6 Tren Blogging di 2022 yang Perlu Kamu Pertimbangkan

Bukan rahasia lagi kalau mengetahui tren blog terbaru bisa sangat menguntungkan dalam dunia content marketing.

Lebih dari 409 juta orang melihat blog setiap bulan, membawa brand awareness, kepercayaan konsumen, dan kemungkinan pengembalian positif yang lebih tinggi.

Konon, ada 8,2 juta posting blog yang diunggah di seluruh dunia setiap bulan, dan kumpulan itu terus bertambah. Agar tetap kompetitif, kamu harus mengikuti tren blogging terbaru dan mengikuti perkembangan strategi pemasaran konten.

Berikut adalah beberapa tren blogging terbesar yang harus diwaspadai tahun ini, bersama dengan cara cepat dan mudah untuk menerapkannya ke dalam strategi blogging kamu.

1. Konten Visual

Tidak ada daftar tren blogging yang lengkap tanpa mengingatkan kamu tentang pentingnya konten visual.

Tidak ada keraguan tentang itu; konten visual sedang meningkat. Penelitian telah menunjukkan bahwa pembaca dapat mengingat 65 persen konten visual yang mereka lihat, bahkan tiga hari kemudian.

Itu adalah dorongan besar untuk visibilitas dan retensi merek kamu.

Ketika blog menjadi lebih panjang dan lebih detail, desain dan interaktivitas menjadi semakin penting. Konten visual dapat menawarkan pembaca cara untuk memindai konten tanpa membacanya sepenuhnya.

Hanya 16 persen pembaca online yang menerima konten kata demi kata. Sisanya adalah scanning, mencari informasi yang cepat dan efisien.

Jika kamu ingin pembaca tetap berada di halaman kamu, terlibat, dan mempromosikan konten kamu di platform lain. Ini akan membuat informasi kamu mudah dipindai dan diingat – cukup dengan menggunakan visual.

Cara Menggunakan Konten Visual di Postingan Blog

Menambahkan gambar dan video ke konten kamu memecah banyak teks dan menawarkan cara baru yang responsif bagi audiens kamu untuk terlibat dengan konten kamu.

Itu selalu lebih baik untuk menggunakan konten asli di blog kamu, tetapi gambar stok masih bisa berguna saat mendesain blog yang menarik. Misalnya, infografis menawarkan kepada pembaca cara untuk menggunakan informasi kamu dengan mudah tanpa harus membaca keseluruhan postingan kamu.

Demikian juga, konten video adalah salah satu tren blogging terpanas tahun ini yang menawarkan cara yang lebih menarik kepada pembaca untuk berinteraksi dengan postingan kamu.

Survei dari Wyzowl telah menemukan bahwa orang menonton rata-rata 2,5 jam konten video per hari, jadi mengintegrasikan konten video ke blog kamu adalah cara yang bagus untuk mengoptimalkan waktu pengguna yang dihabiskan di halaman kamu.

2. Affiliate Marketing

young girl money laptop tren blog affiliate marketing

Faktor penting lainnya dalam tren blogging saat ini adalah penerapan tautan pemasaran afiliasi di konten blog kamu.

Pemasaran afiliasi memungkinkan kamu membuat saluran penjualan berkelanjutan di luar situs web kamu.

Misalnya, jika kamu menjalankan bisnis B2C, kamu dapat menyewa seorang blogger untuk membuat copywriting ulasan tentang produk kamu. Dari sana, kamu dapat menawarkan diskon kepada pengikut mereka jika mereka membelinya dari pos itu.

Ini tidak hanya meningkatkan jangkauan penjualan kamu, tetapi juga memperkenalkan kamu kepada audiens baru.

Blog menghasilkan lebih dari 40 persen dari semua komisi afiliasi di A.S. – membuat pemasar afiliasi rata-rata $65.800 per tahun.

Tidak heran pemasaran afiliasi adalah salah satu tren blogging terpanas tahun ini. Jadi bagaimana kamu bisa memanfaatkan teknik ini?

Menggunakan Pemasaran Afiliasi di Blog

Saat membuat blog, pikirkan tentang teknik pemasaran afiliasi yang dapat kamu terapkan.

Jika kamu menyebutkan produk atau layanan, hubungi perusahaan itu dan lihat apakah mereka memiliki program afiliasi yang dapat kamu ikuti. kamu dapat melakukan ini dengan pencarian Google sederhana untuk: produk + “program afiliasi.”

Itu selalu yang terbaik untuk memilih produk yang kamu kenal dan sukai, karena hasil kamu bergantung pada seberapa baik kamu menjualnya.

Yang mengatakan, tidak ada yang mau membaca promosi penjualan. Sebuah blog afiliasi yang sukses harus mendidik dan informatif dan harus menggunakan teknik blogging lain seperti SEO dan konten visual.

Penting juga untuk dicatat bahwa FTC mengharuskan kamu untuk mengungkapkan program afiliasi apa pun, yang dapat kamu lakukan dengan byline sederhana di pos kamu.

3. Pembaca Kritis

ji chang wook melting me softly laptop

Salah satu tren blogging yang lebih relevan saat ini adalah dimasukkannya pembaca kritis ke dalam kelompok audiens kamu karena persepsi publik tentang konten online berubah.

Dengan istilah seperti “hoax” serta “fake news” dan meningkatnya persaingan untuk konten, pembaca kurang mau mempercayai konten yang tidak bereputasi baik.

Pembaca hari ini perlu diyakinkan bahwa konten kamu akurat dan adil. Mereka mengharapkan kutipan, sumber, dan statistik untuk mendukung klaim kamu.

Baca juga: 7 Tipe Artikel Blog yang Mendatangkan Banyak Traffic

Demikian juga, kamu perlu mengingat cakupan konten yang tersedia secara online.

Setiap tahun, lebih banyak orang dan lebih banyak merek memasuki dunia blogging.

Untuk tetap kompetitif dan memanfaatkan SEO kamu, kamu perlu menulis konten yang terverifikasi dan bersumber dengan baik.

Cara Menulis untuk Pembaca Kritis

Penting untuk menulis konten yang logis, jujur, dan berkualitas tinggi yang menggunakan sumber resmi dan kutipan yang konsisten.

Membuat klaim yang tidak berdasar dan tidak diverifikasi adalah cara yang baik untuk kehilangan pembaca kamu. Tidak hanya itu, tetapi sumber yang buruk sebenarnya dapat berdampak negatif pada SEO dan otoritas halaman kamu secara keseluruhan.

Berikut adalah beberapa tip mudah untuk diikuti saat menulis untuk pembaca kritis:

  • Tulis konten jujur ​​yang didukung oleh sumber terpercaya.
  • Gunakan backlink untuk mengutip sumber atau memasukkannya sebagai catatan kaki.
  • Jangan membuat klaim yang tidak dapat kamu buktikan.
  • Jangan menjanjikan apa pun yang tidak bisa kamu berikan.

Takeaway terbesar di sini adalah untuk menghindari menulis apa pun yang tidak benar atau yang tidak dapat diverifikasi dengan sumber yang akurat.

Kehilangan kredibilitas bisa menjadi pukulan besar bagi bisnis kamu. Tetap terinformasi dan tingkatkan integritas merek kamu.

4. Format Mobile

Tren blogging sering datang dan pergi, tetapi pemformatan yang mengutamakan seluler akan tetap ada. Hari-hari ini, semua orang menggunakan ponsel mereka untuk membaca online.

Dari artikel berita di feed Facebook kamu hingga blog swipe-up di Instagram, konsumen kamu terus-menerus menjelajahi web dari ponsel mereka.

Sangat penting bahwa situs web, blog, dan konten digital lainnya yang kamu buat dioptimalkan untuk seluler. Tidak ada yang ingin mengklik artikel hanya untuk membuatnya menjadi piksel atau terpotong di layar mereka.

Jika kamu tidak menyiapkan pengoptimalan seluler, kamu berisiko pembaca keluar sebelum mereka sempat membaca konten kamu. Sebuah studi dari Small Biz Genius menunjukkan bahwa 88% konsumen tidak akan kembali ke situs web jika mereka memiliki pengalaman buruk.

Cara Menulis dalam Format Mobile

Saat membuat konten yang sesuai untuk seluler, penting untuk mempertimbangkan bagaimana konten kamu akan terlihat di layar seluler.

Satu kalimat di layar desktop bisa terlihat seperti paragraf di ponsel.

Oleh karena itu, memecah paragraf kamu, menggunakan kalimat pendek, dan memastikan situs web kamu dioptimalkan untuk seluler sangat penting.

Berikut adalah beberapa poin lain yang perlu dipertimbangkan:

  • buat navigasi semudah mungkin
  • buat konten kamu mudah dipindai
  • memastikan waktu pemuatan di halaman cepat
  • gunakan tema web responsif seluler
  • jangan gunakan pembungkusan teks untuk gambar

Seperti biasa, menulis konten yang sederhana, akurat, dan ringkas dapat meningkatkan aksesibilitas seluler kamu secara keseluruhan.
contoh blog pemasaran konten di tren blogging neilpatel.com

5. Perkiraan Waktu Membaca

Tema berulang lainnya dalam tren blogging modern adalah perkiraan waktu membaca.

Perkiraan waktu membaca dapat meningkatkan keterlibatan pembaca dengan menetapkan ekspektasi mereka sejak awal.

Jika kamu tahu sebuah blog membutuhkan waktu 15 menit untuk dibaca, tetapi kamu hanya memiliki 10 menit sebelum pertemuan berikutnya, kamu dapat menyimpan blog itu untuk hari lain.

Demikian juga, jika sebuah blog membutuhkan waktu dua menit untuk dibaca, kamu mungkin merasa senang dengan panjangnya artikel yang nyaman dan segera membukanya.

Tempesta menemukan bahwa pembaca 40 persen lebih terlibat dengan blog yang menyertakan perkiraan waktu membaca. Terlebih lagi, mesin pencari memperhitungkan perkiraan waktu membaca saat menentukan peringkat kamu. Semakin lama pengguna kamu berada di halaman kamu, semakin baik peluang kamu untuk terlihat berwibawa di mesin pencari.

Cara Menggunakan Perkiraan Waktu Membaca di Blog kamu

Kecepatan membaca rata-rata kebanyakan orang dewasa adalah 200-250 kata per menit.

Untuk memperkirakan waktu membaca blog kamu, bagi jumlah kata dalam artikel kamu dengan 200 atau 250.

Selalu bulatkan nomor kamu saat memperkirakan waktu membaca. Misalnya, jika blog kamu membutuhkan waktu 1,7 menit untuk membaca, perkirakan 2 menit. Ini memastikan harapan pembaca kamu terpenuhi dan meningkatkan kemungkinan mereka membaca seluruh blog kamu.

Kamu juga dapat menggunakan kalkulator online, seperti Read-O-Meter atau Desimal to Time Calculator, untuk membantu kamu.

Beberapa layanan hosting web, seperti WordPress, memiliki plugin yang tersedia untuk memperkirakan waktu membaca untuk kamu.

6. Ringkasan TL;DR

korea girl laptop coffee shop

Salah satu tren blogging terbaru yang tidak boleh kamu lewatkan adalah ringkasan “too long; didn’t read”.

Biasanya disebut sebagai TL;DR, ringkasan ini bertindak sebagai abstrak blog kamu, memberi pembaca informasi paling penting tanpa membuat mereka membaca sekilas, memindai, atau membaca keseluruhan bagian.

Poin ini penting dalam tren blogging karena kami terus melihat rentang perhatian global menurun.

Sebuah studi oleh Microsoft menemukan bahwa rentang perhatian global telah menurun sejak tahun 2000, dengan rata-rata rentang perhatian orang sekarang beristirahat hanya dalam delapan detik.

Dengan menyertakan ringkasan TL;DR di awal blog kamu, kamu dapat menarik generasi baru pembaca online.

Ringkasan TL;DR juga dapat berdampak positif pada SEO kamu, karena mereka menjawab pertanyaan untuk pembaca dengan jelas dan jelas. Misalnya, jika pelanggan mencari ng untuk layanan konsultasi, mereka tidak ingin membaca seluruh posting hanya untuk mendapatkan rekomendasi di bagian bawah.

Jika kamu menyertakan TL;DR kamu di bagian atas posting kamu, mesin pencari juga dapat menggunakannya sebagai ringkasan dalam hasil pencarian (tetapi tidak ada jaminan bahwa mereka akan melakukannya).

Menjawab pertanyaan pengguna langsung dapat meningkatkan peringkat kamu dan memberi kamu lebih banyak klik.

Cara Menambahkan TL;DR ke Postingan Blog kamu

TL;DR kamu harus menjadi hal pertama yang dilihat pengguna kamu.

Kamu dapat memasukkan ini sebagai daftar berpoin atau ringkasan berparagraf di bagian atas posting blog kamu. Selalu memiliki judul yang menarik di TL; DR kamu untuk melibatkan pembaca kamu dan menarik perhatian ke bagian kamu.

Demikian pula, poin kamu harus ringkas, jelas, dan singkat. Jangan menulis seluruh esai di ruang ini.

Jika kamu menemukan formula TL;DR yang cocok untuk kamu, terus gunakan. Memiliki format stkamur di seluruh blog kamu akan membuat konten kamu konsisten dan dapat dikamulkan.

Ada juga alat online yang sekarang menawarkan layanan TL;DR. Misalnya, TLDR mengklaim membantu kamu meringkas artikel dalam satu klik. kamu juga dapat menggunakan TL;DR-ify untuk layanan serupa.

*

Sekarang setelah kamu mengetahui beberapa tren blogging terbaru dan terhebat, bagaimana kamu akan menerapkannya?

Jika tujuan kamu adalah menciptakan strategi pemasaran konten yang lebih baik, kamu harus memasukkan sebagian besar, jika tidak semua, tren blogging ini.

Jika tujuan kamu adalah meningkatkan SEO, kamu mungkin ingin fokus pada format atau konten visual yang mengutamakan seluler.

Pada akhirnya, memanfaatkan masing-masing tren blogging ini dapat membuka peluang untuk kesuksesan baru.

Tinggalkan komentar