Upacara Teh Jepang: Sejarah, Makna dan Kearifan Lokal

Salah satu dari banyak sifat mengagumkan yang dimiliki orang Jepang adalah rasa kesetiaan mereka terhadap budaya, tradisi, dan sejarahnya.

Ini mungkin abad kedua puluh satu, tetapi potongan-potongan masa lalu tetap ada di hati orang Jepang dan masih dianggap agak sakral. Meski menjadi salah satu negara paling maju dalam hal teknologi, tradisi Jepang masih hidup.

Ada banyak aspek Jepang kuno yang telah dilestarikan hingga hari ini. Salah satu elemen budaya dan sejarah Jepang yang paling menentukan mungkin adalah upacara minum teh Jepang karena menggabungkan budaya, tradisi, dan sejarah dalam satu acara seremonial.

Sejarah Singkat Upacara Minum Teh Jepang

Saat ini, upacara minum teh paling diasosiasikan dengan budaya Jepang. Namun, fakta yang menarik adalah bahwa itu sebenarnya berasal dari negara tetangga lain, yakni Cina.

Kehadiran teh di Cina sebenarnya sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Minum teh menjadi populer karena khasiat obatnya. Namun, itu menjadi semakin populer di kemudian hari sebagai minuman di saat santai.

Sebagian besar kepercayaan mendasar Jepang kuno mengenai upacara minum teh berasal dari Lu Yu, seorang penulis Tiongkok yang merupakan pendukung setia Buddhisme Zen. Saat itu, ia menulis pedoman yang menetapkan standar budidaya dan persiapan teh.

Melihat catatan yang dibuat oleh sejarawan Jepang, upacara minum teh diyakini pertama kali dilakukan pada tahun 800-an. Upacara itu sendiri tidak berasal dari Jepang tetapi lebih dipraktikkan oleh seorang biksu Buddha yang telah mempelajarinya dari perjalanannya ke negara tetangga China.

Baca juga: Menyeduh Mugicha, Teh Jelai Jepang yang Menyegarkan

Catatan sejarah mengklaim bahwa tahun 815, kata biksu Buddha menyiapkan teh hijau Jepang yang disebut “Sencha” untuk Kaisar Saga, saat dia mengunjungi Prefektur Shiga – yang kemudian disebut Kawasaki.

Belakangan, banyak bangsawan mulai mempraktikkan upacara minum teh Jepang. Menjadi sangat populer di Jepang, bahwa istana kekaisaran bahkan mengeluarkan perintah untuk meningkatkan perkebunan teh sehingga lebih banyak teh dapat dibudidayakan dan tersedia untuk upacara minum teh. Itu adalah saat yang tepat untuk upacara minum teh. Namun, popularitas teh pada saat itu cukup cepat mereda.

Saat itu sekitar abad ke-12 ketika biksu Buddha lain yang telah kembali dari tamasya di Cina membawa bersamanya apa yang dianggap sebagai biji teh terbaik di dunia.

Biji-biji ini menghasilkan apa yang sekarang disebut “matcha”, yang dianggap sebagai tingkat teh hijau yang lebih halus. Di Cina, matcha sudah digunakan dalam gaya persiapan teh yang disebut “tencha”. Ini melibatkan teh hijau matcha dalam bentuk bubuk untuk dilarutkan dalam air panas sebelum kedua komponen diaduk bersama.

Bibit teh yang dibawa ke Jepang dibudidayakan di Kyoto untuk menghasilkan teh hijau kualitas terbaik yang disebut matcha. Awalnya, matcha digunakan secara eksklusif oleh biksu Buddha selama upacara minum teh mereka.

Namun, minum teh segera menjadi populer lagi di kalangan kelas bangsawan. Matcha berkualitas tinggi dianggap sebagai simbol kemewahan yang mewakili kelas prajurit. Bahkan ada festival yang diadakan di kalangan elit untuk merayakan matcha.

Popularitas matcha terus meningkat antara tahun 1500-an dan 1300-an, seiring dengan perkembangan budaya di Jepang. Sebagian besar budaya Jepang yang sekarang dikenal di luar pasti berasal dari periode ini. Selama periode ini, upacara minum teh berkembang dari praktik yang sebagian besar bersifat seremonial, menjadi sesuatu yang bersifat budaya.

Memahami Makna di Balik Upacara Minum Teh Jepang

Konsep “Wabi Sabi” menjadi populer di Jepang selama Periode Muromachi. Ini adalah konsep filosofis yang berdiam dengan pengalaman spiritualitas manusia.

Sekitar waktu ini, “Jalan Teh” juga telah dikembangkan di seluruh Jepang sebagai latihan spiritual. Melalui beberapa filsuf seperti Sen no Rikyu dan Takeno Joo di mana praktik upacara minum teh menjadi semakin populer selama abad ke-16.

Ada empat prinsip inti yang mewakili upacara minum teh. Ini adalah harmoni, rasa hormat, kemurnian, dan ketenangan. Keseluruhan upacara minum teh berkisar pada empat nilai yang diwakilinya.

Perlengkapan di Balik Upacara Minum Teh Jepang: Alat dan Tahap Upacara

Penghormatan tinggi orang Jepang terhadap upacara minum teh sangat terlihat dengan cara mereka memperlakukan peralatan upacara. Bagi mereka, peralatan itu bukan hanya benda material, melainkan instrumen suci yang pantas diberi nama sendiri.

Tahap persiapan dan pasca-seremonial juga menunjukkan betapa peralatan itu dihormati dalam budaya mereka – ditangani dengan sangat hati-hati. Beberapa peralatan hanya boleh disentuh oleh seseorang yang menggunakan sarung tangan pelindung.

Peralatan resmi yang digunakan selama upacara minum teh Jepang disebut “chadogu”. Namun, ini adalah istilah kolektif yang mengacu pada himpunan secara keseluruhan. Setiap elemen atau komponen memiliki nama unik dan individualnya sendiri. Salah satu alat terpenting yang digunakan dalam upacara tersebut adalah “Chigusa”, yaitu toples atau wadah yang digunakan untuk menyimpan teh tingkat upacara.

Mangkuk teh, satu sisi lain, disebut “chawan”. Mereka menyerupai cangkir biasa yang digunakan oleh orang Jepang untuk minum, namun, mereka diperlakukan dengan hati-hati dan hanya dilap dengan “chakin”. Sebuah “chakin” adalah kain linen yang digunakan khusus untuk menyeka “chawan”. Fakta menarik tentang mangkuk teh yang digunakan untuk upacara minum teh adalah bentuk, ukuran, dan desainnya sangat bervariasi.

Desain biasanya bervariasi tergantung pada gaya artistik yang digunakan oleh pembuat mangkuk. Detail individu, seperti ketidaksempurnaan dan kekurangan, membuat semangkuk teh menjadi sangat unik dan berharga.

Di sisi lain, mangkuk bervariasi dalam bentuk dan ukuran. Mangkuk yang lebih besar, yang lebih lebar, digunakan selama hari-hari musim panas, untuk membantu teh mendingin lebih cepat. Sebaliknya, mangkuk teh upacara untuk musim dingin jauh lebih sempit, memungkinkan teh untuk mempertahankan panasnya selama hari-hari musim dingin.

Dari “Chigusa”, dianggap tidak pantas untuk mentransfer langsung bubuk matcha ke dalam mangkuk teh. Sebagai gantinya, ada peralatan lain yang berfungsi sebagai jembatan antara keduanya – sebuah caddy teh.

Bubuk matcha yang akan digunakan dalam upacara minum teh dipindahkan terlebih dahulu ke dalam caddy teh, dan dari sana dipindahkan lagi ke mangkuk teh menggunakan “chashaku”. Sebuah “chakashu” adalah sejenis sendok, dibuat menggunakan berbagai bahan, apakah itu bambu, kayu, atau gading.

Tidak seperti dalam budaya modern, ketika mengaduk minuman apa pun dapat diterima menggunakan sendok yang sama, upacara persiapan teh membutuhkan pengaduk terpisah untuk digunakan.

Pengocok teh atau “chasen” adalah batang kecil yang terbuat dari bambu yang terutama digunakan untuk mengaduk. Karena bambu cenderung cepat aus, “chasen” cukup sering diganti.

Ada juga benda-benda lain yang harus ada selama upacara minum teh, meskipun benda-benda itu sama sekali tidak digunakan selama upacara. Chabana adalah rangkaian bunga yang digunakan selama upacara minum teh. Ini dipersiapkan dengan cermat untuk digunakan hanya pada bahan musiman, tetapi hasil akhirnya selalu sederhana.

Berakar dari praktik Buddhis, merupakan kebiasaan untuk memiliki gulungan gantung saat melakukan upacara minum teh. Gulungan ini berisi ucapan musiman, puisi, dan deskripsi tempat. Itu dipilih berdasarkan kesempatan, dan selera orang yang mengadakan upacara minum teh. Gulungan yang paling umum digunakan untuk upacara minum teh berisi kata-kata “harmoni”, “kemurnian”, “ketenangan” dan “penghormatan” dalam huruf kanji.

Tinjauan Selangkah demi Selangkah dari Upacara Minum Teh Jepang

Inti dari upacara minum teh Jepang pada dasarnya adalah menyiapkan teh. Namun, proses langkah demi langkah diteliti dengan cermat tergantung pada berbagai kondisi, seperti musim, acara atau acara, di mana itu diadakan.

Bahkan jumlah tamu bervariasi tergantung pada situasi yang diadakan upacara minum teh. Misalnya, upacara minum teh tengah hari, yang disebut “chaji”, yang diadakan secara formal di rumah teh khusus yang hanya mengizinkan lima tamu untuk menemani tuan rumah atau nyonya rumah.

Mengambil “chaji” formal di siang hari sebagai contoh, bagian ini akan membahas ikhtisar tentang bagaimana upacara minum teh dilakukan.

Formalitas dimulai begitu para tamu tiba di lokasi. Orang Jepang adalah orang yang sangat sopan, yang berarti penting bagi mereka untuk datang lebih awal dari waktu yang ditentukan.

Mereka diterima di ruang tunggu formal, di mana para tamu menurunkan barang-barang yang tidak mereka butuhkan selama upacara formal. Para tamu diharuskan menunggu di dalam ruang tunggu sampai semua orang telah tiba dan bersiap untuk upacara formal. Selama waktu ini, mereka disajikan teh barley, teh kombu, atau jenis teh ringan lainnya untuk dikonsumsi sambil menghabiskan waktu.

Setelah semua peserta telah tiba dan bersiap, mereka dibawa ke bagian lain dari rumah teh di mana mereka akan menunggu sampai tuan rumah atau nyonya rumah memanggil mereka secara resmi.

Begitu mereka dipanggil, sangat penting bagi para tamu untuk membilas mulut dan tangan mereka di baskom batu di dalam kedai teh. Ini adalah indikator lain betapa orang Jepang menghormati upacara minum teh, karena mereka merasa perlu untuk menyucikan diri sebelum upacara yang sebenarnya.

Upacara sebenarnya diadakan di dalam ruangan khusus di dalam rumah teh. Kembali ke Jepang kuno, kamar-kamar semuanya bergaya tatami, dan para tamu duduk berdasarkan urutan ketenaran mereka di masyarakat.

Setelah semua orang duduk, pintu ditutup agak keras. Ini tidak dianggap sebagai isyarat kasar, melainkan untuk membuat suara yang memperingatkan tuan rumah bahwa sudah waktunya baginya untuk masuk ke dalam ruangan.

Sebelum persiapan teh yang sebenarnya, para tamu terlebih dahulu disajikan makanan. Karena ini adalah acara makan siang, para tamu diharapkan lapar. Makanan tersebut disertai dengan sake dan diakhiri dengan hidangan penutup berupa wagashi.

Merupakan kebiasaan bahwa kertas, dari mana wagashi dimakan, disimpan oleh para tamu baik di dalam dompet atau saku kimono mereka. Ada waktu istirahat setelah makan, dimana para tamu diinstruksikan untuk kembali ke ruang tunggu sampai dipanggil kembali. Waktu ini digunakan untuk membersihkan ruang teh upacara.

Sebelum kembali ke kamar, para tamu sekali lagi mencuci tangan di baskom batu untuk bersuci. Peralatan diletakkan di atas meja untuk dilihat semua orang. Merupakan kebiasaan bagi tuan rumah untuk menyeka setiap barang di depan para tamu. Bahkan urutan menyeka peralatan memiliki urutan tertentu, tergantung pada prosedur temae.

Setelah menerima teh, tuan rumah dan tamu saling membungkuk sebagai tanda saling menghormati. Kemudian, tamu itu membungkuk kepada tamu kedua sebelum minum teh.

Memberikan pujian kepada tuan rumah untuk tehnya adalah kebiasaan pada saat ini. Setelah beberapa teguk, tamu tersebut menyeka tepi mangkuk hingga bersih sebelum memberikannya kepada tamu berikutnya. Ini berlangsung sampai semua tamu bisa minum dari mangkuk teh.

Tuan rumah melanjutkan ke perapian, di mana perapian berada dan menambahkan lebih banyak arang ke api yang menyala. Setelah tuan rumah menambahkan lebih banyak arang, sekarang saatnya untuk suasana yang lebih santai.

Teh yang digunakan untuk kali ini jauh lebih encer, dan ada manisan dan set rokok yang menyertainya untuk dinikmati para tamu. Bagian ini jauh lebih sosial, karena percakapan antara tuan rumah dan para tamu kurang dimoderasi oleh formalitas upacara.

Upacara diakhiri dengan tuan rumah membersihkan peralatan makan, sementara para tamu diberi kesempatan untuk mengagumi peralatannya. Namun, mereka hanya diperbolehkan untuk meneliti item hanya dengan sangat hati-hati.

Bagaimanapun, barang-barang ini sangat dianggap sebagai bagian penting dari sejarah dan seni, dibuat dengan tangan hanya oleh pengrajin paling terampil di Jepang.

Rasakan Upacara Minum Teh Jepang di Tokyo

Wisatawan yang bepergian ke Jepang mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengalami upacara minum teh formal untuk merasakan budaya Jepang yang otentik.

Cara terbaik adalah dengan mendaftar di kelas upacara minum teh. Ini bukan sekolah upacara minum teh tradisional dengan master teh dan siswa yang secara formal berlatih untuk mempelajari seni upacara minum teh.

Sebaliknya, ada acara yang diadakan oleh sekolah upacara minum teh yang bertujuan untuk memberikan pendekatan yang lebih mendidik terhadap orang luar yang memiliki firasat terhadap seni persiapan teh hijau.

Biasanya, para peserta bertindak sebagai “siswa” yang diajar oleh seorang master teh tentang makna sejarah, latar belakang, dan prinsip-prinsip dasar upacara minum teh.

Baca juga: Kearifan Lokal di Jepang dalam Pendidikan Anak

Tidak seperti upacara minum teh formal, ini jauh lebih santai. Aturannya lunak dalam percakapan, karena master teh sendiri ingin para peserta menikmati momen itu daripada terlalu terjebak dalam etiket seremonial.

Ada beberapa acara yang diadakan di Tokyo di mana seseorang dapat bergabung dengan kelas upacara minum teh, dan bagian terbaiknya adalah bahwa ini biasanya tidak mahal, hanya sekitar 500 yen.

Namun, ada kelas upacara minum teh yang lebih mewah yang memberikan lebih dari sekadar pengalaman dasar. Pertama, menghadiri upacara minum teh dengan mengenakan kimono lengkap di Asakusa, Tokyo akan menelan biaya sekitar 4.000 yen.

Upacara minum teh populer lainnya yang dapat diikuti oleh wisatawan adalah upacara minum teh selama satu jam di Nihonbashi, Tokyo. Kelas khusus ini memberikan penjelasan menyeluruh tentang latar belakang upacara minum teh dan memungkinkan peserta untuk mencoba membuat teh sendiri.

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *