Apa Itu Jurnalisme Gonzo dan Bagaimana Cara Menulisnya?

Sementara pelaporan berita formal dapat ditelusuri kembali ke akhir tahun 1500-an, revolusi media selama 200 tahun terakhir telah melihat jurnalisme berkembang di beberapa cabang dan pendekatan yang berbeda. Dan jurnalisme gonzo adalah salah satunya.

Jika kamu belum pernah mendengarnya sebelumnya, kami siap membantu. Dalam posting ini, kami akan mendefinisikan jurnalisme gonzo dan menguraikan kebangkitan gerakan jurnalisme gonzo, bersama dengan menunjukkan kepada kamu bagaimana kamu bisa mulai menulis cerita gonzo kamu sendiri.

Apa Itu Jurnalisme Gonzo?

Sebelum kita menyelami sejarahnya, mari kita lihat bagaimana kita mendefinisikan jurnalisme gonzo.

Dalam jurnalisme tradisional, tujuannya sering kali tidak memihak. Penulis mengumpulkan fakta dan kutipan dari berbagai sumber dan menyusun cerita mereka berdasarkan ini, jarang dengan menyebutkan diri mereka sendiri sebagai bagian dari pelaporan.

Jurnalisme objektif semacam ini pada dasarnya menggunakan penulis sebagai perantara, menyampaikan informasi dari sumber kepada pembaca.

Di sisi lain, jurnalisme gonzo adalah kebalikan dari jurnalisme objektif, di mana penulis memasukkan dirinya ke dalam cerita dan biasanya memainkan peran protagonis atau karakter utama.

Pelaporannya merupakan perpaduan antara fakta dan pengalaman penulis dari sudut pkamung orang pertama. Kritik sosial dan sindiran sering ditampilkan dalam cerita gonzo, karena segala sesuatu tentang karya tersebut berasal dari narasi penulis sendiri.

Sejarah Jurnalisme Gonzo

Dari mana nama “jurnalisme gonzo” berasal? Gonzo, yang berarti “orang terakhir yang berdiri” dalam bahasa gaul Irlandia South Boston, pertama kali digunakan oleh editor The Boston Globe Bill Cardoso pada tahun 1970, untuk menggambarkan komentar sosial satir dari Hunter S. Thompson.

Gaya klasik tanpa basa-basi, orang pertama dikembangkan sepanjang tahun 1960-an dan 1970-an, tetapi artikel Thompson “The Kentucky Derby is Decadent and Depraved” umumnya dianggap sebagai laporan berita gonzo pertama yang benar.

Bentuk tulisan ini mengarah pada perkembangan gerakan jurnalisme baru pada dekade-dekade terakhir abad ke-20 dan dianggap memiliki pengaruh besar pada genre penulisan webzine.

Hunter S. Thompson

Siapa yang mempopulerkan Jurnalisme Gonzo? Ya, dia adalah Hunter S. Thompson.

Thompson secara luas dianggap sebagai individu yang menemukan jurnalisme gonzo dengan gaya penulisan aliran kesadaran dan kritiknya terhadap politik Amerika.

Dia terkenal percaya bahwa tidak ada objektivitas sejati dalam jurnalisme dan upaya untuk melakukannya telah membuat politik Amerika menjadi korup dan tidak terkendali.

Tom Wolfe

Seperti Thompson, Tom Wolfe dianggap sebagai bapak pendiri jurnalisme baru dan gerakan jurnalisme gonzo.

Karyanya “The New Journalism” menyoroti penulis terkenal Joan Didion, Truman Capote, dan Terry Southern, yang semuanya dikenal menyimpang dari gaya jurnalisme objektif yang diterima saat itu.

Lester Bangs

Lester Bangs adalah seorang jurnalis musik Amerika terkenal dengan bylines sering di majalah Rolling Stone dan dianggap sebagai salah satu kritikus musik rock terbesar sepanjang masa.

Materi pelajaran Bangs secara alami memungkinkan pendekatan gaya gonzo, karena sebagian besar tulisannya menampilkan perspektif orang pertama sendiri tentang konser rock dan sesi studio dengan beberapa musisi paling terkenal di dunia.

Contoh Terkenal Jurnalisme Gonzo

Saat kamu mencoba memahami “apa itu tulisan gonzo?” dan “apakah cerita ini contoh jurnalisme gonzo yang bagus?”, Cari petunjuk tentang pemikiran dan perasaan penulis yang muncul dalam cerita, alih-alih hanya melaporkan apa yang terjadi di sekitar mereka.

Vice Media adalah outlet terkenal yang menggunakan jurnalisme gaya gonzo dan imersi.

Untuk membantu kamu memahami jenis tulisan ini, berikut adalah beberapa contoh jurnalisme gonzo terbaik.

“Fear and Loathing in Las Vegas” oleh Hunter S. Thompson

Meskipun merupakan karya fiksi, novel Thompson tahun 1972 dengan ahli memadukan fakta dan narasi fiksi untuk menciptakan kritik satir terhadap narkoba dan budaya tandingan tahun 1960-an.

Thompson terinspirasi oleh beberapa perjalanan yang dia lakukan ke Las Vegas dengan seorang pengacara dan aktivis, yang dia laporkan untuk seri dua bagian di Rolling Stone. Itu kemudian diadaptasi menjadi sebuah novel dan film 1998 yang dibintangi Johnny Depp dan Benicio del Toro.

“Keystone XL Would Destroy Our Native Land” oleh Dallas Goldtooth

Melaporkan jaringan Dakota Access dan Keystone XL, karya Dallas Goldtooth telah ditampilkan dalam publikasi internasional seperti The Guardian, Al Jazeera, dan Los Angeles Times.

Jurnalisme imersifnya sangat terfokus pada advokasi untuk penduduk asli Amerika dan Bangsa Pertama di AS dan Kanada, memberi kita wawasan sebagai contoh jurnalisme gonzo modern.

Cara Menulis Jurnalisme Gonzo

journal writing jurnalisme gonzo
Foto: Thought Catalog / Unsplash.

1. Temukan Pengalaman yang Membuat kamu Bersemangat

Tulisan yang paling menarik dari sudut pkamung orang pertama adalah yang menarik pembaca dan membuat mereka merasa seperti mereka ada di sana bersama kamu. Cara terbaik untuk melakukannya? Tetap bersemangat!

Bagaimanapun, jurnalisme gonzo adalah tentang bagaimana perasaan kamu dalam situasi itu. Pilih acara atau pengalaman yang membuat kamu bersemangat dan kamu tidak sabar untuk menulisnya.

2. Dengarkan Sebelum Menulis

Jurnalis terbaik adalah beberapa pendengar terbaik, dan itu masih berlaku saat kamu belajar cara menulis cerita gonzo kamu sendiri.

Berbicara dengan sumber dan membenamkan diri ke dalam kelompok sosial adalah tempat yang bagus untuk memulai, tetapi meluangkan waktu untuk mendengarkan suasana sama pentingnya.

Pengamatan adalah bagian penting dari ini, jadi pastikan kamu meluangkan banyak waktu untuk mendengarkan sebelum turun ke bagian penulisan.

3. Selalu Banyak Catatan

Catatan kamu akan menjadi teman terbaik kamu dalam hal menulis cerita jurnalisme gonzo kamu.

Kita manusia memiliki ingatan yang sangat buruk untuk detailnya, tetapi informasi dan pengalaman inilah yang paling menarik minat pembaca kamu.

Bahkan jika kamu berpikir ada sesuatu yang tidak relevan, buat catatan untuk direnungkan nanti. Mengambil beberapa foto cepat di ponsel kamu juga dapat membantu sebagai pemicu visual di kemudian hari. kamu tidak pernah tahu apa yang mungkin berguna untuk draf akhir kamu.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *