Mori Ogai Sang Ahli Bedah Sastra Jepang

Dalam sejarah setiap negara menonjol sosok yang telah membuat perbedaan penting. Beberapa dari orang-orang ini terkenal sebagai ahli segala hal, sementara yang lain begitu disiplin untuk menyumbangkan dalam suatu bidang.

Banyak dari mereka telah memberikan kontribusi pada dunia sastra, memicu orang lain untuk menulis dan belajar lebih banyak tentang subjek yang ada, dan salah satu tokoh sastra itu adalah Mori Ogai.

Fakta Singkat Tentang Kehidupan Mori Ogai

Dia berpartisipasi dalam tiga perang; Perang Dunia I, Perang Rusia-Jepang, dan Perang Tiongkok-Jepang Pertama.

Dia memenangkan banyak penghargaan, di antaranya adalah untuk Orde Matahari Terbit, yang dianugerahi Grand Gordon. Dia kembali dianugerahi gelar yang sama untuk Ordo Harta Karun Suci dan Kelas 3 untuk Ordo Layang-layang Emas.

Mori Ogai meninggal pada usia 60 pada tanggal 8 Juli 1922, karena TBC paru dan gagal ginjal.

Terlepas dari berbagai pencapaian pria ini di bidang militer, Mori Rontaro akan lebih terkenal dikenang dengan karya sastra modernnya sebagai novelis, penyair, dan penerjemah, yang dibuat dengan nama penanya yaitu “Mori Ogai” (森鴎外).

Mori Ogai: Tahun Pertama

Prefektur tempat Mori Ogai lahir saat ini dikenal sebagai Shimane. Saat itu, disebut “Provinsi Iwami”, karena Jepang, bahkan menjelang akhir periode Edo, masih dipisahkan oleh provinsi. “Tsuwano”, bagaimanapun, tetap sama.

Kisah Mori dimulai sebagai anak sulung dari keluarga dokter yang merawat panglima perang feodal yang kuat atau “daimyo” yang memiliki kendali atas Tsuwano.

Sebagai laki-laki tertua, dia dipaksa untuk melanjutkan tradisi yang dipegang oleh keluarga selama ini. Jadi, Mori Ogai belajar di akademi yang didirikan untuk domain tersebut, mempelajari klasik Konfusianisme.

Selain itu, karena Belanda adalah salah satu dari sedikit negara yang berhubungan dengan Jepang selama periode Edo, Mori diberikan pelajaran privat untuk belajar bahasa Belanda, di samping mata pelajaran “rangaku” – yaitu mata pelajaran bahasa Jepang yang dibuat khusus untuk mengikuti ilmu pengetahuan Barat melalui koneksi di Dejima, yang merupakan daerah kantong Belanda.

Transisi ke Restorasi Meiji

Banyak perubahan yang dibawa oleh restorasi ini, dan meskipun Mori masih sangat muda, dia menjadi saksinya dan sangat dibentuk olehnya.

Banyak klan dipaksa untuk berlutut di hadapan kaisar, menghilangkan kekuasaan dari mereka yang pernah memiliki.

Baca juga: Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang

Itu pada tahun 1872 ketika pemisahan berdasarkan domain dihapuskan, yang mengirim keluarga Mori untuk mentransfer tempat tinggal ke Tokyo – khususnya di rumah Nishi Amane, seorang filsuf Jepang yang terkenal karena membawa ide-ide Barat untuk pendidikan Jepang.

Di sana, Mori melanjutkan usahanya menjadi dokter dengan bantuan Nishi Amane.

Sang filsuf mengajarinya bahasa Jerman sehingga Mori dapat mengikuti bahasa utama yang diajarkan pendidikan kedokteran selama era itu – dan Jerman mempelopori bidang itu.

Pada saat Mori berusia 12 tahun, ia memulai studinya di sekolah kedokteran pemerintah – yang akan segera menjadi Sekolah Kedokteran Universitas Kekaisaran Tokyo.

Awal Karir Medis Mori Ogai

Pada tahun 1881, Mori Ogai telah berusia 19 tahun, dan dianugerahi lisensi medis; lulus sebagai orang termuda di Jepang yang mendapatkan lisensi medis. Ironisnya, ketika Mori tenggelam dalam studi dan kasus medis, kecintaannya pada dunia sastra mulai berkembang.

Dia akan mencurahkan waktu untuk membaca tumpukan novel populer yang diedarkan selama tahun-tahun terakhir periode Edo dan sangat menikmati membaca sehingga dia mempelajari lebih banyak sastra Cina, dan puisi Cina dengan mendaftar di pelajaran.

Namun, hidup terus berjalan dan dia melanjutkan panggilan pilihan pertamanya, menjadi petugas medis untuk Tentara Kekaisaran Jepang. Spesialisasi yang dia targetkan untuk dikembangkan adalah kebersihan dan kedokteran militer, dan pada tahun 1882, dia menerima komisi untuk menjadi wakil ahli bedah – juga dikenal sebagai letnan.

Dia mengambil kesempatan yang diberikan kepadanya oleh tentara ketika dia berusia 22 tahun untuk tinggal dan belajar di beberapa tempat di Jerman, khususnya di Berlin, Dresden, Leipzig, dan Munich.

Ini berlangsung selama dua tahun dan dikaitkan dengan menumbuhkan gairah Mori untuk sastra -tetapi ini seiring waktu, dengan fokus pada Sastra Eropa, yang akan berdampak positif pada kemampuannya untuk berhasil menerjemahkan karya-karya Jepang ke dalam bahasa Inggris, dan karya-karya Inggris ke dalam bahasa Jepang.

Kemajuan Lebih Lanjut dalam Karir Mori Ogai

mori ogai figure statue
Foto: Wikimedia Commons.

Setelah menyelesaikan perjalanan dan studinya, Mori kembali ke rumah, di mana ia akan melanjutkan studi di Army War College.

Promosinya termasuk menjadi kapten pada tahun 1885, atau dikenal sebagai “ahli bedah kelas satu”, dan kemudian menyelesaikan gelarnya pada tahun 1888.

Dia akan segera naik peringkat satu tahun kemudian menjadi letnan kolonel atau “ahli bedah senior, kelas dua”. Mori mendedikasikan dirinya untuk pekerjaannya dan menerbitkan jurnal medisnya sendiri yang dibayar penuh untuk dirinya sendiri, mendukung pemanfaatan pendekatan ilmiah dalam studi.

Tahun 1889 dan seterusnya juga merupakan periode ketika Mori mulai menulis karya sastranya sendiri, salah satunya disebut “Shiragami soshi”, yang berasal dari tahun 1889 hingga 1894.

Dia juga menulis puisi dan menyusunnya dalam sebuah buku berjudul “Omokage”, juga pada tahun 1889. Mori bukan penggemar realisme, menyatakan bahwa emosi dan spiritualitas yang terbaik tercermin menggunakan sastra.

Mori akhirnya akan menjadi seorang kolonel – dikenal sebagai ahli bedah senior, kelas satu pada waktu itu. Ini terjadi selama Mei 1893. Enam tahun kemudian, Mori akan menikahi putri Laksamana Akamatsu Noriyoshi – Akamatsu Toshiko.

Laksamana itu berteman dekat dengan Nishi Amane, filsuf yang tinggal bersama Mori. Sayangnya, dia tidak bisa bertatap muka dengan Toshiko, jadi ketika pernikahannya dengan gadis itu berakhir pahit melalui perceraian, itu juga memutuskan hubungannya dengan sang filsuf dan laksamana.

Mori Ogai Naik ke Puncak Di Antara Pangkat dan Perang

Tahun 1894 dan seterusnya, Mori akan pindah ke banyak tempat berbeda.

Saat Perang Tiongkok-Jepang Pertama, Mori berada di Manchuria, dan selanjutnya, dia di Taiwan. Dia akhirnya diangkat menjadi kepala Korps Medis Angkatan Darat, mendapatkan gelar ahli bedah mayor jenderal.

Pada saat itu, ia akan tinggal di kota Kokura, di Kyushu – dan dikatakan telah tinggal di sini karena mengkritik dokter lain sebagai editor Jurnal Medis Jepang. Pada tahun 1902, ia dipindahkan ke Tokyo, dan kemudian ikut serta dalam perang Rusia-Jepang di Hiroshima.

Mori terus menulis sepanjang masa dewasanya. Bahkan jika ada segmen di mana dia menulis sangat sedikit (ini dari tahun 1892 hingga 1902), dia masih mengedit “Mezamashi gusa, 1892-1909” – sebuah jurnal sastra.

Sebagai seorang ahli bahasa dan penerjemah yang produktif, karya-karya seniman terkenal dari barat seperti Hans Christian Andersen dan Goethe diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang olehnya.

Kebiasaan menulis puisi dalam buku hariannya tampaknya dimulai pada tahun 1904 ketika ia bergabung dengan perang Rusia-Jepang. Saat itulah ia diamati mengadakan “pesta menulis”, di mana banyak penyair Jepang diundang untuk ikut menulis di bawah genre puisi Jepang klasik “tanka”.

Salah satu penyair Jepang yang sering diundang ke pesta-pesta ini adalah Yosano Akiko, yang bergabung dengan Mori pada tahun 1909 untuk mendirikan “Subaru”, sebuah majalah sastra Jepang – dengan bantuan Yosano Tekkan.

Periode Kekaryaan

Mori sepertinya punya cara atau pola dalam karya sastranya; karena ada tiga segmen untuk itu.

Yang pertama dibuat dari 3 tahun, dari 1909 dan seterusnya ketika dia menggunakan pengalaman masa lalunya untuk memicu cerita fiksi. Ini adalah saat karyanya Gan (雁 The Wild Geese, 1911–13) dan Vita Sexualis diciptakan.

Vita Sexualis adalah yang pertama dirilis dan kemudian dilarang untuk konsumsi publik karena kecabulan seksualnya. Mori berpendapat bahwa individualisme dan seksualitas – yang merupakan tren populer di barat – adalah metafora untuk hubungan antara jiwa dan tubuh seseorang.

Beranjak dari itu, ia juga akan menulis tentang bagaimana Departemen Pendidikan mengendalikan sastra dan berusaha untuk mengklarifikasi kebebasan intelektual dalam hal bagaimana Departemen Pendidikan memandangnya.

Di tahun-tahun terakhirnya, sekitar tahun 1912 hingga 1916, Mori lebih suka menulis potongan-potongan sejarah non-fiksi. Dia tergerak untuk menulis khususnya tentang patriotisme dan penghancuran diri dan pengorbanan diri, karena dia tergerak oleh bunuh diri tak terduga Jenderal Nogi Maresuke pada hari pemakaman kaisar Meiji.

Selama periode ini ia menciptakan dua cerita, yaitu Takasebune (高瀬舟) dan Sansh Day (山椒大夫), yang kemudian akan diubah menjadi sebuah film. Selama segmen ketiga dan terakhir dari karir menulisnya, Mori menulis biografi tiga dokter yang ada selama periode Edo.

Seorang Penulis Terkemuka dari Periode Meiji

Karena kontribusinya dalam puisi, cerita, dan terjemahan di dunia sastra, Mori Ogai dianggap sebagai salah satu penulis paling produktif di Periode Meiji. Dia meluncurkan gerakan kritik sastra Jepang sejalan dengan ide-ide Karl von Hartmann.

Jika kita menuju ke stasiun Kokura, kita akan berada dalam jarak berjalan kaki ke tempat tinggal yang dilestarikan yang pernah ditempati oleh Mori, yang ditemukan di Bangsal Kokurakita.

Di kediaman inilah dia menulis di buku hariannya. Kediaman lain yang diawetkan adalah rumah tempat dia dilahirkan, yaitu di Tsuwano.

Mori Ogai Dalam Budaya Populer

Para pembuat konten saat ini sudah biasa menggunakan tokoh sejarah sebagai karakter dalam cerita mereka, dan Mori Ogai memang telah berubah menjadi karakter dalam “Saka no Ue no Kumo”, yang merupakan novel fiksi. Teito Monogatari adalah novel genre fantasi lain di mana dia muncul.

Terakhir, dia juga bisa dilihat di Bungou Stray Dogs, serial manga dan anime yang cenderung menggunakan penulis sebagai karakternya. Karakter lain dalam anime yang sama termasuk Osamu Dazai, Kunikida, Atsushi, Tanizaki, Akutagawa, Ranpo, dan Rintarou Okabe.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *