Fenomena dan Sejarah Otaku, Kecintaan Pada Anime dan Manga

Mendengar istilah Otaku, pasti ada yang bertanya: apa sebenarnya Otaku itu? Sederhananya, Otaku adalah istilah yang diberikan kepada siapa saja yang memiliki minat khusus pada hampir semua hal yang berhubungan dengan budaya pop Jepang.

Etimologi dari istilah “Otaku” sangat menarik. Setelah diterjemahkan, kata ini berarti “kamu” berdasarkan berbagai bahasa Jepang zaman dahulu. Namun, ini bukan hanya terjemahan sederhana dari kata ganti orang kedua melainkan makna yang lebih dalam. Terjemahan Otaku yang didefinisikan pertama menunjukkannya sebagai gelar kehormatan. Istilah itu setara dengan frasa “Yang Mulia”.

Namun, di tahun 1980-an, definisi Otaku mulai berubah karena perlahan menggambarkan Otaku dalam pandangan yang buruk. Otaku kemudian dianggap sebagai orang aneh, geek, dan nerd yang telah gagal dalam aspek sosial kehidupan mereka, dan karenanya telah mundur ke cerita fiksi yang mereka nikmati.

Sampai hari ini, masih belum jelas bagaimana tepatnya istilah Otaku diciptakan, atau bagaimana istilah ini perlahan-lahan menyatu dengan kehidupan banyak anak muda Jepang. Ada yang mengatakan bahwa kata ganti orang kedua kehormatan dipilih oleh fandom itu sendiri untuk menciptakannya. Memang cukup kompleks, namun penjelasan ditambah dengan fenomena ini adalah para penggemar anime dan manga memilih istilah kehormatan untuk menyebut diri mereka sebenarnya.

Memahami Popularitas Anime dan Manga di Jepang

gundam mecha statue japan otaku culture

Sekarang mungkin tampak biasa untuk menyukai anime, hampir semua orang baik lelaki atau perempuan telah melihat setidaknya satu anime dan menyukainya.

Manga dan Anime sekarang menjadi ikon budaya Jepang, bersama dengan aspek budaya unik lainnya. Pada tahun 1970-an, banyak manga diadaptasi karena televisi menjadi semakin mudah diakses oleh rata-rata rumah tangga Jepang. Ini membuka jalan menuju banyak anime klasik seperti Mobile Suit Gundam, sebuah anime yang sangat dicintai oleh orang Jepang selama ini.

Namun, bagi sebagian orang, kemunculan anime dan fandom terbukti terlalu berlebihan. Yang lain melihat keengganan ekstrim terhadap anime sebagai hal negatif karena yang lain menganggapnya terlalu tidak baik pada keterampilan sosial seseorang. Alih-alih berfokus pada minat yang lebih dapat diterima, seperti musik, olahraga, seni, dan sastra, Otaku dinilai karena hidup di dunia fiksi karakter mereka.

Seorang pembunuh berantai yang merupakan pecinta anime menjadi populer selama tahun 1980-an juga, semakin mengasosiasikan Otaku dengan perilaku negatif. Selain sebagai introvert nerd, Otaku dianggap merugikan masyarakat. Tema-tema liberal anime yang termasuk nada seksual dan kekerasan menjadi disukai. Hal ini memungkinkan penulis manga dan anime untuk memilih untuk menurunkan tema cerita mereka, yang mengarah ke cerita sekarang yang lebih sesuai untuk anak-anak.

Baru pada awal 2000-an hingga 2010-an Otaku menjadi semakin populer di Jepang dengan cara yang lebih positif. Saat ini, banyak orang dengan bangga menyatakan kecintaan mereka pada anime atau manga tertentu dengan bangga, dengan bangga menyebut diri mereka sebagai Otaku.

Baca juga: Kenapa Kartun Jepang Disebut Anime?

Otaku Pembunuh dan Dampak Negatifnya pada Budaya Otaku

Sebelum tahun 1989, Otaku sudah memiliki konotasi negatif, karena itu adalah hinaan versi Jepang untuk orang-orang yang kutu buku atau culun. Namun, pada tahun itulah pandangan seluruh bangsa tentang Otaku berubah dari sesuatu yang agak menghina, menjadi sesuatu yang benar-benar jahat.

Apa sebenarnya yang terjadi pada tahun 1989 yang memicu kemarahan besar-besaran terhadap budaya anime? Itu pada tahun 1989 ketika Tsutomu Miyazaki, yang kemudian menjadi salah satu pembunuh berantai paling terkenal di Jepang, ditangkap dan didakwa dengan beberapa kejahatan keji yang dilakukan korbannya – untuk gadis-gadis muda berusia antara empat hingga tujuh tahun, yang dia pilih secara pribadi untuk dibunuh. secara brutal.

Kehidupan Tsutomu Miyazaki sangat sulit sejak awal. Teman-teman sekelasnya terus-menerus menghinanya karena cacat fisiknya, memaksanya untuk berprestasi buruk di bidang akademiknya. Penampilannya membuatnya tidak diterima di Universitas Meiji; dia malah mengambil jalur karir kejuruan sebagai gantinya.

Hubungan pribadinya juga tegang, tapi ini sepenuhnya salahnya. Keluarganya tidak memaafkan keengganannya terhadap pornografi dan kekerasan; karenanya, mereka menjauhkan diri darinya. Mungkin, itu adalah kehidupannya yang sulit yang menyebabkan Tsutomu Miyazaki melakukan empat pembunuhan mengerikan pada anak-anak kecil antara tahun 1988 dan 1989, memberinya gelar “Otaku Pembunuh” dan “Pembunuh Gadis Kecil”, di antara banyak lainnya.

Namun, selama penangkapannya, polisi menemukan koleksi manga dan anime yang mengejutkan yang membuat warga percaya bahwa ketertarikannya pada anime dan film gore akhirnya menginspirasi dia untuk melakukan kejahatan yang sangat mengerikan itu. Dengan hubungan erat antara Otaku dengan kehidupan Tsutomu Miyazaki, orang-orang mulai tidak menyukai orang-orang yang sangat tertarik dengan anime. Sudah menjadi persepsi publik bahwa mereka yang terlalu banyak terlibat dalam konten anime dan manga cenderung menunjukkan tanda-tanda kekerasan, karena mereka mencoba meniru apa yang ada di dalam cerita.

Namun, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa kasus Tsutomu Miyazaki terlalu dibesar-besarkan dalam laporan tersebut. Ya, dia memang memiliki banyak materi manga dan anime, tetapi polisi mungkin terlalu menekankan kesukaannya pada media kekerasan sebagai satu-satunya alasan kejahatannya. Mungkin saja film gore dan novel erotis menginspirasinya, namun, orang lain gagal melihat bahwa masalahnya berasal dari sesuatu yang lebih jauh: masa kanak-kanak dan remajanya yang sulit.

Sungguh, jika dia menunjukkan lebih banyak kasih sayang ketika dia masih muda – jika dia diperlakukan dengan hormat oleh orang-orang di sekitarnya, maka hidupnya kemungkinan besar akan berakhir dengan catatan yang jauh lebih baik.

Penerimaan dan Perkembangan Otaku

Dengan pergeseran cita-cita yang disebabkan oleh kemajuan zaman modern, budaya Otaku menjadi semakin dapat diterima di Jepang saat ini.

Alih-alih meremehkan individu yang terlibat dalam anime atau manga, mereka sekarang diterima sebagai orang biasa dengan hobi. Hanya sebuah hobi seperti yang lain, kebetulan dalam bentuk manga dan anime. Saat itu, penghargaan yang tinggi terhadap anime dianggap hanya untuk orang bodoh. Anak-anak keren yang berolahraga, dan menarik tidak bisa dianggap sebagai pecandu anime. Saat ini, semua demografi sosial telah belajar menerima cara Otaku.

Setiap tahun, popularitas anime terus meningkat. Sementara materi cetak, termasuk manga, perlahan digantikan oleh kemajuan besar dalam teknologi digital, jangkauan anime mulai jauh melampaui Jepang. Bahkan, ada banyak penggemar anime hardcore baik di negara-negara tetangga Asia maupun di negara-negara barat. Selain diterima sebagai hal yang wajar, Otaku juga terus dipelajari sebagai bentuk perilaku manusia.

Otaku sekarang dilepaskan dari stereotip pecundang introvert mereka sebelumnya, tetapi mereka sekarang dianggap sebagai orang yang sangat bersemangat tentang apa pun.

Definisi Otaku yang lebih baru telah membentang dari anime dan manga ke minat lain yang melibatkan hal-hal yang lebih duniawi seperti kamera dan mobil. Pada dasarnya, siapapun yang menggemari hobinya kini bisa disebut sebagai Otaku.

Dengan popularitas Otaku, bahkan anak muda di seluruh dunia ingin disebut sebagai Otaku. Festival otaku, konvensi, dan acara lainnya diadakan di berbagai negara. Ini hanya menyoroti lebih jauh bagaimana Otaku benar-benar telah melampaui konotasi negatifnya.

Tak bisa dipungkiri, para Otaku kini disambut dengan tangan terbuka di seluruh dunia. Mereka bukan lagi kutu buku kesepian yang menikmati anime aneh, sekarang mereka dapat terlibat, berinteraksi, dan berbagi hasrat mereka dengan individu lain yang bangga dengan minat mereka.

Ini bukan lagi sumber isolasi, melainkan jembatan yang menghubungkan orang-orang yang berpikiran sama.

Dampak Ekonomi Otaku

bilibili streaming china anime
Foto: Tech In Asia.

Salah satu hal menakjubkan tentang ekonomi saat ini, dan ini relevan bahkan di luar Jepang, adalah bahwa hal-hal yang paling khusus pun dapat menggerakkan ekonomi nasional. Dalam latar Jepang, sungguh menakjubkan bagaimana sesuatu yang dulunya tidak disukai seperti Otaku, atau pada dasarnya obsesi terhadap apa pun, sekarang menjadi komponen penting ekonomi mereka.

Besarnya pengaruh Otaku tidaklah kecil, karena merchandise terkait Otaku, mulai dari anime dan manga hingga hobi khusus Jepang, berjumlah sekitar $18 miliar pendapatan tahunan.

Menengok ke belakang, permintaan untuk Otaku atau barang dagangan terkait fandom telah memungkinkan para kapitalis untuk terjun ke pembuatan berbagai barang. Dikombinasikan dengan teknik manufaktur Jepang yang canggih, tidak mengherankan jika Jepang menjual paling banyak barang yang terinspirasi karakter mulai dari film, acara televisi, buku, dan bahkan video game. S

aat itu, penggemar anime dinilai karena menghabiskan terlalu banyak untuk kecanduan mereka, tetapi saat ini, skenarionya benar-benar berbeda. Setiap individu dengan hasrat tertentu untuk apa pun sangat didorong oleh masyarakat untuk membelanjakan uangnya untuk hal-hal yang akan memicu hasratnya.

Sebagai contoh, para kolektor manga sekarang dapat memamerkan koleksi buku mereka yang sangat banyak, dan mereka pasti akan mendapatkan banyak tanggapan positif dari pihak luar mulai dari. Siapa pun yang memiliki banyak koleksi figure dari anime favoritnya dapat memperoleh lebih banyak uang dengan menjual desain usang di masa mendatang. Ini menunjukkan bahwa bisnis berbasis Otaku sangat menguntungkan.

Selain barang fisik, ada juga berbagai kafe dan tempat usaha dengan tema berbeda (kebanyakan di Akibahara) yang berpusat pada karakter anime dan manga. Contoh yang bagus adalah kafe bertema pelayan atau maid cafe. Di sana, rombongan teman bisa menikmati secangkir kopi atau teh sambil berinteraksi dengan para pelayan yang mengenakan kostum maid. Jenis tempat usaha seperti ini mendorong para penggemar Otaku untuk mengeluarkan uang untuk merasakan dunia anime di luar dunia fiksinya. Pendirian khusus juga dianggap sangat baru oleh wisatawan, yang menarik lebih banyak pendapatan bagi pemilik bisnis.

Dengan kebangkitan kapitalisme, penerimaan Otaku yang luas, dan teknologi, hanya masalah waktu ketika barang-barang terkait anime akan menaklukkan pasar terbesar dari semuanya lewat internet. Penjual online memiliki kehadiran yang sangat tinggi di seluruh Internet.

Kalau dipikir-pikir, waktu benar-benar berubah untuk Otaku. Siapapun yang berkecimpung dalam fandom dapat dengan mudah membeli merchandise yang sesuai dengan keinginan hatinya. Syukurlah, bukan hanya Otaku yang senang dengan perkembangan baru ini, karena ekonomi Jepang juga tumbuh dengan setiap pembelian yang dilakukan.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1773

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *