Ryunosuke Akutagawa: Maestro Cerita Pendek Jepang

Ryunosuke Akutagawa adalah seorang penulis Jepang selama periode Taisho. Periode ini terjadi antara tahun 1912 hingga 1926 tetapi Akutagawa lahir jauh sebelum itu.

Akutagawa lahir di Tokyo pada tanggal 1 Maret 1892, pada tahun, bulan, hari dan jam naga menurut juunishi berdasar penanggalan Tiongkok. Ini adalah pertanda yang baik, tetapi masa kecilnya, seperti sebagian besar hidupnya, penuh kesulitan.

Sebelum ulang tahun pertamanya, ibunya kehilangan akal sehatnya dan Akutagawa dikirim untuk tinggal bersama paman dari pihak ibu.

Dalam “Surat Kematian” (1926), sebuah cerita yang sangat terinspirasi oleh pengalaman pribadinya, dia menggambarkannya sebagai berikut:

“Ibuku adalah seorang wanita gila. Aku tidak pernah mengalami sesuatu yang menyerupai kasih sayang ibu darinya. … Wajahnya … selalu berwarna pucat, tanpa tanda vitalitas hidup.”

Akutagawa selalu takut bahwa dia akan mengalami nasib yang sama.

Akutagawa Muda yang Rakus Membaca

Meski secara fisik lemah dan sering sakit-sakitan, Akutagawa memiliki pikiran yang serba ingin tahu dan seorang pembaca yang rakus. Dia melahap fiksi Jepang kontemporer dan klasik, terutama “Konjaku Monogatari,” kompilasi ratusan cerita dari abad ke-11 yang sering dia baca ulang untuk mendapatkan inspirasi.

Dia juga membaca karya klasik Tiongkok, yang dikenal di Jepang sebagai “Suikoden,” sebuah kisah yang diilustrasikan dengan cemerlang oleh Utagawa Kuniyoshi dan master balok kayu abad ke-19 lainnya, serta “Journey to the West,” yang menceritakan petualangan seorang biarawan pada era Dinasti Tang.

Di masa remajanya, Akutagawa mulai belajar bahasa Inggris dan melanjutkan ke jurusan sastra Inggris di Universitas Kekaisaran Tokyo. Beberapa buku asing tersedia dalam terjemahan Jepang, membuat pengetahuan tentang bahasa Eropa penting untuk mengakses kanon sastra Barat.

Akutagawa menemukan beragam penulis Barat, dari Guy de Maupassant, August Strindberg, Fyodor Dostoyevsky dan Voltaire, serta Johann Wolfgang von Goethe, Friedrich Nietzsche dan berbagai penulis Yunani klasik.

Pertemuan Akutagawa dan Soseki

Akutagawa begitu mengagumi penulis Natsume Soseki.

Tiga tahun setelah pertemuan Akutagawa dengan Soseki adalah beberapa momen yang paling bahagia dan paling produktif dalam hidupnya. Dia menulis sekitar 70 cerita, hampir setengah dari seluruh hasil karyanya, termasuk beberapa karyanya yang paling terkenal.

Salah satu sorotan dari periode ini adalah cerita “Layar Neraka” (1918), yang menggambarkan seorang pelukis yang siap mengorbankan apa pun untuk seninya, bahkan kemanusiaannya.

Sejak awal, Soseki telah menasihati anak didiknya untuk “mengabaikan kerumunan.” Itu adalah satu-satunya cara seorang penulis bisa menjaga integritasnya.

Pada umumnya, Akutagawa mengindahkan nasihat itu. Misalnya, kecuali untuk sejumlah kecil cerita yang ditulis menjelang akhir hayatnya, ia menjauh dari genre shi-shosetsu, sebuah mode fiksi auto-biografi yang unik di Jepang yang berkembang pada awal abad ke-20 dan tetap berpengaruh selama beberapa dekade.

Akutagawa menganggap cerita-cerita seperti itu tidak menyenangkan, sebuah sikap yang mungkin membuat beberapa anggota sastrawan yang lebih ortodoks tidak suka padanya.

Akutagawa yang Jenius dan Kontroversional

Akutagawa sering diledek karena “kutu buku” atau “terlalu terampil” atau karena menekankan bentuk daripada konten. Beberapa orang melangkah lebih jauh dengan mengatakan kalau Akutagawa tidak memiliki orisinalitas sepenuhnya.

Kritik semacam itu memang cukup berdasar: Studi telah menunjukkan bahwa lebih dari sepertiga dari karya Akutagawa dapat dikaitkan dengan sumber-sumber sastra yang dikenal di Asia atau Barat.

Bahkan “The Spider’s Thread” (1918), yang tampaknya merupakan kisah Buddhis yang lurus, telah dikaitkan dengan anekdot dengan nuansa Kristen dalam “The Brothers Karamazov” karya Fyodor Dostoyevsky, yang baru-baru dibaca oleh Akutagawa.

Sarjana sastra Jepang Donald Keene menyebut Akutagawa seorang “mosaicist”, yaitu orang yang mengumpulkan potongan-potongan dari asal yang berbeda untuk menciptakan sesuatu yang inventif dan segar, sebuah mode yang dia tunjukkan semangat dan bakat yang tak terbantahkan.

Akhir Tragis Akutagawa

Dua tahun terakhir kehidupan Akutagawa begitu suram. Dia diganggu oleh insomnia, depresi dan pikiran tentang kematian. Tapi kekagumannya pada Soseki tetap tidak pudar.

“Setiap kali aku memikirkannya, saya semakin terkesan dengan kemarahannya yang agung; itu tak tertandingi,” tulisnya pada musim semi tahun 1927.

Sayangnya, kekagumannya yang tak terbatas pada “sang master” mungkin semakin memperbesar rasa kegagalannya sendiri. Menulis di pinggir sebuah manuskrip yang terlambat dan tidak diterbitkan, Akutagawa menyesalkan bahwa tragedi pribadinya telah “berusaha menjadi hebat dan menemukan menjadi kecil.”

Pikiran artistiknya menjadi lelah dan sejarah masa lalu menghantuinya di tahun-tahun terakhir hidupnya. Mengetahui bahwa ibunya jatuh ke penyakit mental masih mengganggunya jauh di lubuk hati dan sebagai hasilnya, dia dengan mudah bingung dan tidak yakin pada dirinya sendiri saat dia bertambah tua.

Dia mencapai batasnya pada tahun 1927 dan bunuh diri melalui penggunaan vermol atau barbital yang merupakan alat bantu tidur yang dijual kembali pada awal 1900-an. Akutagawa overdosis, mengakhiri hidupnya di usia ke-35.

Pada tahun 1935, teman seumur hidup Akutagawa, Kan Kikuchi, untuk menghormatinya menetapkan sebuah penghargaan sastra untuk penulis baru yang menjanjikan: Akutagawa Prize. Penghargaan sastra prestisius sampai hari ini.

*

Referensi:

Satu pemikiran pada “Ryunosuke Akutagawa: Maestro Cerita Pendek Jepang”

Tinggalkan komentar