Kategori
Celotehanku

Fiksimini: Cerita Sangat Pendek

“Generasiku, dan yang lebih muda, mencerap informasi bukan dalam satuan-satuan panjang, utuh, koheren, tapi dalam letupan-letupan singkat, dengan nada yang amat berbeda-beda” ungkap novelis Irlandia Julian Gough, “Itu mengubah cara kita membaca fiksi, dan karenanya pasti mengubah cara kita menuliskannya.”

Ciri manusia modern: melakukan tugas ganda dan terkena gempuran polusi notifikasi. Membuka banyak tab pada browser, membaca sambil ajek mengecek ponsel, tak lupa musik pun dikumandangkan. Maka tak salah jika muncul tren bacaan yang ringkas namun padat, dalam sastra muncul yang namanya fiksimini

Kategori
Celotehanku

Riungan Buku Aleut

riungan buku aleut

“Aku agak introvert. Aku tidak terlalu nyaman dengan klub buku, kecuali klub bukunya kecil dan orang-orangnya sudah kukenal baik,” ungkap sang penulis Lelaki Harimau saat ditanya soal pentingnya klub buku dalam pos Eka Kurniawan: Aku Lebih Ingin Membesarkan Diriku Sebagai Pembaca Daripada Penulis di Revi.us. Seperti inilah saya, meski hidup di orde kebebasan berpendapat, saya lebih senang jadi pendengar.

Namun beruntunglah kita bisa hidup tanpa takut diawasi teleskrin dan diciduk polisi pikiran seperti pada novel ‘1984’. George Orwell dalam karyanya ini menggambarkan soal negara yang adem ayem, bukan karena penduduknya memang adem ayem, namun karena mulut mereka dibungkam dan jika mereka sedikit saja membuka mulut, mereka akan diuapkan, dilenyapkan. Diskusi diharamkan, buku dimusnahkan. Kita tahu, buku sebagai produk intelektual butuh pertukaran gagasan – bukan hanya antara penulis dan pembaca, tapi juga antara pembaca dan pembaca. Sebab lewat budaya literasi dan diskusi, bisa muncul yang namanya revolusi.

Kategori
Buku Review

Saya dan 10+ Buku Favorit di 2013

10 buku favorit 2013

Membaca kelihatannya jadi hobi paling pasaran. Di biodata diri, banyak saya temukan teman yang mencantumkan membaca sebagai hobinya.

Namun ternyata fakta berkata lain. Nah, jika menilik hasil survei UNESCO, disebutkan kalau Indonesia tuh punya indeks minat baca terendah di lingkup ASEAN, cuma 0,001. Angka yang mengindikasikan kalau dalam setiap seribu orang Indonesia hanya ada seorang yang benar-benar punya minat baca. Berarti aslinya orang yang hobi membaca tuh minoritas dong. 😕

Minat membaca sendiri artinya kegiatan membaca yang bersifat fakultif, artinya dilakukan secara sukarela. Adapun kegiatan membaca yang sifatnya imperatif, misalnya seorang mahasiswa yang harus membaca materi kuliah atau bagi seorang Muslim yang diwajibkan untuk membaca Al-Quran, ini ga masuk hitungan sebagai minat membaca. Pantas memang minat baca orang Indonesia rendah, untuk yang masuk kategori kewajiban aja jarang dilakukan. Oh sungguh super ironis. 🙁