Menyusuri Koenji, Salah Satu Distrik di Tokyo Paling Keren

Sebuah area ditunjuk untuk memenuhi peran dan menawarkan layanan tertentu. Kawasan bisnis, misalnya, dikhususkan sebagai ruang bagi orang-orang untuk melakukan pekerjaannya, sementara ada spot lain yang diprioritaskan bagi mereka yang ingin berbelanja.

Terletak di Tokyo, ibu kota Jepang, ada tempat yang disebut “Koenji”, yang dikenal dengan musik trendi, budaya anak muda alternatif, dan banyak lagi.

Menjelajahi Tokyo di Jepang, Mengenal Koenji

Ditulis sebagai “高円寺” dalam bahasa Jepang, Koenji adalah sebuah distrik yang terletak di sebelah kiri Shinjuku, khususnya di daerah Suginami di daerah Tokyo. Dinamakan “Koenji” karena diambil dari nama kuil yang dibangun di daerah itu.

Setiap kali melihat tempat yang diakhiri dengan kanji yaitu “寺”, atau “tera/ji”, biasanya berkonotasi dengan kuil. Jadi setiap area yang memiliki suku kata terakhir ini dinamai kuil.

Mengapa Dinamakan Koenji?

Tokyo tidak selalu menjadi ibu kota Jepang, jadi tidak selalu menjadi pusat perhatian. Selama periode Edo, sebagian Tokyo dianggap pedesaan, terutama Koenji.

Kembali pada pertengahan abad ke-16, Shukuhozan Koenji (宿鳳山高円寺) dibangun di sekitar distrik yang dulunya pedesaan ini, di antara kuil-kuil dan pemukiman pertanian lainnya.

Awalnya, dikabarkan bahwa Koenji saat ini pernah dikenal sebagai “Ozawa” (小沢), yang berarti sungai kecil. Namun, shogun Tokugawa ke-3, yaitu Tokugawa Iemitsu sedang berlatih menggunakan elang di sekitar area ini dan sering mengunjungi kuil, menandainya sebagai tengara penting (dan dengan demikian, nama umum area tersebut), menaungi nama Ozawa dengan namanya sendiri. Sejak saat itu, distrik tersebut dikenal sebagai Koenji.

Sejarah Singkat Koenji

Kepopuleran dan perkembangan Koenji dapat ditelusuri hingga tahun 1923 ketika Gempa Besar Kanto terjadi. Karena kehancuran yang menyebabkan begitu banyak pusat kota Tokyo, para pedagang membawa bisnis mereka ke Koenji, terutama dengan stasiun kereta yang baru dibuka yang telah dimulai setahun sebelum gempa.

Koenji juga tumbuh lebih besar, menyerap sebuah kota atas namanya. Di dekat Koenji ada “Mabashi”, yang merupakan kota di samping Asagaya. Itu akhirnya menjadi bagian dari Koenji, itulah sebabnya kita mungkin masih melihat sisa-sisa nama di sekitar area tersebut.

Pembangunan Cepat dan Sejahtera di Koenji

Petani yang tinggal di Koenji melihat ini sebagai peluang untuk menghasilkan uang sendiri dengan membagi tanah mereka dan menyewakannya kepada pemukim baru.

Arus masuk terus seperti ini selama bertahun-tahun, dengan lebih banyak pedagang dan pebisnis mendirikan toko di daerah Tokyo yang mudah diakses ini. Koenji mulai dikenal di tahun 1950-an sebagai tempat di mana Anda bisa duduk dengan secangkir teh atau kopi yang enak di salah satu “kissaten” (toko minum teh atau kedai kopi) mereka.

Sekitar waktu inilah Festival Awa Odori dimulai, yang merupakan tiruan (meskipun tidak terlalu megah) dari festival yang sama yang terjadi di Takamatsu di Shikoku, yang juga disebut Festival Awa Odori. Orang-orang yang pindah dari Takamatsu karena gempa bumi atau karena alasan bisnis terus mempraktikkan budaya mereka di sini, meskipun tinggal di daerah yang berbeda.

Evolusi Menuju Koenji Modern

Selama tahun 70-an dan seterusnya, lebih banyak stasiun dibuka di sekitar distrik yang mengarah ke bagian lain Tokyo. Karena itu, seiring dengan kecenderungannya untuk menyajikan cita rasa eklektik, Koenji juga menjadi rumah bagi panggung-panggung awal kancah punk Jepang.

Karena Koenji tidak terpengaruh sebanyak Tokyo lainnya ketika datang ke “ledakan bangunan” Jepang yang terjadi di tahun 80-an, ia memiliki pesona sekolah tua yang memungkinkan kita mengalami kehidupan Jepang yang lebih sederhana sebelum kemajuan besar dalam teknologi dan Arsitektur.

Saat ini, Koenji dikenal sebagai kawasan trendi yang dikunjungi untuk menikmati budaya populer terkini; baik itu fashion, suasana, musik, atau makanan.

Apa yang Membedakan Koenji dari Tempat Lain di Tokyo?

Jika sebagian besar bagian dalam kota Tokyo terdiri dari gedung-gedung serius yang dipenuhi pegawai yang bekerja dari hari ke hari, Koenji adalah tempat panggung musik bawah tanah, dengan suasana yang lebih santai yang menonjolkan tren vintage dan izakaya yang ramai.

Ada banyak toko di sini yang menjual peralatan lama (sedemikian rupa sehingga digunakan sebagai tempat orang memprotes hukum Jepang, yang disebut “Product Safety Electrical Appliance & Material”, atau PSE pada tahun 2001.

Kita dapat menyebutnya sisi Jepang yang lebih dewasa dan berbudaya, di mana sebagian besar anak muda pergi untuk bertemu dengan perusahaan yang berpikiran sama dalam hal selera musik dan bidang budaya lainnya.

Di sini, kita akan melihat sisi Jepang yang jauh lebih intim dan pribadi, dengan tempat-tempat (baik itu live house – tempat kelompok artis datang untuk selai – restoran, toko pakaian, toko kaset) yang jauh lebih kuno dan dikuratori dibandingkan dengan gedung-gedung besar. perusahaan waktu yang akan kita temukan di sekitar distrik sibuk lainnya.

Koenji Tidak Terlalu Berbeda dengan Area Tokyo Lain

Sama seperti banyak bagian Tokyo, Koenji juga populer untuk toko ritel yang terletak di sini. Sebagian besar toko ini terletak di sekitar area selatan stasiun JR. Meskipun sebagian besar toko independen dikelola oleh pemiliknya, ada juga department store Jepang yang terkenal di sini, salah satunya adalah Queen’s Isetan, yang terletak di dekat stasiun Shin-Koenji.

Seperti banyak daerah lain di Jepang, Koenji juga memiliki beberapa taman yang bisa Anda kunjungi; Mabashi Koen (ditulis sebagai “馬橋公園”) Wadabori Koen atau “和田堀公園”, dan Sanshi-no-mori, atau “蚕糸の森”.

Jika kebetulan mengunjungi Koenji selama awal musim semi, maka kita sebaiknya pergi ke Wadabori Koen untuk berkesempatan melihat bunga sakura yang berjatuhan.

Panduan untuk Mengunjungi Koenji

Ingin menjauh dari hiruk pikuk kota ke tempat yang sedikit lebih nyaman? Perjalanan ke Koenji mungkin cocok untuk kita.

Di sekitar Koenji, kita akan menemukan banyak tempat menarik untuk dikunjungi dan aktivitas untuk dinikmati, termasuk berbelanja di toko barang bekas khusus untuk pakaian unik, musik, dan barang baru lainnya. Ada juga beberapa tempat unik untuk dikunjungi.

Transportasi di Koenji

Bepergian keliling Jepang hanyalah masalah mendapatkan jalur yang benar di peta yang membawa kita ke stasiun terdekat tujuan kita.

Ada dua jalur yang menawarkan akses ke Koenji, yaitu Tokyo Metro Marunouchi Line, di mana kita turun di Stasiun Higashi-Koenji atau Stasiun Shin-Koenji. Selanjutnya, ada Jalur JR Chuo-Sobu, yang menghubungkan ke Stasiun Koenji.

Tiga jalan terkenal melintasi Koenji, jalan ini adalah Kanana Dori “環七通り” Waseda Dori “早稲田通り”, dan Ome Kaido “青梅街道”.

Tempat untuk Dikunjungi di Koenji

Seperti disebutkan sebelumnya, daerah ini dikenal memiliki banyak kuil di masa lalu, beberapa di antaranya masih berdiri. Salah satunya, Kuil Mabashi Inari yang indah, yang tidak begitu ramai dikunjungi turis seperti kuil lainnya.

Bagi mereka yang menginginkan keberuntungan tahun ini, gerbang torii kuil adalah patung naga keberuntungan yang dapat mengabulkan keinginan kita jika kita menyentuh naga yang sedang turun. Hati-hati yang kamu sentuh.

Untuk sesuatu yang sedikit lebih eklektik, (atau untuk orang yang hanya menyukai kucing), ada Nekonohitai, yang merupakan toko bertema kucing yang funky. Di sini, kita dapat membeli segala macam barang bermotif kucing, mulai dari mug hingga boneka, hingga seni berbingkai dan cetakan balok kayu yang tidak akan kita temukan di tempat lain di dunia.

Terlebih lagi, dalam tema dengan getaran retro unik Koenji adalah Laputa Asagaya. Ini adalah bangunan kecil yang menampung pemutaran film-film Jepang lama, independen, dan/atau eksperimental. Film yang mereka tayangkan mungkin tidak memiliki subtitle, jadi mungkin harus membawa orang Jepang untuk menikmati pengalaman ini sepenuhnya.

Koenji adalah tentang menghargai detail kecil yang terlewatkan saat kita membeli dari department store generik. Meskipun kita dapat dengan mudah membeli suvenir dari jaringan ritel ternama, suvenir ini akan menambah pesona saat kita mendapatkannya dari toko barang bekas independen, karena mengetahui kemungkinan ada replika barang yang lebih sedikit.

Kita dapat menemukan barang-barang fashion mencuri ikan di “Look Shopping Street”, beberapa di antaranya bekas dan dengan harga yang cukup murah.

Toko-toko menawarkan berbagai pakaian yang berbeda, dan tampilan mana yang ingin kita pilih menentukan toko mana yang harus kita kunjungi. Toko-toko seperti “Kirakuya” menjual kimono yang lebih tua (namun abadi), sementara Lover Soul menjual pakaian favorit retro dari tahun 70-an.

Selain pakaian trendi, panggung musik Koenji juga merupakan aspek lain dari distrik ini yang unik. Cari-cari ribuan rekaman di toko-toko seperti Rare Records untuk mencari permata rock n’ roll yang sulit ditemukan – baik Jepang maupun Barat. EAD Records adalah tempat untuk dikunjungi jika kita ingin melihat rekaman yang telah dipilih oleh pecinta funk, jazz, dan dance.

Terakhir, ada juga Eu-Ban Records untuk mereka yang berani mendalami lagu-lagu yang lebih eksperimental dan kurang terkenal.

Baca juga: 6 Album Untuk Berkenalan dengan Skena Hardcore Jepang

Konser Musik di Koenji

Pertunjukan langsung adalah sesuatu yang harus Anda alami saat berada di Koenji, dan kita dapat memulainya di Muryoku Muzenji (無力無善寺), yang secara harfiah dapat diterjemahkan menjadi “tidak ada kekuatan, tidak ada kuil yang bagus”.

Tempat live ini tidak biasa dengan interior psikedeliknya, dan berukuran sekitar ruang tamu. Bagian yang paling aneh? Lokasinya terselip di bawah rel kereta api tepat di sebelah Stasiun Koenji.

Higashi-Koenji 20000V berasal dari tempat konser yang lebih tua, terletak di sebuah gedung yang terbakar secara tragis. Sejak itu telah dipindahkan, dan terus mengadakan pertunjukan besar, dan dapat ditemukan di B1 L-Grazia Higashi-Koenji, 1-7-23 Koenji-Minami, Suginami-ku, Tokyo.

Makanan dan Minuman Khas di Koenji

Beberapa kedai kopi atau kissaten yang buka bertahun-tahun yang lalu telah bertahan (Monozuki adalah salah satunya), dan jika tidak – ada banyak kissaten lain yang bertema untuk mewujudkan nuansa retro.

Suasana sangat santai dan santai. Monozuki adalah kissaten yang didirikan pada tahun 1975 dan dikenal dengan interior dan dekorasi kayunya, serta menu sederhana dengan kopi yang nikmat.

Bir kerajinan adalah beberapa minuman paling populer di bar adegan hari ini, dan itulah yang akan Anda temukan di brewpub yang sangat populer bernama Koenji Bakushu Kobo (Beer Workshop). Di sini, bir dibuat di brewpub itu sendiri, dan disajikan segar – segelas akan dikenakan biaya sekitar 400 yen. Pilihan bir mereka terus berubah, tetapi Anda biasanya diberikan empat pilihan untuk dipilih.

Untuk makanan, kita bisa mencicipi donat lucu di Nature Donuts Floresta (cepat mendapatkannya karena cepat habis) atau mencoba makanan enak untuk anak-anak di Baby King Kitchen yang terkenal. Jalanan juga berjajar dengan deretan pilihan makanan jalanan, jadi pilihan Anda sangat banyak.

Awa Odori: Festival Koenji

“Awa Odori”, juga dikenal sebagai Festival Tari Awa, diadakan setiap tahun, selama 12 Agustus hingga 15 Agustus, di Koenji dan Tokushima.

Disebut “Awa Odori” karena “Awa” pernah menjadi sebutan Prefektur Tokushima ketika Jepang masih menjadi negara feodal. “Odori”, di sisi lain, berarti “menari”. Awa Odori memiliki sejarah yang kaya, dengan akar tarian dan perayaannya yang berasal dari penduduk setempat yang mabuk yang merayakan pembukaan Kastil Tokushima.

Dokumentasi paling awal dari festival ini tercatat selama Periode Kamakura, yaitu dari tahun 1185 hingga 1333, dan festival ini terus berlanjut. Setiap tahun, sedikit di bawah 1,5 juta turis datang untuk melihat festival ini berlangsung, karena ini adalah festival tari paling terkenal di negara ini.

Dalam festival ini, “ren”, atau penari yang mengikuti koreografi yang terlatih, mengenakan “Obon” (kostum tari) dan tampil di jalanan. Alat musik tradisional Jepang mengiringi para penari ini, contohnya adalah drum taiko, lonceng Kane, dan kecapi shamisen.

Menyusuri Koenji

Jika berkesempatan berada di Jepang, mampirlah ke Koenji bersama teman (atau sendirian) dan nikmati malam yang menyenangkan di bar unik yang tidak dapat ditemukan di tempat lain di Jepang. Pesan hotel di sini untuk benar-benar merasakannya, dan hadiri konser, pameran, atau acara-acara lainnya.

Tinggalkan komentar