Hotarubi no Mori e (2011): Romansa Lintas Dunia Lain yang Manis Pahit

Sama seperti hari-hari di musim panas yang cepat berlalu, kedua karakter utama di Hotarubi no Mori e terikat oleh rantai waktu. Yang satu tak bisa meninggalkan hutan karena takut disentuh oleh manusia dan yang satu lagi hanya bisa berjumpa dengannya saat musim panas datang lagi.

Waktu memang kejam. Waktu bertanggung jawab atas musim panas yang datang dan pergi, untuk dedaunan di musim gugur yang mengerut dan jatuh ke tanah karena belas kasihan balita berikutnya yang ingin menciptakan suara derak yang memuaskan, untuk musim dingin yang panjang dan dingin.

Hotarubi no Mori e

Berdasarkan manga Yuki Midorikawa dengan judul yang sama, Hotarubi no Mori e adalah kisah persahabatan dan kompromi dari dua orang yang seharusnya tidak pernah bertemu, karena hidup mereka terjalin tanpa harapan.

Gin dan Hotaru, keduanya menghabiskan waktu bersama ketika mereka bisa. Saat si gadis tumbuh sementara dirinya tak bisa menua, dia menyadari akan datang suatu hari ketika waktu akan kembali menjadi musuh mereka.

Waktu mereka bersama singkat, bermakna, dan akhirnya pahit. Mirip dengan anime romantis bikin baper itu sendiri.

Hotarubi no Mori e: Romantika Manusia dan Yokai

“Waktu mungkin memisahkan kita suatu hari nanti. Tapi, meski begitu, sampai saat itu, mari kita tetap bersama.”

Hotaru Takegawa

Hotarubi no Mori e adalah film indah yang mengambil ide cinta terlarang, topik yang telah terlalu banyak diangkat jadi tayangan drama, dan membuat ulang ide itu dengan cara yang elegan dan menyegarkan.

Sebagian besar kecemerlangan dalam anime ini dapat diakreditasi untuk karakter menawan dan visual latar belakangnya.

Anime ini menarik kita pemirsa dengan musik dan penulisan yang dramatis sambil menjaga semuanya tetap ringan dan membumi. Dan itu semua dilakukan hanya dalam 45 menit.

Hotarubi no Mori e anime

Cinta terlarang, cinta main-main, cinta yang intens, cinta yang bukan cinta. Dengan semua ini mengambil cinta, dapatkah kita benar-benar yakin apa itu cinta? Sederhananya, cinta adalah universal, karena mungkin tidak ada kata yang lebih baik untuk menjabarkannya.

Konsep cinta sangat populer dan Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak karya sastra atau hiburan yang berpusat pada cinta daripada genre lainnya.

Anime ini secara khusus telah mengambil ide cinta fisik dan benar-benar membuangnya keluar dari jendela, sambil membuktikan dengan penuh semangat bahwa cinta tak harus fisik untuk berdampak emosional.

Soalnya, anime ini berfokus pada ide-ide yang lebih penting tentang cinta yang mungkin sudah kita lupakan. Seperti kebahagiaan yang kita rasakan saat berada di dekat orang-orang yang kita cintai. Seperti saat pertama kali kita melihat mereka tertawa.

Hotarubi no Mori e anime youkai romance

Hotarubi no mori e dengan anggun merangkai elemen-elemen ini menjadi kisah cinta pertama yang memilukan. Tentu, itu ringan dan bahkan sedikit menyenangkan, tetapi cinta yang didasarkan pada emosi adalah beban terberat yang dapat kita bayangkan.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, seni visual anime ini sangat menakjubkan. Para desainer pasti tahu apa yang mereka lakukan saat mengatur suasana hati dengan warna-warna pastel yang lembut atau menambahkan semburan warna untuk meningkatkan suasana.

Begitu pula dengan soundtrack anime ini juga sangat pas dan bagus. Terutama lagu penutup, “Natsu wo Miteita” yang jika diartikan “Aku melihat musim panas” yang memiliki nuansa musim panas yang dirindukan tapi tidak akan pernah kembali.

Seni visual dan lagu latar benar-benar bekerja sama dengan baik dengan apa yang terjadi di layar. Semuanya cocok dengan sempurna seperti potongan puzzle yang sudah tersusun rapi.

Hotarubi no Mori e anime romance

Untuk mengakhiri ulasan ini, saya akan kembali ke awal dan menyentuh subjek cinta lagi dengan dua karakter utama kita, Hotaru dan Gin. Apa yang membuat anime ini begitu istimewa adalah bahwa itu dapat dipercaya dan jujur, meskipun memiliki tema supernatural dari roh.

Terlepas dari keinginan mereka, keduanya terikat oleh keadaan yang berada di luar kendali mereka. Mereka tidak bisa menyentuh. Mereka tidak bisa melihat satu sama lain di luar hutan. Mereka dipersatukan kembali di musim panas dan dipisahkan di musim gugur, lagi dan lagi.

Dan melawan segala rintangan, mereka mencoba yang terbaik untuk mempertahankan koneksi yang telah mereka bangun selama bertahun-tahun bermain di lapangan berumput, menghabiskan waktu di tepi danau pada malam musim panas yang hangat, berbicara dengan suara pelan atau saling curhat di bawah cahaya lampu dan kunang-kunang. Hubungan yang lebih kuat dari apa pun yang bisa diberikan oleh cinta fisik.

Hotarubi no Mori e anime festival children

Akhir cerita mungkin mengejutkan kita semua. Setelah membaca premisnya, dan setelah membaca dan menonton beberapa cerita lain dengan plot yang serupa, Hotarubi no Mori e tidak terlalu mengejutkan saya. Meski saya tahu itu hal tersebut akan datang, saya tidak bisa menahan diri untuk tidak tersedu ketika itu terjadi untuk mengakhiri anime manis ini.

Hotarubi no Mori e ini menyentuh dan begitu penuh nostalgia. Saya tahu itu bagus karena saya ditinggalkan dengan perasaan kosong setelah menontonnya, seperti perasaan rindu akan sesuatu telah direnggut.

Hotarubi no Mori e anime girl yukata firefly

Seperti musim yang selalu berubah, Hotarubi no Mori e akan menarik kita, membuat kita ingin mengenal karakternya, membuat kita menyukainya dan kemudian terjadi sebuah perpisahan yang pahit, tapi manis.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

2 Comments

  1. “saya ditinggalkan dengan perasaan kosong setelah menontonnya, seperti perasaan rindu akan sesuatu telah direnggut.”
    Sependapat sekali dengan kalimat ini, bahkan setelah 10 tahun lamanya perasaan ‘rindu, haru dan bittersweet’ itu masih ada. Aku sampai gak berani untuk nonton ulang.

    • Hotarubi no mori e ini emang salah satu anime yang bikin damage ke lubuk hati bikin perih, tapi sebenarnya ada heartwarming, meski yg keinget pasti ending bangsat itu.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *