10 Pengaruh Akira Kurosawa dalam Film Hollywood dan Blockbuster Modern

Ketika ditanya siapa pembuat film terbesar sepanjang masa, banyak nama pasti akan muncul, dari Federico Fellini, Jean-Luc Godard, Alfred Hitchcock, Stanley Kubrick, Ingmar Bergman, Orson Welles, Francois Truffaut, dan sebagainya, tetapi satu sutradara yang pasti disebutkan adalah Akira Kurosawa. Hampir setiap sutradara di Hollywood menganggap Kurosawa sebagai salah satu pengaruh formatif mereka.

Dasar yang dipahat oleh Kurosawa terus mempengaruhi sinema hingga hari ini. Salah satu sutradara di masa keemasan sinema Jepang dihormati secara luas di barat dan pengaruhnya terhadap film laris Hollywood jelas sekali.

1. Adegan Aksi Pembukaan

seven samurai akira kurosawa opening act

Sebagian besar film aksi akan dibuka dengan adegan heroik di mana penonton dapat melihat jagoan kita beraksi dalam skenario yang kadang tidak terkait dengan plot. Ini untuk menunjukan kalau sang jagoan itu memang cerdik dan badass.

Tren ini secara luas dianggap berasal dari Seven Samurai (1954), salah satu karya terbesar Akira Kurosawa. Di adegan aksi pembukaannya menampilkan Kambei yang menyamar sebagai biksu untuk menyelamatkan seorang anak laki-laki dari penculik.

2. Mengkontekstualisasikan Shakespeare

Throne of Blood (1957) shakespeare akira kurosawa

Meski Akira Kurosawa sebagian besar dipengaruhi oleh film-film Amerika oleh sutradara seperti John Ford, ia juga mengambil pengaruh dari luar bioskop. Salah satu pendongeng favoritnya adalah William Shakespeare.

Sang penyair telah mempengaruhi seniman Barat selama berabad-abad, tetapi butuh pembuat film Jepang untuk membawa tradisi Shakespeare ke tingkat berikutnya. Dengan menggunakan kerangka tradisional Jepang, Kurosawa mampu menjangkau khalayak yang lebih luas dan mengkonfigurasi ulang gagasan genre.

Dia mengadaptasi tiga drama Shakespeare, dan dalam setiap kasus, melakukan kontekstualisasi cerita dan karakter ke latar baru.

Sebuah adaptasi dari Macbeth yang berlatar di antara tegalan berkabut feodal Jepang berjudul Throne of Blood (1957), lalu sebuah kejahatan korporasi noir yang diturunkan dari Hamlet dalam The Bad Sleep Well (1960), dan epik samurai yang mempesona dalam gaya King Lear berjudul Ran (1985).

Masing-masing dari ini tidak hanya termasuk di antara karya-karya paling terkenal dari karir Kurosawa yang terkenal, tetapi juga menganggap diri mereka sebagai beberapa terjemahan Shakespeare yang paling mencekam dalam sejarah Sinema.

Rekontekstualisasi Shakespeare telah menjadi umum di bioskop Hollywood. Film animasi The Lion King (1994) membawa kisah Hamlet ke dataran Afrika, 10 Things I Hate About You (1999) membawa kisah The Taming of the Shrew ke sekolah menengah Amerika, dan berbagai kisah dengan premis Romeo & Juliet.

3. Menginspirasi Star Wars

Pengaruh paling jelas yang dimiliki Kurosawa pada film laris modern adalah Star Wars karya George Lucas. Lucas memang terinspirasi oleh serial lawas Flash Gordon, tetapi Kurosawa memengaruhi beragam elemen di dalam filmnya.

Film Star Wars yang asli telah dianggap sebagai remake halus dari The Hidden Fortress (1958) karya Kurosawa, dan Lucas secara terang-terangan mengakui tentang ini. Kesamaan The Hidden Fortress dan A New Hope termasuk teknik pembuatan film seperti penggunaan sapuan transisi dan adegan aksi yang sekarang dianggap ikon dalam kanon Star Wars.

Sementara sekuel dan spin-off dari waralaba yang terus berkembang ini penuh dengan referensi Kurosawa, sampai judul-judul Star Wars terbaru.

Baca juga: Urutan Nonton Film Star Wars

4. Adegan Pertempuran Besar

ran film akira kurosawa epic battle burning castle

Para pembuat film telah membuat adegan pertempuran besar sejak penemuan gambar bergerak, tetapi aksi, ketegangan, dan kejelasan gerakan Akira Kurosawa membuat pertempurannya menjadi yang terbaik.

Pengaruh adegan pertempuran dari film-film seperti Seven Samurai dan Ran dapat dilihat dalam adegan pertempuran skala besar dalam The Lord of the Ring, dan hampir semua film Marvel.

5. Formula Seven Samurai

Dalam Seven Samurai, sebuah desa terancam oleh sekelompok bandit, sehingga tim darurat dibentuk untuk mempertahankan penduduk kota dari serangan mereka. Remake paling terkenal dari Seven Samurai tentu saja The Magnificent Seven (1960), atau versi remake tahun 2016, yang membawa kisahnya ke Western.

Tetapi formula Tujuh Samurai telah ditiru oleh banyak film laris, termasuk Battle Beyond the Stars (1980), Saving Private Ryan (1998), The 13th Warrior (1999), dan The Expendables (2010), serta episode dalam serial The Mandalorian, The Walking Dead, dan The A-Team.

6. Protagonis Yojimbo

yojimbo protagonis antihero akira kurosawa

Salah satu film Kurosawa yang paling banyak dibuat ulang, dan seringnya tanpa kredit, adalah Yojimbo (1961).

Sergio Leone dan Corbucci keduanya mengubah Yojimbo menjadi spaghetti western lewat film A Fistful of Dollars (1964) dan Django (1966), sementara Bruce Willis membintangi Last Man Standing (1996), salah satu dari sedikit remake resminya.

Sanjuro, protagonis serigala penyindiri dalam Yojimbo, telah memengaruhi banyak antihero blockbuster berikutnya: Man with no Name, Snake Plissken, John Wick, Mandalorian, dan deretan jagoan lainnya.

7. Cutting On Motion

Kecenderungan Kurosawa untuk memotong dari satu bidikan ke bidikan lainnya pada gerakan aktor untuk menyembunyikan potongan dan menghindari menarik perhatian telah dicatat oleh banyak kritikus.

Misalnya, ketika Shichirōji berlutut untuk menghibur Manzo di Seven Samurai, Kurosawa memotong aksi berlutut. Kurosawa memilih untuk memfilmkan aksi sederhana ini dalam dua bidikan daripada sekali, memotong di antara keduanya hanya setelah aksi berlutut dimulai, untuk sepenuhnya menyampaikan kerendahan hati Shichiroji.

Banyak contoh lain dari teknik ini terlihat dalam film. Kurosawa sering memecah aksi, memecah-mecahnya, untuk menciptakan efek emosional.

Memotong gerakan telah menjadi norma bagi film-film blockbuster Hollywood, yang tingkat pemotongannya terus meningkat karena rentang perhatian penonton telah memudar, terutama dalam adegan perkelahian.

8. Siklus Kekerasan

ran samurai film akira kurosawa

Film-film Kurosawa telah dipuji karena eksplorasi tematik mereka tentang siklus kekerasan, terutama dalam nafsu anak laki-laki akan kekuasaan di Ran dan dalam cerita Macbeth yang dikontekstualisasikan ulang di Throne of Blood.

Karena samurai klasik Kurosawa mengarah ke lanskap blockbuster modern, sulit untuk menemukan kesuksesan di film tanpa kekerasan akhir-akhir ini. Seperti prajurit Kurosawa, deretan pahlawan super Hollywood dan Ksatria Jedi adalah penjahat yang kejam.

9. Hubungan Mentor dan Murid

seven samurai akira kurosawa

Obsesi Hollywood dengan mentor sebagian besar dapat diakreditasi untuk peran Obi-Wan sebagai mentor Luke di Star Wars lebih dari film Kurosawa tertentu. Tentu saja, karena Star Wars terinspirasi oleh Kurosawa, jadi itu bermula kembali kepadanya.

Banyak film Kurosawa berkisar pada hubungan mentor dan muridnya: Sanshiro Sugata, Stray Dog, Red Beard, Seven Samurai, Drunken Angel, Dersu Uzala — daftarnya terus berlanjut.

Banyak komentator telah mencatat kejadian yang sering terjadi dalam karya Kurosawa tentang hubungan kompleks antara pria yang lebih tua dan lebih muda, yang masing-masing melayani satu sama lain sebagai guru dan murid. Kritikus Tadao Sato menganggap karakter “master” yang berulang sebagai tipe ayah pengganti, yang perannya adalah menyaksikan pertumbuhan moral protagonis muda dan untuk mengakuinya.

Sekarang, mentor adalah hal yang umum di film Hollywood, dari Django Unchained hingga Kingsman. Di hampir setiap film Marvel Cinematic Universe, sang pahlawan memiliki mentor yang meninggal untuk memotivasi mereka demi menyelamatkan dunia.

10. Adegan Aksi Sinematik di Bawah Hujan

seven samurai film akira kurosawa rain scene battle

Sejak adegan aksi hujan Kurosawa yang menakjubkan di Seven Samurai membuat penonton terpesona, hujan telah sering digunakan untuk menciptakan suasana yang kuat di depan adegan aksi.

Alam adalah elemen penting dalam film Kurosawa. Menurut kritikus dan sejarawan film Stephen Prince, “Kepekaan Kurosawa, seperti kebanyakan seniman Jepang, sangat peka terhadap seluk-beluk dan keindahan musim dan pemandangan.”

Juga sulit untuk tidak memperhatikan pentingnya hujan bagi Kurosawa: “Hujan dalam film-film Kurosawa tidak pernah diperlakukan secara netral. Ketika itu terjadi … tidak pernah gerimis atau kabut tipis tetapi selalu hujan deras, badai yang menyetir.”

“Pertempuran terakhir [dalam Seven Samurai] adalah perjuangan spiritual dan fisik tertinggi, dan itu terjadi dalam badai hujan yang menyilaukan, yang memungkinkan Kurosawa untuk memvisualisasikan perpaduan utama kelompok-kelompok sosial … tetapi visi klimaks dari ketiadaan kelas ini, dengan ambivalensi khas Kurosawa, telah menjadi visi horor. Pertempuran adalah pusaran hujan dan lumpur yang berputar-putar … Perpaduan utama identitas sosial muncul sebagai ekspresi kekacauan neraka.”

Hujan digunakan untuk membangun ketegangan dalam adegan Battle of Helm’s Deep di The Lord of the Rings: The Two Towers, pertarungan klimaks Neo dan Agen Smith di The Matrix Revolutions, dan final besar di Blade Runner.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *