Profil Isao Takahata, Sisi Lain Studio Ghibli

Selama lebih dari 50 tahun, Isao Takahata, yang meninggal di usia 82 tahun pada tahun 2018, memainkan peran penting dalam membangun reputasi internasional animasi Jepang.

Dia adalah salah satu dari dua tokoh kunci di balik rumah animasi terkemuka Jepang, Studio Ghibli, yang ia dirikan bersama Hayao Miyazaki pada tahun 1985.

Isao Takahata adalah sutradara dari karya-karya menyentuh seperti film antiperang Grave of the Fireflies (1988) sampai The Tale of the Princess Kaguya (2013), berdasarkan cerita rakyat abad ke-10 dan diwujudkan dalam gaya yang dipengaruhi oleh lukisan tinta tradisional Jepang, yang kemudian masuk nominasi Academy Award.

Kehidupan Isao Takahata

isao takahata studio ghibli

Lahir di Ujiyamada (sekarang Ise), di Prefektur Mie, anak bungsu dari tujuh bersaudara, Takahata pindah bersama keluarganya ke Okayama pada tahun 1943.

Setelah lulus dari sekolah menengah prefektur Okayama, di mana ayahnya menjadi kepala sekolah, ia mendaftar di Universitas Tokyo pada tahun 1954 untuk mempelajari sastra Perancis.

Pada saat kuliah inilah ia menemukan karya penyair Perancis Jacques Prévert dan sebuah film yang akan mengubah jalan hidupnya, animasi Paul Grimault Le Roi et l’Oiseau (1952) yang dirilis di Jepang pada tahun 1955, yang skenarionya ditulis Prévert langsung.

Pada tahun 2006, Studio Ghibli mendistribusikan potongan panjang sutradara Grimault dari film aslinya, sementara Takahata menerbitkan koleksi terjemahan puisi Prévert ke dalam bahasa Jepang pada tahun 2006.

Setelah lulus dari Universitas Tokyo, pada tahun 1959 Takahata masuk ke Toei Animation, sebuah perusahaan dan studio anime yang bertujuan memproduksi animasi dengan cakupan dan kualitas Disney.

Dia bekerja sebagai asisten di film panjang Little Prince and the Eight-Headed Dragon (1963), sebelum membuat debut penyutradaraannya pada tahun yang sama dengan beberapa episode serial televisi Ken the Wolf Boy (1963-1965).

Pertemuan dengan Hayao Miyazaki

young hayao miyazaki and isao takahata

Hayao Miyazaki muda bergabung dengan studio Toei Animation pada tahun 1963, awalnya berada di posisi rendahan sebagai animator in-between, menggambar gerakan perantara di antara gambar-gambar utama.

Isao Takahata dan Miyazaki segera menjalin persahabatan erat dan hubungan kerja yang bertahan selama lebih dari lima dekade. Keduanya tergabung dalam serikat pekerja, saat Takahata menjadi wakil ketua, Miyazaki menjabat sekjen.

Politik mereka sama-sama kiri. Takahata adalah seorang Marxis seumur hidup. Miyazaki adalah seorang Marxis yang memiliki ketertarikan pada Maois Tiongkok. (Meski Miyazaki kemudian menjauh dari Marx dan Mao, dia masih tetap progresif.)

Keduanya memiliki ambisi yang sama untuk menciptakan animasi yang lebih dramatis, spektakuler, dan sinematik dibandingkan jenis film dan program TV berorientasi anak-anak yang semakin menjadi fokus studio tersebut.

Pada saat debut Takahata dengan The Little Norse Prince, Miyazaki telah diangkat ke tugas desain adegan dan animasi utama. Namun demikian, produksinya melebihi anggaran dan jadwal, serta gagal menarik penonton. Toei menarik film tersebut dari distribusinya hanya dalam beberapa minggu dan Takahata diturunkan pangkatnya ke tugas televisi.

Frustrasi, keduanya pergi, bersama dengan animator Toei lainnya, Yasuo Ōtsuka, bekerja sama untuk bergabung dengan A Production di serial televisi animasi pertama Lupin III, berdasarkan serial manga populer yang dibuat oleh Monkey Punch.

Bercerita tentang petualangan seorang penipu ramah tamah yang adalah cucu dari pencuri ulung fiksi Maurice Leblanc, Arsene Lupin.

Isao Takahata juga menyutradarai film pendek anak-anak Panda! Go Panda! (1972) dan sekuelnya pada tahun berikutnya.

Hampir sepanjang tahun 1970-an Takahata dan Miyazaki bekerja sama dalam adaptasi animasi TV klasik seperti Heidi, a Girl of the Alps (1974) dan Anne of Green Gables (1979), dengan sutradara Takahata dan Miyazaki bertanggung jawab atas karya seninya.

Isao Takahata kembali menjadi sutradara fitur dengan Chie the Brat (1981) dan adaptasi dari Gauche the Cellist (1982) karya Kenji Miyazawa, sambil bekerja sebagai produser pada versi animasi terobosan Miyazaki dari manga miliknya sendiri, Nausicaä of the Valley of the Wind (1984).

Karya Takahata dan Studio Ghibli

hayao miyazakai isao takahata studio ghibli

Kesuksesan besar film Nausicaä menyebabkan didirikannya Studio Ghibli. Nama tersebut timbul karena kecintaan Miyazaki pada penerbangan, diambil dari pesawat Italia saat Perang Dunia Kedua.

Berbeda dengan pendekatan bebas dan berbasis desain yang dilakukan sohibnya Miyazaki yang lebih produktif, Isao Takahata tidak pernah menuliskan banyak hal selama proses animasi.

Meski demikian, animasinya yang canggih dan berbasis karakter mengeksplorasi beragam tema dan gaya estetika, sering kali mengacaukan ekspektasi mengenai apa yang mungkin terjadi dalam medium tersebut.

Takahata memproduksi karya pertama Miyazaki untuk studio baru tersebut, Castle in the Sky (1986).

Isao Takahata hanya menyutradarai lima film di Studio Ghibli, dimulai dengan Grave of the Fireflies.

Grave of the Fireflies menyajikan kisah emosional yang mengerikan tentang seorang adik laki-laki dan perempuan yang harus berjuang sendiri di akhir perang setelah ibu mereka terbunuh dalam serangan bom sekutu.

Diadaptasi dari cerita pendek karya Akiyuki Nosaka, film ini berisi beberapa adegan yang diambil dari ingatan Isao Takahata sendiri saat ia berusia sembilan tahun dalam invasi malam hari di kota Okayama, berlari tanpa alas kaki sepanjang malam bersama adik perempuannya.

Dalam Only Yesterday (1991), kenangan nostalgia seorang gadis kantoran di Tokyo tentang masa kecilnya di akhir tahun 1960-an muncul ke permukaan ketika dia kembali ke daerah pegunungan Yamagata tempat dia dibesarkan.

Ada juga karya-karya yang lebih fantastis. Debut panjangnya di studio Toei Animation, The Little Norse Prince (1968), berkisah tentang upaya seorang anak laki-laki untuk mempertahankan desanya dari penyihir jahat, mengantisipasi gaya dan ambisi yang akan dikaitkan dengan Studio Ghibli.

Pom Poko (1994) adalah kisah penuh warna tentang komunitas tanuki, penjaga lingkungan cerita rakyat Jepang yang nakal dan berubah bentuk, berwujud anjing rakun, saat mereka berkumpul untuk melindungi habitat alami mereka agar tidak menjadi mangsa makhluk baru. -perkembangan kota.

Kegagalan kritis dan komersial dari My Neighbors the Yamadas (1999), dengan gaya sketsa kasar dan narasi berbasis sketsa yang berasal dari kartun surat kabar populer tentang keluarga Jepang sehari-hari, membuatnya beralih ke peran yang lebih di belakang layar di studio pada saat yang sama ketika film Miyazaki mendapatkan pengakuan internasional.

Dia kembali menyutradarai pada tahun 2013 dengan The Tale of the Princess Kaguya yang mendapat pujian kritis.

Pada tahun 2016 ia memproduseri dan memberikan masukan kreatif yang signifikan pada produksi non-Jepang pertama Studio Ghibli, The Red Turtle, yang disutradarai oleh animator Belanda Michaël Dudok de Wit. Saran Takahata bahwa film ini akan lebih kuat tanpa dialog ternyata benar sekali.


Nah itu tadi sekilas soal kehidupan, sosok dan karya Isao Takahata dari Studio Ghibli.

Agar tak ketinggalan tulisan menarik lain seputar anime, jangan lupa ikuti blog ini di Google News, ya!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *