10 Sutradara Berzodiak Scorpio dalam Sinema Dunia

Scorpio ahli dalam merenung dan mereka mencintai balas dendam seperti mereka menyukai udara. Tetapi di sisi positifnya, mereka adalah zodiak yang paling sensual.

Jadi rangkul sisi gelap sifat manusia dan coba tonton karya-karya dari sutradara berzodiak Scorpio ini:

1. Luchino Visconti

Luchino Visconti
Foto: independent.ie

Luchino Visconti di Modrone, lahir 2 November 1906, adalah seorang sutradara teater, opera dan sinema Italia, serta penulis skenario.

Visconti adalah salah satu bapak neorealisme Italia dalam film, tetapi kemudian beralih ke film-film yang terobsesi dengan keindahan, kematian, dan sejarah Eropa, terutama kebusukan aristokrasi.

Di antara film-filmnya yang paling terkenal adalah Ossessione (1943), Senso (1954), Rocco and His Brothers (1960), The Leopard, The Damned (1969), Death in Venice (1971) dan Ludwig (1973).

2. Kon Ichikawa

Image
Foto: imdb.com

Kon Ichikawa, lahir 20 November 1915, adalah seorang sutradara dan penulis skenario film Jepang.

Karyanya menampilkan beragam genre dan gaya, dari film anti-perang The Burma Harp (1956) dan Fires on the Plain (1959), hingga dokumenter Tokyo Olympiad (1965), yang memenangkan dua BAFTA Film Awards, dan drama balas dendam abad ke-19 An Actor’s Revenge (1963).

Filmnya Odd Obsession (1959) memenangkan Penghargaan Juri di Festival Film Cannes 1960.

3. Terry Gilliam

terry gilliam
Foto: deadline.com

Terrence Vance Gilliam, lahir 22 November 1940, adalah seorang sutradara, penulis skenario, animator, aktor, komedian, dan mantan anggota rombongan komedi Monty Python kelahiran Amerika Serikat.

Gilliam telah menyutradarai 13 film layar lebar, termasuk Time Bandits (1981), Brazil (1985), The Adventures of Baron Munchausen (1988), The Fisher King (1991), 12 Monkeys (1995), Fear and Loathing in Las Vegas (1998), The Brothers Grimm (2005), Tideland (2005), dan The Imaginarium of Doctor Parnassus (2009).

Sebagian besar filmnya mengeksplorasi tema imajinasi dan pentingnya bagi kehidupan, mengekspresikan penentangannya terhadap birokrasi dan otoritarianisme, dan menampilkan karakter yang menghadapi situasi gelap atau paranoid. Naskahnya sendiri menampilkan unsur komedi hitam dan tragikomedi, serta akhir yang mengejutkan.

Pada tahun 1988, Gilliam dan anggota Monty Python lainnya menerima BAFTA Award untuk Outstanding British Contribution to Cinema. Pada tahun 2009, Gilliam menerima BAFTA Fellowship untuk pencapaian seumur hidup.

4. Martin Scorsese

martin scorsese
Foto: people.com

Martin Charles Scorsese, lahir 17 November 1942, adalah seorang sutradara, produser, penulis skenario, dan aktor film Amerika.

Salah satu tokoh utama era New Hollywood, ia secara luas dianggap sebagai salah satu sutradara terbesar dan paling berpengaruh dalam sejarah film.

Tubuh karya Scorsese mengeksplorasi tema-tema seperti identitas Italia-Amerika, konsep bersalah dan penebusan Katolik, iman, machismo, nihilisme, kejahatan dan sektarianisme.

Film-filmnya bersama De Niro adalah thriller psikologis Taxi Driver (1976), drama olahraga Raging Bull (1980), komedi hitam satir The King of Comedy (1982), drama musikal New York, New York (1977), thriller psikologis Cape Fear (1991), dan film kriminal Mean Streets (1973), Goodfellas (1990), Casino (1995) dan The Irishman (2019).

Scorsese juga terkenal karena kolaborasinya dengan aktor Leonardo DiCaprio, setelah menyutradarainya dalam lima film: epik sejarah Gangs of New York (2002), biografi Howard Hughes The Aviator (2004), film thriller kriminal The Departed (2006), film thriller psikologis Shutter Island (2010), dan komedi hitam Wall Street The Wolf of Wall Street (2013).

Karya film Scorsese lainnya termasuk komedi hitam After Hours (1985), drama romantis The Age of Innocence (1993), drama petualangan anak-anak Hugo (2011), dan epos religi The Last Temptation of Christ (1988), Kundun (1997) dan Silence (2016).

5. Isao Takahata

isao takahata
Foto: japantimes.co.jp

Isao Takahata, lahir 29 Oktober 1935, adalah seorang sutradara, penulis skenario, dan produser film Jepang. Pada tahun 1985, ia mendirikan Studio Ghibli dengan mitra kolaboratif lamanya Hayao Miyazaki dan kolaborator Miyazaki Toshio Suzuki dan Yasuyoshi Tokuma.

Takahata mendapatkan pujian kritis internasional untuk karyanya sebagai sutradara film anime, di antaranya Grave of the Fireflies (1988), Only Yesterday (1991), Pom Poko (1994), dan My Neighbors the Yamadas (1999).

Baca juga: Rekomendasi 10 Film Animasi Studio Ghibli di Netflix

Film terakhirnya sebagai sutradara adalah The Tale of the Princess Kaguya (2013), yang dinominasikan untuk Oscar dalam kategori Film Fitur Animasi Terbaik di Academy Awards ke-87.

6. Pupi Avati

pupi avati
Foto: thelaziali.com

Giuseppe Avati, lebih dikenal sebagai Pupi Avati, lahir 3 November 1938, adalah seorang sutradara, produser, dan penulis skenario film Italia.

Ia dikenal oleh penggemar film horor karena dua karya giallo-nya, The House with Laughing Windows (1976) dan Zeder (1983).

Sepanjang karirnya, Avati berhasil menyutradarai dan memproduksi banyak genre film, termasuk horor, potongan periode abad pertengahan, drama, komedi jazz, komedi teman, biopik, dan lainnya, membuktikan dirinya sebagai sutradara yang serba bisa.

Selama karirnya sebagai sutradara, penulis skenario, dan produser, Avati dinominasikan untuk Golden Palm, Silver Ribbons, David di Donatello Awards, dan banyak lainnya. Dia memenangkan dua Penghargaan David di Donatello dan lima Pita Perak.

7. Ang Lee

ang lee
Foto: thejakartapost.com

Ang Lee OBS, lahir 23 Oktober 1954, adalah pembuat film Taiwan. Lahir di Kabupaten Pingtung di Taiwan selatan, Lee dididik di Taiwan dan kemudian di Amerika Serikat. Selama karir pembuatan filmnya ia telah menerima pujian kritis dan populer internasional dan berbagai penghargaan.

Keberhasilan awal Lee termasuk Pushing Hands (1991), The Wedding Banquet (1993), dan Eat Drink Man Woman (1994), yang mengeksplorasi hubungan dan konflik antara tradisi dan modernitas, Timur dan Barat; ketiga film tersebut secara informal dikenal sebagai trilogi “Father Knows Best”.

Film-film tersebut sangat sukses baik di negara asalnya Taiwan maupun internasional. Film pertamanya yang sepenuhnya berbahasa Inggris adalah Sense and Sensibility (1995), di mana ia menerima pujian kritis dan sejumlah penghargaan.

Dia kemudian menyutradarai film dalam berbagai genre, termasuk drama The Ice Storm (1997); epik Perang Saudara Ride with the Devil (1999); drama seni bela diri wuxia Crouching Tiger, Hidden Dragon (2000); film laris superhero Hulk (2003); drama romantis Brokeback Mountain (2005); film spionase erotis Lust, Caution (2007); dan drama survival realis ajaib Life of Pi (2012).

Sebagian besar karya Lee dikenal karena muatan emosionalnya dan eksplorasi emosi yang tertekan dan tersembunyi.

8. Peter Jackson

peter jackson
Foto: variety.com

Sir Peter Robert Jackson, lahir 31 Oktober 1961, adalah seorang sutradara, penulis skenario, dan produser film Selandia Baru.

Ia paling dikenal sebagai sutradara, penulis, dan produser trilogi Lord of the Rings (2001–03) dan trilogi Hobbit (2012–14), keduanya diadaptasi dari novel dengan nama yang sama karya J. R. R. Tolkien.

Baca juga: Urutan Nonton The Hobbit dan The Lord of the Rings

Film terkenal lainnya termasuk drama yang dipuji secara kritis Heavenly Creatures (1994), komedi horor The Frighteners (1996), film remake monster epik King Kong (2005), dan film dokumenter Perang Dunia I They Shall Not Grow Old (2018).

Dia adalah sutradara film berpenghasilan tertinggi ketiga sepanjang masa, film-filmnya telah menghasilkan lebih dari $6,5 miliar di seluruh dunia.

Jackson memulai karirnya dengan komedi horor “splatstick” Bad Taste (1987) dan komedi hitam Meet the Feebles (1989) sebelum syuting komedi zombie Braindead (1992).

Jackson telah dianugerahi tiga Academy Awards untuk The Lord of the Rings: The Return of the King (2003), termasuk penghargaan untuk Sutradara Terbaik. Penghargaan lainnya termasuk Golden Globe, empat Saturn Awards dan tiga BAFTA antara lain.

9. Sam Raimi

sam raimi director
Foto: nme.com

Samuel M. Raimi, lahir 23 Oktober 1959, adalah seorang sutradara, produser, penulis skenario, dan aktor Amerika yang terkenal karena menciptakan serial cult horor Evil Dead, dan mengarahkan trilogi Spider-Man (2002-2007).

Dia juga menyutradarai film superhero Darkman (1990), film thriller kejahatan neo-noir A Simple Plan (1998), film thriller supernatural The Gift (2000), film horor supernatural Drag Me to Hell (2009), dan film fantasi Disney Oz the Great and Powerful (2013).

Raimi juga telah memproduksi beberapa serial televisi yang sukses, termasuk Hercules: The Legendary Journeys dan spin-off Xena: Warrior Princess.

Ia mendirikan perusahaan produksi Renaissance Pictures pada 1979 dan Ghost House Pictures pada 2002. Film berikutnya, Doctor Strange in the Multiverse of Madness, dijadwalkan rilis pada 6 Mei 2022.

10. Hong Sang Soo

hong sang soo

Hong Sang Soo, lahir 25 Oktober 1960, adalah seorang sutradara dan penulis skenario asal Korea Selatan.

Film khas Hong menyoroti tema realisme domestik dengan banyak adegan ditetapkan di jalan-jalan perumahan, kafe, hotel, sekolah, dan di tangga gedung apartemen.

Karakter dalam film tersebut terlihat berjalan-jalan di kota, minum soju, dan berhubungan seks. Karakter utama dalam filmnya sering kali adalah sutradara atau aktor film, dan adegan biasanya terdiri dari satu bidikan, seringkali dimulai dan diakhiri dengan zoom kamera.

Baca juga: Rekomendasi 10 Film Hong Sang Soo

Anggaran untuk filmnya rata-rata sekitar $100.000. Hong sering spontan saat syuting, menyampaikan adegan hari itu di pagi hari syuting dan sering mengubah cerita saat di lokasi syuting. Dia jarang menyiapkan naskah terlebih dahulu.

Gaya Hong telah dibandingkan dengan Eric Rohmer, dan bahkan dikatakan bahwa sindiran terhadap film Rohmer muncul di beberapa film yang disutradarai oleh Hong.

Tinggalkan komentar