Sejarah Periode Edo Jepang, Zaman Feodal di Negeri Sakura

Dalam sejarah Jepang ada suatu masa ketika pemerintahan kekaisaran yang diperintah oleh satu penguasa berdaulat. Namun, ada periode panjang dalam sejarah Jepang ketika diperintah oleh bakufu, dan bukan oleh seorang shogun.

Perlahan, Kaisar Jepang mulai kehilangan kekuasaan karena pertempuran kecil dan kerusuhan sipil telah menyebabkan beberapa keluarga memiliki dan menguasai sebidang tanah di seluruh negeri. Seperti kerajaan kecil milik mereka sendiri, keluarga yang dikenal sebagai Daimyo ini segera mengambil alih kursi terakhir pemerintahan Jepang.

Itu dikenal sebagai periode Feodal dalam sejarah Jepang. Ini adalah masa-masa di Jepang ketika masih ada seorang kaisar Jepang tetapi ‘pemilik tanah’ inilah yang mengendalikan pemerintah.

Awal Periode Edo

Pada tahun 1603, seorang pria bernama Tokugawa Ieyasu menjadi orang paling berkuasa di Jepang setelah penguasa sebelumnya meninggal. Penerus sah bakufu sebelumnya telah diabaikan dan disingkirkan karena revolusi yang telah mengubah sejarah Jepang selamanya.

Pada saat bakufu ditidurkan, seluruh negeri mengalami kerusuhan. Ada revolusi di banyak tempat dan bahkan pertempuran harus dimenangkan antara Keshogunan dan kekuatan yang setia kepada pewaris sejati Keshogunan Jepang.

Pertempuran Sekigahara menjadi pertempuran penentu terakhir yang akan mempengaruhi siapa yang akan mendapatkan kursi kekuasaan itu. Itu adalah pertempuran besar antara timur dan barat ketika pasukan Tokugawa dan pasukan Toyotomi memperebutkan kursi paling kuat di pemerintahan Jepang. Sepanjang pertempuran, klan Tokugawa menunjukkan siapa yang seharusnya berkuasa dan mengalahkan pasukan Toyotomi.

Budaya Zaman Edo

kastil osaka jepang

Periode Tokugawa dikenal dalam sejarah memiliki peraturan yang sangat ketat untuk meningkatkan stabilitas masyarakat. Struktur sosial yang jelas telah ditetapkan dan harus diikuti secara ketat untuk keharmonisan dan perdamaian di tanah tersebut. Namun, kestabilan itu tidak bertahan lama.

Di puncak struktur masyarakat akan menjadi Kaisar diikuti oleh bangsawan istana. Kemudian struktur ini akan diikuti oleh kelas penguasa militer. Yang pertama adalah shogun, atau orang terkuat dari klan terkuat. Itu akan diikuti oleh Daimyo, atau keluarga dan klan shogun. Keluarga-keluarga ini adalah penguasa tanah yang menjadikan mereka penguasa kota-kota kecil dan desa-desa. Kemudian ini akan diikuti oleh keluarga Samurai.

Setelah kelas penguasa militer akan menjadi rakyat jelata. Menariknya, lapisan bawah struktur masyarakat adalah pedagang. Mengikuti samurai dalam struktur adalah para petani yang diperintah oleh daimyo dan samurai. Ini diikuti oleh pengrajin dan pengrajin dan di bagian bawah struktur akan menjadi pedagang.

Ini telah menciptakan konflik besar dalam masyarakat Zaman Edo. Pedagang dan pengrajin memiliki kemampuan menghasilkan uang sendiri melalui barang-barang mereka, membuat mereka cukup kaya. Kekayaan mereka memberi mereka kemampuan untuk memiliki gaya hidup mewah seperti beberapa daimyo dan samurai. Karena itu, undang-undang telah dibuat untuk mengatur dan membatasi gaya hidup mereka dan untuk memastikan bahwa mereka tidak akan pernah lebih tinggi dari kelas penguasa militer.

Peran wanita selama ini banyak untuk status sosial. Istri samurai dan daimyo diharapkan menjunjung tinggi harga diri, keanggunan, dan kehormatan keluarga. Mereka diharapkan tunduk kepada laki-laki kepala keluarga. Namun, begitu suaminya meninggal, mereka bisa mendapatkan kursi terdepan dalam rumah tangga keluarga. Seringkali, anak perempuan dijadikan pion oleh orang tuanya sebagai elemen strategis untuk menyatukan beberapa klan yang kuat. Ini adalah cara mereka untuk meningkatkan dan meningkatkan status sosial seseorang atau memperkuat pengaruh klan.

Akuisisi tanah

Feodalisme lazim di Jepang dari tahun 1100-an hingga akhir 1800-an, yang merupakan aturan tujuh abad. Saat ini, tanah itu diperintah oleh Kaisar. Saat itu di awal tahun 1300-an ketika tentara yang dibentuk oleh samurai dikirim untuk berperang melawan kaisar. Setelah menang, kaisar menganugerahi pemimpin pasukan dengan gelar Shogun.

Menjadi anggota masyarakat yang kuat, pasti kelas samurai dan kelas militer memiliki uang sendiri untuk membeli tanah. Mereka menggunakan ini untuk membeli sebidang tanah dan membiarkan orang menghasilkan barang-barang pertanian darinya. Mereka menjadi tuan tanah yang mengenakan pajak pada orang-orang yang menempati tanah mereka membuat mereka semakin kaya dan berkuasa.

Saat ini, ada pertempuran sipil kecil yang terjadi di seluruh negeri yang memungkinkan klan untuk mendapatkan tanah melalui invasi. Inilah sebabnya istana shogun dan samurai biasanya dilengkapi dengan menara dan tembok militer. Invasi tanah memungkinkan klan untuk mendapatkan lebih banyak properti, memungkinkan mereka untuk menguasai lebih banyak orang.

Nama Jepang periode Edo

Nama Pria Zaman Edo: Klan Populer dari Zaman Edo

Pada zaman Feodal Jepang, terdapat empat klan bangsawan yang cukup kuat pada saat itu. Klan ini termasuk klan Minamoto, Taira clan, klan Tachibana, dan klan Fujiwara. Ada juga klan lain yang dikenal sebagai klan pendatang dan asli, ini adalah keluarga samurai yang memiliki benteng dan pengaruh sendiri di bagian tertentu negara.

Klan Minamoto, juga dikenal sebagai Genji, pernah menjadi bagian dari Rumah Kekaisaran Jepang. Namun, mereka diturunkan pangkatnya menjadi bangsawan. Mereka telah menyebabkan produksi dan percabangan klan yang lebih populer seperti klan Matsudaira.

Klan Taira, sebaliknya, adalah klan samurai Jepang. Sama seperti Minamoto, mereka pernah menjadi bagian dari keluarga Kekaisaran sebelum diturunkan menjadi bangsawan. Klan Fujiwara sangat kuat karena merupakan nama keluarga yang diberikan kepada mereka oleh Kaisar Tenji. Mereka memperoleh pengaruh utama dengan menikahkan putri mereka dengan kaisar selama berabad-abad. Klan Tachibana atau klan Kuge termasuk di antara mereka yang memegang posisi tinggi di istana. Mereka juga cukup sering menjadi pemegang posisi di kementerian negara.

Arsitektur Zaman Edo: Kastil Zaman Edo

Kastil mulai mendapatkan popularitas di Jepang pada awal 1600-an ketika struktur berevolusi dari kayu menjadi batu. Sebelum periode Edo, sering terjadi pertempuran di daratan. Namun, Tokugawa telah bertahan dalam sejarah Jepang sebagai perdamaian selama dua abad. Selama ini, reruntuhan kastil Jepang sempat direnovasi, diperbesar, dan diperluas. Daimyo menggunakan kastil mereka sebagai representasi dari kekayaan dan kekuasaan mereka yang mengarah ke kastil mewah. Tempat-tempat non-feodal seperti Kyoto masih memiliki kastil yang sangat mewah di sekelilingnya, tetapi jumlahnya jauh lebih sedikit daripada di tempat lain.

Faktanya, kastil mewah dengan tembok tinggi, gerbang besar, dan menara ini memainkan peran penting dalam perlawanan terhadap Restorasi Meiji. Kehebatan militer dari struktur ini terbukti penting di benteng keshogunan, meskipun mereka jatuh ke tangan restorasi saat pertempuran pecah di Kyoto pada akhir 1800-an.

Pakaian Zaman Edo

Kimono Periode Edo

posisi duduk seiza jepang kimono

Itu terjadi selama periode Momoyama ketika pembuatan sutra menjadi populer di Jepang. Saat periode itu berakhir, periode Tokugawa-lah yang menuai semua keuntungan. Dengan menggunakan teknik pembuatan sutera baru ini, detail kecil pada kimono biasa diubah dan revolusi mode telah terjadi.

Kimono Zaman Edo terkenal memiliki pola besar yang desainnya asimetris. Pembuat kimono telah mempekerjakan pencelup sutra dan pelukis untuk membuat pakaian mereka jauh lebih kuat dan kaya dari periode sebelumnya. Pakaian ini hanya tersedia untuk para wanita dari keluarga samurai.

Karena perdagangan dan merkantilisme memiliki pengaruh yang begitu baik pada zaman Edo, pengrajin dan pedagang mulai menjadi kelas yang kaya. Karena hal-hal bagus seperti itu hanya tersedia untuk wanita di rumah tangga samurai, pedagang dibiarkan menyimpang dan menciptakannya sendiri. Mereka mempekerjakan pelukis, penenun, dan pencelup pribadi untuk membuatkan mereka set pakaian kimono yang unik. Beberapa memiliki daun logam yang tergantung di kimono mereka dan beberapa bahkan dihiasi dengan benang emas.

Hal ini membuat praktik pembuatan kimono tertentu cukup mahal dan kemampuan pedagang untuk membeli jenis pakaian ini menunjukkan bahwa kelas bawah mungkin sama atau lebih kaya daripada keluarga samurai. Karena ini merupakan indikasi pengaruh dan kekayaan pengrajin dan pedagang, keshogunan kemudian membalas dengan peraturan dan undang-undang yang lebih ketat tentang perbedaan pakaian antar kelas. Pedagang kemudian dibatasi untuk menggunakan teknik tie-dye khusus dalam pakaian mereka. Namun, itu hanya membuat pakaian tersebut semakin populer dan pembatasannya jauh lebih sulit.

Selama berabad-abad, telah terjadi perubahan struktural pada Kimono juga. Posisi dan panjang lengan menjadi simbol status dan indikasi kemampuan seorang wanita untuk menikah. Selain itu, Obi yang lebih lebar dan besar mulai menjadi populer untuk disesuaikan dengan proporsi perubahan struktur Kimono. Karena Obi kini telah menjadi pusat pakaian, Obi telah menjadi salah satu pakaian wanita yang paling berseni pada saat itu dengan berbagai desain dan warna.

Baca juga: 12 Jenis Kimono dan Fungsi Pemakaiannya

Pakaian Prajurit Samurai

Selama ini, pertempuran dan konflik tidak begitu umum lagi. Ini berarti samurai tidak perlu memakai perlengkapan prajurit yang rumit setiap hari, siap untuk lari ke medan perang. Saat ini samurai mengenakan pakaian sehari-hari yang sangat rumit untuk membedakan mereka dari kelas lain. Itu adalah tanda status dan popularitas mereka.

Pria Kamishimo

Dikatakan bahwa periode Tokugawa adalah salah satu era fashion paling maju dalam sejarah Jepang sampai-sampai para pria pun memiliki selera fashion yang cukup liar. Polanya unik, warnanya jauh lebih dalam dan struktur pakaiannya juga berbeda.

Struktur kamishimo telah membuat pakaian pria lebih luas dan rumit. Sulamannya juga dihias dengan baik. Pakaian pria juga lebih panjang wyang membuat sebagian darinya tertinggal di belakang punggung pemakainya mirip dengan cara kimono dipakai pada saat itu. Sekali lagi, untuk membedakan pakaian antar kelas, pria pedagang hanya diperbolehkan memakai warna coklat, biru, dan hitam.

Gaya Rambut Zaman Edo

Selain pakaian, salah satu aspek fesyen paling ikonik di zaman Edo adalah gaya rambut. Citra khas seorang samurai dapat dikaitkan dengan penampilan paling umum yang dimiliki pria Jepang selama ini. Salah satu tampilan ikonik adalah gaya rambut chonmage, di mana bagian atas kepala dicukur dan diikat serta dilipat ke atas kepala. Cukup mirip sanggul pria jadul, gaya rambut ini adalah gaya rambut ikonik bagi para samurai. Di zaman modern, ini bisa dilihat

Bagi seorang wanita, gaya rambut khas pada zaman Edo disebut Shimada. Rambut diikat menjadi satu dengan sanggul gaya sanggul di mahkota kepala, gambaran umum dari rambut Shimada. Saat ini, itu adalah wig umum yang dikenakan oleh geisha, namun selama ini ini adalah gaya rambut khas yang dikenakan oleh perempuan.

Seni Zaman Edo dan Anime Zaman Edo

Seni periode Edo mungkin salah satu yang paling didokumentasikan dari semua periode Jepang. Ada banyak museum, universitas, dan pameran yang menunjukkan kepada dunia keindahan seni Jepang saat ini. Karena itu adalah masa damai, pemerintah Jepang dapat fokus pada pertumbuhan ekonomi, kebijakan luar negeri, dan banyak lagi. Orang-orang pada saat itu dapat menikmati teater, seni, dan budaya.

Periode Edo adalah waktu yang sangat penting dalam sejarah Jepang yang masih digambarkan dengan kuat di banyak pertunjukan modern saat ini. Ini termasuk anime samurai terkenal seperti Rurouni Kenshin, Gintama, Blade of the Immortal dan banyak lagi. Ini menunjukkan bagaimana seseorang dapat hidup selama periode Tokugawa, itu menunjukkan budaya, seni, dan banyak lagi.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *