Sakunosuke Oda: Penulis Visioner Jepang, Memotret Dekadensi

Kancah seni Jepang telah menjadi wadah percampuran ide yang kuat yang berasal dari berabad-abad para penyair, penulis, pelukis, pembuat tembikar, pemahat kayu, dan seniman lain dari media yang berbeda.

Inilah sebabnya mengapa tidak mengherankan bahwa Jepang telah menghasilkan banyak seniman terkemuka yang terkenal karena bakat mereka. Tak terkecuali dunia sastra.

Salah satu penulis paling populer di Jepang abad kedua puluh, Osamu Dazai, terkenal karena tulisannya tetapi lebih dari kehidupan tragisnya. Artikel ini akan membahas tentang teman terdekat Dazai: Sakunosuke Oda. Dia adalah penulis Jepang visioner lain dari awal abad kedua puluh.

Baca juga: Osamu Dazai: Realisme Depresi Jepang dan Bunuh Diri Ganda

Awal Kehidupan Sakunosuke Oda dan Sebagai Penulis

Sakunosuke Oda lahir pada tanggal 26 Oktober 1913. Tidak banyak informasi yang diketahui tentang masa muda Sakunosuke Oda, yang juga sering disebut sebagai Odasaku. Tidak ada sumber yang tersedia tentang orang tuanya, atau latar belakang pendidikannya.

Hal ini menyisakan pertanyaan tentang bagaimana kedudukan sosial ekonominya dalam kehidupan sebelum menjadi seorang penulis. Misalnya, apakah gaya penulisannya dipengaruhi oleh masa kecil yang miskin? Apakah kegelapan yang hadir dalam karya sastranya dipengaruhi oleh masalah keluarga yang dialaminya di masa lalu? Ini adalah pertanyaan yang sayangnya tidak bisa dijawab.

Catatan pertama yang terkait dengan kehidupan Oda Sakunosuke sudah ada sejak tahun-tahun awal penulisannya. Catatan-catatan ini menggambarkan Odasaku sebagai salah satu penulis “buraiha” Jepang.

Istilah “buraiha” menggambarkan secara kolektif beberapa penulis sastra Jepang yang secara aktif berpartisipasi dalam semacam masyarakat bawah tanah. Kelompok ini dibentuk oleh maestro sastra yang berbeda yang menulis cerita dan novel yang tidak terlalu disukai oleh pemerintah.

Sebelum berakhirnya Perang Dunia ke-2, Jepang sangat fokus pada upaya perang dan meningkatkan mekanisme pertahanan negaranya. Dipimpin oleh pemerintah yang militeristik, mereka yang berkuasa sangat mengontrol informasi apa yang sampai ke publik, termasuk karya sastra.

Sakunosuke Oda dan Buraiha: Gaya Penulisan yang Berbeda

Pemerintahan militer saat itu di Jepang sangat mengandalkan seni untuk menenangkan rakyat agar tidak bertentangan dengan cita-cita pemerintah. Oleh karena itu, karya sastra dipilih untuk menggambarkan gaya hidup yang idealis. Ide ini sangat ditolak oleh Sakunosuke Oda dan rekan penulisnya saat itu.

Alih-alih menulis cerita dan novel yang menggambarkan Jepang sebagai sesuatu yang ideal, mereka memilih untuk melawan apa yang diinginkan pemerintah dan menulis tentang kesulitan realitas selama waktu itu.

Tema serupa di antara Odasaku, Dazai, dan banyak penulis lain dalam kelompok mereka adalah kegelapan tertentu yang dibawa oleh tulisan mereka. Penulis-penulis ini menulis novel, cerita pendek, dan puisi yang menggambarkan realitas Jepang yang tidak menarik pada waktu itu.

Seringkali, karya sastra yang dibuat oleh penulis buriha berfokus pada cerita yang berkisar pada orang buangan. Pada saat itu, orang buangan berarti para penipu dan pengacau masyarakat Jepang saat itu.

Misalnya, salah satu karya Sakunosuke Oda yang paling populer berjudul “Stories of Osaka Life” menangkap esensi Osaka dalam semua kenyataan. Tulisannya menggabungkan berbagai bentuk temperamen seperti hedonisme, humor masam, dan joie de vivre.

Sementara kisah-kisah yang menggambarkan perjuangan nyata dalam masyarakat Jepang pada saat itu tidak disukai oleh pemerintah militeristik, tema-tema ini menonjol dalam banyak karya yang dilakukan dalam periode yang sama dengan karya-karya Odasaku.

Faktanya, gaya penulisan Sakunosuke Oda telah membuatnya menjadi salah satu penulis Jepang modern yang paling dikagumi. Penggemar tulisan Odasaku menikmati bagaimana ceritanya menawarkan kedalaman emosional melalui penggambaran karakter yang luar biasa, kasih sayang, kejujuran, dan humor.

Seperti yang disebutkan di bagian artikel sebelumnya, orang-orang sezaman dengan Odasaku yang dicap sebagai “buraiha” menulis karya sastra dengan cara yang sangat mirip.

Kelompok yang dicap sebagai penulis hooligan ini melibatkan penulis lain seperti Osamu Dazai dan Ango Sakaguchi. Dalam bahasa Jepang, Buraiha merupakan terjemahan langsung dari golongan bajingan atau preman.

Baca juga: Ango Sakaguchi: Penulis Sinis yang Memotret Jepang Masa Perang

Nama ini berasal dari asal yang menarik. Itu tidak dicap oleh penulis sendiri, melainkan label itu diberikan kepada mereka oleh kritikus konservatif yang tidak menghargai sikap dan karya sastra penulis.

Karya Sakunosuke Oda yang Paling Terkemuka

Karya Sakunosuke Oda yang paling menonjol diterbitkan selama tahun-tahun menjelang dan setelah Perang Dunia. Karena ia adalah penduduk asli Osaka, karya sastranya berkisar pada kehidupan di kota Osaka, yang meliputi adat istiadat, perilaku dan kehidupan sehari-hari di kota tersebut.

Di satu sisi, karya-karyanya tampaknya merupakan penghargaan untuk kota asalnya, yang sangat dia cintai. Salah satu cerita pertamanya diterbitkan pada tahun 1939. Cerita itu berjudul Zokushu, yang berarti Vulgarity dalam bahasa Inggris, adalah kandidat untuk beberapa penghargaan.

Pada tahun berikutnya, Odasaku kemudian menerbitkan cerita keduanya yang berjudul Meoto Zenzai. Nama itu berasal dari toko manisan di Osaka. Kisah ini, merupakan penghargaan lain untuk kota setempat dan merupakan salah satu karyanya yang paling populer yang pernah ada. Cerita ini membahas beberapa tema seperti pemborosan, pesta pora, dan patah hati. Sementara itu, protagonis novel menghadirkan karakter yang, dalam segala hal, cacat.

Seperti protagonis utama di Meoto Zenzai, banyak karakter Odasaku biasanya tidak sesuai dengan stereotip biasa. Sebaliknya, karakternya menghadirkan kemanusiaan yang berbeda atau menggambarkan individualitas yang keras kepala. Misalnya, novelnya yang diterbitkan pada tahun 1946 berjudul Roppakukinsei (yang secara kasar diterjemahkan menjadi Enam Venus Putih) membahas nada-nada gelap tentang kelangsungan hidup manusia.

Karya lain yang ia terbitkan pada tahun 1946 adalah Seso, yang mengikuti nada-nada gelap dari kenyataan pahit. Judul Seso dengan tepat diterjemahkan menjadi “The State of the Times”, yang merupakan judul yang akurat mengingat cerita tersebut menggambarkan bulan-bulan pertama setelah Jepang menyerah pada akhir Perang Dunia II.

Dia menggambarkan sebuah cerita yang secara akurat menangkap periode miskin dalam sejarah Jepang. Setelah menyerah dalam perang, ekonomi Jepang berantakan dan negara itu mengalami kerusakan infrastruktur besar-besaran.

Kehidupan di Jepang sulit setelah perang. Itu adalah periode ketika orang Jepang mengalami apa yang dirasakannya lapar, karena jatah makanan mengalami kelangkaan yang parah dan tidak ada cukup pasokan untuk menopang kehidupan.

Sulitnya mendapatkan makanan membuat orang beralih ke cara yang kurang legal seperti pasar gelap untuk mendapatkan makanan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. Tantangan-tantangan tersebut pada saat itu menjadi inspirasi bagi karya Odasaku, yang berarti karyanya mengangkat tema tentang kehidupan orang Jepang yang miskin.

Jenis tulisan ini tidak direstui dengan baik oleh pemerintah, oleh karena itu tidak mengherankan bahwa pada masa Oda, beberapa karyanya dilarang atau dianggap sebagai perlengkapan terlarang.

Selain karya sastra, ia juga berkecimpung dalam drama radio dengan membuat skenario dan kemudian mengirimkan naskahnya ke majalah. Karyanya untuk drama radio diterima dengan sangat baik sehingga pada tahun 1944, secara resmi diadopsi menjadi sebuah film.

Awalnya, Kaette Kita Otoku (yang berarti The Returnee dalam bahasa Inggris) tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi film. Sebaliknya, itu seharusnya menjadi bagian sederhana dari drama radio. Namun, itu melampaui ekspektasi Odasaku ketika diadaptasi oleh Kawashima Yuzo menjadi sebuah film.

Itu adalah fakta bahwa Oda Sakunosuke senang menulis cerita pendek fiksi. Bahkan, dia menulis banyak cerita dalam hidupnya. Salah satu karyanya yang paling terkenal di bidang ini berjudul Kanosei no bungaku, yang diterjemahkan langsung ke judul The Literature of Possibility. Itu adalah salah satu karya terakhir yang diterbitkan Odasaku sebelum kematiannya.

Kematian Sakunosuke Oda: Kehidupan yang Singkat

Meskipun telah menerbitkan karya-karya terkenal pada tahun 1945 dan 1946, tepat setelah perang, kehidupan Odasaku secara tragis terputus. Dalam kejadian yang tidak terduga, Odasaku menderita pendarahan paru-paru pada tahun 1947. Sebelum kejadian itu, kesehatannya dalam kondisi baik sehingga teman-teman Odasaku terkejut dengan apa yang terjadi padanya.

Oda Sakunosuke meninggal di Rumah Sakit Tokyo. Ditemukan bahwa kematiannya disebabkan oleh tuberkulosis yang telah terjadi beberapa kali tanpa terdeteksi. Hal ini menyebabkan tubuhnya (terutama paru-parunya) memburuk.

Terlepas dari sifat medis kematian Odasaku, itu tidak menghentikan teman-temannya untuk membuat pernyataan untuk mengkritik kritikusnya sendiri. Bahkan, salah satu teman terdekatnya, Osamu Dazai, menerbitkan sebuah karya emosional yang berfungsi sebagai pidato ketika ia menyuarakan kemarahannya terhadap kritik atas kematian mendadak Oda.

Setelah Kematian: Penghargaan dan Penghormatan untuk Sakunosuke Oda

Tentu saja, Oda hanya akan dimakamkan di satu tempat saja. Tidak diragukan lagi bahwa dia akan dimakamkan di kota kelahirannya yang tercinta: Osaka. Hampir dua dekade setelah kematiannya, teman dan kolega Oda terus mengenangnya dengan mendirikan sebuah monumen di dekat Kuil Hozenji di Osaka.

Kuil, yang didirikan tahun 1963 berdiri dengan bangga di tempat yang disebut Hozenji Yokocho. Ada makna tertentu mengapa monumen Odasaku ditempatkan di lokasi yang tepat – Hozenji Yokocho dan daerah sekitarnya adalah salah satu latar utama dalam novel terkenal Odasaku, Meoto Zenzai.

Pada tahun 1983, Osaka Bungaku Shinkokai mendapatkan penghargaan sastra atas nama Oda Sakunosuke. Penghargaan tersebut diberikan dalam rangka memperingati 70 tahun kelahiran Odasaku. Tujuan dari penghargaan sastra adalah untuk memberikan penghargaan kepada penulis di bidang sastra Kansai. Ini bertujuan untuk mengidentifikasi penulis fiksi baru yang luar biasa untuk menjaga genre sastra tetap baik dan hidup.

Setelah menggunakan beberapa toko Osaka di kehidupan nyata sebagai latar untuk ceritanya, tidak dapat dihindari bahwa beberapa dari mereka akan memberikan penghormatan kepada penulis. Salah satu penghormatan paling populer untuk Oda Sakunosuke digantung di Jiyuken – kedai kopi di Osaka.

Di dalam dinding restoran, sebuah foto bertanda tangan Oda tergantung. Kedai jajanan dan kopi yang sudah ada sejak tahun 1910 ini populer dengan hidangan penutup uniknya yang disebut “nasi kari”. Makanan penutup yang tepat ini disebutkan tidak hanya dalam satu, tetapi beberapa tulisan Oda.

織田作之助 | 辞世に見る「生きざま 死にざま」

Setelah kematian Odasaku, keterangan dalam foto itu ditambahkan untuk mengatakan bahwa Oda telah meninggal, tetapi telah mewariskan kita beberapa rasa yang baik dari nasi kari, yang hadir dalam karya sastranya. Foto tersebut membuktikan betapa Odasaku mencintai Jiyuken karena menunjukkan Oda menulis sambil duduk di meja di Jiyuken.

Karya Sastra Oda Sakunosuke: Adaptasi dan Terjemahan di Masa Sekarang

Bahkan setelah beberapa dekade setelah kematiannya, beberapa cerita Oda telah diubah menjadi film. Pada tahun 2008, sebuah film yang diadaptasi dari karyanya dibuat setelah novelnya Deep Autumn. Tentu saja, Meoto Zenzai yang sangat dicintainya tidak hanya sekali diangkat menjadi film. Popularitasnya dapat dibuktikan dengan fakta bahwa itu telah diadaptasi empat kali.

Salah satu film adaptasi Meoto Zenzai bahkan meraih beberapa penghargaan. Dirilis pada tahun 1955, Meoto Zenzai yang disutradarai oleh Toyoda Shiro dianggap sebagai film adaptasi novel yang paling sukses. Bahkan dibintangi oleh nama-nama besar di industri film Jepang seperti Morishige Hisaya dan Awashima Chikage.

Beberapa karya Odasaku telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan diterbitkan di pasar Amerika. Pada tahun 1994, Columbia University Press menerjemahkan karya-karya Odasaku yang paling populer (Meoto Zenzai, Roppakukinsei, Seso, dan Ki No Miyako) diterjemahkan oleh Burton Watson. Selain itu, karya kolektifnya yang berjudul Stories of Osaka Life juga diterjemahkan dan diterbitkan.

*

Referensi:

  • YABAI. 27 September 2018. Sakunosuke Oda: The Unconventional Writer.

Tinggalkan komentar