12 Kamera Mirrorless Terbaik Untuk Pemula 2023

Kamera mirrorless terbaik untuk pemula ini membuktikan kalau kamu tidak memerlukan alat pro untuk menciptakan gambar yang luar biasa. Apa pun tingkat keahlian kamu, model kamera ini membuat fotografi dapat diakses oleh semua orang.

Meski termasuk entry-level bukan berarti kamera-kamera ini tidak akan menjadi investasi jangka panjang yang baik: opsi teratas dalam daftar di bawah ini menawarkan kekuatan dan ruang yang cukup bagi kamu untuk terus berkembang.

Kamu mungkin tak dapat mencoba setiap kamera mirrorless pemula sebelum membeli. Itulah mengapa daftar dari TechRadar ini dibuat dengan hati-hati, untuk membantu kamu menemukan kamera pemula terbaik untuk kebutuhan dan sesuai anggaran kamu.

Panduan ini dirancang untuk membantu kamu menemukan kamera mirrorless terbaik untuk pemula guna memajukan keahlian fotografi dan videografi kamu.

1. Fujifilm X-T30 II

Fujifilm X-T30 II kamera mirrorless terbaik untuk pemula
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Resolusi26,1MP
LensaX Mount
ViewfinderEVF OLED, 2,360,000 dots
Layar3.0inch tilting touchscreen, 1,620,000 dots
Kecepatan jepret8fps
Video4K

X-T30 asli dari Fujifilm sudah menjadi kamera sehari-hari yang luar biasa. Penggantinya memang tak terlalu mengubah resepnya.

Menggunakan sasis yang identik dengan pendahulunya, X-T30 II juga menyeimbangkan performa dengan proporsi yang relatif kompak. Mengadopsi gaya retro klasik yang sama, kamera mirrorless ini sangat indah untuk dilihat dan luar biasa untuk ditangani.

LCD belakang sekarang lebih tajam, meski yang perlu adalah layar artikulasi penuh, daripada panel yang hanya bisa dimiringkan.

Dengan sensor yang sama dan sistem AF 425 titik seperti X-T30 asli, edisi kedua menangkap detail yang sama dan nada kaya yang indah. Algoritme baru melacak target bergerak dengan lebih akurat. Meski tidak sempurna, tetapi kinerjanya cukup baik dalam pengujian ketika subjek bergerak dengan cara yang dapat diprediksi.

Sensitivitas titik fokus juga telah ditingkatkan, dan X-T30 II melakukan pekerjaan yang solid dalam memilih detail halus dalam pencahayaan rendah.

Jadi jika kamu mencari kamera mirrorless pemula terbaik, Fujifilm X-T30 II adalah kamera serba bisa kelas menengah yang layak dipertimbangkan. Namun X-T30 asli sudah cukup.

2. Canon EOS R10

Canon EOS R10
TipeMirrorless
SensorAPS-C CMOS
Resolusi24,2MP
LensaRF Mount
ViewfinderEVF OLED, 2,360,000 dots
Layar2.95-inch articulating touchscreen, 1,040,000 dots
Kecepatan jepret15fps
Video4K

Mencapai keseimbangan yang luar biasa antara aksesibilitas dan kinerja, Canon EOS R10 adalah kamera entry-level yang fantastis untuk dipelajari dan ditingkatkan.

Ringkas namun nyaman di tangan, dial kontrol ganda dan joystick AF khusus memudahkan untuk mencoba berbagai teknik dalam pengujian. Layar sentuh yang mengartikulasikan juga terasa seperti peralihan alami dari pemotretan smartphone.

Sensor 24,2MP-nya tidak canggih, tetapi keterampilan fokus otomatis modern dan prosesor Digic X Canon yang canggih menjadikannya kamera yang dapat disesuaikan untuk berkembang. Pelacakan AF terbukti intuitif dan sangat andal untuk kamera pemula. Burst shooting rate 15fps juga menjadikannya pilihan yang baik jika kamu ingin mencoba fotografi aksi.

Pilihan genggam terbatas setelah gelap karena tidak adanya stabilisasi gambar in-body, tetapi EOS R10 sebaliknya bertahan dengan baik terhadap saingan APS-C, menghasilkan gambar diam yang bersih dan mendetail dengan warna yang menyenangkan.

Keahlian videonya juga memberikan keserbagunaan hybrid. Meskipun tidak ada profil warna datar, ini dapat merekam rekaman 4K/30p yang tidak dipotong dengan oversampling dari resolusi 6K sensor. Sayangnya masih sedikit pilihan lensa asli, meski situasi ini tampaknya akan segera membaik.

3. Olympus OM-D E-M10 Mark IV

Olympus OM-D E-M10 Mark IV
TipeMirrorless
SensorMicro Four Thirds
Resolusi20,3MP
LensaMFT Mount
Viewfinder2,360K dots
Layar3-inch tilting touchscreen, 1,037K dots
Kecepatan jepret15fps
Video4K 30fps

Meski tidak jauh lebih murah daripada saingan Canon EOS R10 dan Fujifilm X-T30 II, OM-D E-M10 Mark IV sedikit lebih terjangkau untuk pemula. Karena memiliki sensor Micro Four Thirds yang lebih kecil daripada kamera APS-C tersebut, ini merupakan paket yang lebih ringkas jika digabungkan dengan ratusan lensa yang dapat kamu pasangkan dengannya.

Videografer harus mencari kamera lain, karena tidak memiliki port mikrofon dan koneksi USB-C. Tapi untuk fotografer pemula, ini menawarkan banyak hal.

Ada pegangan ergonomis yang terasa nyaman di tangan, plus tata letak tombol yang mudah didekati dan layar sentuh flip-down yang praktis. OM-D E-M10 Mark IV adalah kamera paling foto-sentris pada titik harganya, memberikan gambar diam yang bagus.

Kamera Olympus telah lama berkembang pesat dalam mode perangkat lunak ramah-pemula, memelopori beberapa teknik komputasi yang nantinya akan dibuat oleh ponsel cerdas. Sama halnya di sini, dengan mode ‘Advanced Photo’ mengarahkan kamu melalui teknik seperti long exposure, sedangkan sistem stabilisasi gambar dalam bodi. yang dipinjam dari E-M1, begitu luar biasa.

Meski dengan beberapa kekurangan, tetapi Mark IV masih merupakan kamera pertama yang bagus untuk pemula.

Baca juga: 12 Kamera Micro Four Thirds Terbaik

4. Nikon Z5

Nikon Z5 kamera mirrorless terbaik untuk pemula
TipeMirrorless
SensorFull-frame CMOS
Resolusi24,5MP
LensaZ Mount
ViewfinderEVF, 3,600,000 dots
Layar3.2-inch tilting touchscreen, 1,040,000 dots
Kecepatan jepret4,5fps
Video4K

Kamera full-frame ringkas ini bisa dibilang merupakan kamera mirrorless entry-level terbaik yang pernah diproduksi Nikon.

Ini adalah kamera berfitur lengkap untuk pemula atau penghobi, dengan kualitas gambar yang sangat baik, desain yang bagus untuk kemudahan penggunaan dan yang mampu menangani beberapa subjek berbeda tanpa hambatan.

Tentu saja, kecepatan burst 4,5fps-nya tidak sebanding dengan beberapa kompetisi dan video 4K-nya mengalami penurunan yang signifikan..

Sistem fokus otomatisnya yang mumpuni, yang hadir dengan Eye AF yang cepat dan intuitif untuk potret cantik yang ingin kamu potret.

Ada beberapa fitur kelas atas juga seperti jendela bidik beresolusi sangat tinggi dan bodi sentuh yang tahan cuaca. Dan, meski terlihat mirip dengan bodi Z6 dan Z7, kamera ini hadir dengan lensa kit 24-50mm yang dirancang untuk memendek saat tidak digunakan, menjadikannya kamera walkaround atau travel yang bagus.

Satu-satunya alasan Nikon ini kurang direkomendasikan adalah label harganya. Harganya mahal jika dibandingkan dengan beberapa kamera level pemula lainnya di luar sana, baik full frame atau lainnya.

Baca juga: 10 Kamera Full Frame Terbaik

5. Sony ZV-E10

Sony ZV-E10
TipeMirrorless
SensorExmor CMOS censor
Resolusi24,2MP
LensaE Mount
Viewfinder
Layar2.95-inch TFT, 921,600 dots
Kecepatan jepret11fps
Video4K 30fps

Sony ZV-E10 lebih dari sekadar pengisi celah di jajaran produk Sony. Meskipun ini merupakan tambahan yang logis, melayani kebutuhan yang sebelumnya kurang terlayani, ini juga merupakan kamera video yang kuat.

Berfokus pada Vlogging, kamera mirrorless ini menawarkan layar artikulasi, mikrofon yang diperkuat, dan bodi ringkas yang portabel dan mudah ditangani saat kamu memotret sambil bergerak.

Tentu saja, ini juga menghasilkan foto yang mengesankan. Setelah mengujinya dengan berbagai lensa dalam pemandangan yang berbeda-beda, dan menghasilkan bidikan yang kaya dengan kedalaman, detail, dan kontras yang mengesankan tanpa gagal. Jadi, ini sama mumpuninya dengan kamera fotografi andal, jika kamu hanya ingin menggunakan satu bodi untuk semua kebutuhan pemotretan kamu.

Sayangnya, ini menghasilkan rolling shutter yang signifikan saat kamu melakukan panning dan tidak memiliki tangkapan 4K pada 60p. Namun, noise gambarnya terkontrol dengan baik, memberikan stabilisasi elektronik SteadyShot tiga derajat, dan fokus otomatisnya mengesankan, terutama dalam hal pelacakan objek dan pengenalan wajah.

Baca juga: 10 Kamera Sony Terbaik

6. Fujifilm X-S10

Fujifilm X-S10
TipeMirrorless
SensorAPS-C CMOS
Resolusi26,1MP
LensaX Mount
ViewfinderEVF OLED, 2,360,000 dots
Layar3.0inch vari-angle touchscreen, 1,040,000 dots
Kecepatan jepret8fps
Video4K

Dengan meminjam beberapa fitur utama dari flagship X-T4 dan mengubahnya menjadi bodi yang lebih kecil dan lebih murah, Fujifilm telah membuat salah satu kamera mirrorless terbaik untuk pemula.

Memasangkan sensor APS-C 26,1MP Fujifilm yang telah terbukti dengan Prosesor X 4 dan stabilisasi gambar in-body, ini berfungsi sebagai perangkat serba bisa yang tepat.

Dalam pengujian, kualitas diam terbukti identik dengan X-T4, sementara kualitas dan fleksibilitas video 4K adalah yang terbaik. Dimasukkannya IBIS juga merupakan bonus nyata dalam kamera sekecil itu, memberikan X-S10 keunggulan asli saat memotret dengan tangan.

Satu-satunya kelemahan nyata adalah kinerja fokus otomatis. Ini masih mengesankan di sebagian besar skenario, tetapi pelacakan subjek kurang canggih daripada sistem yang digunakan pada kamera seperti Sony A6600.

Selain AF, X-S10 mengambil pendekatan kontrol yang lebih sederhana daripada kebanyakan kamera Fujifilm. Ketiadaan d-pad membuatnya sedikit sulit untuk berpindah-pindah menu. Meski demikian, tata letak fungsional, cengkeraman yang luas, dan tampilan retro yang bagus menjadikan X-S10 pilihan yang mudah diakses dan menarik bagi para penghobi.

7. Canon EOS R7

Canon EOS R7
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Resolusi32,5MP
LensaRF Mount
Viewfinder2,360K dots
Layar2.95-inch vari-angle touchscreen, 1,620K dots
Kecepatan jepret15fps
Video4K 60fps

EOS R7 sedikit lebih mahal daripada rekannya EOS R10 di atas. Tapi itu juga membawa daftar panjang peningkatan yang akan memberi kamu lebih banyak ruang untuk berkembang, termasuk stabilisasi gambar dalam tubuh, jendela bidik yang lebih baik, penyangga yang lebih besar untuk pemotretan burst, penyegelan cuaca, dan video 4K/60p yang tidak dipotong.

Jika kamu suka memotret subjek atau video yang bergerak, kemungkinan itu adalah pilihan yang lebih baik – selama kamu dapat membenarkan label harganya yang sedikit lebih menengah.

Meski kamu tidak dapat mengharapkan performa full-frame dari EOS R7, dengan sensor APS-C-nya yang lebih kecil mampu menghasilkan gambar yang luar biasa dalam berbagai kondisi.

Penting bagi pemula dan pembuat film solo, autofokus Dual Pixel CMOS AF II sangat mengesankan selama menggunakan kamera. Selain pelacakan subjek yang cerdas, deteksi wajah dan mata mampu mengunci hewan dengan cepat, andal, dan dengan akurasi yang mengesankan.

Penembak aksi juga akan menghargai laju bingkai kontinu yang cepat untuk menangkap aksi – hingga 15fps dengan rana mekanis, atau 30fps jika kamu beralih ke elektronik. Satu-satunya kelemahan nyata? Kurangnya lensa RF-S asli.

8. Nikon Z fc

Nikon Z fc
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Resolusi20,9MP
LensaZ Mount
ViewfinderEVF, 2,360K dots
Layar3.0-inch vari-angle touchscreen, 1,040K dots
Kecepatan jepret11fps
Video4K 30fps

Kamera mirrorless ini adalah pertengahan antara Nikon Z fc dan Nikon Z50 untuk mendapat tempat dalam daftar ini, tetapi anggap model retro yang megah ini hanya mengunggulinya. Kedua kamera didasarkan pada mesin fotografi yang sama dan penggemar deep grip gaya DSLR kemungkinan akan lebih memilih Z50, tetapi gaya Z fc dan dial berguna lebih baik untuk pemula yang baru saja mengambil hobi atau baru mulai memperluas keterampilan fotografi mereka.

Z fc serba bisa berkat sensor APS-C 20,9MP dan sistem fokus otomatis hybrid. Itu juga dapat merekam video 4K / 30p dan memiliki layar sentuh vari-angle untuk membantu kamu merekam dari berbagai sudut, termasuk dari depan ke kamera.

Satu-satunya kelemahan nyata adalah kurangnya penyegelan cuaca dan koleksi lensa asli yang relatif terbatas. Meski begitu, sekarang ada semakin banyak lensa pihak ketiga dari seperti Viltrox, dan kontrol fisik itu ideal bagi siapa saja yang ingin mempercepat dengan segitiga eksposur.

9. Sony A6100

Sony A6100 kamera mirrorless terbaik
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Resolusi24,2MP
LensaE Mount
ViewfinderEVF, 1,440,000 dots
Layar3-inch tilting, 921,600 dots
Kecepatan jepret11fps
Video4K

Sony A6000 adalah salah satu model mirrorless paling populer dalam beberapa tahun terakhir, dan meskipun kamu masih dapat membelinya, merek tersebut telah menyegarkannya dalam bentuk A6100. Itu membawa serangkaian fitur baru ke penawaran level awal Sony, termasuk fitur video yang ditingkatkan yang sekarang menyertakan 4K.

Kamu juga sekarang mendapatkan layar sentuh yang sensitif dan opsi fokus otomatis canggih yang mencakup Eye AF berperforma sangat baik, untuk manusia dan hewan. Menetapkan continuous AF dengan area fokus ‘Tracking: Expand Flexible Spot’ selama pengujian, akan bikin kamu benar-benar lupa kalau ini adalah kamera mirrorless entry-level karena seberapa cepat, intuitif, dan spot-on fokus otomatisnya.

Beragam lensa berbeda tersedia untuk dudukan Sony, jadi ini juga merupakan sistem yang membuat kamu percaya diri saat berinvestasi. A6100 adalah salah satu model termahal dalam daftar ini, tetapi kabar baiknya adalah jika kamu senang dengan teknologi lama, A6000 masih sangat banyak tersedia, dan saat ini benar-benar terjangkau.

10. Panasonic Lumix GX9

Panasonic Lumix GX9
TipeMirrorless
SensorMicro Four Thirds
Resolusi20,3MP
LensaMFT Mount
ViewfinderEVF, 2,764,800 dots
Layar3-inch tilting touchscreen, 1,240,000 dots
Kecepatan jepret9fps/30fps
Video4K

Lumix GX9 dari Panasonic mewakili nilai uang yang sangat baik. Ukuran dan beratnya yang kecil tidak hanya menjadikannya ideal bagi mereka yang baru mengenal kamera dengan lensa yang dapat ditukar, tetapi juga cocok untuk fotografi perjalanan. Kumpulan fitur hebat mencakup jendela bidik bawaan, ditambah stabilisasi gambar ganda 5-sumbu.

Lumix GX9 terbukti menjadi kamera mirrorless entry-level yang sangat mumpuni. Itu mampu memotret hingga 9fps pada mode burst dan menghasilkan bidikan tajam yang menyenangkan pada 1/8 detik berkat stabilisasi gambarnya.

Salah satu fitur favorit dari semua kamera Panasonic adalah Video 4K dan Mode Foto 4K. Kamu dapat menggunakan yang terakhir untuk mengekstrak gambar diam dari film untuk membekukan momen yang tepat.

Sebagai standar, GX9 hadir dengan lensa 12-32mm, yang merupakan optik yang bagus untuk memulai. Kabar baik lainnya adalah ada lusinan lensa berbeda yang tersedia di dudukan Micro Four Thirds, jadi ini adalah kamera mirrorless yang benar-benar dapat membuat kamu berkembang.

11. OM System OM-5

kamera mirrorless OM System OM-5
TipeMirrorless
SensorMicro Four Thirds Live MOS
Resolusi20,4MP
LensaMFT Mount
ViewfinderOLED 2.36m-dot
Layar3-inch vari-angle monitor, approx. 1,040K dots
Kecepatan jepret10fps
Video4K 30fps

Sistem OM OM-5 mungkin bukan peningkatan besar-besaran dari E-M5 Mark III, tetapi masih termasuk kamera mirrorless terbaik untuk pemula di pasar kelas menengah.

Ini mengedepankan keahlian yang bahkan diinginkan oleh tubuh premium, termasuk stabilisasi dalam tubuh yang brilian dan tahan cuaca yang kokoh. Belum lagi, rangkaian lensa hebat yang sudah tersedia dan dapat digunakan.

Pengguna dengan tangan yang lebih kecil akan menghargai betapa ringkasnya itu, dan meskipun ukurannya tidak bagus untuk lensa yang lebih besar yang membuatnya tidak seimbang, tetap merasa hebat dengan yang lebih kecil.

OM System juga telah melakukan pekerjaan yang luar biasa untuk mendapatkan banyak kontrol fisik yang sangat berguna yang sesuai dengan bodi sekecil itu.

Dari segi kinerja, stabilisasinya telah terbukti luar biasa, apakah itu ada hubungannya dengan ukuran dan massa sensor yang lebih kecil, atau algoritme yang digunakan, sedangkan mode Pro Capture-nya, yang dapat menangkap gambar diam pada 30fps dengan pra-tangkap 14 bidikan buffer untuk memungkinkan waktu reaksi kamu, sangat mengesankan.

12. Panasonic GH5 Mark II

Panasonic GH5 Mark II
Foto: Future.
TipeMirrorless
SensorMicro Four Thirds
Resolusi20,3MP
LensaMFT Mount
Viewfinder3.68m dots
Layar1.84m-dot articulated screen
Kecepatan jepret12fps
Video4K 60fps

Sebagian besar kamera dalam daftar ini sebagian besar ditujukan untuk fotografer, tetapi jika kamu terutama mencari kamera streaming atau vlogging, maka kamu harus mempertimbangkan GH5 Mark II.

Ini adalah kamera mirrorless unik dengan kekuatan streaming langsung nirkabel bawaan yang baru saja ditingkatkan ke resolusi 4K, berkat pembaruan firmware. Jadi jika kamu mencari kamera YouTube atau Twitch, ini adalah salah satu pilihan terbaik.

Meski merupakan Micro Four Thirds, kamera mirrorless ini dapat bertahan dengan cukup baik di sebagian besar situasi, termasuk beberapa situasi dengan cahaya redup. Itu mungkin karena sistem stabilisasi gambar dalam bodinya, yang telah sedikit ditingkatkan dibandingkan dengan GH5, dan rentang ISO yang diperluas dari 100 hingga 25600.

Karena didasarkan pada GH5 yang luar biasa, talenta video Mark II kuat – kamu mendapatkan opsi untuk merekam rekaman 10-bit 4:2:2 secara internal atau eksternal ke monitor, ditambah berbagai opsi kecepatan bingkai dan bahkan anamorphic resolusi video.

Jika kamu ingin masuk ke penilaian warna, ada juga profil V-Log datar Panasonic yang memberi kamu rentang dinamis 12 stop. Gunakan in-body image stabilization (IBIS) yang mengesankan dan bodi yang tahan cuaca, dan kamu memiliki kamera serba guna yang bagus untuk semua level video shooter.


Nah itu tadi beragam rekomendasi kamera mirrorless terbaik yang cocok buat pemula. Salam jepret!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1775

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *