Apa Itu Internet of Things (Iot)? Pengertian dan Manfaatnya

Internet of things, atau IoT, adalah sistem perangkat komputasi yang saling terkait, mesin mekanis dan digital, objek, hewan, atau orang yang dilengkapi dengan pengidentifikasi unik (UID) dan kemampuan untuk mentransfer data melalui jaringan tanpa memerlukan manusia-ke- interaksi manusia atau manusia ke komputer.

Yang dimaksud thing di Internet of Things dapat berupa seseorang dengan implan monitor jantung, hewan ternak dengan transponder biochip, mobil yang memiliki sensor built-in untuk memperingatkan pengemudi ketika tekanan ban rendah atau lainnya alami atau buatan manusia. objek yang dapat diberikan alamat Internet Protocol (IP) dan dapat mentransfer data melalui jaringan.

Semakin banyak, organisasi di berbagai industri menggunakan IoT untuk beroperasi lebih efisien, lebih memahami pelanggan untuk memberikan layanan pelanggan yang ditingkatkan, meningkatkan pengambilan keputusan dan meningkatkan nilai bisnis.

Bagaimana Cara Kerja Internet of Things (IoT)?

Ekosistem IoT terdiri dari perangkat pintar berkemampuan web yang menggunakan sistem tertanam, seperti prosesor, sensor, dan perangkat keras komunikasi, untuk mengumpulkan, mengirim, dan bertindak berdasarkan data yang mereka peroleh dari lingkungan mereka.

Perangkat IoT berbagi data sensor yang mereka kumpulkan dengan menghubungkan ke gateway IoT atau perangkat edge lainnya tempat data dikirim ke cloud untuk dianalisis atau dianalisis secara lokal. Terkadang, perangkat ini berkomunikasi dengan perangkat terkait lainnya dan bertindak berdasarkan informasi yang mereka dapatkan dari satu sama lain.

Perangkat melakukan sebagian besar pekerjaan tanpa campur tangan manusia, meskipun orang dapat berinteraksi dengan perangkat — misalnya, untuk mengaturnya, memberi mereka instruksi, atau mengakses data.

Konektivitas, jaringan, dan protokol komunikasi yang digunakan dengan perangkat yang mendukung web ini sangat bergantung pada aplikasi IoT tertentu yang digunakan.

IoT juga dapat menggunakan artificial intelligence (AI) dan pembelajaran mesin untuk membantu proses pengumpulan data menjadi lebih mudah dan dinamis.

internet of things iot system

Mengapa IoT Begitu Penting?

Internet of things membantu orang hidup dan bekerja lebih cerdas, serta mendapatkan kendali penuh atas hidup mereka. Selain menawarkan perangkat pintar untuk mengotomatisasi rumah, IoT sangat penting untuk bisnis. IoT memberi bisnis pandangan real-time tentang bagaimana sistem mereka benar-benar bekerja, memberikan wawasan tentang segala hal mulai dari kinerja mesin hingga rantai pasokan dan operasi logistik.

IoT memungkinkan perusahaan untuk mengotomatisasi proses dan mengurangi biaya tenaga kerja. Ini juga mengurangi pemborosan dan meningkatkan pemberian layanan, membuatnya lebih murah untuk memproduksi dan mengirimkan barang, serta menawarkan transparansi dalam transaksi pelanggan.

Dengan demikian, IoT adalah salah satu teknologi terpenting dalam kehidupan sehari-hari, dan akan terus meningkat seiring semakin banyak bisnis yang menyadari potensi perangkat yang terhubung untuk membuat mereka tetap kompetitif.

Apa Manfaat IoT untuk Organisasi?

Internet of things menawarkan beberapa manfaat bagi organisasi. Beberapa manfaat bersifat spesifik industri, dan beberapa dapat diterapkan di berbagai industri. Beberapa manfaat umum IoT memungkinkan bisnis untuk:

  • memantau proses bisnis mereka secara keseluruhan;
  • meningkatkan pengalaman pelanggan (CX);
  • menghemat waktu dan uang;
  • meningkatkan produktivitas karyawan;
  • mengintegrasikan dan mengadaptasi model bisnis;
  • membuat keputusan bisnis yang lebih baik; dan
  • menghasilkan lebih banyak pendapatan.

IoT mendorong perusahaan untuk memikirkan kembali cara mereka mendekati bisnis mereka dan memberi mereka alat untuk meningkatkan strategi bisnis mereka.

Umumnya, IoT paling melimpah di organisasi manufaktur, transportasi, dan utilitas, memanfaatkan sensor dan perangkat IoT lainnya; namun, ia juga menemukan kasus penggunaan untuk organisasi dalam industri pertanian, infrastruktur, dan otomasi rumah, yang mengarahkan beberapa organisasi menuju transformasi digital.

IoT dapat menguntungkan petani di bidang pertanian dengan mempermudah pekerjaan mereka. Sensor dapat mengumpulkan data tentang curah hujan, kelembaban, suhu dan kandungan tanah, serta faktor lainnya, yang akan membantu mengotomatisasi teknik pertanian.

Kemampuan untuk memantau operasi di sekitar infrastruktur juga merupakan faktor yang dapat dibantu oleh IoT. Sensor, misalnya, dapat digunakan untuk memantau peristiwa atau perubahan di dalam bangunan struktural, jembatan, dan infrastruktur lainnya. Ini membawa manfaat, seperti penghematan biaya, penghematan waktu, perubahan alur kerja kualitas hidup, dan alur kerja tanpa kertas.

Bisnis otomatisasi rumah dapat memanfaatkan IoT untuk memantau dan memanipulasi sistem mekanik dan listrik di sebuah gedung. Pada skala yang lebih luas, kota pintar dapat membantu warga mengurangi limbah dan konsumsi energi.

IoT menyentuh setiap industri, termasuk bisnis dalam perawatan kesehatan, keuangan, ritel, dan manufaktur.

Apa Kelebihan dan Kekurangan IoT?

Beberapa keunggulan IoT antara lain sebagai berikut:

  • kemampuan untuk mengakses informasi dari mana saja kapan saja di perangkat apa pun;
  • peningkatan komunikasi antara perangkat elektronik yang terhubung;
  • mentransfer paket data melalui jaringan yang terhubung menghemat waktu dan uang; dan
  • mengotomatisasi tugas membantu meningkatkan kualitas layanan bisnis dan mengurangi kebutuhan akan campur tangan manusia.

Beberapa kelemahan IoT antara lain sebagai berikut:

  • Seiring bertambahnya jumlah perangkat yang terhubung dan semakin banyak informasi yang dibagikan antar perangkat, potensi peretas untuk mencuri informasi rahasia juga meningkat.
  • Perusahaan pada akhirnya mungkin harus berurusan dengan jumlah besar — bahkan mungkin jutaan — perangkat IoT, dan mengumpulkan serta mengelola data dari semua perangkat itu akan menjadi tantangan.
  • Jika ada bug di sistem, kemungkinan setiap perangkat yang terhubung akan rusak.
  • Karena tidak ada standar kompatibilitas internasional untuk IoT, sulit bagi perangkat dari produsen yang berbeda untuk berkomunikasi satu sama lain.

Standar dan Kerangka Kerja IoT

Ada beberapa standar IoT yang muncul, antara lain sebagai berikut:

  • IPv6 over Low-Power Wireless Personal Area Networks (6LoWPAN) adalah standar terbuka yang ditentukan oleh Internet Engineering Task Force (IETF). Standar 6LoWPAN memungkinkan radio berdaya rendah untuk berkomunikasi ke internet, termasuk 804.15.4, Bluetooth Low Energy (BLE) dan Z-Wave (untuk otomatisasi rumah).
  • ZigBee adalah jaringan nirkabel berdaya rendah dengan kecepatan data rendah yang digunakan terutama dalam pengaturan industri. ZigBee didasarkan pada standar Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) 802.15.4. ZigBee Alliance menciptakan Dotdot, bahasa universal untuk IoT yang memungkinkan objek pintar bekerja dengan aman di jaringan mana pun dan saling memahami.
  • LiteOS adalah sistem operasi (OS) mirip Unix untuk jaringan sensor nirkabel. LiteOS mendukung smartphone, perangkat yang dapat dikenakan, aplikasi manufaktur cerdas, rumah pintar, dan internet kendaraan (IoV). OS juga berfungsi sebagai platform pengembangan perangkat pintar.
  • OneM2M adalah lapisan layanan mesin-ke-mesin yang dapat disematkan dalam perangkat lunak dan perangkat keras untuk menghubungkan perangkat. Badan standardisasi global, OneM2M, diciptakan untuk mengembangkan standar yang dapat digunakan kembali untuk memungkinkan aplikasi IoT di berbagai vertikal untuk berkomunikasi.
  • Data Distribution Service (DDS) dikembangkan oleh Object Management Group (OMG) dan merupakan standar IoT untuk komunikasi M2M real-time, terukur, dan berkinerja tinggi.
  • Advanced Message Queuing Protocol (AMQP) adalah standar open source yang diterbitkan untuk pengiriman pesan asinkron melalui kabel. AMQP memungkinkan pengiriman pesan terenkripsi dan interoperable antara organisasi dan aplikasi. Protokol ini digunakan dalam pengiriman pesan klien-server dan dalam manajemen perangkat IoT.
  • Constrained Application Protocol (CoAP) adalah protokol yang dirancang oleh IETF yang menentukan bagaimana perangkat berdaya komputasi rendah dapat beroperasi di internet of things.
  • Long Range Wide Area Network (LoRaWAN) adalah protokol untuk WAN yang dirancang untuk mendukung jaringan besar, seperti kota pintar, dengan jutaan perangkat berdaya rendah.

Kerangka kerja IoT meliputi:

  • Amazon Web Services (AWS) IoT adalah platform komputasi awan untuk IoT yang dirilis oleh Amazon. Kerangka kerja ini dirancang untuk memungkinkan perangkat pintar terhubung dengan mudah dan berinteraksi dengan aman dengan cloud AWS dan perangkat terhubung lainnya.
  • Arm Mbed IoT adalah platform untuk mengembangkan aplikasi untuk IoT berdasarkan mikrokontroler Arm. Tujuan platform Arm Mbed IoT adalah untuk menyediakan lingkungan yang terukur, terhubung, dan aman untuk perangkat IoT dengan mengintegrasikan alat dan layanan Mbed.
  • Microsoft Azure IoT Suite adalah platform yang terdiri dari serangkaian layanan yang memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan dan menerima data dari perangkat IoT mereka, serta melakukan berbagai operasi atas data, seperti analisis multidimensi, transformasi dan agregasi, dan memvisualisasikan operasi tersebut. dengan cara yang cocok untuk bisnis.
  • Brillo/Weave Google adalah platform untuk implementasi cepat aplikasi IoT. Platform ini terdiri dari dua tulang punggung utama: Brillo, OS berbasis Android untuk pengembangan perangkat berdaya rendah yang disematkan, dan Weave, protokol komunikasi berorientasi IoT yang berfungsi sebagai bahasa komunikasi antara perangkat dan cloud.
  • Calvin adalah platform IoT open source yang dirilis oleh Ericsson yang dirancang untuk membangun dan mengelola aplikasi terdistribusi yang memungkinkan perangkat untuk berbicara satu sama lain. Calvin menyertakan kerangka kerja pengembangan untuk pengembang aplikasi, serta lingkungan runtime untuk menangani aplikasi yang sedang berjalan.

Aplikasi IoT Konsumen dan Perusahaan

Ada banyak aplikasi dunia nyata dari internet of things, mulai dari IoT konsumen dan IoT perusahaan hingga IoT manufaktur dan industri (IIoT). Aplikasi IoT menjangkau banyak bidang vertikal, termasuk otomotif, telekomunikasi, dan energi.

Di segmen konsumen, misalnya, rumah pintar yang dilengkapi dengan termostat pintar, peralatan pintar dan pemanas yang terhubung, penerangan dan perangkat elektronik dapat dikendalikan dari jarak jauh melalui komputer dan telepon pintar.

Perangkat yang dapat dikenakan dengan sensor dan perangkat lunak dapat mengumpulkan dan menganalisis data pengguna, mengirim pesan ke teknologi lain tentang pengguna dengan tujuan membuat hidup pengguna lebih mudah dan nyaman.

Perangkat yang dapat dikenakan juga digunakan untuk keselamatan publik — misalnya, meningkatkan waktu respons responden pertama selama keadaan darurat dengan menyediakan rute yang dioptimalkan ke suatu lokasi atau dengan melacak tanda vital pekerja konstruksi atau petugas pemadam kebakaran di lokasi yang mengancam jiwa.

Dalam perawatan kesehatan, IoT menawarkan banyak manfaat, termasuk kemampuan untuk memantau pasien lebih dekat menggunakan analisis data yang dihasilkan. Rumah sakit sering menggunakan sistem IoT untuk menyelesaikan tugas seperti manajemen inventaris untuk obat-obatan dan instrumen medis.

Bangunan pintar, misalnya, dapat mengurangi biaya energi menggunakan sensor yang mendeteksi berapa banyak penghuni dalam sebuah ruangan. Suhu dapat menyesuaikan secara otomatis — misalnya, menyalakan AC jika sensor mendeteksi ruang konferensi penuh atau menurunkan panas jika semua orang di kantor sudah pulang.

Di bidang pertanian, sistem pertanian pintar berbasis IoT dapat membantu memantau, misalnya, cahaya, suhu, kelembapan, dan kelembapan tanah dari ladang tanaman menggunakan sensor yang terhubung. IoT juga berperan dalam mengotomatisasi sistem irigasi.

Di kota pintar, sensor dan penerapan IoT, seperti lampu jalan pintar dan pengukur pintar, dapat membantu mengurangi lalu lintas, menghemat energi, memantau dan mengatasi masalah lingkungan, serta meningkatkan sanitasi.

Masalah Keamanan dan Privasi IoT

Internet of things menghubungkan miliaran perangkat ke internet dan melibatkan penggunaan miliaran titik data, yang semuanya perlu diamankan. Karena permukaan serangannya yang diperluas, keamanan IoT dan privasi IoT disebut sebagai perhatian utama.

Pada tahun 2016, salah satu serangan IoT baru-baru ini yang paling terkenal adalah Mirai, botnet yang menyusup ke penyedia server nama domain Dyn dan menghapus banyak situs web untuk jangka waktu yang lama dalam salah satu serangan penolakan layanan (DDoS) terdistribusi terbesar yang pernah ada. terlihat. Penyerang memperoleh akses ke jaringan dengan mengeksploitasi perangkat IoT yang tidak aman.

Karena perangkat IoT terhubung erat, yang harus dilakukan peretas adalah mengeksploitasi satu kerentanan untuk memanipulasi semua data, menjadikannya tidak dapat digunakan. Produsen yang tidak memperbarui perangkat mereka secara teratur — atau sama sekali — membuat mereka rentan terhadap penjahat dunia maya.

Selain itu, perangkat yang terhubung sering meminta pengguna untuk memasukkan informasi pribadi mereka, termasuk nama, usia, alamat, nomor telepon, dan bahkan akun media sosial — informasi yang sangat berharga bagi peretas.

Peretas bukan satu-satunya ancaman bagi internet of things; privasi adalah perhatian utama lainnya bagi pengguna IoT. Misalnya, perusahaan yang membuat dan mendistribusikan perangkat IoT konsumen dapat menggunakan perangkat tersebut untuk mendapatkan dan menjual data pribadi pengguna.

Selain membocorkan data pribadi, IoT menimbulkan risiko bagi infrastruktur penting, termasuk listrik, transportasi, dan layanan keuangan.

Bagaimana Sejarah IoT?

Kevin Ashton, salah satu pendiri Auto-ID Center di Massachusetts Institute of Technology (MIT), pertama kali menyebutkan internet of things dalam presentasi yang dia buat di Procter &Gamble (P&G) pada tahun 1999. Ingin membawa ID frekuensi radio (RFID ) untuk menarik perhatian manajemen senior P&G, Ashton menyebut presentasinya “Internet of Things” untuk memasukkan tren baru yang keren tahun 1999: internet.

Buku profesor MIT Neil Gershenfeld, When Things Start to Think, juga muncul pada tahun 1999. Buku itu tidak menggunakan istilah yang tepat tetapi memberikan visi yang jelas tentang ke mana arah IoT.

IoT telah berkembang dari konvergensi teknologi nirkabel, sistem mikroelektromekanis (MEMSes), layanan mikro, dan internet. Konvergensi telah membantu meruntuhkan silo antara teknologi operasional (OT) dan teknologi informasi (TI), memungkinkan data yang dihasilkan mesin yang tidak terstruktur dianalisis untuk wawasan guna mendorong peningkatan.

Meskipun Ashton adalah penyebutan pertama dari internet of things, ide perangkat yang terhubung telah ada sejak tahun 1970-an, di bawah monikers embedded internet dan komputasi pervasive.

Alat internet pertama, misalnya, adalah mesin Coke di Carnegie Mellon University pada awal 1980-an. Menggunakan web, pemrogram dapat memeriksa status mesin dan menentukan apakah akan ada minuman dingin yang menunggu mereka, jika mereka memutuskan untuk melakukan perjalanan ke mesin.

IoT berevolusi dari komunikasi M2M, yaitu mesin yang terhubung satu sama lain melalui jaringan tanpa interaksi manusia. M2M mengacu pada menghubungkan perangkat ke cloud, mengelolanya, dan mengumpulkan data.

Membawa M2M ke tingkat berikutnya, IoT adalah jaringan sensor dari miliaran perangkat pintar yang menghubungkan orang, sistem, dan aplikasi lain untuk mengumpulkan dan berbagi data. Sebagai fondasinya, M2M menawarkan konektivitas yang memungkinkan IoT.

Internet hal juga merupakan perpanjangan alami dari kontrol pengawasan dan akuisisi data (SCADA), kategori program aplikasi perangkat lunak untuk kontrol proses, pengumpulan data secara real time dari lokasi terpencil untuk mengontrol peralatan dan kondisi.

Sistem SCADA mencakup komponen perangkat keras dan perangkat lunak. Perangkat keras mengumpulkan dan memasukkan data ke dalam komputer yang telah menginstal perangkat lunak SCADA, di mana kemudian diproses dan disajikan pada waktu yang tepat. Evolusi SCADA sedemikian rupa sehingga sistem SCADA generasi akhir berkembang menjadi sistem IoT generasi pertama.

Konsep ekosistem IoT, bagaimanapun, tidak benar-benar muncul dengan sendirinya sampai pertengahan tahun 2010, sebagian, pemerintah China mengatakan akan menjadikan IoT sebagai prioritas strategis dalam rencana lima tahunnya.

*

Referensi:

Tinggalkan komentar