Naga Jepang: Legenda, Mitos dan Simbolisme

Hantu, setan, dan roh adalah makhluk paling populer yang sering dikaitkan dengan mitologi Jepang tetapi jauh dari satu-satunya makhluk yang hadir. Entitas yang kurang dikenal adalah naga Jepang, yang biasanya hidup di air dan berubah bentuk menjadi pria, jika bukan perempuan cantik.

Meskipun naga mungkin juga merupakan makhluk mitos yang ikonik, tidak banyak orang yang menyadari peran mereka dalam legenda klasik Jepang. Kesalahpahaman umum tentang naga adalah bahwa mereka semua persis sama di seluruh Asia. Pernyataan ini mungkin benar, tetapi pada dasarnya setiap negara memiliki jenis naganya sendiri.

Sekilas Tentang Mitologi Jepang dan Naga Jepang

Mitologi Jepang memanfaatkan kepercayaan Shinto, Buddha, dan cerita rakyat untuk kisah penciptaannya dan legenda selanjutnya. Setelah penciptaan alam semesta, diyakini bahwa beberapa dewa juga muncul, dan secara kolektif disebut sebagai kotoamatsukami.

Setelah langit dan bumi terbentuk, tujuh generasi dewa (secara individu dikenal sebagai kami) muncul dan dianggap sebagai kamiyonanayo atau Zaman Tujuh Generasi Dewa.

Menurut mitos penciptaan Jepang, kamiyonanayo terdiri dari dua belas dewa, dua di antaranya berfungsi sebagai kamis individu awal yang dikenal sebagai hitorigami, sementara sepuluh lainnya muncul sebagai pasangan pria-wanita, baik saudara kandung atau pasangan yang sudah menikah.

Dari dewa-dewa ini, banyak dewa dan dewi lain muncul, bersama dengan berbagai makhluk yang berfungsi sebagai penjaga, utusan, pejuang, dan musuh mereka.

Naga Jepang unik dalam arti bahwa mereka berfungsi sebagai dewa air yang memerintah lautan, bertarung dengan dewa lain, berubah bentuk menjadi manusia, atau sebaliknya. Mereka juga diyakini menandakan kebijaksanaan, kesuksesan, dan kekuatan.

Naga Jepang Terkenal – Nama, Arti, dan Cerita

Beberapa kemunculan pertama naga dalam mitologi Jepang adalah di Kojiki (680 M) dan Nihongi (720 M).

Kojiki, diketahui lewat Catatan Masalah Kuno atau Furukotofumi, adalah kumpulan berbagai mitos yang berkaitan dengan empat pulau asal Jepang. Nihongi, yang juga disebut sebagai Nihon Shoki atau The Chronicles of Japan, berfungsi sebagai catatan sejarah yang masih ada dan lebih rinci daripada Kojiki.

Dalam kedua dokumen tersebut, dewa air dalam bentuk ular atau naga berulang kali disebutkan dalam berbagai cara. Makhluk-makhluk ini dianggap sebagai naga asli Jepang, yang paling populer adalah:

1. Yamata no Orochi (八岐大蛇) – Ular Raksasa Bercabang Delapan

Yamata no Orochi, atau hanya Orochi, adalah naga berekor delapan dan berkepala delapan yang, setiap tahun, melahap salah satu putri kunitsukami, dua dewa duniawi.

Legenda dimulai dengan menceritakan kisah bagaimana Susanoo, dewa laut dan badai Shinto, diusir dari surga karena tipu dayanya terhadap Amaterasu, saudara perempuannya dan dewi matahari.

Di dekat Sungai Hi (yang sekarang disebut sebagai Sungai Hii) di provinsi Izumo, Susanoo menemukan kunitsukami, yang menangis tentang bagaimana mereka harus menyerahkan seorang putri setiap tahun selama tujuh tahun untuk menyenangkan Orochi dan akan segera memilikinya. untuk mengorbankan putri terakhir mereka, Kushi-nada-hime.

Susanoo menawarkan untuk membantu menyelamatkan Kushi-nada-hime sebagai ganti tangannya untuk menikah. Kunitsukami setuju dan Susanoo mengubah putri mereka menjadi sisir tepat di depan mata mereka. Kemudian dia menyelipkannya ke rambutnya dan menyuruh kunitsukami untuk menyiapkan sake delapan kali lipat dan membuat delapan lemari, masing-masing memiliki bak berisi alkohol.

Ketika Orochi muncul, Susanoo melihat bahwa ia memiliki mata merah, ekor bercabang delapan, kepala bercabang delapan, dan tumbuh pohon cemara dan cemara di punggungnya. Ukuran naga itu tersebar di delapan lembah dan delapan bukit saat ia merangkak menuju tanah air kunitsukami.

Setelah mencapai bak mandi, Orochi meminum semua sake, mabuk, dan akhirnya tertidur. Susanoo mengambil kesempatan ini untuk membunuh naga itu dengan menggunakan pedang sepuluh bentangnya untuk memotongnya menjadi potongan-potongan kecil.

Saat Susanoo membelah ekor naga itu, dia menemukan sebuah pedang di dalamnya, yang nantinya akan disebut Kusanagi-no-Tsurugi – pedang yang sama yang akhirnya akan diberikan Susanoo kepada Amaterasu sebagai bentuk rekonsiliasi.

Pedang, bersama dengan cermin dan permata yang masing-masing disebut Yata no Kagami dan Yasakani no Magatama, dianggap sebagai Regalia Kekaisaran Jepang.

2. Watatsumi (海神) – Dewa Laut atau Raja Laut

Watatsumi, atau Ryujin, adalah dewa air legendaris dan naga Jepang di dunia mitologi Jepang. Nama lain untuk naga itu adalah Owatatsumi no kami, yang berarti “dewa laut yang agung” dalam bahasa Inggris.

Menurut mitologi Jepang, Watatsumi tinggal di sebuah istana yang dikenal sebagai Ryugo-jo di bawah laut. Diyakini bahwa ia menjabat sebagai penjaga agama Shinto dan akan menyambut manusia ke dalam kerajaannya jika mereka jatuh ke laut. Dia dan banyak putrinya sering muncul di berbagai legenda.

Satu cerita di Kojiki menceritakan tentang seorang pria bernama Hoori kehilangan kail ikan saudaranya di laut dan, saat mencarinya, bertemu Otohime, putri Watatsumi. Hoori dan dewi naga segera menikah dan tinggal di Ryugo-jo.

Setelah tiga tahun, Hoori mulai merasa rindu kampung halaman dan ingin tinggal di darat, lagi, tetapi takut menghadapi saudaranya tanpa kail ikannya. Watatsumi menghadapkan Hoori tentang apa yang mengganggunya dan setelah mendengar kekhawatirannya, dewa air memanggil semua ikan di laut untuk menanyakan apakah ada di antara mereka yang melihat kail ikan.

Kebetulan, salah satu ikan menemukan kail ikan dan tersangkut di tenggorokannya. Itu diperoleh, dicuci, dan diberikan kepada Hoori.

Watatsumi kemudian menginstruksikan Hoori untuk membawa Otohime kembali bersamanya ke daratan menggunakan wani, naga mitos lain yang digambarkan sebagai monster/makhluk laut.

Dalam Nihongi, Watatsumi juga muncul melalui kisah Kaisar Keiko dan Kaisar Jimmu. Menurut teks, tentara Kaisar Keiko menemukan perairan yang keras saat mereka melintasi tanah antara provinsi Sagami dan provinsi Kazusa. Bencana ini dikaitkan dengan Watatsumi, yang harus dikorbankan sebagai korban manusia untuk ditenangkan.

Watatsumi dikutip dalam cerita Kaisar Jimmu karena klaimnya sebagai keturunan Toyotama-hime, putri Otohime dan Hoori.

3. Toyotama-hime (豊玉姫) – Putri Mutiara Bercahaya

Toyotama-hime, seperti yang disebutkan sebelumnya, adalah keturunan Watatsumi. Dia juga dikenal sebagai Putri Permata Mewah dan muncul dalam legenda yang dikenal sebagai Keberuntungan Laut dan Keberuntungan Gunung. Dalam kisah ini, Toyotama-hime tidak diperkenalkan sebagai putri Otohime dan Hoori tetapi, sebaliknya, mengambil peran sebagai Otohime, dirinya sendiri.

Selanjutnya, Watatsumi mengakui Hoori sebagai keturunan dewa lain dan dengan cepat mengatur perjamuan untuknya. Peristiwa yang sama dari keduanya menikah, tinggal di Ryugo-jo selama tiga tahun, dan kembali ke tanah tetap benar. Kehidupan mereka di darat kemudian diceritakan secara rinci.

Setelah mengumumkan kehamilan mereka, Hoori membangun Toyotama-hime sebuah gubuk di mana dia bisa melahirkan anak mereka. Sang dewi meminta suaminya untuk tidak menyaksikan kelahiran putra mereka, Ugayafukiaezu, tetapi keingintahuan Hoori membuatnya memata-matai istrinya.

Anehnya, alih-alih melihat Toyotama-hime, Hoori melihat wani mirip buaya sedang menggendong putranya. Rupanya, mengubah bentuk menjadi wani diperlukan bagi Toyotama-hime untuk melahirkan dan dia tidak ingin suaminya melihatnya dalam keadaan seperti itu.

Toyotama-hime menangkap Hoori memata-matai dia dan merasa dikhianati. Karena tidak bisa memaafkan suaminya, dia memutuskan untuk meninggalkan dia dan putra mereka dengan kembali ke Ryugo-jo. Dia kemudian mengirim adiknya, Tamayori, ke Hoori untuk membantu membesarkan Ugayafukiaezu.

Tamayori dan Ugayafukiaezu akhirnya menikah dan melahirkan seorang putra, Jimmu.

4. Mizuchi (蛟 atau 虯) – Naga Berkaki Empat atau Naga Tanpa Tanduk

Mizuchi adalah naga air yang tinggal di Sungai Kawashima dan akan membunuh pelancong yang lewat dengan memuntahkan racun. Agatamori, leluhur klan Kasa no omi, pergi ke sungai dan mengajukan tantangan kepada naga.

Agatamori melemparkan tiga labu botol (calabashes) ke kolam sungai yang tetap mengapung di permukaan air. Dia menyuruh Mizuchi untuk membuat labu tenggelam atau dia harus membunuhnya.

Bentuk naga berubah menjadi rusa untuk mencoba menenggelamkan labu, tetapi akhirnya tidak berhasil menyelesaikan tantangan. Dengan demikian, Agatamori membunuh naga itu serta naga air lainnya di dasar sungai.

Menurut legenda, sungai menjadi merah karena semua naga yang Agatamori terbunuh. Sungai itu kemudian disebut sebagai Kolam Agatamori, sejak saat itu.

5. Kiyohime (清姫) – Putri Kemurnian

Kiyohime, atau hanya Kiyo, diyakini sebagai putri seorang tuan tanah atau kepala desa yang dikenal sebagai Shoji. Keluarga mereka cukup kaya dan bertugas menghibur dan menyediakan penginapan bagi para imam keliling.

Kisah Kiyohime menceritakan bagaimana seorang pendeta tampan bernama Anchin jatuh cinta pada gadis cantik itu tetapi akhirnya melawan keinginannya dan memutuskan untuk menahan diri untuk tidak bertemu dengannya lagi. Perubahan hati yang tiba-tiba ini tidak ditanggapi dengan baik oleh Kiyohime, yang mengejar pendeta dengan marah.

Keduanya berpapasan di sungai Hidaka, di mana Anchin meminta bantuan untuk menyeberangi sungai dari seorang tukang perahu. Dia juga mengatakan kepada tukang perahu untuk tidak mengizinkan Kiyohime naik perahu agar dia bisa melarikan diri.

Setelah menyadari rencana Anchin, Kiyohime melompat ke sungai Hidaka dan mulai berenang menuju perahunya. Saat dia berenang, amarahnya yang besar mengubahnya menjadi naga besar.

Anchin berlari ke sebuah kuil yang dikenal sebagai Dojo-ji dan mencari bantuan dan perlindungan. Para pendeta di kuil menyembunyikannya di bawah bel tetapi Kiyohime dapat menemukannya melalui aroma tubuhnya.

Dia melingkari bel dan menggedornya dengan keras menggunakan ekornya untuk memutuskan al kali. Kemudian, dia menyemburkan api dalam jumlah besar, yang akhirnya melelehkan bel dan membunuh Anchin.

Naga Jepang vs Naga Cina

Seperti yang disebutkan sebelumnya, banyak orang berpikir bahwa naga itu sama saja. Selain itu, naga lebih sering dikaitkan dengan mitologi Tiongkok daripada mitologi Jepang, yang dapat dimengerti karena banyak praktik dan tradisi budaya Jepang dipengaruhi oleh kepercayaan Tiongkok, dengan satu atau lain cara.

Namun, sebenarnya ada beberapa perbedaan antara naga Jepang dan Cina. Dalam hal tubuh/penampilan mereka, naga Jepang biasanya digambarkan memiliki tiga jari pada setiap kaki, sedangkan naga Cina memiliki empat atau lima pada masing-masing kaki. Selain itu, naga Jepang lebih mirip ular dan memiliki tubuh yang ramping.

Dalam hal bagaimana mereka digambarkan dalam legenda, naga Cina biasanya diberi peran baik hati, sementara banyak naga Jepang dianggap sebagai binatang jahat.

Mitologi Cina menekankan pada asosiasi naga dengan badan air dan menganggap mereka sebagai pembawa hujan untuk pertanian. Mitologi Jepang, di sisi lain, sering menggunakan naga untuk membuat skenario yang akan lebih fokus pada dewa heroik.

Namun, perlu dicatat bahwa batasan antara apa yang membuat naga Jepang atau Cina tidak terlalu tegas. Dalam beberapa cerita, naga Cina telah digambarkan terlihat seperti naga Jepang. Selain itu, peran naga mereka dalam cerita tidak terbatas pada stereotip tersebut untuk mitologi masing-masing negara.

Naga dan Seni Jepang – Desain Tato, Gambar, Lukisan, dan Simbol

Ketika berbicara tentang seni Jepang, atau setidaknya seni yang terinspirasi dari Jepang, penggunaan naga cukup umum. Selama bertahun-tahun dan banyak legenda yang telah terjadi, naga Jepang telah menjadi lambang untuk berbagai konsep termasuk kekuatan, kebijaksanaan, kemakmuran, umur panjang, dan keberuntungan.

Bagaimana seekor naga digambarkan dalam desain tato, gambar, lukisan, atau simbol sangat berkontribusi pada keseluruhan makna/konsep. Beberapa variasi umum meliputi:

  • Ouroboros – melambangkan siklus kehidupan
  • Seekor Naga Tidur – melambangkan kekuatan atau kekuatan tersembunyi yang keluar saat dibutuhkan
  • Naga Gotik – melambangkan naluri utama manusia, yaitu keberanian
  • Naga Tribal – melambangkan hubungan yang mendalam dengan budaya suku di mana desain itu berasal
  • Naga Bangkit – melambangkan kemajuan dan kenaikan
  • Naga Yin-Yang – melambangkan keseimbangan kekuatan yang tepat
  • Seekor Naga dan Ular – melambangkan ide-ide yang saling bertentangan antara takhayul dan sains
  • Seekor Naga dan Harimau – melambangkan pentingnya memiliki otak daripada otot
  • Cakar Naga – melambangkan keberanian dan kekuatan
  • Tengkorak Naga – melambangkan bahwa kesulitan telah ditaklukkan
  • Naga dan Bulan – melambangkan hubungan antara alam bawah sadar dan alam
  • Naga Api – melambangkan gairah, kekuatan, dan hasrat seksual

*

Referensi:

Tinggalkan komentar