10 Fakta Sejarah Miyamoto Musashi Sang Samurai Legendaris

Miyamoto Musashi adalah sosok legendaris dalam sejarah Jepang. Sebagai ahli pedang, pengembara, penulis, seniman, dan filsuf, pengaruhnya tetap ada di dunia modern.

Apa yang membuat Musashi begitu istimewa adalah kenyataan bahwa dia tidak pernah membatasi dirinya pada satu disiplin atau latihan. Keterampilannya tidak mengenal batas.

Dengan legenda yang luar biasa, termasuk karya tulisnya yang mengesankan dan rekor duel yang lebih mengesankan, mudah untuk jatuh ke dalam desas-desus tentang kehidupan pria itu. Pernahkah kamu bertanya-tanya apa yang benar tentang kisah hidup Miyamoto Musashi?

Berikut adalah 10 fakta nyata tentang master samurai pengelana Miyamoto Musashi.

1. Musashi Mengembangkan Niten Ichi-ry

ilustrasi miyamoto musashi teknik dua pedang
Teknik samurai pedang ganda. Foto: Wikimedia.

Sebagai kontribusi signifikan bagi dunia seni bela diri, Miyamoto Musashi melahirkan gaya bertarung pedang yang dikenal sebagai Niten Ichi-ry.

Gayanya sangat unik pada saat itu, karena ini adalah salah satu disiplin pertama yang menggunakan pedang pendek dan pedang panjang secara bersamaan.

Nama gaya Niten Ichi-ry jika diterjemahkan menjadi “dua pedang sebagai satu” atau “dua langit sebagai satu.”

Gaya ini menerima pujian dan ketenaran secara langsung. Bukan hanya pendekatan baru dalam pertarungan pedang, tetapi juga membawa muatan filosofi kehidupan komprehensif Musashi di baliknya.

Sebagaimana dicatat dalam tulisannya, Niten Ichi-ry bertujuan untuk menyatukan konsep-konsep yang sebelumnya diabaikan dan terjerat dalam semua aspek tradisi yang paling buruk.

Baca juga: Sejarah Pedang Jepang, Serta Jenis dan Fungsinya

2. Musashi Memenangkan Lebih dari 60 Duel

Menurut catatan sejarah, Musashi mulai bertarung dalam duel pada usia muda 13 tahun. Dia terus mengatasi lawan sepanjang masa remajanya dan memasuki kehidupan dewasanya saat dia melakukan perjalanan melalui Jepang.

Sementara jumlah pasti kemenangan yang dia klaim sulit dihitung, sebagian besar sejarawan menempatkan duel sukses Musashi di atas 60. Pada saat itu, dan seterusnya ke dalam catatan sejarah, rekor Musashi tidak pernah bisa ditandingi.

Ada yang mengatakan kemampuan alaminya terlalu jauh untuk lawan-lawannya. Yang lain percaya bahwa nama dan legendanya sudah cukup untuk mengguncang, bahkan bikin lawan yang paling cakap sampai bertekuk lutut.

3. Musashi Terkenal Sering Datang Terlambat untuk Duel

miyamoto musashi ilustrasi duel samurai
Duel terkenal antara Miyamoto Musashi (kiri) dan Sasaki Kojiro. Foto: Wikimedia.

Dengan rekor kemenangannya, Musashi jarang tepat waktu dalam hal duel. Sebenarnya, cukup masuk akal untuk mengharapkan dia terlambat.

Pada satu kesempatan seperti itu, dalam duel dengan Sasaki Kojiro, Musashi memanfaatkan keterlambatannya untuk keuntungannya. Karena duel itu dijadwalkan berlangsung di pulau Funajima, Musashi harus menyeberangi untuk menemui lawannya.

Orang-orang berspekulasi bahwa dia datang terlambat sehingga dia bisa memanfaatkan perubahan arus. Yang lain berspekulasi bahwa kedatangan Musashi yang terlambat adalah bagian dari rencana yang lebih terukur untuk menimbulkan tekanan psikologis bagi Kojiro.

Bagaimanapun, dia menang dan terus datang terlambat ke banyak duel yang paling signifikan.

3. Musashi Ikut dalam Perang

Kebanyakan pertempuran Musashi terjadi dalam pertarungan pedang satu lawan satu, tetapi ia juga kadang-kadang bertugas untuk pasukan militer. Misalnya, ia bertempur dalam pertempuran prinsip perang antara Toyotomi dan Tokugawa.

Pertempuran terjadi pada tahun 1614 di Istana Osaka. Ada beberapa perdebatan tentang kesetiaan Musashi kepada kedua pihak, yang semakin memperluas mitos tentang sifat pengembara dan tanpa hukumnya.

Keterlibatan militer berikutnya yang paling signifikan akan datang bertahun-tahun kemudian pada tahun 1627 selama pertempuran Pemberontakan Shimabara. Meski dia tidak pernah berusaha untuk berkomitmen pada kehidupan dinas militer, Musashi pasti menawarkan keahliannya saat dibutuhkan.

5. Go Rin No Sho (Kitab Lima Cincin)

Go Rin No Sho (Kitab Lima Cincin) miyamoto musashi
Manuskrip Go Rin no Sho (Kitab Lima Cincin) karya Musashi. Foto: Nippon.com.

Meski Musashi menulis banyak teks mendalam sepanjang hidupnya, Go Rin No Sho tetap hidup sebagai karyanya yang paling terkenal.

Buku ini sulit untuk diklasifikasikan. Sementara bagi sebagian orang, buku ini dibaca sebagai teks langsung tentang seni bela diri, Go Rin No Sho membawa tema filosofis yang mengalir di seluruh halamannya.

Seiring berjalannya buku, Musashi memperkuat gagasan untuk lebih menyukai kesederhanaan daripada kelebihan, sebuah etos yang terbukti dalam setiap aspek kehidupan manusia lainnya.

Karena pengaplikasian buku ini tersebar luas, buku ini praktis bisa ditelaah profesor puisi seperti halnya untuk instruktur seni bela diri.

Baca juga: 55 Kata-kata Bijak Miyamoto Musashi

6. Pria dengan Banyak Profesi

miyamoto musashi vagabond manga
Ilustrasi Miyamoto Musashi dalam manga Vagabond karya Takehiko Inoue.

Musashi menghabiskan sebagian besar hidupnya bepergian. Sebagai pribadi yang dinamis dan pekerja keras, perjalanannya memberinya banyak kesempatan kerja. Untuk alasan ini, Musashi tidak pernah kelaparan untuk sebuah profesi.

Pada tahun-tahun sebelumnya, ia bekerja di ladang sebagai petani. Namun, dalam sebagian besar perannya ia bertugas sebagai punggawa untuk berbagai raja, atau daimyo, yang mencari perlindungan untuk istana, ladang, dan rakyat mereka.

Dengan penguasaan seni bela diri dan duel seperti itu, Musashi menjadi pilihan bagi setiap raja yang dia layani.

7. Musashi Unggul Sebagai Seniman Visual

lukisan seni miyamoto musashi
Lukisan burung kormoran yang dibuat oleh Miyamoto Musashi. Foto: Wikimedia.

Seperti yang ditunjukkan sepanjang perjalanan dan tulisan-tulisannya, Musashi tidak pernah puas untuk tetap stagnan.

Dia terus mendorong diri dalam setiap latihan yang dia lakukan. Dia bahkan menciptakan moto “Jangan melakukan apa pun yang tidak berguna” yang dia jalani selama bertahun-tahun.

Bakat dan praktiknya sebagai seniman visual membuktikan lebih jauh lagi atas dedikasi dan etos kerjanya. Dalam cetakan balok kayu dan kaligrafi, Musashi mengekspresikan sisi artistiknya dan mendapat pujian luas atas karya-karyanya, yang banyak di antaranya masih dapat ditemukan di galeri hingga saat ini.

8. Musashi Mengadopsi Anak

Meski peran Musashi sebagai seorang ayah adalah aspek yang kurang dikenal dari warisannya, yang menjadi bagian penting dari kehidupan masa dewasanya.

Dia mengadopsi putra pertamanya, Miyamoto Mikinosuke, setelah perjalanan panjang melintasi jalan Settsu. Musashi menginginkan seorang murid dan melihat bahwa Mikinosuke sangat cocok. Mereka bepergian bersama selama bertahun-tahun.

Musashi juga mengadopsi anak laki-laki lain. Pada tahun 1623, Musashi mengadopsi Miyamoto Iori pada usia 11 tahun. Mirip dengan Mikinosuke, Musashi berkomitmen pada jalur bimbingan dan pengajaran seumur hidup baik dalam seni bela diri dan praktik artistik lainnya.

9. Musashi Lebih dari Seorang Petarung

miyamoto musashi ilustrasi
Potret gambaran Miyamoto Musashi. Foto: Wikimedia.

Meski mudah untuk melihat reputasi Musashi sebagai pendekar pedang dan menurunkannya menjadi petarung belaka, hasil artistik dan filosofisnya menunjukkan bahwa dia lebih dari sekadar otot.

Musashi percaya bahwa kebesaran dapat diperoleh melalui latihan apa pun. Dia menghargai seperangkat keterampilan yang lengkap. Dengan cara ini, kemajuan dalam satu arena berfungsi sebagai bahan bakar dan motivasi untuk setiap arena lainnya.

Sepanjang hidupnya, Musashi melukis, menulis buku, membuat patung, dan merancang strategi militer. Baginya, keunggulan terbukti dalam lukisan yang sangat bagus seperti dalam pertarungan pedang.

10. Miyamoto Musashi Terus Hidup di Buku, Film, Musik dan Budaya Populer

natsumi ji cosplay miyamoto musashi fgo
Cosplayer Miyamoto Musashi dari Fate/Grand Order.

Meski Musashi hidup lama sekali di masa silam, pengaruhnya masih cukup menonjol dalam budaya pop modern. Baik dalam film, musik, atau televisi, legenda Musashi berfungsi sebagai lahan subur untuk hiburan yang menawan.

Salah satu novel fiksi sejarah paling terkenal tentang Musashi adalah yang ditulis oleh penulis Eiji Yoshikawa.

Aktor Jepang Toshiro Mifune memerankan Mushashi dalam trilogi samurai terkenal karya Hiroshi Inagaki dari tahun 1950-an.

Musashi juga menjadi inspirasi bagi mahakarya produser Drum & Bass Inggris Photek tahun 1997 “Ni-Ten Ichi Ryu.”

Serial anime Shura No Toki mengadaptasi Musashi sebagai karakter. Ada beberapa contoh lagi pengaruh Musashi terhadap budaya populer, yang berfungsi sebagai bukti kehidupan legendaris pria itu.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1765

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *