Penjelasan Simbol Manji Tokyo Revengers, Beda dengan Swastika Nazi

Pernah menemukan orang yang memakai kaos atau jaket hitam dengan huruf Jepang dan logo swastika? Jangan langsung melabeli mereka fasis, justru kamu yang kurang riset.

Setelah rompi chuunin Naruto dan jaket Survey Corps Attack on Titan, tampaknya kaos dan jaket dari anime Tokyo Revengers ini yang akan banyak dipakai, bahkan oleh orang yang belum pernah menontonnya.

Tokyo Revengers mengikuti seorang pemuda bernama Takemichi Hanagaki saat ia melakukan perjalanan kembali ke masa lalu untuk menyelamatkan pacarnya yang terbunuh oleh geng bernama Tokyo Manji atau disingkat Toman.

Baca juga: 10 Anime Mirip Tokyo Revengers

Serial ini dimulai dengan apa yang tampak seperti kisah cinta sederhana hanya untuk berkembang dengan Takemichi bertekad untuk menyelamatkan semua orang yang dia cintai, termasuk teman-teman barunya di Toman.

Manga yang ditulis oleh Ken Wakui ini dianugerahi Seri Shonen Terbaik di Kodansha Manga Awards ke-44 dan merupakan salah satu anime yang sangat dinanti.

Tapi sekarang kita harus berbicara tentang simbol kontroversial swastika, yang merupakan simbol Toman.

Perbedaan Manji dengan Logo Swastika Nazi

Bagi beberapa penonton, melihat swastika adalah sebagai simbol Nazi, fasisme, kebencian, dan teror. Tapi untuk budaya lain seperti di India atau Asia Timur, itu mewakili kemakmuran dan keberuntungan.

Swastika versi Nazi sedikit berbeda dari simbol manji: simbol manji berlawanan arah jarum jam dengan bagian tengah sebagai tanda plus sedangkan versi lainnya searah jarum jam dan dimiringkan pada sudut yang dikenal sebagai “salib bengkok.”

Penting bagi kita untuk membahas simbol manji seperti yang awalnya dimaksudkan: simbol keberuntungan perdamaian dan kemakmuran. Dalam agama Buddha, itu mewakili jejak kaki Buddha.

Itu singkatan dari hal-hal baik dan keberuntungan, maka mengapa itu adalah simbol umum untuk ditemukan di sekitar kuil. Simbol juga telah ditemukan memiliki asal-usul Eropa yang mendalam seperti yang telah digunakan oleh orang Yunani Kuno dan Anglo-Saxon.

Namun, gambar swastika akan selamanya dikaitkan dengan Nazi. Sayangnya, simbol swastika ini berakar secara historis dan budaya dalam Nazi di masa lalu dan sekarang. Itu sebabnya Jepang memilih untuk mengubah simbol pada peta mereka daripada menawarkan konteks sejarah tentang arti simbol manji. Demikian pula, Tokyo Revengers memilih untuk tidak menggunakan simbol di trailer dan gambar anime, utamanya untuk penonton luar Jepang.

Dalam kedua contoh, anime dan negara menghindari topik dan mencoba menjelaskan simbol yang sangat rumit dan kontroversial. Apakah ada harapan dari simbol manji untuk mendapatkan kembali makna aslinya?

T.K. Nakagaki, seorang pendeta Buddha Jepang yang menulis The Buddhist Swastika and Hitler’s Cross mengatakan memulai percakapan tentang simbol “sudah merupakan kemenangan” dan bahwa kedua belah pihak berbicara tentang simbol dan pemahaman mereka tentang itu membuka jalan menuju rekonsiliasi dan reklamasi.

Bagaimana Simbol Manji Telah Diubah di Anime Tokyo Revengers?

tokyo revenger tokrev anime

Tokyo Revengers menyelesaikan musim pertama yang sukses dengan plot yang menarik, karakter yang menarik dan mudah diingat, dan cliffhanger tak terduga yang mengguncang penontonnya.

Meskipun anime mendapatkan banyak popularitas, itu bukan tanpa masalah, yaitu dengan bagaimana ia memilih untuk berurusan dengan simbol manji.

Alih-alih memberikan penafian di awal setiap episode yang menjelaskan apa itu simbol manji dan bagaimana simbol itu tidak ada hubungannya dengan Nazi, simbol itu telah disensor secara ketat.

Mengingat bahwa nama geng Mikey adalah geng Tokyo Manji, penyensoran memiliki dampak yang signifikan dalam daya tonton serial ini. Dalam pembukaan, bendera geng Tokyo Manji telah dihitamkan dan sinar matahari di belakang Draken dan Mikey telah meningkat hingga membutakan orang dalam upayanya menyembunyikan simbol manji.

Mungkin menyadari sensor berat menciptakan pengalaman yang kurang diinginkan bagi para penggemar, Tokyo Revengers kemudian mengambil pendekatan yang berbeda. Adaptasi anime itu menghilangkan simbol dari seragam geng atau sedikit mengaburkannya.

Perlu dicatat bahwa sensor ini hanya ada untuk penonton Barat. Menurut balasan Crunchyroll France kepada penggemar, versi yang disensor adalah apa yang diberikan ke platform streaming dan mereka dilarang keras untuk melakukan pengeditan atau retouch. Episode yang disiarkan di Jepang belum melewati tingkat sensor yang sama.

Simbol Manji di Tokyo Revengers

Menjadi kependekan dari Tokyo Manji Gang, Toman menggunakan simbol manji terus-menerus: pada seragam mereka, pada sepeda mereka, dan fakta bahwa pertemuan mereka diadakan di kuil.

Sekali lagi, sangat mudah untuk menghubungkan simbol manji dan Toman dengan kekerasan dan kebencian, mengingat begitulah gambaran berandalan di media dan sejarah rumit simbol itu sendiri.

Sementara Toman memiliki sejarah kelamnya sendiri dan bagian kekerasan yang adil, penting untuk dicatat bahwa asal mula penciptaan Toman didasarkan pada persahabatan dan kesetiaan.

Meskipun Manjiro “Mikey” Sano adalah pemimpinnya, Keisuke Baji, kapten Divisi Pertama, yang pertama kali menyarankan agar mereka membuat geng sendiri untuk melindungi Kazutora Hanemiya, yang juga salah satu dari enam pendiri Toman.

Apa yang akhirnya diinginkan Baji adalah sebuah geng yang akan saling mendukung dan akan melakukan apa saja untuk membantu satu sama lain jika salah satu dari mereka terluka, dan ini, kemudian, menjadi impian Mikey tentang “zaman baru para berandalan”.

Keinginan Mikey untuk menciptakan zaman baru ini — dan bagaimana Toman berubah menjadi sindikat kriminal 12 tahun kemudian — sangat mirip dengan bagaimana makna asli dari simbol manji telah diubah.

Kedua makna aslinya telah dimanipulasi tanpa bisa dikenali dan sekarang mewakili kebencian dan ketakutan. Apa yang Nakagaki katakan sejajar dengan struktur Tokyo Revengers: Takemichi yang bolak-balik dalam waktu menciptakan ruang baginya untuk memahami anggota Toman dan bagaimana hal-hal berubah begitu drastis dalam 12 tahun itu.

Tinggalkan komentar