Shibuya: Pusat Fashion dan Belanja di Tokyo

Shibuya adalah salah satu divisi progresif, atau lebih tepatnya, distrik kota, dan telah menjadi salah satu distrik kota paling populer yang diasosiasikan dengan citra Jepang modern.

Negara Jepang terdiri dari banyak prefektur. Di dalam prefektur tersebut terdapat lingkungan, kota, dan komunitas yang berbeda. Meski Tokyo adalah ibu kota Jepang, itu belum tentu merupakan sebuah kota tersendiri, meski gedung-gedung tinggi, kehidupan malam, dan sektor bisnisnya membuatnya tampak demikian.

Sebenarnya, Tokyo adalah kombinasi dari berbagai kota yang membentuk distrik Jepang yang luas. Distrik itu kebetulan diberi label ibu kota Jepang karena di situlah kaisar Jepang pindah pada tahun 1868 – dan di mana pun kaisar tinggal, dalam kaitannya dengan Jepang, secara tradisional dianggap sebagai ibu kotanya.

Karena dijuluki ibu kota, sebagian besar aktivitas perdagangan Jepang melewati (dan masih) melalui Tokyo, mengembangkan bagian negara ini lebih cepat dibandingkan dengan divisi lain.

Shibuya Zaman Dulu

Distrik kota ini mendapatkan namanya dari sebuah keluarga yang tinggal di sana pada abad ke-11 dan membangun sebuah kastil di sana. Kota ini mengalami perubahan drastis setelah kereta api Yamanote didirikan pada akhir tahun 1800-an, dan menghubungkan Shibuya ke tempat lain di sekitar barat daya Jepang.

Awalnya, banyak dari stasiun besar tersebut terhubung ke Shibuya. Sepanjang tahun 1900-an, jalur kereta api lainnya terus dibuka dan berangkat dari dan ke Shibuya, menjadikannya zona perjalanan yang sibuk.

Ada beberapa distrik di dalam distrik Shibuya. Beberapa di antaranya adalah Hatagaya, Yoyogi, Hikawa-Shimbashi, Sendagaya, dan Ebisu-Ōmukai. Menjelang akhir perang dunia kedua, tentara Amerika tinggal di rumah yang dibuat khusus untuk mereka di Taman Yoyogi. Kediaman ini diberi nama “Washington Heights”.

Delapan belas tahun kemudian, banyak dari rumah-rumah ini dan penghuninya pindah, dan ruang kosong dibangun kembali untuk digunakan dalam Olimpiade yang terjadi pada tahun 1964. Ebisu, yang pernah terkenal dengan pembuatan bir Yebisu pada tahun 1800-an, sekarang dikenal sebagai lokasinya.

Taman Yebisu (dibangun pada tahun 90-an) serta kiblat bar (atau “izakaya”), pemberhentian ramen, dan kafe di Shibuya. Pembangunan Yebisu Garden Place terjadi pada tahun 90-an. Yebisu Garden Place adalah pusat komersial yang menampung beberapa museum, restoran berbintang Michelin, arkade, dan pusat perbelanjaan. Sedangkan untuk Harajuku, baru mulai dikenal karena trennya yang unik di ritel garmen pada pertengahan tahun 70-an, ketika dulunya adalah Shinjuku.

Gagasan untuk menjadi sumber pakaian mode tinggi ini akan segera menyebar ke seluruh nama Shibuya. Tahun 80-an adalah saat pilihan fesyen yang berani dari kaum muda Shibuya yang trendi menarik perhatian dunia.

Selain pakaian jadi, Shibuya juga merupakan rumah bagi banyak perusahaan teknologi informasi, terutama pada tahun 1990-an. Itu dengan cerdik dijuluki “Lembah Bit”, sebuah plesetan dari terjemahan literal dari nama “Shibuya”, yang berarti “Lembah Pahit”.

Baca juga: Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang

Shibuya Sebagai Pusat Mode Jepang

Saat ini, Shibuya terkenal sebagai rumah bagi banyak tempat, toko, dan cerita populer. Selain konsep Hachiko, penyeberangan Shibuya, dan Kuil Meiji yang sangat populer di kalangan wisatawan, Shibuya paling dikenal secara internasional karena beragam pakaian komersialnya yang modis. Pemuda Jepang di sekitar Shibuya dikenal mengekspresikan diri mereka dengan pakaian mereka dan terkenal karena menciptakan motif streetwear Jepang.

Jika kamu pernah mengunjungi Shibuya, kamu akan menemukan apa yang dijuluki bahasa Jepang sebagai pakaian urban, tidak begitu urban sama sekali – banyak dari tema ini mengambil pernyataan berani dan warna-warna cerah seperti “Ganguro”, “Lolita”, dan “Gyaru”. Ada pusat perbelanjaan di seluruh Shibuya yang melayani tema dan pakaian faddy ini, selain gaya yang lebih konservatif.

Jika kamu ingin menyaksikannya, kamu bisa berjalan-jalan di sekitar Center Gai untuk melihat penduduk setempat berdandan menikmati malam. Untuk jalan-jalan yang lebih tenang dengan pemandangan kuno, ada “Supeinzaka”, atau Lereng Spanyol – penghargaan untuk jalan-jalan bergaya Spanyol, yang membawa Anda ke department store Parco.

Merek khusus yang harus diwaspadai di Shibuya yang menawarkan pakaian berkualitas tinggi adalah MUJI, untuk pakaian dasar namun dibuat dengan baik, Studious cabang di Shibuya khusus melayani pria, dan Toga, yang cocok untuk fashionista avant-garde.

Ada ribuan butik dan toko yang dapat dipilih di Shibuya, tetapi “109” adalah department store paling ikonik di Shibuya. Itu dimiliki dan dikelola oleh anak perusahaan dari grup perusahaan yang menggunakan nama “Tokyu”, dan merupakan salah satu dari banyak mal Tokyu Malls Development. Anda akan dengan mudah melihat bangunan raksasa berbentuk setengah bola ini berasal dari stasiun Shibuya, karena mudah ditemukan di sampingnya – tepat di persimpangan Shibuya yang terkenal.

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *