Wawancara Hiroyuki Nakano, Pemimpin Redaksi Weekly Shonen Jump

Pernahkah kamu bertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi editor untuk Weekly Shonen Jump? Seperti banyak penggemar manga, jika membaca Bakuman. kamu akan tersentuh melihat bagaimana editor Hattori menjadi mentor Ashirogi Muto sejak mereka masih di sekolah menengah. Tapi seberapa benar penggambaran itu dalam kehidupan nyata dan apa lagi yang dilakukan seorang editor Jump?

Hiroyuki Nakano, yang telah menjadi pemimpin redaksi Weekly Shonen Jump sejak 2017, dengan murah hati meluangkan waktu untuk menjelaskan kepada Anime News Network tentang seluk beluk Weekly Shonen Jump dan bagaimana pekerjaannya berubah dari waktu ke waktu.

Wawancara dengan Hiryouki Nakano, Pemimpin Redaksi Weekly Shonen Jump

Manga apa yang kamu suka sejak kecil?

Yah, aku selalu menyukai Doraemon. Ketika aku di sekolah dasar dan mulai membaca Weekly Shonen Jump, saya menyukai Kinnikuman dan Captain Tsubasa.

Kapan pertama kali Anda menjadi editor?

Seperti editor Shonen Jump+ saat ini Hosono-san, saya bergabung dengan Shueisha sekitar tahun 2000, dan dari sana saya masuk Shonen Jump.

Apakah Anda terlibat dengan MANGA Plus?

Nah, Jump+ dan MANGA Plus adalah bagian dari Shonen Jump, dan sebagai pemimpin redaksi saya terlibat dalam konten majalah dan Jump+/MANGA Plus. Saya membantu memutuskan manga apa yang diserialkan di Jump+ dan majalah.

mangaplus by shueisha weekly shonen jump manga

Bisakah Anda menjelaskan seperti apa kehidupan sehari-hari sebagai editor?

Nah, ada sekitar 20 manga yang diserialkan di Weekly Shonen Jump. Setiap editor memiliki satu atau dua manga dan seorang seniman yang mereka tangani. Mereka mengadakan pertemuan dengan seniman dan mengumpulkan naskah setiap minggu. Mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk menyampaikan manga kepada pembaca.

Karena ini adalah jadwal mingguan, sulit untuk mengikuti tenggat waktu, dan ada banyak mangaka yang tidak mengaturnya. Selalu. (tertawa) Jadi editor harus menindaklanjutinya. Terkadang, mereka mengumpulkan naskah hingga larut malam. Ini adalah jenis pekerjaan yang penuh tekanan di mana Anda mengejar orang-orang yang tidak memenuhi tenggat waktu dan membuat mereka menarik.

Itu tidak selalu merupakan perasaan yang hebat karena tanpa artis tidak akan ada manga di tempat pertama. Ada kalanya kita hanya berdoa kepada Tuhan agar manga ini selesai.

Apakah ada satu pertemuan per minggu? Dua pertemuan?

Tergantung manganya. Ketika semuanya berjalan lancar, ada pertemuan setelah chapter diserahkan. Editor mendiskusikan dengan artis apa yang harus terjadi selanjutnya. Mangaka mengirimkan nama – draf mereka – dan editor memeriksanya dan memberikan umpan balik. Saya kira dalam kebanyakan kasus itu berakhir menjadi sekitar dua pertemuan seminggu, tetapi ketika seorang mangaka mengalami kesulitan mencari tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, mereka dapat menghubungi editor mereka beberapa kali seminggu.

Saya selalu bertanya-tanya seberapa akurat manga Bakuman adalah kenyataan.

Yah, itu fiksi, jadi beberapa hal dibesar-besarkan untuk tujuan dramatis. Tapi butuh banyak detail dari kehidupan nyata, jadi saya pikir itu cukup dekat. Misalnya, latar belakang diambil dari foto yang diambil dari lokasi kehidupan nyata. Adegan di mana seorang editor berbicara dengan seorang seniman muda sangat nyata.

Bagaimana Anda memutuskan judul mana yang diadaptasi menjadi anime?

Kami di Shueisha tidak bisa membuat anime sendiri, jadi ada beberapa cara manga menjadi anime. Terkadang, manga sangat populer dan kami ingin memperluas daya tariknya dengan mengubahnya menjadi anime, jadi kami pergi ke berbagai perusahaan untuk menanyakan apakah mereka akan mengadaptasinya sebagai cara untuk mempromosikan serial tersebut. Di lain waktu, perusahaan lain dapat menghubungi kami dan menanyakan apakah mereka dapat mengadaptasi manga. Bagaimanpun, jika ada keinginan untuk sebuah anime, kami di Shueisha akan mensponsori itu.

Belakangan ini, tampaknya studio anime larut malam seperti Bones dan CloverWorks terlibat dalam pembuatan adaptasi Jump. Anda masih melanjutkan hubungan Anda dengan Pierrot dan Toei Animation, jadi mengapa studio anime larut malam juga terlibat?

Di Shueisha, kami berdiskusi tentang manga mana yang paling sesuai dengan studio mana. Beberapa studio menghubungi kami meminta untuk mengadaptasi manga tertentu, dan kami telah menolaknya sebelumnya. Kami memutuskan kasus per kasus.

Tapi memang benar bahwa Jump terlibat dengan banyak perusahaan, dan kami telah berubah seiring berjalannya waktu. Benar juga bahwa keadaannya juga banyak berubah. Saat ini, anime tidak lagi cocok untuk terus berjalan selama bertahun-tahun, sementara di sisi lain lebih umum untuk membuat anime yang lebih pendek untuk ditayangkan larut malam. Ada juga masalah streaming online dan cour terpisah.

Karena penyiaran anime telah banyak berubah, itulah faktor-faktor yang kami pertimbangkan saat memutuskan manga mana yang akan diadaptasi dan dengan istilah apa. Saya pikir itulah alasan mengapa kami terlibat dengan lebih banyak perusahaan anime daripada sebelumnya.

Lalu bagaimana dengan My Hero Academia?

Dalam kasus My Hero Academia, pihak anime-lah yang ingin melakukannya. Kami memutuskan bahwa Bones akan membuat versi luar biasa dari My Hero Academia, jadi kami pergi bersama mereka.

Lalu ada The Promised Neverland yang ditangani oleh CloverWorks.

Itu adalah hal yang sama. Pada awalnya, Fuji TV (yang memiliki slot Noitamina) menghubungi kami dengan permintaan untuk membuat anime dari The Promised Neverland. Fakta bahwa CloverWorks akan menjadi studio yang terlibat adalah bagian dari kesepakatan yang sama.

Mengapa itu menjadi anime larut malam? Karena isinya?

Ya, itu salah satu faktornya. Ini memiliki beberapa tema menakutkan. Juga, untuk mengekspresikan tema-tema itu, mereka membutuhkan animasi yang detail, dan untuk itu tim animasi membutuhkan waktu. Anime larut malam memiliki jadwal yang lebih panjang, jadi kami memberi mereka itu.

Di sisi lain, Boruto dan Black Clover ditangani oleh Pierrot. Bagaimana itu bisa terjadi?

Nah, Boruto adalah kelanjutan dari Naruto. Naruto adalah serial yang kita semua punya banyak harapan selama dua puluh tahun yang lalu. Kami mendapat banyak tawaran dari berbagai perusahaan. Editor pada saat itu mempertimbangkannya dan akhirnya memilih Pierrot dan TV Tokyo karena mereka memiliki slot malam dan dapat menjangkau anak-anak.

Black Clover adalah kasus serupa. Ini adalah seri yang sejalan dengan manga pertempuran klasik kami. Jika kami memilih slot waktu larut malam untuk itu, itu akan membatasi penonton untuk itu. Kami juga ingin mengudara selama lebih dari setahun.

Penggemar luar negeri mungkin tidak begitu akrab dengan ini, jadi apa sebenarnya perbedaan antara Weekly Shonen Jump dan Jump+?

Weekly Shonen Jump adalah majalah cetak dengan sejarah panjang. Karya-karya tersebut terutama ditujukan untuk remaja laki-laki. Itulah fokus kuat yang kami ingat untuk Weekly Shonen Jump. Tetapi dengan Jump+, segalanya menjadi sedikit lebih longgar. Beberapa karya ditujukan untuk orang dewasa atau wanita. Penuh dengan gaya manga baru dan berbeda yang belum pernah Anda lihat sebelumnya, bertarung di garis depan. Saya pikir itu dimungkinkan oleh fakta bahwa semuanya diterbitkan secara digital, bukan di atas kertas.

Apakah ada lebih banyak seniman manga saat ini yang menggambar secara digital?

Ya, ada lebih banyak dari mereka sekarang. Namun, di antara mereka yang menggambar untuk majalah cetak, persentasenya masih relatif rendah. Tentu saja, ada beberapa seniman yang menggambar digital, tetapi ada banyak seniman yang masih menempel pada kertas.

Para veteran?

Saya pikir itu karena tenggat waktu sangat keras. Ketika tenggat waktu sudah dekat, lebih cepat untuk mengumpulkan 6-10 asisten yang mengerjakan naskah kertas bersama-sama.

Apakah jadwal di Jump+ lebih longgar?

Setiap manga di sana beroperasi di bawah jadwal yang berbeda, jadi ada lebih banyak variasi dengan cara pengerjaannya. Beberapa orang menggambar secara digital, beberapa memiliki asisten yang bekerja dari jarak jauh dari berbagai daerah di Jepang, dan sebagainya. Tapi jadwal untuk majalah cetak jelas lebih ketat daripada Jump+, dan itulah mengapa banyak seniman menggambar di atas kertas.

Hari-hari ini, rasanya seperti mangaka terkenal memiliki tanggung jawab lebih dari sebelumnya. Misalnya, mereka melakukan wawancara dan menggambar ilustrasi tambahan. Bagaimana mereka bisa memasukkan itu ke dalam jadwal mereka?

Selalu seperti itu. Misalnya, ketika mereka dapat menyesuaikannya dengan jadwal mereka, seniman manga biasanya akan mencoba menambahkan beberapa ilustrasi tambahan ke dalam publikasi tankobon sebagai layanan tambahan untuk para penggemar. Tergantung pada kecepatan dan kondisi kesehatan mereka, beberapa artis dapat melakukannya sementara yang lain tidak. Bagian itu tidak berubah.

Karena serialisasi manga adalah prioritas pertama, artis hanya dapat melakukan wawancara dan hal-hal opsional seperti itu jika mereka punya waktu untuk itu. Jika tidak, kami menyarankan mereka untuk tidak melakukannya.

Dalam kasus One Piece, Oda-sensei menggambar desain karakter untuk film setiap saat. Bukankah pekerjaan semacam itu secara bertahap menumpuk dari waktu ke waktu?

Oda-sensei memiliki jadwal manusia super. Dia hampir tidak pernah tidur atau beristirahat.

Di era media mix ini, seniman manga tampaknya lebih terlibat dalam proyek-proyek yang bukan manga. Bagaimana mereka bisa, yah, menanggungnya?

(tertawa) Saya tidak tahu apakah mereka bisa “menahannya” atau tidak, tapi itulah mengapa kami para editor ada di sana. Kita bisa bertindak sebagai perwakilan seniman. Untuk hal-hal seperti adaptasi anime dan sebagainya, kami berusaha untuk melakukan pemeriksaan dan persetujuan dengan tingkat kualitas yang sama seolah-olah artis telah melakukannya sendiri. Itu adalah sesuatu yang kami kerjakan dengan sangat keras. Selain para seniman itu sendiri, kami adalah orang-orang yang paling mengetahui tentang karya mereka.

Begitu, jadi editor bertanggung jawab atas seniman manga atas nama mereka. Menurut Anda apa perbedaan terbesar antara editor Amerika dan Jepang?

Saya bertanya-tanya … Saya tidak tahu seperti apa editor Amerika. Di Jepang, ada banyak jenis editor yang berbeda, dan editor Jump adalah kasus khusus. Bisa dibilang editor Jump adalah yang paling “Jepang” di antara editor manga. Editor melakukan segalanya untuk memastikan bahwa manga menjadi hit, dan bahkan sebelum itu mereka mencoba untuk memelihara bakat seniman muda yang menunjukkan janji. Perasaan puas dan perasaan bahwa kita mencapai sesuatu yang berharga itulah yang membuat kita terus maju. Kami tidak melakukan ini untuk bayaran! Bisa dibilang filosofi Jump adalah mempertaruhkan nyawa demi mendukung seniman manga. Itu tren umum di Jepang, tapi di Jump kami menganggapnya lebih dari siapa pun.

Apakah Anda pernah memiliki kekhawatiran tentang terlalu banyak pekerjaan?

Itu benar-benar masalah yang kita pikirkan. Dulu, editor selalu memikirkan bagaimana membuat manga yang sedang mereka kerjakan menjadi lebih menarik sehingga menjadi hit, tetapi hari ini kita juga harus berurusan dengan anime dan hal-hal seperti itu. Hal-hal yang harus kami lakukan dan diingat oleh para editor untuk mengeluarkan manga mereka telah meningkat. Hari-hari ini, pekerjaan kami sebagai editor sangat sibuk, jadi kami harus mengatasinya dengan mempekerjakan lebih banyak orang dan mengatur tim di Shueisha ke dalam departemen khusus. Beberapa orang akan berurusan dengan promosi, yang lain akan berurusan dengan lisensi, dan seterusnya. Kami mencoba memastikan bahwa pekerjaan setiap orang dapat dikelola.

Tapi tidak peduli berapa banyak editor yang Anda pekerjakan, hanya akan ada satu mangaka. (tertawa)

(tertawa) Anda benar tentang itu. Nah, karya seni telah berubah seiring proses menjadi lebih digital, jadi hal-hal lain tentang menjadi seniman manga dapat berubah seiring berjalannya waktu. Bahkan mungkin ada lebih dari satu seniman.

Sekarang Jump telah menjadi sangat dicintai di luar negeri, apakah menurut Anda itu berbeda dari yang dulu?

Di masa lalu, majalah itu sendiri adalah fokus utama, tetapi saat ini kami juga menangani anime, serta mendistribusikan majalah ke luar negeri. Kami selalu memikirkan cara membuat manga yang menarik, tetapi sekarang kami juga mempertimbangkan bagaimana memastikan manga tersebut dikenal di luar negeri.

Namun, ada banyak kasus di luar negeri di mana orang tidak membaca majalah cetak.

Benar. Itulah mengapa menjadi tujuan kami untuk mendigitalkan sehingga lebih banyak orang dapat membaca manga kami. Saya pikir salah satu hal yang membuat Jepang berbeda dari luar negeri adalah negaranya yang lebih kecil dengan populasi yang padat, jadi tidak terlalu sulit untuk mendistribusikan majalah cetak ke seluruh negeri pada saat yang bersamaan. Saya juga berpikir orang sudah terbiasa dengan kualitas kertas dan bagaimana itu digunakan untuk menurunkan biaya.

Bahkan di Jepang, saya melihat lebih banyak orang membaca manga di ponsel mereka.

Ya, itu pasti benar. Namun, masih ada orang yang membaca majalah cetak karena lebih menyukai kertas. Juga, orang yang menyukai Jump akan membaca versi cetak dan digitalnya. Ada banyak orang akhir-akhir ini yang pertama kali membaca manga secara online, kemudian membeli komiknya dalam bentuk cetakan.

Apa pendapat Anda tentang pembajakan online di luar negeri?

Saya senang bahwa orang-orang membaca manga kami, tetapi itu adalah masalah besar bagi para seniman, dan itu tidak membayar biaya asisten, membuat manuskrip, dan sebagainya. Jika dibiarkan, itu bisa menghancurkan budaya manga. Saya pikir penting untuk mendorong orang yang membaca versi bajakan untuk mendukung rilis resmi dan membuat rilis resmi dapat diakses.

Masalah lainnya adalah isi majalah bocor di internet sebelum rilis resmi. Bagaimana Anda bisa menghentikan itu?

Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah mengimbau orang-orang untuk tidak melakukan itu.

Apakah menurut Anda MANGA Plus akan mampu mengatasi masalah tersebut?

Mudah-mudahan, tapi itu bukan alasan utama kami memikirkannya. Kami hanya ingin manga kami lebih mudah diakses di seluruh dunia. Tapi mungkin itu akan mengurangi permintaan untuk versi bajakan.

Apakah Anda memiliki rencana untuk menerbitkan mangaka asing di Jump?

Kemungkinan itu pasti ada. Kualitas manga di luar negeri menjadi sangat bagus. Ada kasus di mana seni hampir tidak bisa dibedakan dari apa yang Anda lihat dari manga Jepang. Kami sudah memiliki seniman Korea yang tinggal di Jepang menggambar untuk Jump. Kami ingin meningkatkan perwakilan asing lebih dan lebih. Satu-satunya kendala adalah bahasa. Ketidakmampuan kami untuk berkomunikasi dengan baik dalam bahasa lain membuat kami frustrasi, karena kami ingin mengembangkan bakat asing. Semua orang di dunia, tolong bawakan kami manga menarik kalian!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *