Kategori
Anime

Mengingat Ulang Satoshi Kon

satoshi kon

Sudah 10 tahun sejak sutradara anime Satoshi Kon meninggal karena kanker pankreas di usia 46 tahun.

Meski usianya relatif muda ketika ia meninggal pada Agustus 2010, Kon adalah salah satu pencipta animasi Jepang yang paling dipuji, sutradara yang sering disebut-sebut sejajar dengan Hayao Miyazaki dan Katsuhiro Otomo. Pengaruhnya melampaui Jepang: Film-filmnya telah dikutip sebagai inspirasi untuk hit Hollywood seperti Black Swan dan Inception.

Satu dekade setelah kematiannya yang terlalu dini, Kon akan dirayakan secara anumerta oleh Annie Awards, sebuah upacara tahunan di Los Angeles, yang didedikasikan untuk animasi. Kon adalah salah satu penerima Penghargaan Winsor McCay tahun ini, yang disebut sebagai “salah satu penghargaan tertinggi yang diberikan kepada individu di industri animasi sebagai pengakuan atas kontribusi karier pada seni animasi”. Penerima sebelumnya termasuk Mamoru Oshii, Osamu Tezuka, Ralph Bakshi dan Walt Disney, untuk menyebut beberapa nama. Penghargaan ini diberikan pada 25 Januari.

Kon adalah “seseorang yang menurut saya semua orang (di dewan juri) akui sebagai seniman yang berbakat dan penting,” kata Charles Solomon, anggota Dewan Direksi ASIFA-Hollywood, organisasi yang mempersembahkan Annie Awards. “Dia memiliki jenis kreativitas dan orisinalitas yang jelas-jelas pantas didapat.”

Satoshi Kon, dari Anime ke Anime

Kon lahir dan besar di Hokkaido, tetapi kuliah di Musashino Art University di Tokyo, tempat dia belajar desain grafis dan ilustrasi. Selama ini, ia mulai tertarik pada film-film dari luar negeri dan karya penulis fiksi ilmiah Jepang Yasutaka Tsutsui, yang novelnya Paprika ia adaptasi kemudian.

Ia memulai karir kreatifnya bukan sebagai animator, tetapi sebagai seniman manga, memulai debutnya pada tahun 1984. Segera setelah itu, ia menjadi asisten Katsuhiro Otomo, pencipta anime mani Akira. Kon dan Otomo kemudian berkolaborasi dalam beberapa proyek, termasuk film animasi Roujin Z dan Memories.

opus satoshi kon

Pada saat yang sama, Kon terus mengerjakan manga, menulis karya seperti Opus, sebuah meditasi meta manga-dalam-manga yang berjalan pada tahun 1995 dan 1996. Dalam judul itu, Kon mulai mengeksplorasi tema-tema yang nantinya akan tersebar di seluruh semesta filmografinya.

“Bahkan dari karya-karyanya yang paling awal, dia memiliki sesuatu yang spesifik yang ingin dia katakan,” kata Zack Davisson, yang menerjemahkan Opus dan Art of Satoshi Kon ke dalam bahasa Inggris. “Lihatlah Opus dan Anda akan melihat ide-ide yang sama itu menggelembung, tentang kenyataan dan tidak nyata, dan bersifat ganda. Ini jelas merupakan pikiran yang lahir dengan pertanyaan tertentu untuk dijelajahi.”

Eksplorasi itu berlanjut dalam Perfect Blue, debut penyutradaraan Kon. Film thriller psikologis 1997 berpusat di sekitar seorang penyanyi yang upayanya untuk menemukan kembali dirinya sebagai seorang aktris diperumit oleh doppelganger yang berbahaya, penguntit yang terobsesi dengan internet dan peran dalam serial TV yang semakin menyatu dengan kehidupan aslinya sampai dia maupun penonton tak yakin di mana yang satu berakhir dan yang lainnya dimulai.

“Dalam banyak filmnya, ada ketidakpastian tentang apa yang nyata dan apa yang tidak,” kata Solomon. Dia meluncur di antara fantasi dan kenyataan dan ingatan dan film dan fakta dan fiksi.

Sutradara Amerika Darren Aronofsky, pembuat film lain yang dikenal karena melayang antara fantasi dan kenyataan, secara khusus terbuai dengan Perfect Blue, seperti yang dia katakan pada Kon ketika keduanya bertemu pada tahun 2001. Filmnya Requiem for a Dream (2000) menampilkan sebuah pengambilan adegan penghormatan untuk sebuah adegan dari Perfect Blue, dan film Black Swan (2010) terkenal karena banyak kesamaan tematik dengan karya Kon.

Film Kon berikutnya, Millennium Actress tahun 2001, seperti bayangan cermin dari Perfect Blue, lagi-lagi menampilkan aktris, penggemar obsesif, dan perpaduan antara fiksi dan kenyataan. Tapi jika Perfect Blue adalah film thriller yang mengguncang perut, Millennium Actress adalah ode yang mengangkat masa keemasan sinema Jepang. Film ini menelusuri umur panjang seorang aktris fiksi yang ceritanya diungkap melalui perjalanan impian melalui oeuvre-nya.

 

millenium actress
Millenium Actress (2001)

“Itu memiliki animasi Kon yang mengalir, perasaannya yang tidak nyata, tetapi diresapi dengan joie de vivre yang menular,” kata Davisson. 

Millennium Actress juga menjalin hubungan kreatif baru untuk sutradara, memasangkannya dengan musisi gelombang baru Susumu Hirasawa, yang trek-trek beratnya yang terbuat dari synthesizer membantu memberikan dorongan yang eksplosif pada film tersebut. Hirasawa kemudian berkolaborasi dengan Kon di lebih banyak proyek, termasuk film terakhirnya, “Paprika.”

Film ketiga Kon, Tokyo Godfathers (2003), berlangsung pada Malam Natal, dan berpusat pada tiga orang tunawisma yang menemukan seorang gadis baru lahir yang ditinggalkan dan membuat misi mereka untuk mengembalikannya kepada orang tuanya. Mungkin film sutradara yang paling lugas dan menyenangkan, Tokyo Godfathers juga menangani masalah-masalah seperti tunawisma, gender, dan keluarga.

tokyo godfather
Tokyo Godfather (2003)

Tahun berikutnya, Kon memimpin serial televisi pertamanya, Paranoia Agent, yang memungkinkannya menceritakan kisah yang tidak sesuai dengan format film fitur. Ke-13 episodenya terhubung secara longgar di sekitar sosok bernama Shonen Bat (Lil ‘Slugger dalam rilis bahasa Inggris), yang identitasnya tidak pernah dijelaskan.

“Anda harus berpikir dan meyusun teka-teki dan sampai pada kesimpulan Anda sendiri,” kata Solomon dari seri tersebut. Bertahun-tahun kemudian, saya masih memikirkannya.

Karya terakhir Kon, Paprika tahun 2006, merupakan adaptasi dari novel karya Yasutaka Tsutsui, pengarang yang telah lama menginspirasi sang sutradara. Ceritanya, tentang mesin yang memungkinkan pengguna memasuki mimpi orang lain, tampaknya hampir dibuat khusus agar sesuai dengan tema-tema Kon.

Namun, seperti halnya Perfect Blue, Kon menempatkan capnya sendiri pada materi, hanya mempertahankan premis sentral dan sekali lagi memasukkan kecintaannya pada sinema: Satu karakter sentral, yang mimpinya beralih di antara adegan-adegan dari Roman Holiday dan Tarzan, berfungsi hampir sebagai pengganti sutradara, bahkan menjelaskan aturan sinematik kepada protagonis tituler dalam satu adegan yang sangat meta.

Kon juga bekerja keras untuk memperbaiki kondisi di industri anime. Dia adalah salah satu anggota pendiri Asosiasi Pembuat Animasi Jepang, yang mengadvokasi gaji dan kondisi kerja yang lebih baik untuk animator dalam gelapnya industri Anime.

Pernah menjadi cinephile, dia juga mendorong rekan animatornya untuk memperluas kebiasaan menonton mereka di luar animasi, menyusun daftar film yang mencakup film klasik seperti It’s a Wonderful Life, Jaws, dan Tokyo Story.

Di hari-hari terakhirnya, Kon sedang mengerjakan sebuah film berjudul Dreaming Machine, yang sepertiga selesai. Produsernya, Masao Maruyama, awalnya memutuskan untuk menyelesaikan film tersebut berdasarkan storyboard Kon, tetapi pada tahun 2018 mengatakan akan ditunda hingga waktu yang tidak ditentukan.

“Saya pikir tragis bahwa Kon meninggal begitu cepat, karena saya ingin sekali melihat seperti apa filmnya selanjutnya,” kata Solomon.

Meskipun hidupnya singkat, Kon meninggalkan dunia dengan banyak hasil kreatif. Dan seperti yang dikonfirmasi oleh Penghargaan Winsor McCay anumerta, warisannya terus bergema di seluruh komunitas animasi.

“Anda memiliki mahakarya animasi ini, dan mereka semua memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan, semuanya mengajukan pertanyaan yang tidak pernah dapat kami jawab. Itu sangat memikat,” kata Davisson.

*

Diterjemahkan dari artikel The Japan Times berjudul Remembering Satoshi Kon, one of anime’s best-loved creators.