Kategori
Cacatnya Harianku Celotehanku

Secuil Jakarta di Jatinangor

jatinangor jakarta

Idealnya anak kos itu adalah mereka yang selalu berada dalam kepayahan. Dari krisis finansial, krisis air bersih, sampai krisis identitas diri. Tentunya anak kos adalah calon orang hebat karena sering berada jauh dari zona nyaman. Tak semua jadi, tapi biasanya, sebagian kecil sih.

Pergulatan berebut kamar mandi jika ada jadwal kuliah pagi adalah aktivitas seru. Siapa cepat dia dapat, siapa malas dia memelas, karena para pemalas mau tak mau harus berangkat ke kampus cuma modal cuci muka. Namun yang cepat pun kadang harus mengalah pada keadaan, jika ternyata air tak ngocor. Dengan alasan kedaruratan, guyuran air harus diganti dulu dengan semprotan minyak wangi. Ah masa-masa asam manis ketika hampir tiga tahun lamanya bermukim di tanah harapan Jatinangor

Kategori
#ReboNyunda Bandung

Hujan Banjir Dor Dar Macet

yoona hujan salju

Kapungkur mah teu hese nangtukeun iraha wae usum hujan teh. Bulan-bulan nu tungtungna aya ‘ber’, insya Allah diliwatan ku usum hujan. Tapi kiwari mah, tos dugi ka bulan Maret, tapi hujan masih betah keneh turun wae.

Asa teu kaci lamun hujan teu dibarengan banjir teh, nya minimal aya jalan nu kakeueum. Sapertos sim kuring nu nembe mulang ti Jatinangor, ngaliwatan cai nu saluhur bitis di daerah Gedebage. Nu antukna mah sapatu jadi baseuh. Tapi alhamdulillah ari si motor mah teu dugi ka mogok.

Sateuacanna kuring ge rada hariwang ku sabab ninggal info di twitter yen di daerah Bandung nuju hujan badag dibaturan gelap nu dar der dor. Ari ka hujan mah sim kuring resep, da ari di Islam mah kan hujan teh berkah. Teu resep teh ku gelapna tadi, ku buricakna sieun sim kuring mah, sieun kabentar tea. Untungna pas di jalan mah ngan kabagian macetna hungkul kusabab seueur jalan nu kakeueum tea.

Kategori
Cacatnya Harianku

Marhaban Ya Semester 6

Setelah selama sebulan hanya jadi bangkai bernyawa, pada hari Senin kemarin (17/02/14), seorang nihilis ini harus kembali ke realitas dan rutinitas. Entah harus senang atau sedih, masa perkuliahan semester 6 di fakultas kekurangan pria dimulai lagi.

Meski The Panasdalam udah wanti-wanti dengan lagu “Sudah Jangan ke Jatinangor”-nya, tapi karena si Unpad tinggalnya nun jauh di sana, ya mau ga mau saya harus jadi anak kos lagi di antah berantah Jatinangor sana. Efek bawaan semasa liburan nih, masih sering ngebuang waktu buat nonton film sama Running Man, berhubung belum masuk masa sibuk juga sih. Dan karena aktivitas ini pula postingan ini ngaret terbit beberapa hari.

Kategori
Cacatnya Harianku

Fakultas Kekurangan Pria

Kenapa sih Rip ga ngambil kuliah di DKV atau tentang informatika gitu? Kok bisa sih kuliah di kampus yang porsi gender mahasiswanya seorang Arif berbanding jumlah personel SNSD? Kenapa milih FKEP Unpad? Salah jurusan kah? Enak ga sih kuliah di sana? Emang cita-citanya jadi apa sih?

Oh ada banyak sekali pertanyaan di semesta ini. Dan saya dengan baik hatinya bakal mencoba mengurai jawaban dari pertanyaan di atas dengan sedikit rada banyak berbelit-belit, berputar-putar dan berbasa-basi ria.

fakultas kekurangan pria snsd

Okey, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tadi, saya bakal ajak dulu menengok perjalanan spiritual dan psikologis seorang Arif di masa-masa awal SMA.

Kategori
Cacatnya Harianku Celotehanku

Jangan Jadi Pengendara Baik!

pengendara bermotor
Dan ini aslinya bukan di Indonesia.

Yang namanya XTC, GBR, Brigez, sama Moonraker emang udah difatwa kepolisian sebagai komplotan kriminalitas, dan sekarang mereka dibekukan aktivitasnya. Meski geng motor sudah bisa dipastikan bukan lagi ancaman, tapi jalan raya masih belum berkurang kadar kekejamannya.

Indonesia itu kalau boleh saya bilang orang-orangnya adrenaline junkies, khususnya para pengendara kendaraan berknalpot. Lampu merah diterobos, kereta api mau lewat malah ditantang, pake motor tapi tanpa helm, ngebut kayaknya udah jadi keharusan, dan beragam aksi-aksi menantang maut lainnya. Bocah ingusan aja udah berani bawa mobil sendiri, ngebut pula. 😯

Indonesia juga paling pintar untuk urusan bikin peraturan. Namun paling hobi buat ngelanggarnya. Dan di dunia jalan raya, soal langgar-melanggar ini udah jadi hal biasa, bukan sesuatu yang berdosa. Apalagi etika, khususnya budaya sopan santun, menguap kalau udah masuk ranah jalan raya mah.

Kategori
Celotehanku

Bandung Coret

bandung coret

Sebelumnya, kita samakan persepsi dulu, saya sebut ‘Bandung’ untuk merujuk ke wilayah yang secara administratif bernama Kota Bandung. Metropolitan terbesar di Jawa Barat yang ada BIP, BEC, Ciwalk, Pasupati, Braga, Stadion Siliwangi, sama Trans Studio. Ingat ya, ini yang bakal saya sebut ‘Bandung’.

Soreang, Jatinangor, Cimahi, Baleendah, Banjaran, Rancaekek, masuk ke dalam lingkup Bandung Coret. Bandung yang bukan bener-bener Bandung. Bandung Coret. Meski ga tercatat secara administratif, ini juga kota sebenernya. Pinggir kota! Lebih sadis dan tepatnya “kota yg terpinggirkan”. 😯

Keadaan geologis dan tanah yang ada di Bandung Coret terbentuk pada zaman kwartier dan mempunyai lapisan tanah alluvial hasil letusan Gunung Tangkuban Parahu. Secara geografis dikelilingi sama pegunungan, nampak seperti mangkuk. Ini emang menunjukkan kalau pada masa lalu yang sangat purba, daerah ini merupakan sebuah telaga.