Tanjiro Kamado dan Kanao Tsuyuri

Ketika Kanao pertama kali melihat Tanjiro di Seleksi Akhir untuk menjadi Demon Slayer Corps, mereka tidak memiliki interaksi apa pun karena Kanao tetap menyendiri dan diam di akhir upacara.

Kemudian ketika mereka bertemu lagi di Gunung Natagumo, Kanao terlibat perselisihan dengan Tanjiro saat ia mencoba untuk melindungi Nezuko agar tidak terbunuh. Sebagai akibatnya, Tanjiro dilumpuhkan oleh Kanao.

Tanjiro dibawa ke Rumah Kupu-kupu untuk pemulihan dan melihatnya di taman, dia segera mengenali Kanao sebagai salah satu yang lulus dari Seleksi Akhir tetapi tak menyadari kalau dia juga yang menyerangnya sebelumnya.

Kemudian ketika mereka mulai berlatih, Tanjiro berjuang untuk mengalahkan Kanao dalam semua tugas karena kemampuannya yang di atasnya. Namun Tanjiro mampu beradaptasi dan mengalahkannya.

Dalam salah satu permainan, tugasnya adalah menyiram lawan dengan teh berbau menyengat. Alih-alih menumpahkannya pada Kanao, Tanjiro malah meletakkan cangkir di kepalanya, tak tega untuk meyiram Kanao dengan sesuatu yang berbau busuk.

Ketika dia mengucapkan selamat tinggal setelah sembuh, Tanjiro mendorong Kanao untuk bersikap optimis dan untuk membuka hatinya. Tanjiro tersenyum pada Kanao saat dia mengucapkan selamat tinggal. Kanao terlihat memegangi tangannya di dekat dadanya dan sedikit tersipu, dan jatuh tertelungkup ketika Kiyo tiba-tiba memanggilnya dari belakang.

Tersirat dalam chapter tambahan setelah berakhirnya Arc Pelatihan Pemulihan Fungsional bahwa Kanao mungkin menyukai Tanjiro.

Seiring berjalannya cerita, Kanao mulai menunjukkan lebih banyak emosi dan ketegasan, terutama saat Tanjiro dibawa kembali untuk memulihkan diri di Rumah Kupu-kupu setelah pertempuran di Distrik Hiburan.

Setelah menemukan bahwa Tanjiro telah bangun, Kanao menjatuhkan vas bunga ke lantai dan menitikkan air mata sambil mengatakan kepadanya bahwa dia senang Tanjiro terbangun.

Ketika penghuni lain dari Mansion mulai bertengkar saat mengunjungi Tanjiro, Kanao mencoba untuk membuat semua orang tenang tapi akhirnya berteriak pada semua orang setelah Tanjiro tertidur lagi.

Pertempuran Terakhir Melawan Muzan

Selama pertempuran melawan Muzan Kibutsuji, Kanao menjadi satu-satunya Demon Slayer Corps yang sadar dan mencoba untuk memaksa dirinya sendiri untuk terus bertarung.

Saat Muzan hendak memberikan pukulan terakhir, Tanjiro untuk sesaat melumpuhkan Muzan dan berhasil membawa Kanao ke tempat yang aman. Menyadari bahwa dia telah bangun, Kanao meneteskan air mata saat dia berulang kali memanggil namanya dan dia menanggapinya dengan meminta maaf karena terlambat.

Setelah Tanjiro berubah menjadi Iblis, Kanao menangis saat melihat Nezuko berusaha menenangkan kakaknya. Ini mengarah pada Kanao untuk sekali lagi menggunakan Bentuk Akhir Pernapasan Bunga: Equinoctial Vermilion Eye dan membuat celah untuk menyuntikkan obat ke Tanjiro, menempatkan keselamatannya sendiri dalam risiko dan menunjukkan betapa dia peduli pada mereka.

Akhir Bahagia Tanjiro-Kanao

Setelah Tanjiro berhasil kembali ke wujud manusianya, Kanao menangis bahagia dan terlihat lega melihatnya kembali dengan selamat sebagai manusia, keduanya bertukar senyuman penuh air mata saat mereka berbaring saling berhadapan.

Kanao dan Tanjiro pada akhirnya akan menikah dan memulai sebuah keluarga, memiliki dua cicit dengan nama Kanata Kamado dan Sumihiko Kamado.

Satu pemikiran pada “Tanjiro Kamado dan Kanao Tsuyuri”

Tinggalkan komentar