Shinsegumi: Prajurit Pelindung Shogun Tokugawa

Jepang telah menjadi negara yang tampaknya disatukan oleh pemimpin mereka – dan selama periode Edo, dia adalah seseorang yang termasuk dalam klan Tokugawa. Namun, pada saat yang sama, terpecah karena banyak panglima perang feodal berbeda yang mengatur wilayah spesifik mereka namun dibuat untuk bekerja secara harmonis dengan penguasa shogun yang memerintah.

Selama sebagian besar periode Edo, yang berlangsung dari tahun 1603 hingga 1868 M, Jepang jatuh di bawah kediktatoran militer Keshogunan Tokugawa, dan sebagian besar tahun-tahun ini berlangsung damai.

Baca juga: Urutan Periode Sejarah Jepang

Karena Jepang telah mengisolasi diri dari dunia selama ratusan tahun (berkat kebijakan luar negeri isolasionisnya), budaya yang telah berkembang di dalam premisnya terkonsentrasi, unik, dan tidak terbuka – seperti banyak pola pikir dan filosofi mereka yang tinggal di sana.

Perubahan

Menjelang akhir pemerintahan Keshogunan Tokugawa muncul periode yang disebut periode Bakumatsu (幕末).

Periode ini dimulai karena misi yang ia jalani, karena ia dikirim oleh presiden Amerika Serikat saat itu, Millard Filmore, untuk secara paksa meyakinkan Jepang untuk berdagang dengan AS, bahkan jika itu berarti mengintimidasi mereka dengan kekuatan angkatan laut mereka yang sangat besar.

Jepang memang terintimidasi. Dengan demikian, Komodor Matthew Perry awalnya tiba di pantai Teluk Edo Jepang pada tanggal 8 Juli 1853, yang secara langsung bertentangan dengan protokol perdagangan ketat Jepang pada waktu itu, yang hanya melibatkan perdagangan di Nagasaki.

Orang Jepang tidak menerima hal ini dengan baik dan memintanya untuk pergi – yang dijawab Perry dengan berlayar ke depan, mengarahkan senjata ke wilayah mereka, dan menunjukkan kepada mereka bendera putih.

Setelah ini, dia mengirim pesan yang mengancam bahwa negara Amerika akan menghancurkan mereka jika mereka menolak membuka perdagangan. Para pemimpin merasa bahwa Jepang tidak punya pilihan selain setuju, memicu Bakumatsu, masa transisi yang tidak nyaman yang berlangsung dari tahun 1853 hingga 1867.

Bangsa ini terbagi antara mereka yang mendukung imperialisme dan kesatuan modern Jepang yang lengkap, sementara mereka yang berada di bawah kekuatan shogun sangat menentangnya.

Sebagai sarana perlindungan bagi diri mereka sendiri, shogun melatih pasukan polisi khusus yang disebut “Shinsengumi” (新選組), yang dapat diterjemahkan sebagai “Kelompok Terpilih Baru”.

Lebih Banyak Tentang Shinsengumi

Pemerintah militer Jepang pada waktu itu, yang juga disebut “Bakufu”, menyelenggarakan Shinsengumi, di tengah kontroversi yang memanas mengenai langkah menuju globalisasi ini.

Perwakilan keshogunan terutama adalah mereka yang dilayani oleh Shinsengumi. Mereka yang melayani adalah siswa yang pernah bersekolah di sekolah pedang Edo.

Awal Keresahan

Sudah ada ketidakstabilan dengan politik yang sedang berlangsung pada saat itu, dan tekanan untuk membuka perdagangan ketika telah ditutup begitu lama membuat segalanya menjadi lebih buruk.

Ada loyalis yang ada sebelum pergolakan yang disebabkan oleh Komodor Perry yang percaya pada pepatah “sonno joi”, yang berarti “menghormati kaisar, mengusir orang barbar” – orang barbar, mengacu pada anggota shogun.

Ketika para loyalis itu bertindak dengan memulai pemberontakan, Roshigumi (浪士組) atau “Skuad Ronan” dibentuk. Ini terjadi pada 19 Oktober 1863. Shinsengumi, pada saat ini, belum terbentuk. Roshigumi terdiri dari samurai yang tidak memiliki master, yang disebut “Ronin”, juga berasal dari sekolah pedang yang berbasis di Edo.

Ada satu misi utama yang dimiliki anggota Roshigumi, dan itu adalah untuk memastikan keselamatan Tokugawa Iemochi. Matsudaira Katamori, yang hampir seperti samurai tangan kanan shogun (juga dikenal sebagai “hatamoto”) adalah komandan nominal mereka, sementara Kyokawa Hachiro memimpin seluruh pasukan.

Tokugawa Iemochi telah melakukan perjalanan berbahaya untuk menemui Kaisar Komei untuk berurusan dengan masalah hukum yang ketat yang menyebabkan orang asing diusir dari negara itu.

Pasukan Kekaisaran Versus Pemberontak

Namun, Kyokawa Hachiro, bersama dengan beberapa anggota Roshigumi, merasa kesetiaan mereka lebih kepada kaisar daripada Keshogunan Tokugawa, dan diam-diam memastikan bahwa ketika mereka berada di Kyoto, setiap pemberontak yang mendukung rezim Tokugawa akan diawasi.

Rencananya diketahui ketika mereka berada di Kyoto, jadi mereka disuruh kembali ke Tokyo, juga dikenal sebagai Edo, membentuk “Shinchogumi”. Namun, di antara prajurit Roshigumi yang tersisa, 13 tidak kembali ke Edo – secara resmi membentuk apa yang dikenal sebagai Shinsengumi.

Orang-orang yang secara resmi akan memimpin Shinsengumi adalah Serizawa Kamo, Kondo Isami, dan Niimi Nishiki. Namun, mereka akhirnya memiliki banyak ketidaksepakatan, yang menyebabkan mereka marah, dan bahkan beberapa dari mereka, hidup mereka.

Matsudaira Katamori memerintahkan agar Serizawa (yang membuat anggota Shinsengumi bernama Iesato Tsuguo melakukan seppuku karena dia telah meninggalkan mereka pada satu titik) untuk dibunuh karena karakteristiknya yang suka membuat masalah. Dari semua perselisihan dan kematian di dalam Shinsengumi, para pemimpin kelompok itu akhirnya menjadi Kondo.

Polisi Kyoto

Karena semua rezim memiliki pendukung, salah satu pendukung rezim Tokugawa adalah klan Aizu. Shinsengumi bertanya kepada klan yang kuat ini apakah mereka bisa memastikan bahwa Kyoto cukup aman untuk Keshogunan, dan mereka mendapat lampu hijau untuk melakukannya dari klan.

Saat itu sekitar tahun 1865 ketika nama “Shinsengumi” diciptakan, dan daimyo dari klan Aizu, yang adalah Matsudaira Katamori, bertanggung jawab untuk menciptakan nama tersebut.

Mereka yang tidak menyukai Keshogunan Tokugawa terus-menerus memberontak melawan mereka, kebanyakan anggota klan Choshu, klan Shimazu, dan klan Mori.

Keadaan menjadi sangat panas pada saat satu insiden yang terjadi di sebuah penginapan di Kyoto bernama Ikedaya, 20 pemberontak pro-Imperial melawan Shinsengumi, yang berjumlah sekitar 30 orang.

Shinsengumi mampu menenangkan situasi, yang memastikan bahwa sisanya masyarakat Kyoto akan tetap aman dari malapetaka yang disebabkan oleh oposisi.

Anggota dan Nama Shinsengumi

Karena insiden di penginapan, banyak pria yang terinspirasi oleh tindakan heroik Shinsengumi dan memutuskan untuk bergabung dengan pasukan, meningkatkan ukuran satuan tugas khusus ini. Anda tidak perlu menjadi seorang samurai untuk bergabung.

Di puncak popularitasnya, ada sekitar 300 anggota, banyak di antaranya berasal dari latar belakang sosial yang berbeda. Beberapa dari mereka terlahir sebagai samurai (mereka akhirnya mengambil peran kepemimpinan) sementara yang lain adalah dokter, petani, pengrajin, pendeta, dan pedagang.

Shinsengumi awalnya dimulai dengan 13 orang, tetapi bertambah besar selama bertahun-tahun, dan mengembangkan faksi. Dalam faksi Serizawa (juga disebut kelompok Mito) – termasuk dirinya sendiri – ada anggota lain seperti Araya Shingoro, Niimi Nishiki, Hirayama Goro, Saeki Matsaburo, Hirama Jusuke, dan Noguchi Kenji.

Dalam faksi Kondo (atau dikenal sebagai kelompok Shieikan) adalah Kondo sendiri, Okita Soji, Hijikata Toshizo, Inoue Genzaburo, Saito Hajime, Nagakura Shinpachi, Todo Heisuke, Sannan Keisuke, dan Harada Sanosuke. Faksi terkecil adalah milik Tonouchi, yang terdiri dari Tonouchi Yoshio sendiri, Iesato Tsuguo, Abiru Aisaburo, dan Negishi Yuzan.

Siapa Itu Hijikata Toshizo?

Lahir 31 Mei 1835, dan meninggal pada 20 Juni 1869, Hijikata Toshizo adalah seorang “fukucho” (副長) atau wakil komandan unit Shinsengumi. Dia adalah seorang pendekar pedang dengan keterampilan yang sangat baik dan berdedikasi untuk mencegah restorasi Meiji.

Dia bertempur dalam 7 pertempuran selama Perang Boshin; Toba-Fushimi, Koshu-Katsunuma, Kastil Utsunomiya, Celah Bonari, Aizu, Teluk Miyako, dan terakhir, di Hakodate, tempat dia meninggal.

Hijikata Toshizo pergi ke pertempuran dengan kesadaran penuh bahwa mereka tidak akan menang, tetapi kehormatan untuk tetap pada tugas dan perkataannya lebih penting baginya, jadi dia bertahan untuk bertarung habis-habisan.

Dia tertembak peluru saat menunggang kuda. Hanya seminggu setelah pertempuran ini, restorasi Meiji secara resmi terjadi, saat Republik Ezo menyerah.

Haori dan Hakama, Seragam Shinsengumi

Seragam yang dikenakan anggota Shinsengumi adalah salah satu dari jenisnya. Seragam standar terdiri dari kimono, dan di atasnya, hakama (kaku, celana pendek) dan haori berwarna biru muda atau “asagi-iro” (jaket panjang).

Pada haori ada garis-garis putih. Di atas semua itu adalah tasuki, yaitu tali putih, diikat di belakang dan menyilangkan badan secara diagonal. Di bawah semua itu ada setelan pelindung baja, dan di kepala mereka, helm besi.

*

Referensi:

Tinggalkan komentar