Berkeliling Sangenjaya, Distrik Keren di Tokyo

Sangenjaya adalah stasiun kereta api di Area Setagaya, yang merupakan distrik elit dengan tempat tinggal kelas atas di barat daya Tokyo, Jepang.

Terletak hanya dua halte atau 5 menit naik kereta dari Shibuya di Tokyu Denentoshi Line, ini adalah tempat di mana kamu dapat mengalami, menjelajahi, dan merasakan kehidupan lokal.

Mengenal Sangenjaya di Tokyo

Sangenjaya, juga dikenal sebagai “Sancha”, adalah komunitas bergaya Tokyo kuno, di mana para tetangga saling mengenal dengan baik. Area ini peringkat nomor 21 dari “22 Tempat Terbaik untuk Tinggal di Tokyo”, bahkan jika harga tanah sangat tinggi.

Tata ruang hunian Sangenjaya dicirikan oleh deretan rumah kayu tua yang memberikan karakter unik sedemikian rupa sehingga seolah membeku oleh waktu. Tempat ini penuh dengan budaya dan memiliki momentum yang lebih lambat dari kota besar, memiliki nuansa desa yang sepi.

Areanya padat, dengan jalan-jalan sempit dan tumpukan toko yang tampak seperti sudah ada di sana selama beberapa dekade. Labirin toko-toko terjalin begitu erat sehingga ada kemungkinan bahaya kebakaran, karena kecelakaan atau gempa bumi, berpotensi menghancurkan bagian Tokyo yang sangat dicintai ini.

Sebuah Wilayah di Barat Daya Tokyo

Pada siang hari, tempat itu penuh dengan wanita yang berbelanja kebutuhan sehari-hari, anak-anak yang berjalan pulang dari sekolah dan pemilik toko yang sibuk mencari nafkah.

Masyarakat yang tinggal di sini tidak perlu jauh-jauh untuk memenuhi kebutuhannya karena tersedia berbagai macam toko seperti toko daging, tempat buah dan sayur, salon rambut, panti pijat, toko roti bahkan dry cleaner.

Jalan-jalan perbelanjaan lokal yang disebut “shotengai” (商店街) ini tidak hanya menyediakan tempat untuk memenuhi kebutuhan penduduk setempat tetapi juga tempat untuk saling bertemu dan menanamkan rasa persatuan di antara mereka.

Kehidupan Malam di Sangenjaya

Pemandangan di Sangenjaya berubah cukup drastis pada malam hari. Itu adalah saat bar atau pub dan restoran dibuka dengan pria dan wanita muda berdiri di luar meneriakkan “irashaimase” (selamat datang) untuk menarik pelanggan.

Seluruh area menjadi suasana ramai pemilik toko yang mencoba menarik perhatian kamu. Ini telah menjadi tempat nongkrong favorit bagi penduduk Tokyo yang muda dan trendi dan pria gaji yang suka minum.

Dua Sisi Sangenjaya

Sangenjaya saat ini terdiri dari dua sisi. Satu sisi adalah kota yang terdiri dari toko rantai di gedung-gedung besar modern.

Sisi lain terdiri dari gang-gang kecil yang dipenuhi orang-orang dari semua lapisan masyarakat, duduk dan berbagi ruang bahu-membahu seperti yang telah mereka lakukan selama beberapa generasi.

Sejarah Sangenjaya

Selama periode Edo (1603-1867), sejumlah besar penduduk Tokyo akan berziarah ke kuil dan tempat suci di luar kota.

Baca juga: Urutan Periode Sejarah Jepang

Salah satu kuil berada di gunung bernama Oyama di perbatasan Isehara, Hadano, dan Atsugi di Prefektur Kanagawa.

Untuk mencapai gunung tempat kuil itu berada, rute yang disebut Oyama Michi atau Jalan Oyama, akan dimulai di Akasaka, melewati Shibuya, mencapai Sangenjaya, melintasi Sungai Tamagawa, dan terus menyusuri Nagatsuda dan Ebina sebelum akhirnya tiba di gunung suci.

Rute lainnya adalah Naborito Michi atau Jalur Naborito, juga digunakan oleh para peziarah dalam ziarah mereka dan kedua jalur ini melintasi Sangenjaya. Akibatnya, para pelancong menyimpang ke Sangenjaya sebagai persinggahan untuk makan cepat atau minum teh yang menyegarkan, sehingga meluncurkannya menjadi tempat yang populer sebagai persinggahan.

Etimologi Sangenjaya

Sangenjaya berarti “tiga rumah teh” dalam bahasa Jepang. Dinamai mengacu pada tiga rumah teh yang ada di daerah tersebut. Shigaraki (dibom selama perang), Kadoya (akhirnya gulung tikar) dan Tanaka (terbakar dalam api dan muncul kembali bertahun-tahun kemudian sebagai toko keramik yang sekarang disebut Keramik Tanaka.)

Selama Periode Meiji (1868-1912) daerah ini menjadi terkenal karena menjual sabun barat dan permen murah. Banyak toko makanan ringan dibuka dan bar, tempat kamu dapat minum sambil berdiri, menjadi bisnis yang bagus selama periode ini.

Arti di Balik “Yokocho”, Ciri khas Sangenjaya

Temukan sisi lain dari kota besar dan bising Tokyo, dengan gedung-gedung tinggi dan lampu neonnya seperti di Shinjuku, dan jelajahi tempat-tempat rahasia tersembunyi yang telah melestarikan tampilan dan nuansa lingkungan bersejarahnya, jalan-jalan, dan gaya hidup Jepang yang otentik .

Kamu dapat melakukan ini dengan mengambil langkah di luar jalan utama, yang terkadang membawa kamu ke area perbelanjaan jalan setapak kecil, yang memiliki beberapa butik atau toko barang bekas yang menarik dan kuno.

yokocho sangenjaya tokyo jepang
Foto: Aimaimyi / Wikimedia Commons.

Kamu mungkin akhirnya menemukan diri kamu menikmati dengan penduduk setempat sambil menikmati beberapa makanan khas Jepang seperti yakitori, yakiniku, atau makanan jalanan favorit, takoyaki. Selamat – kamu berada di Yokocho.

“Yokocho”, adalah gang kecil yang nyaman, ditemukan di seluruh Tokyo di mana kamu dapat menemukan Ja tradisional dan murahmasakan panese disajikan di bar kecil (Izakaya) dan pilihan tempat makan.

Toko-toko, bar, dan restoran biasanya semua berdesakan berdampingan di jalan-jalan kecil yang ramai.

Tempat Makan dan Minum di Yokocho Sangenjaya

Di yokocho Sangenjaya, kamu dapat menemukan tempat bernama Komeda’s Coffee yang merupakan kedai kopi yang populer di kalangan penduduk setempat. Itu penuh sesak sebagian besar waktu tetapi memiliki suasana yang sangat nyaman, jadi layak untuk mampir dan mencicipi kopi yang lezat itu.

Ada restoran yang baru direnovasi yang layak untuk dicoba dan disebut Umaebisu. Mereka hanya menyajikan daging kuda segar, berair, dan berkualitas tinggi. Jepang memiliki sejarah panjang dengan masakan kuda dan di sini di Umaebisu, daging kuda juga bisa dimakan mentah.

Jika kamu masih berjiwa petualang, pergilah ke Gasa Restaurant. Di sini, pemilik snack bar ini memiliki lisensi untuk menangani “fugu”, yaitu ikan buntal beracun yang terkenal. Ikan ini jika dimakan dan tidak dimasak dengan benar, bisa mematikan. Jika kamu cukup berani, cicipi “fugu” panggang mereka dengan secangkir sake panas.

Tips Menjelajahi Sangenjaya

Sangenjaya adalah lingkungan yang dipenuhi bangunan tua dan bar kecil yang intim, dan Jepang adalah rumah bagi bir, sake, dan wiski yang enak. Gabungkan keduanya, dan kamu akan mengalami cara terbaik untuk mengamati bagaimana penduduk setempat hidup di habitat mereka sendiri.

Kunjungi tempat minum lokal mereka dan pergi bar hopping dengan teman-teman sebagai cara yang bagus untuk menikmati malam, dan biarkan mereka menjadi pemandu kamu.

Sebagian besar toko, pub, bar, dan restoran di Sangenjaya dimiliki oleh pengusaha kecil yang sangat mencintai apa yang mereka lakukan. Cobalah untuk berkomunikasi dengan mereka sebaik mungkin. Mintalah bantuan dan rekomendasi jika kamu membutuhkannya dan mereka akan menemui kamu di tengah jalan. Jangan takut untuk bertanya.

Jadilah petualang dan tetap berpikiran terbuka. Kamu dapat menemukan rasa favorit baru dengan keluar dari zona nyaman kamu sesekali. Jika kamu melihat foto hidangan yang kamu sukai atau pernah kamu baca, paling sering hidangan tersebut terlihat persis seperti itu. Jika fotonya terlihat lezat, cobalah hidangannya.

Orang Jepang selalu membawa beberapa jenis kartu nama, jadi jika kamu kebetulan berteman dengan beberapa orang yang menarik di salah satu restoran Sancha yang penuh sesak, akan lebih baik jika kamu juga memiliki kartu nama sendiri sehingga kamu dapat bertukar kartu dengan mereka. Kenangan pasti akan dibuat dengan cara ini.

Menara Wortel

carrot tower sangenjaya tokyo
Foto: Wikimedia Commons.

Landmark Sangenjaya yang paling terkenal adalah Menara Wortel. Bangunan bertingkat tinggi ini dinamai oleh anak-anak sekolah setempat karena eksterior bata oranyenya.

Bangunan komersial di mana banyak kantor berada selesai pada tahun 1996. Bangunan 26 lantai ini juga memiliki pertokoan, teater umum, stasiun radio, dan galeri.

Kamu dapat pergi ke lantai atas di dek observasi, gratis, dan menikmati pemkamungan Sangenjaya dan Setagaya yang menarik. Pemandangan malam juga akan luar biasa. Di lantai 22, perusahaan pengembang game, Game Freak, Inc. (pencipta game Pokemon paling populer) telah menjadikannya markas mereka saat ini.

Sankaku Chitai, Segitiga Sangenjaya

Bagian yang terkenal dari Sangenjaya adalah tempat yang disebut Sudut Segitiga atau Sankakugai. Sankaku berarti segitiga dan gai berarti jalan.

Terletak di suatu tempat antara Shibuya, Nakameguro, dan Shimokitazwa, bar di sini dibangun dari reruntuhan Perang Dunia 2. Selama waktu itu, Jepang dibakar habis oleh pemboman sekutu, dan orang-orang berjuang untuk membangun kembali kehidupan mereka.

Segitiga ini adalah salah satu yokocho menawan yang menonjol dari yang lain. Ada banyak izakaya yang menawarkan makanan khas Jepang yang sangat menarik dan biasanya ramai oleh para pekerja.

Pembangunan kembali yang terus-menerus di sekitar area tersebut merupakan ancaman bagi pesona unik yokocho. Gang-gangnya mungkin sempit dan ruang merupakan komoditas yang mahal, tetapi di sini ada campuran gaya hidup orang Jepang yang lama dan yang baru.

*

Referensi:

Tinggalkan komentar