10 Kamera Sony Terbaik untuk Fotografer Pemula dan Profesional 2023

Kamera Sony kini tersedia untuk berbagai jenis kalangan, mulai dari fotografi komersial dan fotografi olahraga hingga produksi video kelas atas. Lebih jauh lagi, kamera mirrorless APS-C dari Sony telah menjadi favorit banyak vlogger, blogger, dan content creator.

Sony membuat rangkaian kamera Full Frame terbaik yang disukai oleh vlogger, dan fotografer profesional. Di sinilah tampaknya semua energi Sony tersalurkan akhir-akhir ini, dan lewat ini kamu akan menemukan kamera yang paling menarik.

Selain itu, Sony membuat kamera mirrorless APS-C, dan ini masih menjadi alternatif yang lebih dasar dan lebih murah dari model Full Frame. Seperti yang diketahui oleh penggemar Sony, perusahaan juga membuat beberapa kamera saku yang bertenaga.

Sony masih mengemas ulang kamera sakunya agar sesuai dengan audiens vlogging modern, dan harganya bisa terjangkau.

Nah, berikut rekomendasi kamera Sony terbaik menurut Digital Camera World:

1. Sony A7 IV

Kamera Sony A7 IV
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull frame
Megapixel33 MP
LensaSony E mount
Layar3in vari-angle touchscreen, 1,04 juta dot
ViewfinderEVF, 3,69 juta dot
Kecepatan Jepret10 FPS
Video4K

Sony A7 IV menandakan peningkatan ambisi untuk model A7. Lini Sony A7 telah menjadi kamera Full Frame level pemula, dengan model ‘R’ menambahkan resolusi dan model ‘S’ menambahkan kecepatan/sensitivitas.

Meski secara teknis menggantikan A7 III, ini adalah kamera Sony yang jauh lebih canggih yang menargetkan audiens tingkat yang lebih tinggi. Dibandingkan dengan A7 III, A7 IV merupakan peningkatan besar, tentu saja dalam hal harga dan fitur.

2. Sony A7R Mark IVA

Kamera Sony A7R Mark IVA
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull Frame CMOS
Megapixel61 MP
LensaSony FE mount
Layar3-inch tilting touchscreen, 1.440.000 dot
ViewfinderEVF, 5,76 juta dot
Kecepatan Jepret10 FPS
Video4K

Model ‘R’ pada kamera seri A7 Sony dirancang terutama untuk resolusi, dan Sony A7R Mark IV pasti menghadirkannya.

A7R Mark III sebelumnya menetapkan standar untuk sementara waktu, tetapi A7R Mark IV menghadirkan pemecah rekor baru 61 megapiksel dengan resolusi tertinggi dari kamera Sony mana pun, bahkan dari kamera full-frame mana pun.

Penampilan detailnya spektakuler, dan A7R Mark IV telah mendorong banyak orang untuk membandingkannya dengan kamera medium format terbaik. Bahkan Sony A1 yang baru tidak dapat menandingi kamera Sony ini untuk daya resolusi, itulah sebabnya A7R IV spesial.

Sony A7R V telah dirilis, dengan sensor 61MP yang sama, tetapi A7 IV belum dapat dihentikan sehingga akan tetap ada dalam daftar ini sebagai pilihan yang bagus.

3. Sony A7 III

Kamera Sony A7 III
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull Frame
Megapixel24.2 MP
LensaSony E mount
Layar3in tilting touchscreen, 922k dots
ViewfinderEVF, 2.359k dots
Kecepatan Jepret10 FPS
Video4K

Ini mungkin tidak memiliki kecepatan menyilaukan kamera Sony papan atas seperti A9 II atau resolusi ultra-tinggi dari A7R IV. Meski begitu, Sony A7 III mengambil banyak bagian terbaik dari model yang lebih mahal ini dan memberikannya dalam paket yang lebih terjangkau.

Fitur utama meliputi sistem AF 696 titik yang sangat efektif dan sistem stabilisasi gambar 5 sumbu yang menjanjikan kompensasi 5EV.

Terdapat sensor gambar 24,2MP back-illuminated, digabungkan dengan prosesor gambar generasi terbaru, dan keduanya memberikan rentang tonal yang sangat baik dan memungkinkan pengaturan ISO super tinggi.

Handling-nya bagus, meski beberapa orang mungkin menganggap bodinya agak kecil saat dipasangkan dengan lensa pro, yang berlaku di seluruh rentang Alpha.

Untuk performa terbaik dengan harga yang masuk akal, ini adalah kamera Sony dengan harga terbaik. Meskipun untuk fotografer still photo, Sony A7 II yang lebih lama juga sangat menggoda, dan lebih murah.

4. Sony A9 Mark II

Kamera Sony A9 Mark III fotografer profesional
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull Frame
Megapixel24.2 MP
LensaSony E mount
Layar3in tilting touchscreen, 1,44 juta dot
ViewfinderEVF, 1,440k dots
Kecepatan Jepret20 FPS electronic shutter, 10 FPS mechanical
Video4K

Sony A9 II adalah kamera sport full-frame tercepat dan terganas. Kecepatan luar biasa dan kinerja fokus otomatis kamera ini sangat mengesankan. Selain itu ditandingi oleh konektivitasnya yang fenomenal, yang menjanjikan untuk menjadi pengubah permainan bagi para fotografer profesional.

Untuk para profesional yang membutuhkan lebih dari kecepatan, Sony A1 baru, yang mengungguli A9 II untuk fotografi olahraga, menampilkan video 8K dan still photo 50MP.

5. Sony A1

Kamera Sony A1
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull Frame
Megapixel50,1 MP
LensaSony FE mount
Layar3-in tilting, 1.44 juta dot
ViewfinderEVF, 9,44 juta dot
Kecepatan Jepret30 FPS
Video8K

Sony A1 adalah segalanya yang terbaik soal Sony.

Ini adalah kemenangan teknologi, kamera yang benar-benar dapat melakukan segalanya dan salah satu kamera terbaik untuk para profesional.

Sebelumnya, kamera mungkin hanya menawarkan satu antara kecepatan, resolusi, atau kemampuan video, tetapi A1 menawarkan ketiganya. Ini bahkan mengalahkan kamera olahraga dan video khusus di jajaran kamera Sony sendiri.

Jadi, apakah ini kamera yang sempurna? Tidak terlalu. Harga adalah kendala yang signifikan, dan daya tariknya terbatas pada fotografer yang membutuhkan semua yang dilakukannya. Apalagi belakangan ini, posisi Sony A1 tergerus dengan kedatangan Nikon Z9 dan Canon EOS R5 C yang keduanya lebih murah.

6. Sony A7C

Kamera Sony A7C
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorFull Frame
Megapixel24.2 MP
LensaSony E mount
Layar3-inch vari-angle touchscreen, 921k dot
ViewfinderEVF, 2.359k dot
Kecepatan Jepret10 FPS, 115 RAW, 223 JPEG
Video4K 30p

Sony A7C saat pertama kali dirilis kurang menarik karena terlihat mahal dan tak ambisius. Tapi sekarang harga telah turun dan Sony telah merilis beberapa lensa prime yang dirampingkan seperti Sony FE 24mm f/2.8, misalnya.

Meski harga Sony A7C dan Sony A7 III sekarang sangat mirip, layar artikulasi pada Sony A7C membuatnya jauh lebih baik untuk vlogging.

Ini bukan rilis kamera Sony yang paling menarik, tetapi kinerjanya yang praktis dan sistem AF yang luar biasa membuatnya menjadi kamera yang bagus.

Meski Sony telah membuat argumen tentang ukurannya yang kecil, tetapi kenyataannya, ini tidak jauh lebih kecil dari kamera seperti A7 III, dan lensanya, tentu saja, berukuran sama untuk keduanya. Layar vari-angle dan desain yang ringkas kini menjadikan A7C sebagai kamera travel/vlogging yang lebih memikat.

7. Sony ZV-1

Kamera Sony ZV-1
Foto: Digital Camera World.
TipeCompact
Sensor1 inchi
Megapixel20,1 MP
Lensa24-70mm f/1.8-2.8
Layar3in vari-angle touchscreen, 921k dots
Video4K

Jika Sony ZV-E10 baru secara tidak langsung menggantikannya, ZV-1 tetap menjadi pilihan bagus yang tidak mengharuskan kamu untuk mengubah lensa.

Beberapa orang mungkin mengabaikan ZV-1 sebagai varian Sony RX100 lainnya, tetapi ada lebih dari itu. Sensor dan lensa mungkin tidak asing lagi, tetapi bodi, kontrol, audio, dan layar belakang semuanya baru dan berbeda serta dioptimalkan dengan sangat baik untuk vlogging.

Ada beberapa masalah. Perubahan besar dalam jarak fokus minimum saat Anda memperbesar memang mengganggu dan stabilisasi SteadyShot Active tidak bekerja dengan baik, tetapi fokus otomatisnya luar biasa dan ZV-1 menyenangkan untuk digunakan.

Paling tidak karena akhirnya di sini adalah kamera vlogging yang dirancang khusus untuk vlogging, hingga layar belakang yang sepenuhnya vari-angle dan kaca depan mikrofon yang disediakan, yang berfungsi dengan sangat baik.

8. Sony ZV-E10

Kamera Sony ZV-E10
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Megapixel24,2 MP
LensaSony E mount
LayarVari-angle
Viewfinder
Kecepatan Jepret11 FPS (116 JPEG)
Video4K 30p

Sony ZV-E10 tidak akan memenangkan penghargaan apa pun di bidang fotografi, di mana spesifikasinya bagus tetapi sepenuhnya standar. Tetapi ini adalah pilihan yang bagus untuk pembuat konten dalam vlogging dan videografi.

Meski Sony belum banyak memindahkan teknologi video APS-C 4K-nya dalam beberapa tahun terakhir, ZV-E10 adalah badan APS-C pertama pabrikan yang menampilkan layar sentuh artikulasi, yang sangat penting untuk vlogging.

Ini mengemas mikrofon internal yang besar dan berkinerja baik (dengan clip-on muffler), fokus otomatis Sony yang luar biasa, dan label harga yang menarik. Sayang sekali tidak ada stabilisasi gambar in-body, dan menu tidak dapat dikontrol dengan sentuhan (kelalaian yang agak mencolok untuk kamera vlogging), tetapi untuk audiens era YouTube yang sangat spesifik, kamera ini tepat sasaran.

9. Sony A6400

Kamera Sony A6400
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Megapixel24,3 MP
LensaSony E mount
Layar3in tilting screen, 921k dots
ViewfinderEVF, 1,440k dot
Kecepatan Jepret11 FPS
VideoFull HD

Sony A6400 secara efektif adalah kamera Sony seri A6000 ‘pertengahan’, pas di atas model A6100 dan di bawah A6600 kelas atas. Tapi itu masih mengemas sistem fokus otomatis super cepat, teknologi super tinggi, dan kemampuan video 4K yang hebat.

Kualitas still photo sangat bagus, tetapi kekuatan kamera ini adalah sebagai alat blogging/vlogging untuk pembuatan konten dengan satu tangan.

Layar 180 derajatnya adalah kuncinya di sini, membalik ke atas dan menghadap kamu untuk membantu framing, ekspresi wajah, dan pengiriman saat kamu mempresentasikan potongan video ke kamera.

Spesifikasi A6600 kelas atas lebih baik, tetapi kamu harus berhati-hati dengan kamera apa pun, dan dengan model Sony khususnya, agar tak membayar fitur teknologi tinggi yang tidak kamu perlukan, seperti cut-edge AF atau mode burst cepat yang tak perlu.

10. Sony A6100

Kamera Sony A6100
Foto: Digital Camera World.
TipeMirrorless
SensorAPS-C
Megapixel24,2 MP
LensaSony E mount
Layar3in 180-degree touchscreen, 1.440k dot
ViewfinderEVF, 1.440k dot
Kecepatan Jepret11 FPS
Video4K

A6100 menyertakan layar sentuh 180 derajat untuk selfie dan vlogging, video 4K, dan sistem fokus otomatis yang lebih cepat dan canggih.

A6100 ketika pertama kali keluar harganya jauh lebih mahal daripada A6000, tetapi beberapa tahun kemudian, A6100 hampir turun ke harga A6000, yang justru telah merangkak naik.

Selain itu, Sony kabarnya telah menghentikan produksi A6100 dengan latar belakang masalah pasokan chip dan gangguan yang disebabkan oleh pandemi global, jadi sementara A6100 masih dijual sekarang, masa depan jangka panjangnya tampak diragukan.


Nah itu tadi beragam rekomendasi kamera Sony terbaik saat ini.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *