7 Protagonis Shonen Terbaik Berusia Dewasa

Karena shonen terutama ditujukan pada remaja laki-laki, banyak protagonisnya masih berusia remaja dengan optimisme tanpa batas dan semangat hidup yang tak tergoyahkan. Namun, banyak protagonis shonen yang lebih tua. Mereka membuktikan bahwa tidak ada kata terlambat untuk mengejar impian seumur hidup atau menemukan tujuan hidup seseorang.

Banyak dari mereka memiliki semangat dan semangat juang yang sama dengan anak-anak seusianya. Perjuangan mereka juga lebih realistis dan dapat diterapkan pada penonton yang lebih tua, sehingga memudahkan penonton untuk terhubung dengan protagonis shonen yang unik ini.

1. Son Goku (Dragon Ball)

Son Goku (Dragon Ball)

Goku dari Dragon Ball adalah salah satu protagonis shonen paling ikonik. Serial ini adalah fenomena budaya, dan setiap orang setidaknya tahu meski tak pernah nonton anime sekalipun.

Goku adalah protagonis inspirasional abadi yang selalu melampaui batasnya.

Dia selalu siap untuk pertarungan berikutnya dan akan membantu siapa pun yang membutuhkan. Fans menyaksikan Goku tumbuh di sepanjang seri. Beberapa bahkan merasa tumbuh bersamanya.

Dari masa kanak-kanak hingga dewasa, dan bahkan beberapa berjalan ke alam baka, Goku selalu menjadi pahlawan yang dicintai.

2. Kenshin Himura (Rurouni Kenshin)

Kenshin Himura (Rurouni Kenshin)

Kenshin Himura dari Rurouni Kenshin tampak lemah dan pembawaannya yang lembut membuat orang mempertanyakan kemampuannya sebagai pendekar pedang. Namun, ia membuktikan bahwa orang tidak boleh menilai buku dari sampulnya.

Kenshin adalah seorang prajurit yang kuat yang ilmu pedangnya tak tertandingi oleh banyak orang lain dalam seri. Dia bahkan menguasai pertarungan dengan dua pedang. Perawakannya yang kurus membuatnya sangat gesit dan sulit untuk diikuti.

Kenshin pernah bersumpah bahwa dia tidak akan pernah membunuh lagi, oleh karena itu mengapa dia melakukan perjalanan melintasi Jepang untuk menebusnya.

3. Jonathan Joestar (JoJo’s Bizzare Adventure)

Jonathan Joestar (JoJo's Bizzare Adventure)

Jonathan berusia 12 tahun di awal Phantom Blood, tapi dia berusia 20 tahun saat itu berakhir. Tanpa perseteruan ikoniknya dengan Dio Brando yang tercela, tidak satu pun dari peristiwa berikut dalam JoJo’s Bizzare Adventure yang akan terjadi.

Jonathan dengan berani menentang upaya Dio untuk menghancurkan hidupnya dan menguasai Hamon Breathing untuk menjatuhkannya.

Meski dia bukan protagonis paling unik dari serial ini, Jonathan adalah pemimpin yang sempurna untuk memulai serial ini. Dia benar, terdorong untuk mencapai tujuannya, dan sangat protektif terhadap orang yang dicintainya.

Jonathan adalah lambang semangat juang antargenerasi keluarga Joestar.

4. Sakata Gintoki (Gintama)

Gintoki dari Gintama adalah salah satu protagonis shonen yang paling disukai.

Meski seorang samurai kelas dunia yang dikenal sebagai Shiroyasha, penonton menghargai bahwa kepribadiannya tidak didramatisasi atau dibuat-buat.

Gintoki adalah petarung yang tangguh, tapi dia sama seperti semua orang di usia 20-an. Dia hanya seorang pria yang ingin memenuhi kebutuhan hidupnya.

Ketika dia tidak mengambil pekerjaan sampingan di Yorozuya, Gintoki mungkin sedang bersantai di sofa, makan manisan, dan membaca sekilas edisi terbaru Shonen Jump.

5. Saitama (One-Punch Man)

Saitama (One-Punch Man) protagonis shonen overpowered

Saitama dari One-Punch Man tentu tidak terlihat atau bertingkah seperti pahlawan lainnya. Dia tipe pria rata-rata yang tidak mudah diingat oleh kebanyakan orang yang dia temui.

Dia hanya seorang pegawai sebelum dia menjadi pahlawan. Namun, dia terus-menerus pahit tentang cara masyarakat menuju.

Terlepas dari wataknya yang sederhana, Saitama memiliki kekuatan super yang sangat kuat. Dia bisa menjatuhkan setiap musuh di jalannya hanya dengan satu pukulan.

Sayangnya, terlalu overpower bikin Saitama bosan dengan kehidupan. Dia membutuhkan tantangan dan ingin merasa gembira dengan pertempuran yang menantang.

6. Takemichi (Tokyo Revengers)

Takemichi (Tokyo Revengers) protagonis shonen

Mungkin banyak yang lupa bahwa Takemichi Hanegaki dari Tokyo Revengers sudah berusia pertengahan dua puluhan. Lagi pula, dia menghabiskan sebagian besar waktu di sekolah menengah setelah melakukan perjalanan waktu. Meski ketika dia di masa sekarang, dia tidak bertingkah seperti orang dewasa hampir sepanjang waktu,

Namun, pertumbuhan karakternya dalam cerita berkisar pada dia yang belajar bagaimana berjuang untuk dirinya sendiri.

Takemichi memulai debutnya sebagai freelancer pecundang yang putus kuliah dan menghabiskan hari-harinya di apartemen yang penuh dengan kantong sampah. Namun, ia menjadi petarung yang ganas dan menjadi lebih kuat setelah berlari dengan geng jalanan sekolah menengah.

7. Loid Forger (Spy X Family)

Loid Forger (Spy X Family) protagonis anime shonen

Loid Forger, atau “Twilight,” adalah mata-mata yang sangat cerdas.

Tujuannya di Spy X Family adalah untuk menyusup ke sekolah elit dan menjatuhkan Donovan Desmond, seorang politisi terkemuka, sebelum perang pecah antara Westalia dan Ostania.

Untuk mencapai tujuannya, ia harus membuat keluarga darurat dan memastikan bahwa anak angkatnya lulus ujian masuk sekolah. Dia mengadopsi Anya tanpa mengetahui bahwa anak itu bisa membaca pikiran orang lain.

Kemudian, dia menikahi Yor Briar, seorang pembunuh rahasia. Pekerjaan mata-mata tidak pernah selesai, tetapi taktik jenius Loid membuat misi yang paling sulit pun tampak seperti permainan anak-anak.

Tinggalkan komentar