Skena Sepak Bola di London, Ragam Klub di Ibukota Inggris

Persaingan sepak bola Inggris sering berakar pada geografi. Menjadi kota terbesar di Inggris, London memiliki banyak tim sepak bola profesional yang bermain di berbagai liga Inggris.

Kota ini telah menciptakan beberapa derby kompetitif, termasuk, tentu saja, derby London Utara yang terkenal antara Arsenal dan Tottenham Hotspur.

Atau derby di barat laut London antara Chelsea dengan Arsenal atau Tottenham Hotspur. Tentu saja, orang mungkin ingin tahu tentang berapa banyak tim sepak bola di London dan siapa tim teratas. Di bawah ini, saya akan membahas fakta tentang klub yang berbasis di London.

Ada Berapa Jumlah Tim Sepak Bola di London?

Football London
Klub bola di London. Foto: Sportalaxy.

Klub Sepak Bola Profesional: Ada 12 klub profesional di London. Mereka berpartisipasi dalam Liga Premier Inggris (EPL), Kejuaraan Liga Sepak Bola Inggris (EFL), Liga EFL 1, dan Liga EFL 2.

Klub Sepak Bola Amatir: Jumlah klub amatir jauh lebih sulit untuk didirikan. Namun, sumber mengatakan ada antara 80 hingga 90 klub di liga non-profesional London yang lebih rendah.

Tim Sepak Bola Terbaik Di London

Bagaimana peringkat klub profesional yang berbasis di London? Tidak ada jawaban yang pasti. Misalnya, Charlton Athletic adalah klub EPL reguler antara 1995-2007 tetapi sekarang bersaing di tingkat ketiga sepak bola Inggris (Liga EFL 1).

Arsenal tidak pernah serius bersaing memperebutkan gelar EPL sejak akhir 2000-an. Sangat mudah untuk menetapkan peringkat kontemporer untuk klub yang berbasis di London hanya dengan memeriksa posisi liga masing-masing saat ini.

Untuk menentukan peringkat klub yang berbasis di London secara akurat, saya menilai faktor-faktor berikut:

  • Jumlah tahun di tingkat teratas sepakbola Inggris
  • Jumlah piala yang dimenangkan
  • Ukuran basis suporter

Ini membawa saya ke daftar di bawah ini. Peringatan yang adil, ini hanya pendapat berdasarkan penelitian saya. Nah, berikut ini rangking klub sepak bola yang berbasis di EPL London.

1. Arsenal

Maaf, penggemar Chelsea. Tapi Arsenal adalah pilihan saya untuk klub top yang berbasis di London. Ya, itu tidak mencerminkan keadaan saat ini (Arsenal duduk di urutan ke-15 dalam tabel EPL, awal terburuk mereka selama 45 tahun), tetapi performa terkini bukanlah satu-satunya indikator kesuksesan tim.

Tahun-tahun awal Wenger memperkuat reputasi Arsenal sebagai klub papan atas. Persaingan sengit antara Sir Alex dan Le Professeur (sebutan akrab Wenger) sungguh luar biasa. Ini diterjemahkan menjadi persaingan yang sama sengitnya di lapangan. Roy Keane dan Patrick Viera masih mengenang masa-masa itu.

Hebatnya, gelar EPL terakhir Arsenal datang pada musim 2003-2004, di mana mereka tetap tak terkalahkan di liga. Skuad ini disebut sebagai “tak terkalahkan”, dan prestasi tersebut tidak pernah diulangi oleh klub lain sejak saat itu.

Penghitungan trofi Arsenal sebanyak 48 trofi hanya diungguli dua klub Inggris: Manchester United dan Liverpool.

2. Chelsea

Keberhasilan Chelsea sebenarnya terbilang baru. Kedatangan Jose Mourinho dari Porto pada 2004 mengubah lanskap Premier League. Itu bukan lagi perlombaan antara Man United dan Arsenal.

Mourinho membawa kesuksesan liga kembali ke Chelsea, menang tiga kali dalam 2 periode berbeda: 2005, 2006, dan 2015. Dia menciptakan tim yang berkemauan keras dan terorganisir yang menolak untuk kebobolan dan memainkan sepakbola klinis yang kejam.

3. Tottenham Hotspurs

Mereka memiliki reputasi sebagai klub “hampir-hampiran”, tetapi Tottenham Hotspurs telah menjadi pemain utama di EPL sejak awal.

Meskipun mereka belum merasakan kesuksesan yang luas dalam gelar liga, Spurs telah menjadi kekuatan kuat yang bersaing untuk sepak bola Eropa. Mereka biasanya berakhir di salah satu dari 6 tempat teratas untuk jaminan partisipasi di Liga Champions atau Liga Europa.

Baca juga: Ketika Berharap Lebih, Ingat Spurs

Selama masa Mauricio Pochettino di klub, Spurs membangun konsistensi dalam mencapai 4 besar dengan anggaran transfer yang ketat dan memainkan sepakbola yang menarik. Namun, mereka sepertinya tidak pernah melewati rintangan terakhir untuk mendapatkan gelar bagi mereka. Mereka kalah di final Liga Champions 2019 dari Liverpool.

4. West Ham United

Terkenal dengan basis penggemar fanatik mereka, West Ham United adalah klub dengan sejarah yang kaya dan kehadiran yang konsisten di papan atas sepakbola Inggris.

Periode paling sukses mereka dalam hal trofi datang pada pertengahan 60-an hingga akhir 70-an, di mana mereka memenangkan Piala FA tiga kali. West Ham tidak pernah jatuh di bawah divisi kedua sepak bola Inggris, salah satu dari sedikit tim yang mencapai itu.

5. Crystal Palace

Crystal Palace adalah klub sepak bola London Selatan yang telah lama berkecimpung di EPL. Setelah pulih dari krisis keuangan di akhir tahun sembilan puluhan hingga 2010, Palace telah membangun kembali diri mereka di EPL selama sepuluh tahun terakhir.

Crystal Palace jelas bukan pemenang atau pemburu gelar, tetapi mereka telah menjadi bagian dari pertempuran degradasi yang menarik dan telah berjuang dengan ketabahan dan ketekunan.

6. Fulham

Didirikan pada tahun 1879, Fulham adalah klub sepak bola London tertua yang bermain secara profesional. Mereka telah berpindah-pindah divisi sepak bola Inggris tetapi memiliki EPL terpanjang mereka antara 2001-2014.

Setelah itu, mereka menghabiskan empat tahun di kejuaraan EFL sebelum bangkit kembali di EPL.

Selain 6 tim EPL, tambahan 6 klub sepak bola yang berbasis di London berpartisipasi di divisi bawah Sepak Bola Inggris. Tim-tim ini bersaing di Kejuaraan EFL, Liga 1, dan Liga 2.

7. Charlton Athletic

Charlton Athletic adalah klub London Selatan yang menjalani EPL panjang antara 1995-2007. Mereka saat ini berada di posisi ke-6 di EFL League 1. Mereka terdegradasi dari Championship setelah berakhir di posisi ke-22 musim lalu.

8. Queens Park Rangers (QPR)

QPR adalah klub London Barat yang memiliki periode sporadis di EPL.

9. AFC Wimbledon

AFC Wimbledon adalah klub sepak bola yang berbasis di Merton, London, yang telah bermain di League One, tingkat ketiga dari sistem liga sepak bola Inggris, sejak memenangkan promosi pada 2016. Stadion kandang klub ini adalah Plough Lane.

Klub didirikan pada tahun 2002 oleh mantan pendukung Wimbledon F.C. setelah Asosiasi Sepak Bola mengizinkan klub tersebut untuk pindah ke Milton Keynes di Buckinghamshire, sekitar 60 mil (97 km) utara Wimbledon. Sebagian besar Wimbledon F.C. pendukung sangat menentang pemindahan klub begitu jauh dari Wimbledon, merasa bahwa klub yang dipindahkan ke lokasi yang jauh tidak akan lagi mewakili Wimbledon atau warisan dan tradisi bersejarah klub.

Ketika AFC Wimbledon dibentuk, ia berafiliasi dengan Asosiasi Sepak Bola London dan Surrey, dan memasuki Divisi Utama Liga Gabungan Counties, tingkat kesembilan sepak bola Inggris. Klub ini telah dipromosikan enam kali dalam 13 musim, dari tingkat kesembilan ke tingkat ketiga (Liga Satu).

10. Watford

Watford FC berbasis di Hertfordshire. Mereka bermain di Liga Premier, tingkat pertama sepak bola Inggris, yang promosi pada tahun 2021.

Klub berdiri sejak 1881, selaras dengan pendahulunya, Watford Rovers, dan didirikan sebagai Watford pada tahun 1898. Setelah menyelesaikan musim 1914–15 sebagai juara Southern League di bawah manajemen Harry Kent, Watford bergabung dengan Football League pada tahun 1920.

Tim bermain di beberapa lapangan dalam sejarah awal mereka, termasuk apa yang sekarang menjadi West Herts Sports Club, sebelum pindah ke Vicarage Road pada tahun 1922. Mereka memiliki persaingan lama dengan klub terdekat Luton Town.

11. Brentford

Brentford berbasis di London Barat. Mereka saat ini bersaing di Liga Premier setelah mendapatkan promosi melalui babak playoff pada akhir musim Championship 2020–21.

Dijuluki “the Bees”, klub ini didirikan pada tahun 1889 dan memainkan pertandingan kandang di Griffin Park dari tahun 1904 sebelum pindah ke Brentford Community Stadium pada tahun 2020. Saingan utama mereka adalah sesama klub London Barat Fulham dan Queens Park Rangers.

12. Leyton Orient

Leyton Orient Football Club berkompetisi di EFL League Two, tingkat keempat dari sistem liga sepak bola Inggris. Mereka adalah klub sepak bola tertua kedua di London yang bermain di level profesional, dan dikenal oleh penggemar mereka dengan julukan “The O’s”.

Warna kandang klub semuanya merah. Mereka telah memainkan pertandingan kandang di Brisbane Road sejak 1937, setelah sebelumnya bermain di Millfields dan Lea Bridge Road.

Didirikan pada tahun 1881 sebagai Klub Kriket Glyn, mereka mulai bermain sepak bola sebagai Orient pada tahun 1888 dan bergabung dengan Liga London pada tahun 1896 setelah sukses di Clapham & District League. Klub mengadopsi nama Clapton Orient dua tahun kemudian dan terpilih ke dalam Football League pada tahun 1905.

13. Millwall

Millwall adalah sebuah klub sepak bola profesional di Bermondsey, London Tenggara. Mereka bersaing di Kejuaraan EFL, tingkat kedua sepak bola Inggris.

Didirikan sebagai Millwall Rovers pada tahun 1885, klub ini mempertahankan namanya meskipun terakhir kali bermain di area Millwall di Isle of Dogs pada tahun 1910. Sejak saat itu hingga 1993, klub bermain di tempat yang sekarang disebut The Old Den in New Cross, sebelum pindah ke stadion yang disebut The Den.

Lambang klub tradisional adalah singa, disebut dalam julukan tim ‘The Lions’. Jersey tradisional Millwall terdiri dari kaos biru tua, celana pendek putih, dan kaus kaki biru.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

One comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *