Musim Semi di Jepang, Sakura Mekar dan Awal Baru

Penulis Jepang klasik Sei Shōnagon dengan terkenal menyatakan bahwa fitur musim semi yang paling indah adalah fajar, dan musim ini adalah tentang awal yang baru.

Orang Jepang sangat menantikan kedatangan bunga plum dan sakura tiap tahun.

Kicauan burung-burung seperti mejiro si mata putih adalah simbol musim semi yang sudah berlangsung lama, dan ini juga merupakan waktu untuk mengumpulkan makanan lezat seperti rumput laut nori dan wakame.

Tradisi yang lebih baru adalah upacara masuk, penyambutan siswa baru ke lembaga pendidikan dan karyawan baru di perusahaan.

Awal Baru di Musim Semi

Tahun ajaran bersamaan dengan tahun anggaran dimulai pada 1 April.

Setelah upacara kelulusan bulan Maret, pada bulan April biasanya ditemui siswa kelas satu sekolah dasar dengan ransel randoseru mengkilap, siswa sekolah menengah pertama dan sekolah menengah atas dengan seragam baru, dan para pemuda yang bersemangat. dalam setelan rapi memulai pekerjaan pertama mereka.

Upacara masuk sekolah dasar di musim semi menandai awal dari pendidikan formal seorang anak jepang
Upacara masuk sekolah dasar menandai awal dari pendidikan formal seorang anak. Foto: Pixta.

Mulai akhir Januari, perkiraan mekarnya pohon sakura somei-yoshino, yang merupakan varietas sakura yang paling umum di Jepang, mulai muncul.

Media melacak kemajuan sakura zensen atau “bagian depan bunga sakura” di pulau-pulau utama negara itu. Umumnya, mekar pertama datang pada bulan Maret di Jepang bagian barat, sedangkan Hokkaido harus menunggu hingga Mei.

Bunga sakura mengubah parit Kastil Hirosaki di Prefektur Aomori menjadi merah muda cerah.
Bunga sakura mengubah parit Kastil Hirosaki di Prefektur Aomori menjadi merah muda cerah. Foto: Pixta.

Musim semi kurang disambut bagi mereka yang alergi musiman. Jumlah besar serbuk sari yang dihasilkan oleh banyak sugi (cedar Jepang) Jepang dari Februari hingga April membuat ramalan serbuk sari menjadi fitur lain sepanjang tahun ini. Banyak orang memakai masker untuk menjaga dari efek terburuk dari flu musiman.

Dari Februari hingga pertengahan Maret, angin selatan kuat pertama tahun ini, haru ichiban, yang secara harfiah berarti “musim semi pertama”, berhembus dan program berita mencatat kedatangan pertanda musim ini.

Saat pohon sakura bermekaran, banyak orang menikmati pesta hanami (melihat bunga) di bawah bunga.

Jika perusahaan mengadakan pesta mereka sendiri, anggota junior dapat dikirim pagi-pagi sekali untuk mengamankan posisi yang baik dengan terpal biru. Di beberapa kantor, itu mungkin tugas besar pertama bagi karyawan baru.

Bunga sakura musim semi di Taman Ueno
Bunga sakura di Taman Ueno. Foto: Jiji.

Festival Musim Semi

Pada tanggal 3 Maret, keluarga dengan anak perempuan merayakan Hinamatsuri, mengungkapkan harapan mereka untuk masa depan yang sehat dan bahagia bagi keturunan mereka.

Secara tradisional, rumah tangga menampilkan boneka hina dan bunga persik—nama lain untuk perayaan itu adalah momo no sekku atau “festival buah persik”—dan makan kue beras berwarna-warni yang disebut hishimochi dan chirashi-zushi, nasi sushi dengan berbagai bahan yang menggugah selera.

boneka hina jepang
Boneka hina. Foto: Pixta.

Upacara kelulusan sekolah berlangsung pada bulan Maret. Siswa di kelas yang lebih rendah dapat meminta kancing seragam atau lencana sekolah sebagai kenang-kenangan dari teman yang lebih tua yang mereka minta maaf untuk pergi.

Baca juga: Sejarah Seragam Sekolah Jepang

Pada acara wisuda universitas, banyak mahasiswi yang memakai kimono dengan rok belah yang disebut hakama.

Upacara kelulusan sekolah dan seorang mahasiswa yang lulus dengan kimono dan hakama
Upacara kelulusan sekolah (kiri) dan seorang mahasiswa yang lulus dengan kimono dan hakama. Foto: Pakutaso.

Upacara masuk untuk sekolah, universitas, dan perusahaan berlangsung pada awal April.

Selain orang-orang yang pindah sekolah dan bekerja, musim semi juga merupakan waktu ketika perusahaan memindahkan karyawan ke kantor cabang, membuat bulan Maret dan April menjadi waktu yang sibuk untuk pindah rumah.

Beberapa toko mencari uang dari kesibukan kampanye pemukiman kembali untuk mendorong pelanggan membeli barang elektronik atau furnitur untuk kehidupan baru mereka.

Orang tua mengambil foto dan memegang kamera video mencoba untuk melestarikan kenangan upacara masuk anak-anak mereka untuk melihat kembali di tahun-tahun mendatang.

Orang tua sering kali membelikan sepatu dalam ruangan baru untuk anak-anak mereka di musim semi
Orang tua sering kali membelikan sepatu dalam ruangan baru untuk anak-anak mereka di musim semi (kiri); siswa sekolah membersihkan kelas. Foto: Pixta.

Sudah menjadi kebiasaan bagi karyawan baru untuk mengenakan setlan gelap, dan pada upacara masuk perusahaan, adalah normal untuk melihat barisan rekrutan yang mengenakan pakaian yang hampir sama mengambil langkah pertama mereka ke dunia kerja.

Upacara masuk Japan Airlines
Upacara masuk Japan Airlines. Foto: Jiji.

Minggu Emas

Pada 5 Mei secara tradisional adalah Hari Anak Laki-Laki, yang telah diadopsi sebagai hari libur nasional Hari Anak.

Adat istiadat yang terkait dengan festival ini termasuk memamerkan baju besi dan helm, menerbangkan layangan koinobori, memakan kashiwamochi (kue beras yang diisi dengan pasta kacang dan dibungkus dengan daun oak), dan berendam di bak mandi beraroma tangkai iris.

Armor dan helm (kiri) dan windsocks koinobori, dirancang agar terlihat seperti ikan mas.
Armor dan helm (kiri) dan layangan koinobori, dirancang agar terlihat seperti ikan mas. Foto: Pixta.

Tiga hari libur nasional lainnya juga jatuh di sekitar periode ini: Hari Shōwa pada tanggal 29 April, Hari Peringatan Konstitusi pada tanggal 3 Mei, dan Hari Penghijauan pada tanggal 4 Mei.

Datang secara berurutan, hari libur merupakan periode yang dikenal sebagai Minggu Emas ketika karyawan dapat memperoleh waktu liburan yang lama dengan hanya menggunakan sedikit cuti berbayar. Ini adalah waktu yang populer untuk bepergian dan tiket serta kamar hotel sangat diminati.

Namun, dengan banyak perusahaan tutup untuk liburan, kota-kota yang biasanya ramai menjadi tidak terlalu padat.

Rasa Pahit untuk Musim Semi

Cuaca dapat sangat bervariasi dari hari ke hari, berfluktuasi antara musim dingin yang dingin hingga suhu yang lebih hangat.

Menurut sebuah pepatah lama, yang terbaik adalah makan makanan pahit di musim semi, asam di musim panas, pedas di musim gugur, dan berlemak di musim dingin.

Rasa pahit dari rebung, nanohana (tanaman kanola muda), dan sayuran liar seperti butterbur muda dan udo menghidupkan hidangan musim semi. Beberapa ikan musiman yang paling populer adalah bonito dan kanpachi (amberjack yang lebih besar).

Sayuran liar (kiri); bonito enak dengan jahe, bawang negi, bawang putih, dan kecap.
Sayuran liar (kiri); bonito enak dengan jahe, bawang negi, bawang putih, dan kecap. Foto: Pixta.

Pecinta buah dapat menikmati stroberi dan buah jeruk natsumikan. Hingga sekitar bulan Mei, beberapa petani mengadakan tur memetik sepuasnya, di mana pengunjung dapat mengambil sendiri stroberi paling lezat.

Fruit at Nikkō Strawberry Park. (Photo by Nagasaka Yoshiki)
Buah di Nikko Strawberry Park. Foto: Nagasaka Yoshiki.

*

Referensi:

Tinggalkan komentar