Oden: Kuliner Tradisional Jepang Untuk Musim Dingin

Budaya yang berasal dari negara-negara yang memiliki cuaca empat musim memiliki resep memasak yang berbeda tergantung kapan waktunya. Resep-resep tersebut biasanya adalah bahan-bahan yang sudah matang untuk dipetik selama periode tersebut.

Hidangan kuliner ini juga berfungsi untuk membantu seseorang menngatasi musim tertentu. Musim panas biasanya membutuhkan rasa buah yang menyegarkan, sementara musim dingin perlu semangkuk sup hangat.

Jepang adalah negara yang memiliki empat musim, dan setiap musim praktik budaya tertentu. Hal ini telah tercipta selama lebih dari ratusan tahun, ketika manusia memasak jenis makanan tertentu untuk mengatasi kondisi lingkungan.

Salah satu makanan musim dingin tradisional Jepang adalah, Oden yang selalu dinamis.

Apa Sebenarnya Oden Itu?

Oden adalah hidangan di Jepang yang dibuat dengan menambahkan beberapa bahan ke dalam satu panci berisi sup dan membiarkannya direbus bersamaan.

Oden disajikan selama musim dingin untuk membantu tetap hangat selama bulan-bulan yang lebih dingin, seperti Januari, Februari, dan bahkan Maret.

Komponen hidangan ini mungkin termasuk daikon (lobak musim dingin), Konjak (ubi gajah), kue ikan, dan telur rebus, semuanya disatukan dalam kaldu yang terbuat dari dashi (kaldu gurih) yang rasanya seperti kedelai.

Beberapa orang suka mencelupkan Karashi ke dalam oden untuk menambah dimensi rasa. Karashi adalah varian mustard yang banyak tersedia di Jepang.

Kita bisa menemukan oden di restoran Jepang, restoran mewah, dan toko serba ada saat ini (muncul sebagai penawaran musiman khusus selama musim dingin di 7-Eleven), dijual bersama dengan favorit Jepang lainnya seperti onigiri, chazuke, kayu, soba, dan sebagainya.

Meskipun baru-baru ini kembali populer, oden memegang tempat sebagai salah satu comfort food tertua di Jepang.

Sejarah Oden

Dikatakan bahwa hidangan rebusan oden muncul selama periode Muromachi, yang berlangsung dari tahun 1336 hingga 1573, dan didasarkan pada hidangan “dengaku”.

Dengaku secara intrinsik memiliki beberapa elemen yang sama dibandingkan dengan oden, seperti daikon dan konnyaku. Kecuali di Dengaku, mereka direbus terlebih dahulu, lalu dilapisi dengan miso. Bahan-bahan lain seperti terong dan tahu ditusuk dan dipanggang sebelum diolesi dengan pasta miso putih yang kaya.

Oden meningkat popularitasnya selama periode Edo, yang dimulai pada tahun 1603 dan berakhir pada tahun 1868. Bahan tambahan diperkenalkan seiring berjalannya waktu – terutama selama periode Meiji, yang terjadi dari tahun 1868 hingga 1912.

Baca juga: Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang

Oden akan disajikan di stasiun kereta api dan akan menjadi pilihan utama bagi para pelancong yang lelah ingin mengisi perut mereka.

Hidangan dengaku mendapatkan namanya dari pertunjukan yang juga disebut dengaku. Potongan dengaku dilakukan dalam upacara alam pertanian, meminta dewa untuk memungkinkan panen yang melimpah. Pertunjukan tersebut melibatkan tarian tiang, yang mungkin merupakan metafora untuk elemen hidangan yang ditusuk.

Arti Dibalik Nama “Oden”

Karena Oden adalah nama asli Jepang, maka ditulis dalam Hiragana. Namun, jika Anda ingin menuliskannya dalam Kanji, O adalah kehormatan, diikuti “den”, yang diwakili oleh karakter yang menunjukkan sawah.

“Den” tersebut diduga berasal dari hidangan “dengaku” yang bermotif serupa, yang bahannya mirip dengan Oden, tetapi dimasak dengan cara yang berbeda dan tidak menggunakan kuah kaldu yang digunakan di oden.

Di samping catatan, meskipun beberapa orang berpikir bahwa nama “oden” hanya mengacu pada hidangan Jepang, sebenarnya tidak. Itu juga nama keluarga, sama sekali tidak terkait dengan hidangannya.

Ini memiliki asal-usul Belanda dan Jerman Utara, dan mungkin berasal dari nama “Odo”, “Otto”, atau “Oda”.

Makanan Berbeda yang Terlibat Dalam Membuat Oden

Tidak masalah pilihan bahan mana yang Anda sukai untuk ditambahkan ke oden Anda, semuanya bermuara pada selera pribadi. Tidak ada cara yang pasti untuk memperbaiki mangkuk Anda.

Meskipun ada pilihan yang paling sering dimasukkan ke dalam mangkuk Anda ketika Anda memesan satu set standar, itu tidak selalu sama. Seringkali, oden dibuat dengan gaya “buat sendiri”, yang mendorong Anda untuk memilih bahan yang paling Anda sukai.

Sebagai contoh; daikon hampir selalu ditambahkan ke oden, karena ini adalah pilihan populer, dan hadir dengan versi klasik mangkuk. Tetapi jika Anda tidak menyukainya, Anda dapat menambahkan bahan lain sebagai gantinya – itu akan tetap (dengan enggan) menjadi oden.

Rincian Bahan Populer dalam Oden

1. Konnyaku

Konnyaku (Konjac) adalah sejenis akar yang dijuluki “lidah iblis” karena warna hitam dan bentuk celahnya. Itu dibuat menjadi potongan-potongan gel berbentuk jeli atau mie (shirataki) dan ditambahkan ke dalam oden karena rasanya yang asin, serta teksturnya yang menarik.

2. Daikon

Daikon adalah lobak putih, juga dikenal sebagai lobak musim dingin, dengan nama “daikon” yang berarti akar besar. Makanan rendah kalori ini sangat baik dalam menambahkan sedikit rasa pada sup, serta menyeka kaldu saat Anda memakannya. Rasanya tidak sekuat kebanyakan bentuk lobak barat

3. Tahu

Tahu adalah pilihan populer untuk ditambahkan ke oden, dan tersedia dalam berbagai bentuk. Untuk beberapa nama, ada mochiiri kinchaku, yang pada dasarnya adalah kantong tahu lembut dengan pusat mochi kejutan.

Berikutnya adalah atsu-age, yang merupakan blok tahu yang digoreng sederhana. Lalu ada ganmo; sepiring tahu goreng dan sayuran. Ini hanya beberapa dari sekian banyak varian tahu yang terkadang ditambahkan ke Oden dalam berbagai bentuk, ukuran, dan konsistensi.

4. Telur rebus

Telur Rebus, yang disebut Yude tamago dalam bahasa Jepang, juga harus ada di oden. Telur ini akan mengeras sedikit dengan suhu sup sehingga konsistensinya sedikit berbeda, dan memberikan sedikit rasa telur ke kaldu. Telur rebus juga mengandung banyak protein, memastikan kita tetap kenyang sampai waktu makan berikutnya.

5. Surimi

Surimi adalah kata Jepang untuk pasta ikan. Banyak olahan makanan tambahan untuk sup berbahan surimi, salah satunya daging kepiting tiruan. Begitu pula dengan kamaboko, yaitu kue ikan Jepang kukus. Bentuk surimi lainnya termasuk chikuwa, hanpen, dan satsuma-age.

Chikuwa adalah surimi yang dicampur dengan tepung kanji, gula, putih telur, dan monosodium glutamat, dibentuk berbentuk tabung dan dipanggang. Hanpen adalah berbagai bentuk surimi rebus. Satsuma-age adalah surimi goreng, dengan beberapa ikan giling, bawang, sayuran, dan makanan laut lainnya.

6. Tsukune

Tsukune adalah daging cincang ayam yang dibentuk menjadi bola-bola yang ditusuk dengan tongkat, dan ditambahkan sebagai pilihan protein tambahan untuk oden Anda. Meskipun tidak selalu tersedia dalam mangkuk oden standar, tsukune memang merupakan pilihan protein yang bagus untuk semangkuk sup yang lebih berat.

7. Bahan Lain Berdasar Daerah

Ada banyak bahan lain yang tidak disebutkan di sini tetapi perlu diperhatikan, seperti kentang, kombu (kelp), kubis, gurita, urat daging sapi, kabocha (labu Jepang), dan wortel. Tergantung di mana Anda makan oden Anda, daerah memiliki pilihan sendiri untuk hidangan musim dingin ini.
Variasi Oden

Bergantung pada wilayah Jepang tempat kita berada, mereka menyajikan (dan memberi nama) oden mereka secara berbeda. Misalnya, “Kanto-ni” adalah apa yang mereka sebut oden Nagoya mereka. Kecap adalah apa yang mereka celupkan ke masing-masing bahan.

Mereka menggunakan miso sebagai tema utama sup, tubuhnya memiliki rasa yang lebih ringan dan lebih manis dibandingkan dengan oden lainnya – terutama jika dibandingkan dengan versi Kanto-daki yang super gurih dari Kansai.

Sedangkan untuk daerah Shizuoka, Anda akan melihat perbedaan langsung dengan warna sup mereka, direbus dengan kecap yang lebih pekat dan lebih gelap, serta kaldu sapi.

Bahan-bahan (tahu, lobak, surimi, dan lain-lain) yang direbus di oden ini ditusuk-tusuk di atas stik barbeque. Rasa yang kuat juga dapat dikaitkan dengan bumbu yang digunakan untuk melengkapi oden mereka, yang terbuat dari bubuk aonori dan ikan giling.

Oden tidak harus menjadi fokus makanan. Ini juga bisa menjadi lauk, seperti yang ada di Shikoku. Jika Anda memesan udon di restoran yang berspesialisasi dalam mie lezat itu, Anda dapat mengharapkan beberapa oden dan miso sebagai hidangan gratis Anda.

Negara-negara yang memiliki pengaruh Jepang juga menyajikan bentuk oden mereka sendiri, seperti Taiwan (mereka menyebutnya “Olen” atau “Tianbula”) dan mereka menambahkan bakat mereka sendiri dengan puding darah dan bakso babi.

Di toko serba ada 7-Eleven, pasar oden sebagai “panci yang baik”, yang merupakan terjemahan langsung dari namanya, “haodun”. Sedangkan untuk Korea Selatan, ini adalah kue ikan yang disebut “odeng”, dan disertai dengan sup pedas untuk membuat makanan jalanan yang lezat.
Bagaimana Seharusnya Seseorang Makan Oden?

Sebenarnya, oden dapat dimakan dengan cara apa pun yang kita suka, tetapi mustard cocok dengannya dan sangat disarankan untuk ditambahkan.

Pikirkan makanan sebagai sekotak coklat; kita dapat memilih bagian yang menurut kita paling menarik terlebih dahulu. Kita bisa menyesap sup yang membawa seluruh rasa masakan, atau langsung menyantap tahu, daikon, dan kue ikan dengan sumpit kita.

Tempat Terbaik Di Tokyo Untuk Makan Oden

Meskipun mudah untuk menemukan oden di mana saja setelah suhu mencapai angka yang lebih dingin, ada restoran yang dikenal melakukan pekerjaan yang baik dalam memasak hidangan tertentu.

Berbicara tentang oden, Otafuku memberikan pengalaman yang tepat, menggugah selera, dan otentik. Otafuku telah membuat dan menyajikan oden kepada pelanggannya selama lebih dari satu abad dan telah menyempurnakan kerajinannya.

Keindahan Otafuku tidak hanya terletak pada kesempurnaan koleksi resep oden yang telah teruji waktu yang diturunkan dari generasi ke generasi, tetapi juga suasana restoran mereka, dan berbagai pilihan oden mereka (pilih dari 50 pilihan unik).

Interior mereka membawa kita kembali ke masa lalu ke Jepang kuno dan memberi Anda gambaran tentang seperti apa bersantap di restoran bertahun-tahun yang lalu.

Untuk sampai ke Otafuku, cari kereta yang menghubungkan ke Stasiun Tokyo Metro Iriya. Harus berjalan kaki 10 menit dari sana. Alamatnya adalah 1-6-2 Senzoku Taito, Tokyo. Biasanya buka hanya untuk makan malam pada hari Senin hingga Sabtu (17:00 hingga 23:00. 22:00 pada bulan Maret hingga Oktober), tetapi pada hari Minggu, buka untuk makan siang, dari pukul 12:00 hingga 14:00.

Harapkan untuk membayar 5.000 hingga 6.000 yen untuk pengalaman bersantap mewah ini, tetapi pertimbangkan itu sebagai cek di daftar wishlist kita untuk mencicipi salah satu oden paling lezat di Jepang.

Bikin Oden Di Rumah Dengan Resep Ini

Seperti kebanyakan resep Jepang, semuanya enak untuk dilihat dan cukup menggugah selera, tetapi bisa jadi banyak pekerjaan yang harus dipersiapkan.

Kita perlu mengupas sepertiga lobak daikon, 2 potong dadu atsuage, 2 kentang yang sudah dikupas dan diiris, 4 telur rebus dan kupas, konnyaku yang dipotong-potong, 4 ganmodoki rebus, aneka surimi, rumput laut yang diikat, satu sendok teh gula, 2 sendok teh sake, dan 5 sendok makan kecap.

Atau, kitaa dapat memilih dari salah satu bahan – tetapi ini adalah pengaturan yang disarankan.

Dibutuhkan lebih banyak usaha mengupas dan memotong semuanya daripada proses memasak yang sebenarnya, karena semudah membuat kaldu, dan mencelupkan semuanya.

Pada dasarnya, rebus empat cangkir kaldu dashi, dan tambahkan bumbu cair; kecap, gula, dan kecap. Lanjutkan dengan bahan-bahan (tahu, telur, kue ikan), dan biarkan mendidih selama satu jam. Semakin lama membiarkannya direbus, semakin beraroma. Sajikan dalam mangkuk, dan nikmati.

Oden di Anime: Kozuki Oden dari One Piece

Meskipun ini, dalam beberapa hal, sama sekali tidak terkait dengan hidangan sup yang oden, salah satu anime hits Jepang One Piece memiliki karakter bernama Kozuki Oden.

Kozuki adalah seorang daimyo; seorang panglima perang feodal Jepang di sebuah tempat bernama Negeri Wano. Karakteristik utama Kozuki adalah tidak mementingkan diri sendiri dan bangsawan, dan untuk alasan yang tidak diketahui, dinamai dari kelezatan musim dingin yang pekat ini.

Oden adalah hidangan yang disukai banyak orang. Itu dijual hampir di mana-mana saat paling dibutuhkan – selama hari musim dingin tertentu. Anda tidak harus memiliki selera yang tinggi untuk bisa menikmati sajian semur ini.

Tinggalkan komentar