Mengenal Teknik SEO Skycraper, Dongkrak Trafik Blog

Strategi SEO telah berubah cukup banyak dari waktu ke waktu. Jauh sebelum teknik Skycraper ini, pengoptimal mesin pencari dan pemasar digital dapat mencapai peringkat tinggi di SERP (Search Engine Results Page) dengan menggunakan strategi black hat.

Tautan berbayar dan layanan spamming dan lokasi tanpa konteks nyata mendominasi peringkat pencarian. Dalam dunia pemasaran yang berkembang, Google sekarang dapat fokus pada misinya untuk menyenangkan pengguna.

Mesin pencari secara aktif mendorong strategi peringkat white hat seperti membangun tautan alami dan menghasilkan konten yang informatif.

Di situlah teknik Skycraper hadir. Ini adalah perpaduan antara strategi membangun tautan yang bermanfaat dan pembuatan konten yang menarik.

Apa itu Teknik SEO Skycraper?

Brian Dean dari Backlinko menemukan teknik SEO skycraper.

Setelah terkenal menggunakan strategi ini untuk menggandakan lalu lintas situs webnya, Dean merinci pendekatannya dan menerapkannya berulang kali, dengan sukses, untuk kliennya.

Dean menamakannya “Skycraper Technique” setelah cara orang mengagumi struktur paling masif di dunia. Hanya yang tertinggi, bukan bangunan tertinggi keenam, ketujuh, atau kedelapan. Yang tertinggi membuat kamu bilang “wow.”

Teknik Skycraper adalah penelitian SEO dan kerangka kerja pembuatan konten yang bertujuan untuk menjadikan situs kamu “pencakar langit” tertinggi di internet.

Seperti gedung pencakar langit, kamu menjadi orang yang dibicarakan semua orang.

Teknik SEO Skycraper adalah tentang menjadi lebih besar, lebih baik, lebih baru, lebih menarik, lebih relevan, daripada situs web lain di luar sana tentang topik kamu.

Bagaimana Mengaplikasikan Teknik SEO Skycraper?

Teknik SEO pencakar langit melibatkan empat langkah dalam perencanaan dan pembuatan konten:

1. Pilih Kata Kunci

Ada seni untuk mendapatkan kata kunci yang tepat untuk peringkat pencarian tinggi. Niat kamu dalam memilih jenis kata kunci tertentu penting, seperti peringkat melalui konten masuk.

Jika kamu membuat konten panjang, kemungkinan besar kamu akan mengejar peringkat dan branding. Jadi, pikirkan kata kunci apa yang juga membuat kamu terlihat terbaik.

Kata kunci kamu harus:

  • Relevan dengan bisnis kamu dan minat pembaca kamu
  • Berharga dalam hal lalu lintas (atau nilai komersial, seperti yang diperingkat oleh tool seperti SEMrush, yang menampilkan biaya iklan dengan kata kunci itu)
  • Berlaku untuk tahap pembeli yang ingin kamu capai. Apakah kamu siap untuk menginvestasikan banyak uang atau waktu dalam membuat konten untuk langganan milis? Jika tidak, kamu memerlukan kata kunci yang lebih terfokus untuk menangkap pembeli tahap akhir saja.
  • Sesuatu yang dapat kamu buat untuk membuat konten yang menarik: jika tidak menarik bagi audiens kamu, itu mungkin tidak layak dilakukan.

2. Analisis Konten Peringkat Teratas Untuk Kata Kunci Pilihan Kamu

Setelah kamu memilih kata kunci, saatnya untuk melihat persaingan.

Kamu dapat menggunakan beberapa alat berbeda untuk melakukan ini, seperti ahrefs, SEMrush, AnswerThePublic, dan Google itu sendiri.

Inilah yang harus kamu tanyakan saat menganalisis dan mengevaluasi konten:

  • Apakah pesaing konten kamu cocok dengan pesaing yang mencoba menjual lebih banyak atau mengungguli kamu?
  • Apakah merek-merek ini relevan dengan industri, produk, atau layanan kamu?
  • Jujur: apakah kamu memiliki sumber daya dan keterampilan untuk membuat konten yang lebih baik daripada hasil peringkat ini?
  • Konten atau pertanyaan apa yang mungkin diinginkan pengguna di industri kamu yang hilang dari hasil ini?

Seperti yang kamu tahu, memilih kata kunci untuk konten kamu membutuhkan lebih dari sekadar analisis murni.

Itu berarti memiliki semangat kompetitif, mengetahui industri kamu, dan menambahkan antusiasme dan hati ke dalam strategi kamu.

3. Buat Konten Lebih Baik dari Hasil Peringkat Google yang Ada

Meski Google memiliki algoritmanya, pada akhirnya pengguna memutuskan situs web apa yang terbaik untuk kebutuhan mereka.

Kamu perlu menulis untuk pengguna manusia, yang lebih disukai Google. Menulis “konten yang lebih baik” bisa berarti banyak hal, termasuk:

  • Konten yang ditulis oleh penutur asli bahasa target kamu
  • Hasil dengan metadata yang lebih baik, membuatnya lebih menarik bagi pengguna untuk mengklik situs kamu di SERP
  • Konten yang lebih menarik secara visual, Termasuk lebih banyak foto dan video yang disematkan untuk memecah teks
  • Menulis dengan paragraf pendek dan mudah dicerna yang lebih disukai pembaca untuk dibaca secara online
  • Daftar bernomor atau poin-poin dan petunjuk langkah demi langkah yang jelas
  • Solusi yang jelas, dan CTA (Call to Action) yang mudah dicapai
  • Konten dengan tautan yang lebih relevan dan sesuai daripada kompetitor
  • Lebih banyak bukti, seperti statistik, matematika, sains, atau pengalaman pribadi
  • Konten yang menggunakan naluri dan pengetahuan intuitif yang berpusat pada industri untuk memprediksi jalur penyelidikan di masa mendatang
  • Informasi yang diperbarui yang lebih terkini daripada posting yang bersaing
  • Kutipan dari para ahli, dengan tautan keluar ke situs mereka sendiri 4. Periksa Tautan Balik kamu dan Lakukan Penjangkauan

Buka ahrefs atau SEMrush setelah konten kamu ditayangkan selama beberapa minggu. Periksa situs lain yang tertaut ke situs kamu, dan identifikasi peluang baru untuk menautkan balik menggunakan alat ini.

Jangkau peluang potensial ini dengan meminta tautan ke konten ahli kamu. Ini akan meningkatkan peringkat kamu, terutama jika mereka yang menautkan ke konten kamu berada satu atau dua halaman di belakang kamu di SERP Google.

Strategi konten masuk ini dapat membantu kamu menemukan kelemahan dalam konten lain—dan area peningkatan untuk kamu sendiri.

Sekali lagi, komponen penting lainnya di sini adalah ‘hati’. Apakah kamu benar-benar antusias dengan topik ini? Apakah kamu seorang ahli di sini?

Kualitas-kualitas ini harus bersinar melalui konten: bukan dengan cara yang kompetitif, tetapi dengan nada yang ditujukan kepada pembaca (biasanya pelanggan potensial kamu).

Pembaca dapat langsung mengetahui apakah konten tersebut asli atau bahasa pemasaran yang berlebihan.

Bencana: Ketika Strategi SEO Skycraper Gagal

Ketika teknik SEO Skycraper sukses, maka akan sukses besar, seperti yang ditunjukkan Brian Dean. Tetapi apa yang terjadi ketika itu tidak bekerja dengan baik sama sekali?

Olga Mykhoparkina dari Chanty merinci kegagalan besar teknik Skycraper di Search Engine Journal. Mykhoparkina menghubungkan kegagalan timnya dengan beberapa kondisi:

  • Memilih kata kunci yang salah: Mungkin kamu baru saja memilih kata kunci yang tidak efisien atau kata kunci yang benar-benar tidak menarik. Ini adalah kasus untuk Mykhoparkina dan timnya.
  • Menjadi tidak dikenal: Jika superstar SEO Neil Patel mengirim email kepada kamu dan meminta kamu untuk menautkan ke kontennya, kamu akan memperhatikan (dan kamu akan setuju). Bagaimanapun, itu Neil Patel. Jika manajer akun junior di agensi baru mengirim email ke situs yang meminta tautan balik, kemungkinan besar penerima tidak akan menyadarinya (dan tidak akan peduli). Itulah cara kerjanya.
  • Kegagalan penjangkauan: Ini sejalan dengan menjadi tidak dikenal. Jika kamu tidak terkenal, kamu perlu bekerja lebih keras untuk mendapatkan perhatian atau mempertimbangkan saluran komunikasi lain. Cobalah berinteraksi dengan seseorang dalam obrolan Twitter pemasaran sebelum mengirimnya melalui email.

Penulis pemasaran Dale Cudmore mengalami kegagalan teknik Skycraper yang serupa, dan dia belajar dua hal penting dari kegagalannya:

  • Bias studi kasus itu nyata: kita mendengar lebih banyak tentang keberhasilan teknik daripada tentang kegagalan. Kebanyakan ahli tidak ingin menggembar-gemborkan kegagalan mereka.
  • Memulai dari suatu tempat itu penting: Menjadi orang yang tidak dikenal dengan lalu lintas rendah membuat sulit untuk tidak hanya diperhatikan (seperti yang disebutkan dalam pengalaman Chanty di atas) tetapi juga untuk menentukan peringkat. Google cenderung tidak memberi peringkat pada pemula yang tidak dikenal daripada situs web yang penuh dengan kesuksesan mesin pencari sebelumnya.

Strategi Skycraper yang gagal dapat mengakibatkan hilangnya pendapatan. Tim Chanty menghabiskan puluhan jam untuk meneliti, membuat, menganalisis, dan memasarkan konten.

Plus, mereka menghabiskan waktu berhari-hari untuk menjangkau backlink, menghasilkan total backlink nol.

Chanty harus menelan banyak biaya, tetapi tidak semua usaha kecil berada di tempat di mana mereka dapat mengambil risiko semacam itu dan bangkit dari kegagalan.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *