Sejarah dan Sistem Keperawatan di Jepang

Keperawatan memiliki sejarah panjang di Jepang, dengan keperawatan modern mulai berkembang pesat sejak peralihan dari pengobatan tradisional Tiongkok ke pengobatan Barat setelah Restorasi Meiji.

Awal mula sistem pendidikan keperawatan di Jepang memberikan pendidikan, perizinan, dan pelatihan kebidanan sesuai dengan Peraturan Medis yang berlaku pada tahun 1874.

Sejarah Keperawatan di Jepang

Pendidikan keperawatan modern dimulai pada tahun 1885. Kualifikasi profesional keperawatan yang dimodernisasi ditetapkan oleh Peraturan Bidan tahun 1899, Peraturan Perawat tahun 1915, dan Peraturan Perawat Kesehatan Masyarakat tahun 1941, masing-masing.

Undang-undang Kesehatan Nasional yang diberlakukan pada tahun 1942 mengatur perawat kesehatan masyarakat, bidan dan perawat sebagai profesional kesehatan bersama dengan dokter dan dokter gigi.

Setelah Perang Dunia II, di bawah GHQ (Markas Besar Jenderal Panglima Tertinggi untuk Kekuatan Sekutu), ditempatkan selama pendudukan kekuatan sekutu, tiga aturan yang ada untuk profesional keperawatan disatukan ke dalam Undang-Undang Perawat Kesehatan Masyarakat, Bidan dan Perawat pada tahun 1948, berdasarkan filosofi keperawatan terpadu.

Tujuan undang-undang ini didefinisikan sebagai “untuk meningkatkan kualitas perawat kesehatan masyarakat, bidan dan perawat, dan dengan demikian untuk mempromosikan dan meningkatkan perawatan kesehatan dan kesehatan masyarakat.”

Sistem keperawatan Jepang direorganisasi di bawah komando GHQ sehingga divisi keperawatan dipasang di Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan pada tahun 1948 untuk memulai administrasi keperawatan oleh personel keperawatan.

Namun, dengan perubahan selanjutnya dalam sistem penyediaan layanan kesehatan dan peningkatan rumah sakit, kekurangan perawat menjadi serius, dan masalah tentang kondisi kerja perawat termasuk beban kerja dan jam kerja mengemuka.

Untuk mengatasinya, Kementerian mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan sistem keperawatan, membangun pendidikan keperawatan yang lebih tinggi, dan meningkatkan pendidikan keperawatan.

Peningkatan layanan keperawatan diperlukan untuk memenuhi perawatan kesehatan yang maju dan beragam, masyarakat yang menua dengan lebih sedikit anak, dan kebutuhan warga yang beragam.

Image
Foto: Health Science University of Hokkaido

Pada tahun 2009, amandemen RUU untuk Undang-Undang Perawat, Bidan dan Perawat Kesehatan Masyarakat dan undang-undang lainnya oleh undang-undang yang diprakarsai oleh pembuat undang-undang memperoleh persetujuan untuk pertama kalinya dalam 60 tahun.

Perubahan-perubahan pokok tersebut adalah mengatur kelulusan dari perguruan tinggi 4 tahun dalam pembukaan ketentuan tentang kelayakan mengikuti ujian perawat, merevisi syarat-syarat kursus pendidikan perawat dan bidan kesehatan masyarakat, dan mengupayakan penyediaan tenaga keperawatan yang baru lulus pelatihan wajib.

Untuk menjadi perawat, bidan atau perawat kesehatan masyarakat di Jepang, penting untuk menyelesaikan kurikulum yang dipersyaratkan di lembaga pendidikan yang diatur oleh undang-undang, lulus ujian nasional yang dapat diambil setahun sekali, dan mendapatkan lisensi yang diberikan oleh Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan.

Baca juga: Menelisik Studi Keperawatan di Jepang

japan nursing school
Foto: Josai International University

Untuk menjadi seorang perawat, diperlukan latar belakang pendidikan dasar selama dua belas tahun dan pendidikan dasar keperawatan selama tiga tahun. Untuk menjadi perawat kesehatan masyarakat atau bidan, diperlukan pelatihan bagi perawat ditambah pendidikan satu tahun atau lebih.

Tenaga perawat asing yang ingin bekerja di Jepang diharuskan mengikuti ujian keperawatan nasional Jepang untuk mendapatkan lisensi Jepang karena lisensi keperawatan yang diperoleh di luar negeri tidak diterima.

Lisensi untuk asisten perawat tidak dikeluarkan oleh Menteri tetapi oleh gubernur prefektur. Namun, asisten perawat berlisensi tidak hanya perlu bekerja di dalam prefektur tetapi juga di mana saja di Jepang. Jangka waktu pelatihan untuk asisten perawat adalah dua tahun. Pelayanan keperawatan oleh mereka memerlukan perintah dari dokter, dokter gigi atau perawat.

Kualifikasi keperawatan Jepang tidak memiliki sistem pembaruan, dan berlangsung selama sisa hidup mereka. Namun, disposisi termasuk pencabutan lisensi dapat dianggap sebagai alasan untuk diskualifikasi yang ditetapkan oleh hukum atau dalam kasus tindakan yang membahayakan martabat.

Linimasa dan Kronologi Sejarah Keperawatan di Jepang

1868Restorasi Meiji
1874Peraturan medis ditetapkan
1885Lembaga pelatihan perawat pertama didirikan.
1899Pemberlakuan Ordonansi Bidan
1900Peraturan perawat pertama ditetapkan (khusus Tokyo, kemudian diperluas secara nasional)
1915Pemberlakuan Ordonansi Perawat Terdaftar
1929Asosiasi Perawat didirikan.
1933Kongres ICN ke-7 menyetujui keanggotaan Asosiasi Perawat Kekaisaran Jepang.
1937Undang-Undang Puskesmas Istilah Perawat Kesehatan Masyarakat digunakan untuk pertama kalinya dalam undang-undang)
1941Pemberlakuan Ordonansi Perawat Kesehatan Masyarakat
1942Pemberlakuan Undang-Undang Kesehatan Nasional
1945Perang Dunia II berakhir. Jepang ditempatkan di bawah kendali GHQ
1946Sebuah sistem pendidikan perawat baru diluncurkan di bawah bimbingan GHQ. Asosiasi Bidan, Perawat Terdaftar, dan Perawat Kesehatan Masyarakat Jepang didirikan hari ini JNA).
1948Pemberlakuan Undang-Undang Kesehatan Masyarakat Perawat, Bidan dan Perawat. Undang-undang mengubah status profesi keperawatan ini menjadi kualifikasi berlisensi formal yang diberikan setelah lulus ujian.
1949Pemberlakuan ordonansi untuk menunjuk sekolah pelatihan untuk perawat kesehatan masyarakat, bidan dan perawat
1951Pengenalan sistem asisten perawat
1952Pengenalan kursus universitas empat tahun pertama tentang keperawatan
1955JNA bergabung dengan ICM.
1957Pengenalan kursus pendidikan keperawatan dua tahun (untuk asisten perawat yang mempersiapkan ujian pemerintah untuk kualifikasi perawat)
1959Federasi Perawat Jepang didirikan sebagai organisasi lobi politik.
1965Otoritas Kepegawaian Nasional memutuskan peraturan tentang shift malam perawat (hingga 8 hari sebulan, larangan shift malam satu orang)
1967Pendirian Japan Nursing Society
1977Kongres ICN ke-16 diadakan di Tokyo.
1987Departemen Kesehatan dan Kesejahteraan melaporkan perlunya mendirikan lembaga pelatihan untuk pendidikan keperawatan, menyelenggarakan forum / sesi pelatihan, meningkatkan standar pendidikan keperawatan dan membuat lebih banyak program sarjana / pascasarjana tentang keperawatan.
199012 Mei, hari ulang tahun Florence Nightingale, secara resmi dinyatakan sebagai Hari Perawatan.
1992Asosiasi perawat prefektur membuka stasiun perawat kunjungan pertama.
Penetapan Undang-Undang tentang Penjaminan Tenaga Kerja Perawat dan Tenaga Ahli Kesehatan Lainnya.
1994Perawat kesehatan masyarakat laki-laki pertama menerima izin resmi.
1995Inisiatif Gempa Bumi Besar Hanshin & Awaji untuk keperawatan bencana mengumpulkan momentum.
1996Kelompok pertama Perawat Spesialis Bersertifikat menerima sertifikasi.
1997Kelompok pertama Perawat Ahli Bersertifikat menerima sertifikasi.
2007Konferensi ICN diadakan di Yokohama.
2010Penegakan sebagian revisi UU Kesehatan Masyarakat Perawat, Bidan dan Perawat
Pengenalan proyek pelatihan klinis perawat pemula

Profesi Keperawatan di Jepang

Saat ini, tenaga keperawatan di Jepang dapat dibagi menjadi perawat kesehatan masyarakat, bidan, perawat, dan asisten perawat. Ini berdasarkan undang-undang 1948 yang menetapkan kualifikasi dan praktik mereka dalam Pasal 2-6.

Bokenshi (保健師) – Perawat kesehatan masyarakat

Perawat kesehatan masyarakat adalah orang yang melakukan pembinaan kesehatan dengan menggunakan gelar perawat kesehatan masyarakat dengan izin Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan (Pasal 2 Undang-Undang tentang Perawat, Bidan, dan Perawat Kesehatan Masyarakat).

Tempat kerja perawat kesehatan masyarakat adalah pusat kesehatan masyarakat, administrasi publik termasuk kota, kota atau desa, serta di industri atau rumah sakit. Di antaranya, mereka yang bekerja untuk kotamadya, kota atau desa telah meningkat dari tahun ke tahun.

Rasio tempat kerja pada tahun 2007 menunjukkan bahwa puskesmas dan kotamadya, kota dan desa sebesar 64,2%, rumah sakit dan klinik sebesar 22,2% dan instansi lain sebesar 5,5%.

Perawat kesehatan masyarakat, sebagai pemimpin operasi keperawatan kesehatan masyarakat, adalah profesional yang telah melakukan operasi seperti kegiatan komunitas atau metode untuk masuk ke komunitas.

Melalui kegiatan, para profesional menemukan masalah kesehatan umum dalam masyarakat dan mencari solusi menghargai kemitraan dan kolaborasi dengan warga.

Untuk memecahkan masalah kesehatan yang beragam dan rumit, ada harapan besar dari perawat kesehatan masyarakat. Khususnya di tahun-tahun ini, peran mereka dalam isu-isu mendesak dan menyusahkan termasuk tindakan melawan penyakit terkait gaya hidup dan bunuh diri sangat penting.

Josan-shi (助産師) – Bidan

Bidan adalah perempuan yang melakukan pelayanan kebidanan atau pendidikan kesehatan kepada ibu hamil dan nifas atau bayi baru lahir dengan izin Menteri Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan (Pasal 3 Undang-Undang tentang Perawat, Bidan, dan Perawat Kesehatan Masyarakat).

Lisensi ini hanya dapat diperoleh oleh wanita. Bidan diberikan hak untuk mendirikan rumah bidan, tetapi harus memberi tahu gubernur prefektur yang memiliki yurisdiksi atas lokasi rumah tersebut dalam waktu sepuluh hari sejak pendiriannya (Pasal 8 Undang-Undang Pelayanan Medis).

Lokasi kelahiran di Jepang telah beralih dari kelahiran di rumah ke kelahiran di fasilitas (rumah sakit atau klinik) selama 50 tahun terakhir. Dengan demikian, bidan yang bekerja di rumah sakit atau klinik mencapai sekitar 87%, membentuk mayoritas, sementara mereka yang bekerja di rumah bidan mencapai sekitar 5% pada tahun 2007.

Sistem penyediaan layanan kesehatan baru-baru ini dimaksudkan untuk lebih intensif karena penurunan fasilitas persalinan, serta dokter spesialis kebidanan dan kandungan. Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan memberikan subsidi untuk mendorong koordinasi dan pembagian peran antara dokter dan bidan.

Fasilitas yang menyediakan “klinik kebidanan di rumah sakit” atau “perawatan kebidanan di rumah sakit” di mana bidan menawarkan perawatan mandiri di rumah sakit atau klinik juga telah meningkat.

Kangofu (看護婦) – Perawat

Perawat adalah orang yang melakukan perawatan kepada orang yang cedera dan/atau sakit atau ibu nifas, atau membantu pengobatan berdasarkan izin Menteri Kesehatan, Perburuhan, dan Kesejahteraan (Pasal 5 Undang-Undang Perawat Kesehatan Masyarakat, Bidan dan Perawat).

Kecanggihan dan kemajuan perawatan kesehatan serta munculnya masyarakat yang menua dengan lebih sedikit anak telah memicu perubahan dalam sistem penyediaan layanan kesehatan dan struktur penyakit. Akibatnya, kebutuhan warga negara beragam sehingga diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Saat ini, telah ada gerakan untuk memperluas peran perawat. Dalam keadaan ini, pemerintah telah mengadakan pertemuan tinjauan untuk menetapkan “perawat praktik khusus” untuk menyediakan praktik medis yang lebih invasif, sebagai kerangka kerja baru.

Perawat Indonesia di Jepang

Sudah lebih dari 10 tahun ada kerjasama Indonesia–Jepang dalam Economic Partnership Agreement (IJ-EPA), lebih dari 1.000 tenaga kerja lulusan sekolah perawat dari Indonesia telah dikirim ke Jepang sebagai kandidat perawat klinis maupun careworker (bekerja di rumah perawatan lansia).

Syarat khusus calon Kangoshi (perawat):

  • Berusia 23-35 tahun.
  • Lulus S1 Keperawatan dan Ners, pengalaman kerja minimal 1 tahun.
  • Punya Surat Tanda Registrasi (STR) dari Kemenkes.

Syarat khusus calon Kaigofukushishi (caregiver):

  • Berusia 21-35 tahun.
  • Minimal D3 Keperawatan.

Untuk menjaga kualitas pelayanan kesehatan, Jepang mensyaratkan perawat dan careworker yang berasal dari luar negaranya harus menempuh ujian nasional perawat agar dapat bekerja profesional di rumah sakit dan panti orang lanjut usia. Sebelum lulus ujian nasional mereka disebut Kouhosha (kandidat alias calon pekerja).

Penghasilan mereka ditentukan juga apakah mereka lulus ujian atau belum. Jumlah perawat yang lulus ujian hanya sekitar 9% dari total jumlah perawat yang dikirim ke sana.

Perawat yang masih berstatus kandidat mendapat gaji bulanan Rp 15-18 juta, sedangkan pendamping lansia berstatus calon sekitar Rp 12-15 juta per bulan.

Alasan sulitnya lulus ujian perawat di Jepang diakibatkan karena kendala bahasa, misalnya soal ujian yang memakai penggunaan Kanji yang rumit. Bahkan untuk orang Jepang sendiri kesulitan untuk lulus ujian ini.

*

Referensi:

  • Department of International Affairs of the Japanese Nursing Association. 2016. Nursing in Japan (PDF). Shibuya-ku, Tokyo: Japanese Nursing Association.
  • Takahashi, Aya. 2004. The Development of the Japanese Nursing Profession: Adopting and Adapting Western Influences. London, England: Psychology Press.

7 pemikiran pada “Sejarah dan Sistem Keperawatan di Jepang”

  1. Detail sekali ya, tapi memang sudah seharusnya seperti itu. Mengingat tenaga keperawatan ini tidak main-main kerjanya.

    Kalau tidak disiapkan secara profesional, maka akan berakibat fatal bagi pelayanan secara keseluruhan.

    Balas
    • Jepang adalah negara impianku, senang sekali baca sejarah perawat jepang. Jepang negara maju yang tentu saja dunia kesehatannya pun juga maju, keren sekali jepang konsisten dan detail karena meningkatkan kualitas nya sudah teruji.

      Balas
    • Di Indonesia sendiri UU Keperawatan baru ada tahun 2014, jadi masih panjang jalannya biar sama kayak di Jepang.

      Terbukti pas pandemi, sistem kesehatan, khususnya keperawatan, sangat vital dan penting untuk terus diperbaiki.

      Balas
      • Bener juga ya. Sistem kesehatan kita masih sangat baru dan belum ada keseriusan untuk terus berbenah termasuk memberikan jaminan hidup yang baik bagi para perawat agar bisa fokus menjalankan tugasnya..

        Balas
  2. Excited banget baca tulisannya yang mengangkat tentang Keperawatan di Jepang.

    Saat ini kebutuhan Caregiver di Jepang sangat tinggi. Selain Indonesia, kebanyakan yang bekerja sebagai caregiver juga dari Vietnam dan China.
    Memang benar, perawat di Jepang sangat professional dan bener-bener take care sama semua pasiennya. Sampai ada yang nganter sampai depan mobil.
    Makanya layanan kesehatan di Jepang itu sangat maju, masyarakatnya sehat dan sejahtera.

    Balas
  3. Memang pekerjaan perawat ini sangat mulia. Di negara ini mungkin kesejahteraannya belum terlalu stabil seperti pekerjaan lainnya, tapi di negara Jepang sangat menghargai yaaa. Semoga Indonesia bisa juga seperti itu dan kesejahteraan untuk perawat dan berbagai profesi meningkat.

    Balas
  4. Sejarah yg cukup panjang ternyata di balik kisahnya saya sangat terpukau bahwa perawat di Jepang tetap mematuhi kode etiknya tetap mendahulukan pasien dan menjaga 24jam

    Balas

Tinggalkan komentar