satanic verse salman rushdie

The Satanic Verses: Perjanjian Salman Rushdie dengan Setan

Pada hari Valentine 1989, Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Khomeini, mendeklarasikan hukuman mati pada novelis India Inggris Salman Rushdie untuk bukunya The Satanic Verses, bersama dengan siapa pun yang membantu perilisannya: “Saya meminta semua Muslim untuk mengeksekusi mereka di mana pun jika menemukan mereka.”

Ayatollah menuduh Rushdie menghujat, menodai Islam dan nabi Muhammad, meskipun banyak yang melihatnya sebagai seruan putus asa akan dukungan rakyat setelah satu dekade perang yang memalukan dengan Irak. Kemudian terjadi berbagai kerusuhan, demonstrasi, dan pembakaran buku di seluruh Eropa dan Timur Tengah. Ancaman kematian mengalir deras. Viking Penguin, penerbit Rushdie di Inggris, diancam akan dibom.

Read more

salman rushdie tottenham hotspur

Salman Rushdie dan Tottenham Hotspurs

Aku pindah ke London pada Januari 1961, sebagai bocah berusia tiga belas setengah tahun, dalam perjalanan ke sekolah asrama, dan didampingi ayahku. Itu bulan yang dingin, dengan langit biru di siang hari dan halimun hijau saat malam. Kami menginap di Cumberland, di Marble Arch, dan setelah kami berkemas, ayahku bertanya apakah aku ingin melihat pertandingan sepakbola sungguh. (Di Bombay, tempatku dibesarkan, tak ada yang namanya sepakbola; olahraga lokalnya cuma kriket dan hoki.)

Pertandingan pertama yang ayahku ajak untuk kulihat adalah apa yang kemudian aku tahu sebagai sebuah “laga persahabatan” (sebab hasil akhirnya tak akan berdampak apapun) antara tim London Utara bernama Arsenal dan juara dari Spanyol, Real Madrid. Aku tidak tahu kalau lawan yang bertamu itu digadang-gadang sebagai klub terhebat yang pernah ada. Atau di antara pemainnya ada dua orang yang paling hebat, keduanya pemain asing; seorang Hungaria bernama Ferenc Puskas, “jenderal kecil”, dan dari Argentina, Alfredo di Stefano.

Inilah yang kuingat dari pertandingan itu: di babak pertama, Real Madrid mempecundangi Arsenal habis-habisan.

Read more