Tanabata: Festival Bintang di Jepang

Salah satu dari sekian banyak acara bahagia di negara Jepang adalah festival mereka. Ada banyak festival yang diadakan dan dirayakan orang Jepang setiap tahun. Selain itu, festival mereka juga memiliki sejarah dan tradisi yang kaya.

Selama festival ini, penduduk setempat di Jepang melakukan upacara dan pertunjukan tradisional Jepang tertentu untuk menyenangkan orang banyak. Ada juga kebiasaan tertentu yang menyertai festival tertentu. Salah satu festival yang paling terkenal di seluruh Jepang adalah Tanabata.

Menghidupkan Kembali Sejarah Lewat Festival Tanabata

Diterjemahkan langsung ke “Malam Ketujuh,” Tanabata adalah festival Jepang yang berasal dari Festival Qixi di Tiongkok. Juga dikenal sebagai Festival Bintang, Tanabata memperingati pertemuan dua dewa bernama Orihime dan Hikoboshi. Kedua dewa ini diwakili oleh dua bintang: Vega untuk Orihime dan Altair untuk Hikoboshi.

Ada juga legenda seputar Tanabata. Dikatakan bahwa Bima Sakti memisahkan dua bintang yang juga sepasang kekasih ini. Mereka hanya diizinkan untuk bertemu satu sama lain setahun sekali, pada hari ketujuh bulan lunar ketujuh dalam kalender lunisolar. Ternyata, dari sinilah ide nama “Tanabata” berasal.

Berbagai bagian Jepang merayakan Tanabata pada hari yang berbeda. Namun, perayaan awal biasanya dimulai pada tanggal 7 Juli dalam kalender Gregorian. Kemudian, festival diadakan pada hari yang berbeda, mulai dari bulan Juli dan bulan Agustus. Tanabata adalah salah satu festival paling terkenal di seluruh Jepang.

Festival ini dimulai pada tahun 755 ketika Permaisuri Koken memperkenalkan Tanabata ke Jepang. Idenya berasal dari “Festival untuk Memohon Keterampilan,” hanya nama yang berbeda untuk Qixi, yang merupakan perayaan di tanah China. Festival ini kemudian diadopsi di Istana Kekaisaran Kyoto sejak awal periode Heian.

Pada awal periode Edo, popularitas Festival Bintang, juga dikenal sebagai Tanabata, tumbuh dan menyebar di antara masyarakat umum Jepang. Banyak orang mulai mengenali Tanabata ketika dicampur dengan beberapa tradisi Obon atau Bon. Percampuran ini disebabkan oleh fakta bahwa perayaan Bon diadakan pada tanggal 15 bulan tujuh, yang mendekati tanggal Tanabata. Dari popularitasnya yang semakin meningkat, Tanabata tumbuh menjadi festival sendiri yang diakui dan dirayakan oleh orang Jepang.

Adat istiadat yang berbeda dibuat selama Tanabata meskipun ini tergantung pada wilayah Jepang. Biasanya, gadis-gadis muda akan membuat keinginan mengacu pada menjahit dan keahlian yang lebih baik sementara anak laki-laki akan membuat keinginan mengacu pada tulisan tangan yang lebih baik, yang harus dicapai dengan menulis keinginan pada strip kertas.

Baca juga: Kearifan Lokal di Jepang dalam Pendidikan Anak

Karena banyak hal yang belum dikembangkan pada saat itu, keinginan-keinginan itu ditulis dengan menggunakan tinta yang tertinggal di daun talas. Kebetulan, perayaan Bon sekarang diadakan pada tanggal 15 Agustus dalam kalender matahari, yang cukup dekat dengan tanggal aslinya dalam kalender lunar. Ini secara resmi menjadikan Bon dan Tanabata dua festival terpisah.

Kisah Cinta Dibalik Tanabata

Tanabata didasarkan pada kisah cinta yang menyedihkan. Konon katanya festival ini terinspirasi dari cerita rakyat terkenal dari negeri China. Cerita rakyat Tiongkok ini dikenal sebagai “Gadis Penenun dan Penggembala Sapi”.

Ada beberapa versi dari cerita ini yang termasuk dalam Man’yoshu, yang merupakan kumpulan puisi paling kuno yang masih ada di Jepang. Meskipun demikian, ada satu versi cerita populer yang diyakini banyak orang sebagai dasar dari Tanabata.

Cerita dimulai dengan Orihime, juga dikenal sebagai Putri Tenun. Seorang putri Tentei, yang merupakan Raja Langit atau pada dasarnya alam semesta itu sendiri, Orihime menenun pakaian indah di tepi Amanogawa. Secara harfiah diterjemahkan menjadi “sungai surgawi,

Amanogawa adalah singkatan dari Bima Sakti. Dikatakan bahwa Tentei menyukai kain yang ditenun Orihime, jadi dia bekerja keras setiap hari untuk menenun kain dan menyenangkan ayahnya. Sayangnya, karena pekerjaan terus-menerus ini, Orihime sedih karena dia tidak dapat bertemu siapa pun dan pernah jatuh cinta dalam prosesnya.

Mengetahui kesedihan putrinya ini, Tentei prihatin dengan Orihime. Oleh karena itu, ia mendapat ide, yaitu mengatur agar Orihime bertemu dengan Hikoboshi, Cowman atau Bintang Penggembala Sapi. Secara harfiah diterjemahkan menjadi “Boy Star,” rumah dan tempat kerja Hikoboshi berada di sisi lain Amanogawa. Meski jauh, Orihime dan Hikoboshi langsung saling jatuh cinta saat bertemu.

Tak lama setelah itu, pasangan itu menikah satu sama lain dan menjalani kehidupan pernikahan yang bahagia untuk sementara waktu. Namun, begitu mereka menikah, pasangan itu tidak lagi melakukan tugas aslinya.

Orihime berhenti menenun kain untuk Tentei sementara Hikoboshi akan membiarkan sapinya tersesat dan menyebar ke seluruh Surga. Tentei sama sekali tidak senang dengan pengaturan ini. Dipenuhi dengan kemarahan, Tentei memutuskan untuk memisahkan Orihime dan Hikoboshi di seberang Amanogawa. Bertemu satu sama lain juga terlarang bagi kedua kekasih.

Patah hati, Orihime mulai putus asa karena kehilangan suaminya. Dia memohon agar ayahnya, Tentei, mengizinkan dia dan suaminya untuk bertemu lagi. Tergerak oleh air mata Orihime tetapi masih sadar akan tanggung jawab para kekasih, Tentei memutuskan untuk mengizinkan mereka bertemu lagi tetapi hanya untuk satu hari setiap tahun. Pada hari ke-7 bulan ke-7, kedua kekasih itu diizinkan untuk bertemu jika Orihime melanjutkan dan menyelesaikan menenunnya.

Namun, ketika Orihime dan Hikoboshi mencoba untuk bertemu kembali untuk pertama kalinya setelah mereka berpisah, mereka menyadari bahwa mereka tidak dapat menyeberangi sungai yang memisahkan mereka karena tidak ada jembatan yang ada.

Sangat sedih memikirkan tidak pernah melihat suaminya lagi, Orihime menangis dan terus menangis sampai sekawanan burung murai datang. Kawanan burung murai ini berjanji untuk membuat jembatan dengan menggunakan sayap mereka untuk membantu Orihime menyeberangi sungai dan bertemu suaminya setahun sekali. Namun, dikatakan juga jika hujan di Tanabata, itu berarti burung gagak tidak bisa datang dan membantu Orihime. Oleh karena itu, kedua kekasih harus menunggu satu tahun lagi untuk saling berpelukan lagi.

Dalam versi cerita yang berbeda, Orihime dan Hikoboshi disebut dengan nama lain. Orihime juga dikenal sebagai Me-Tanabata-sama; Asagao-hime , yang diterjemahkan menjadi “Morning Glory Princess”); Ito-ori-hime, yang diterjemahkan menjadi “Putri Tenun Benang”; Momoko-hime, yang diterjemahkan menjadi “Putri Persik-Anak”; Takimono-hime, yang diterjemahkan menjadi “Putri Dupa”; atau Sasagani-hime, yang diterjemahkan menjadi “Putri Laba-laba.” Di sisi lain, Hikoboshi mungkin juga dikenal sebagai Kaiboshi atau Kengyu.

Tradisi, Pohon, Lagu, dan Harapan yang Dibuat Selama Festival Tanabata

Ada berbagai adat dan tradisi yang dipatuhi penduduk setempat selama Festival Bintang. Umumnya, orang Jepang menulis harapan pada acara khusus ini. Hal ini dapat dilakukan dalam bentuk puisi atau tanzaku, yaitu potongan-potongan kertas kecil. Setelah menuliskan keinginan mereka, orang Jepang akan menggantungnya di bambu bersama dengan dekorasi lainnya. Di mana keinginan ini digantung dikenal sebagai Pohon Harapan. Seperti namanya, itu pada dasarnya adalah sejenis pohon dengan keinginan sebagai daun.

Pohon itu, bersama dengan dekorasi dan harapan, akan diapungkan di sungai. Entah itu atau pohon itu harus dibakar selama perayaan, pada tengah malam, atau pada hari berikutnya. Kebiasaan ini mirip dengan yang dilakukan di festival Obon di mana kapal kertas dan lilin diapungkan di sungai. Ada juga adat Tanabata lainnya tergantung pada daerah atau wilayah, meskipun kebanyakan dari mereka terkait dengan tradisi lokal yang dilakukan dalam festival Obon.

Tradisi lain yang dilakukan penduduk setempat selama Tanabata adalah menyanyikan lagu tradisional Tanabata. Bunyinya, “Sasa no ha sara-sara, Nokiba ni yureru. Ohoshi-sama kira-kira, Kingin sunago. Goshiki no tanzaku, watashi ga kaita. Ohoshi-sama kirakira, sora kara miteru.” Dalam bahasa Inggris, ini diterjemahkan menjadi, “Daun bambu berdesir, bergoyang di dedaunan. Bintang-bintang berkelap-kelip di atas butiran pasir emas dan perak. Potongan kertas lima warna, sudah saya tulis. Bintang-bintang berkelap-kelip, mereka mengawasi kita dari surga.”

Festival Tanabata: Acara yang Diisi dengan Makanan dan Dekorasi Konpeito

Festival Tanabata diadakan di berbagai tanggal tergantung pada wilayahnya. Ini karena tanggal asli festival didasarkan pada kalender lunisolar Jepang tetapi sebenarnya ini adalah satu bulan di belakang kalender Gregorian. Karena itu, beberapa festival tanabata diadakan pada tanggal 7 Juli sementara yang lain diadakan beberapa hari sekitar tanggal 7 Agustus. Di sisi lain, ada juga beberapa festival Tanabata yang sebenarnya diadakan pada hari ke 7 bulan 7 penanggalan lunisolar tradisional Jepang, yang kebetulan jatuh pada bulan Agustus setelah kalender Gregorian.

Festival besar Tanabata biasanya diadakan di sepanjang pusat perbelanjaan dan jalan-jalan di Jepang, yang sebagian besar didekorasi dengan pita besar yang semarak.

Dari semua festival Tanabata yang diadakan di seluruh Jepang, mungkin yang paling terkenal adalah Festival Tanabata Sendai, yang diadakan dari tanggal 6 hingga 8 Agustus.

Dua festival Tanabata terbesar lainnya diadakan di wilayah Kanto, khususnya di Hiratsuka, Kanagawa sekitar tanggal 7 Juli dan di Asagaya, Tokyo diadakan sebelum dimulainya perayaan Obon, yaitu pada pertengahan Agustus.

Festival Tanabata juga tidak terbatas di Jepang karena negara-negara lain sekarang juga mengadakan festival Tanabata mereka sendiri. Sao Paulo, Brasil mengadakan festival Tanabata sekitar akhir pekan pertama bulan Juli sementara Los Angeles, California mengadakan festival Tanabata pada awal Agustus.

Ada banyak hal yang terjadi selama festival Tanabata seperti kompetisi dekorasi Tanabata. Mungkin juga ada parade dan kontes untuk Nona Tanabata. Mirip dengan matsuri Jepang, ada juga vendor festival dan stasiun di festival Tanabata yang menjual makanan seperti mie dan suvenir dan menawarkan permainan karnaval, untuk menambah suasana meriah.

Tokyo Disneyland juga mengadakan Festival Tanabata di mana ada parade ucapan yang menampilkan Mickey Mouse sebagai Altair dan Minnie Mouse sebagai Vega.

Festival Tanabata Sendai

Didirikan pada awal periode Edo, Festival Tanabata Sendai adalah salah satu festival Tanabata terbesar di seluruh Jepang. Penduduk setempat yang merayakan Festival Sendai Tanabata menggunakan tujuh jenis dekorasi selama festival.

1. Tanzaku

Jenis pertama adalah strip kertas atau tanzaku dalam bahasa Jepang, di mana keinginan yang ditulis dengan tangan dibuat dengan harapan masa depan yang baik untuk bumi dan juga berfungsi sebagai ucapan terima kasih.

2. Kamigoromo

Jenis kedua adalah kimono kertas, juga dikenal sebagai kamigoromo dalam bahasa Jepang, yang merupakan hiasan kertas.

3. Orizuru

Jenis ketiga adalah bangau kertas, juga dikenal sebagai orizuru dalam bahasa Jepang, yang merupakan hiasan origami.

4. Kinchaku

Jenis keempat adalah dompet, juga dikenal sebagai kinchaku dalam bahasa Jepang, yang dihias karena menandakan bisnis yang baik.

5. Toami

Jenis kelima adalah jaring ikan, juga dikenal sebagai toami dalam bahasa Jepang, yang merupakan hiasan kertas dengan harapan dapat memancing dengan baik.

6. Kuzukago

Jenis keenam adalah kantong sampah, juga dikenal sebagai kuzukago dalam bahasa Jepang, yang juga merupakan hiasan kertas dengan harapan kebersihan di daerah tersebut.

7. Fukinagashi

Jenis terakhir adalah pita, juga dikenal sebagai fukinagashi dalam bahasa Jepang, yang berbentuk tabung dan digunakan untuk merayakan festival khas Tanabata.

Merayakan festival Tanabata secara umum pasti akan menjadi sesuatu yang berbeda. Beberapa penduduk setempat mulai merencanakan perayaan di n Maret, April, dan Juni.

Mungkin karena romantisme festival yang didasarkan pada kisah cinta Orihime dan Hikoboshi atau hanya suasana meriah pada umumnya yang ditawarkan perayaan itu, orang pasti harus mencoba bergabung dengan festival Tanabata dan berbagai adat dan tradisinya. Ini benar-benar harus dicoba ketika mengunjungi Negeri Matahari.

Tinggalkan komentar