Apa Itu REM Saat Tidur? Pengertian dan Manfaat

Rapid Eye Movement, atau REM, adalah fase terakhir dari siklus empat tahap yang terjadi selama tidur. Tidak seperti tidur non-REM, fase keempat ditandai dengan peningkatan aktivitas otak dan fungsi sistem saraf otonom, yang lebih dekat dengan apa yang terlihat selama keadaan terjaga.

Mirip dengan tahap tidur non-REM, tahap tidur ini terutama dikendalikan oleh batang otak dan hipotalamus dengan kontribusi tambahan dari hipokampus dan amigdala. Selain itu, tidur REM dikaitkan dengan peningkatan terjadinya mimpi yang jelas.

Sementara tidur non-REM telah dikaitkan dengan istirahat dan pemulihan, tujuan dan manfaat tidur REM masih belum diketahui. Namun, banyak teori berhipotesis bahwa tidur REM berguna untuk pembelajaran dan pembentukan memori.

Definisi REM

Tidur REM sering digambarkan sebagai keadaan tidur “paradoks” karena aktivitasnya meningkat setelah tidur non-REM.

Tiga tahap tidur sebelumnya, yang dikenal sebagai non-REM atau N1, N2, dan N3, terjadi pada awalnya selama siklus tidur untuk memperlambat fungsi tubuh dan aktivitas otak secara progresif. Namun, setelah terjadinya tidur N3 (tahap tidur terdalam), otak memberi sinyal untuk timbulnya keadaan yang lebih terangsang.

Sesuai dengan namanya, mata bergerak cepat ke samping selama tidur REM. Fungsi otonom seperti detak jantung, laju pernapasan, dan tekanan darah mulai meningkat mendekati nilainya saat terjaga. Namun, karena periode ini sering dikaitkan dengan mimpi, aktivitas otot tungkai utama lumpuh sementara. Kedutan masih dapat diamati pada kelompok otot yang lebih kecil.

ilustrasi area aktivitas rem saat tidur di otak manusia
Ini adalah ilustrasi digital dari area aktivitas selama tidur REM di otak manusia yang disorot dengan warna merah dan hijau. Foto: Dorling Kinderley / Getty Images.

Tidur REM adalah periode terpanjang dari siklus tidur dan berlangsung selama 70 hingga 120 menit. Saat durasi tidur berlangsung, siklus tidur mendukung peningkatan waktu yang dihabiskan dalam tidur REM. Proporsi waktu yang dihabiskan dalam fase ini ditentukan oleh usia seseorang.

Semua tahap tidur ada pada bayi baru lahir, namun, bayi memiliki persentase tidur gelombang lambat non-REM yang jauh lebih tinggi. Rasio tidur REM secara bertahap meningkat seiring bertambahnya usia hingga mencapai 20-25% dari siklus tidur pada orang dewasa.

REM dan Otak Kita

Tidur REM. Penjelasan garis dari atas ke bawah, 1 & 2 adalah elektroensefalogram (EEG) aktivitas otak; 3 adalah elektrookulogram (EOG) gerakan mata kanan; 4 EOG mata kiri; 5 adalah elektrokardiogram ( EKG) jejak aktivitas jantung.6 & 7 adalah elektromiogram (EMG) aktivitas di otot laring (6) dan leher (7)
Tidur REM. Penjelasan garis dari atas ke bawah, 1 & 2 adalah elektroensefalogram (EEG) aktivitas otak; 3 adalah elektrookulogram (EOG) gerakan mata kanan; 4 EOG mata kiri; 5 adalah elektrokardiogram ( EKG) jejak aktivitas jantung.6 & 7 adalah elektromiogram (EMG) aktivitas di otot laring (6) dan leher (7). Foto: James Holmes / Science Photo Library / Getty Images Plus.

Selama tidur REM, aktivitas gelombang otak yang diukur pada electroencephalogram (EEG) juga meningkat, dibandingkan dengan aktivitas gelombang yang lebih lambat yang terlihat selama tidur non-REM.

Tidur N1 menunjukkan perlambatan pola gelombang alfa normal yang dicatat selama keadaan terjaga. Tidur N2 memperkenalkan gelombang K, atau gelombang tegangan tinggi yang panjang yang berlangsung hingga 1 detik, dan spindel tidur, atau periode lonjakan tegangan rendah dan frekuensi tinggi. Tidur N3 ditandai dengan gelombang delta, atau tegangan tinggi, lambat, dan aktivitas tidak teratur.

Namun, EEG yang diperoleh selama tidur REM menunjukkan pola tidur dengan tegangan rendah dan gelombang cepat, beberapa gelombang alfa, dan lonjakan otot yang terkait dengan gerakan mata cepat yang ditransmisikan.

Pembacaan ini juga lebih bervariasi daripada yang diamati selama tidur non-REM, dengan pola spiking acak kadang-kadang berfluktuasi lebih dari aktivitas yang terlihat saat terjaga.

Sebuah electroencephalogram (EEG) menggunakan elektroda untuk membaca gelombang elektromagnetik kecil dari otak manusia
Sebuah electroencephalogram (EEG) menggunakan elektroda untuk membaca gelombang elektromagnetik kecil dari otak manusia. Foto: Though Co.

Bagian utama dari otak yang diaktifkan selama tidur REM adalah batang otak dan hipotalamus. Pons dan otak tengah, khususnya, dan hipotalamus mengandung sel-sel khusus yang dikenal sebagai sel “REM-on” dan “REM-off”.

Untuk menginduksi transisi ke tidur REM, sel-sel REM-on mengeluarkan hormon seperti GABA, asetilkolin, dan glutamat untuk menginstruksikan timbulnya gerakan mata yang cepat, penekanan aktivitas otot, dan perubahan otonom. Sel-sel REM-off, seperti namanya, menginduksi offset tidur REM dengan sekresi hormon perangsang seperti norepinefrin, epinefrin, dan histamin.

Hipotalamus juga mengandung sel-sel perangsang yang dikenal sebagai neuron orexin, yang mensekresikan hormon orexin. Hormon ini diperlukan untuk menjaga terjaga dan bangun dari tidur dan sering menurun atau tidak ada pada orang dengan gangguan tidur.

Hippocampus dan amigdala juga terlibat dalam tidur REM, khususnya selama periode mimpi. Area otak ini paling menonjol karena fungsinya dalam memori dan pengaturan emosi. EEG akan menunjukkan peningkatan aktivitas hipokampus dan amigdala dengan adanya gelombang reguler tegangan tinggi yang dikenal sebagai gelombang theta.

Mimpi dan Tidur REM

mimpi dan tidur rem

Meskipun mimpi dapat terjadi pada tahap tidur lainnya, mimpi yang paling jelas terjadi selama tidur REM.

Mimpi-mimpi ini sering kali merupakan pengalaman yang rumit dan emosional dari kehidupan yang dibayangkan, paling sering dikaitkan dengan kesedihan, kemarahan, ketakutan, atau ketakutan. Seseorang juga dapat lebih mudah mengingat mimpi ketika terbangun dari tidur REM daripada dari tidur non-REM.

Tujuan konten mimpi saat ini tidak dipahami. Secara historis, ahli saraf dan bapak psikoanalisis Sigmund Freud menyarankan bahwa mimpi adalah representasi dari pemikiran bawah sadar, dan karena itu setiap mimpi memiliki makna yang sangat signifikan. Penafsiran mimpinya, bagaimanapun, bukanlah teori yang diterima secara universal.

Sebuah hipotesis yang berlawanan mengusulkan bahwa isi mimpi adalah hasil dari aktivitas otak acak yang terjadi selama tidur REM, daripada pengalaman interpretatif yang bermakna.

Manfaat Tidur REM

Tidur secara umum diperlukan untuk kesehatan dan kesejahteraan, karena kurang tidur ringan meningkatkan risiko kondisi kesehatan kronis dan kurang tidur yang parah dapat menyebabkan halusinasi atau bahkan kematian.

Sementara tidur non-REM diperlukan untuk bertahan hidup, manfaat tidur REM tetap tidak dapat disimpulkan. Studi di mana peserta dibangunkan dari tidur REM dengan bangun tidak menunjukkan efek samping yang jelas. Beberapa obat, termasuk antidepresan MAO, menyebabkan penurunan tidur REM secara drastis tanpa masalah bagi pasien bahkan setelah bertahun-tahun pengobatan.

Karena kurangnya bukti konklusif, banyak hipotesis ada mengenai manfaat tidur REM. Salah satu manfaat yang dihipotesiskan berkaitan dengan asosiasi tidur REM dan mimpi. Teori ini menyarankan bahwa perilaku negatif tertentu yang seharusnya “tidak dipelajari” dilatih melalui mimpi.

Tindakan, peristiwa, dan urutan yang terkait dengan situasi yang menakutkan sering kali menjadi subjek mimpi dan oleh karena itu dihapus dengan tepat dari jaringan saraf. Tidur REM juga diusulkan untuk membantu mentransfer ingatan dari hipokampus ke korteks serebral.

Faktanya, terjadinya siklus tidur non-REM dan REM sering dianggap meningkatkan istirahat fisik dan mental tubuh serta membantu dalam pembentukan memori.

*

Referensi:

  • Bailey, Regina. What Is REM Sleep? Definition and Benefits. ThoughtCo. 27 Jan 2020, https://www.thoughtco.com/what-is-rem-sleep-definition-4781604/.
  • Natural Patterns of Sleep. Natural Patterns of Sleep | Healthy Sleep, 18 Des 2007, http://healthysleep.med.harvard.edu/healthy/science/what/sleep-patterns-rem-nrem.
  • Purves, Dale. The Possible Functions of REM Sleep and Dreaming. Neuroscience. 2nd Edition., 2001, https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK11121/.
  • Siegel, Jerome M. Rapid Eye Movement Sleep. Principles and Practice of Sleep Medicine, 6th ed., Elsevier Science Health Science, 2016, pp. 7895, https://www.sciencedirect.com/science/article/pii/B9780323242882000088.
  • The Characteristics of Sleep. The Characteristics of Sleep | Healthy Sleep, 18 Dec. 2007, http://healthysleep.med.harvard.edu/healthy/science/what/characteristics.

Tinggalkan komentar