Kategori
Kampus

Blitz Edisi 8

Setelah dua tahun jadi redaktur buletin dwibulanan Blitz ini, akhirnya promosi jabatan juga jadi pemimpin redaksinya.

Tapi tetap kerjanya mah capek, soalnya dari kontibutor, redaktur tulisan, sama redaktur pracetaknya saya yang ngurus. Akibat dianggap jago nulis sama jago ngedesain, padahal mah biasa-biasa aja saya mah. Kalau diadu sama mahasiswa DKV pasti saya yang kalah.

Jadi pemred itu berasa kaya jadi tokoh Minke di Tetralogi Buru yang bergulat di jalur jurnalisme pas masih jadi pelajar. Ya meski kalau saya mah lingkupnya cuma kampus doang.

Sampul

cover blitz

Lagi punya kepengenan buat beli sweater motif tribal. Selain itu inspirasinya dari hasil nengok majalah-majalah luar yang dirilis online di Issuu. Konsep sampulnya sih ceritanya dibikin sesimpel dan seimut mungkin. Tulisan Blitz-nya saya pake font Guakala, biar mirip font yang ada di video klip Happy-nya 2NE1.

Kategori
Cacatnya Harianku

Redaktur BLITZ

editor blitz

Hanya otodidak. Ya, belajar soal desain grafis hanya dengan metode trial and error. Seni desain grafis sendiri hanya saya anggap sebatas hobi aja, makanya ga ngambil kuliah di jurusan ini.

Aplikasi yg paling sering dipake tentu saja si Adobe Photoshop. Bajakan udah pasti. Mulai belajar pake Photoshop ini udah sejak SMA dulu. Waktu itu, masih rajin-rajinnya maen di Kaskus, masih seneng yg namanya ngumpulin cendol. Dan ya, salah satu cara buat ngoleksi butiran cendol adalah dengan jadi kuli avatar. 😎

Ketika kuliah, bukannya sombong atau gimana ya, tapi saya rasa kemampuan desain grafis saya makin terasah. Teknik-teknik Photoshop yg saya pelajari pas jadi avatar maker saya praktekan buat bikin poster ini itu. Selain itu, pake jurus ATM juga dari poster-poster bagus. Ya, “Amati, Tiru, Modifikasi”. Karena emang bagus hasil karya-karya yg saya bikin, makin sering aja direkrut jadi divisi pubdok. 😎