Urutan Video Game Assassin’s Creed

Assassin’s Creed adalah serial video game penuh aksi, darah, dan tokoh sejarah. Jika kamu seorang gamer, kemungkinan besar pernah mendengar dan memainkan setidaknya salah satu video game Assassin’s Creed.

Assassin’s Creed adalah franchise blockbuster andalan Ubisoft tentang guild Assassin yang harus melawan Templar melalui beragam era yang berbeda dalam sejarah. Serial ini telah membawa kita ke Revolusi Amerika, Renaisans, masa bajak laut, dan Perang Salib Ketiga.

Baca juga: Ketika Assassin’s Creed Jadi Franchise Video Game

Bagi yang belum tahu, sudah ada empat belas judul utama dari game ini, serta memiliki banyak spin-off dan DLC. Berikut urutan judul utama Assassin’s Creed berdasarkan rilisnya, bersama dengan ringkasan singkat bagi yang ingin mencari informasi tentang kisah luar biasa ini.

1. Assassin’s Creed (2007)

Assassin's Creed (2007)

Dalam judul pertama Assassin’s Creed, Desmond Miles terbangun di laboratorium di dalam Animus, yang merupakan mesin yang memungkinkannya menghidupkan kembali ingatan leluhurnya.

Dia menghadapi orang yang bertanggung jawab untuk membawanya ke Animus, hanya untuk diperas oleh Vidic untuk informasi yang hanya diperoleh dengan menghidupkan kembali kehidupan Altair.

Ketika Desmond memasuki Animus, dia memulai kisah Altair tentang mengambil bola emas. Ketika dia gagal dalam misinya, pangkat dan senjatanya diambil darinya.

Untuk merebut kembali gelar aslinya, ia dikirim dalam misi untuk membunuh sembilan anggota organisasi Templar. Sepanjang jalan, Altair juga harus mengumpulkan data pada setiap target dan melaporkan kembali.

Desmond diperbolehkan istirahat di antara jejak Altair, di mana ia menjadi sangat dekat dengan asisten Dr. Vidic, Lucy Stillman yang disuarakan oleh Kristen Bell. Dalam jeda singkat ini, Desmond belajar tentang Templar zaman modern dan apa yang mereka kejar.

System Requirement:

Untuk gamer dengan PC budget atau laptop low-end, Assassin’s Creed pertama ini akan mudah dijalankan karena gim ini hanya membutuhkan prosesor dual core, memori 2GB, kartu grafis yang kompatibel dengan DirectX 9.0, dan ruang penyimpanan 8GB.

2. Assassin’s Creed II (2009)

Assassin's Creed II (2009)

Dalam sekuel Assassin’s Creed ini, Desmond dilatih untuk menjadi assassin modern dengan bantuan dari leluhur masa lalu lainnya. Animus memasukkan ke dalam ingatan Ezio.

Kisah Ezio dimulai pada abad ke-15 Renaissance. Dia melihat ayah dan saudara laki-lakinya digantung. Setelah itu, dia melarikan diri dari kota dan menuju vila pamannya Mario.

Selama pencarian Ezio untuk membalas dendam, ia mendapatkan beberapa sekutu: salah satunya adalah Leonardo de Vinci yang legendaris. De Vinci meningkatkan banyak alat pembunuh yang diambil Ezio dari ayahnya menggunakan skema yang ditemukan di halaman Altair’s Codex.

Desmond dan Dr. Vidic mengalami sedikit hambatan ketika mereka menemukan bahwa bagian dari ingatan Ezio dilindungi dan tidak dapat dideteksi oleh Animus.

System Requirement:

Game Assassin’s Creed kedua ini juga akan berjalan di sistem modern apa pun tanpa masalah. Ini mengharuskan kita memiliki prosesor Intel Core Duo E8200 atau AMD Athlon II X4 620, RAM 2GB, kartu video dengan VRAM 512MB, dan ruang hard drive 17GB yang tersedia.

3. Assassin’s Creed: Brotherhood (2010)

Assassin's Creed: Brotherhood (2010)

Game Assassin’s Creed: Brotherhood melanjutkan permainan sebelumnya. Desmond, Lucy, Rebecca, dan anggota geng lainnya mendirikan kemah di reruntuhan Auditore Villa. Setelah mereka aman bersembunyi dari Templar, Desmond kembali menjalani kehidupan Ezio.

Alur cerita Ezio mengambil kembali pada 1499 ketika dia keluar dari Vault. Ezio kemudian kembali ke rumah dengan pamannya Mario, tapi kemudian Mario dibunuh oleh Cesare. Cesare mengambil Apple untuk dirinya sendiri dan para Templar.

Setelah kehilangan pamannya, Ezio berangkat untuk mengembalikan Roma ke kejayaannya dengan membunuh pemain kunci dalam pengorganisasian Cesare dan menyabotase sumber dayanya.

Ezio akhirnya memulihkan Apple dan menyembunyikannya. Ketika Desmond terbangun, dia dapat mengambil kembali Apple dari apa yang telah dia pelajari dari ingatan Ezio.

System Requirement:

AC: Brotherhood juga merupakan game yang tidak menuntut untuk sistem modern karena hanya membutuhkan prosesor dual-core, memori 2GB, kartu video DirectX 9.0, dan ruang hard drive 8GB yang tersedia.

4. Assassin’s Creed: Revelations (2011)

Assassin's Creed: Revelations (2011)

Dalam judul Assassin’s Creed ini, kita mengikuti ketiga karakter utama seperti yang sekarang: Altair, Ezio, dan Desmond.

Ezio melakukan perjalanan ke Konstantinopel 1511 M. Konstantinopel dibagi menjadi empat distrik: Konstantin, Bayezid, Imperial, dan Galata. Para Templar sepenuhnya mengisi sebagian besar kota bawah tanah Cappadocia, di mana Ezio memulai perjalanan ini.

Saat berada di Cappadocia, Ezio mengetahui bahwa Altair telah menyegel artefak kuno yang dapat mengakhiri Templar selamanya. Ezio menggunakan peninggalan Peradaban Pertama untuk menghidupkan kembali ingatan dan pengalaman Altair seperti yang telah dilakukan Desmond.

Namun, pada hari ini, Desmond terjebak di dalam Animus 2.0. Dia menemukan safe mode yang disebut Black Room di mana dia harus menemukan memori kunci yang akan menghubungkannya kembali dengan Altair dan Ezio dan membangunkannya dari keadaan komanya.

System Requirement:

Mirip dengan tiga judul pertama Assassin’s Creed, AC: Revelations tidak akan terlalu sulit untuk dijalankan oleh sebagian besar PC dan laptop. Hanya memerlukan prosesor dual-core, RAM 2GB, GPU yang kompatibel dengan DirectX 9.0, dan ruang 12GB yang tersedia di SSD atau HDD Anda.

5. Assassin’s Creed III (2012)

Assassin's Creed III (2012)

Judul kelima untuk kisah epik ini berlatar di Amerika abad ke-18 selama Revolusi Amerika. Assassin’s Creed III memperkenalkan karakter baru, Ratonhnhake:ton, juga dikenal sebagai Connor. Ayah Connor adalah Grand Master Ordo Templar di koloni.

Langsung setelah peristiwa Revelations, Desmond dan gengnya menemukan Kuil Peradaban Pertama di New York. Menggunakan Apple of Eden, mereka dapat memperoleh akses ke sana.

Pengaruh Juno menyebabkan Desmond mengalami kehidupan Haytham Kenway pada tahun 1754 Inggris begitu dia masuk kembali ke Animus. Saat berada di dalam ingatan leluhurnya, Desmond mengetahui bahwa Kunci tidak membuka Kuil itu sendiri.

Setelah Ratonhnhake:ton (Conner) lahir, perspektif beralih dari Haytham ke dia. Kita belajar bagaimana dia menjadi seorang assassin.

System Requirement:

AC III akan sedikit lebih membebani sistem daripada empat game pertama, tetapi tidak banyak bagi saya. Selama memiliki CPU dan GPU yang keluar dalam 7-8 tahun terakhir, kita seharusnya dapat menjalankan AC II tanpa masalah.

6. Assassin’s Creed IV: Black Flag (2013)

Assassin's Creed IV: Black Flag (2013)

Kita akan berpikir bahwa kematian Desmond akan menjadi akhir dari Absergo menggunakan dirinya untuk informasi tentang leluhurnya, tetapi tidak.

Mereka mengambil sampel dari mayat Desmond yang memungkinkan mereka untuk terus mencari ingatannya menggunakan kemampuan komputasi awan Animus. Absergo kemudian mempekerjakan seseorang yang dapat melihat ke dalam kenangan dan menghidupkan kembali kehidupan Edward Kenway.

Edward Kenway adalah bajak laut abad ke-18 dan kakek dari Conner dari game sebelumnya. Dia mengungkap plot antara Templar di kerajaan Inggris dan Spanyol.

Mereka cenderung menggunakan posisi kekuasaan mereka untuk menentukan Sage. Sage adalah satu-satunya orang yang dapat membawa mereka ke Observatory, yang merupakan perangkat Peradaban Pertama yang dapat digunakan untuk memata-matai siapa saja di mana saja.

Dengan tidak sengaja membunuh Duncan, Edward didorong ke dalam masyarakat Templar-Assassin.

System requirement:

AC IV: Black Flag melihat sedikit kendala dalam persyaratan sistem, tetapi, sekali lagi, kita tidak memerlukan desktop gaming high-end untuk menjalankan game. Gim ini merekomendasikan agar kita memiliki setidaknya:

  • Prosesor Intel Core i5-2400S atau prosesor AMD Phenom II x4 940
  • Grafis NVIDIA GTX 260 atau AMD Radeon HD4870
  • RAM 4GB
  • Penyimpanan 30GB yang tersedia.

7. Assassin’s Creed: Rogue (2014)

Assassin's Creed: Rogue (2014)

Dalam judul ini, Colonial Brotherhood of Assassins menambahkan rekrutan baru: Shay Patrick Cormac. Saat dalam pelatihan di Atlantik Utara, ia bertemu pembunuh lain yang bernama Adewale. Adewale membawa berita dahsyat tentang gempa bumi yang menghancurkan Port-au-Prince.

Shay kemudian direkrut untuk menyelidiki minat Templar pada artefak dan manuskrip Prekursor yang terkait dengan kuil yang kebetulan berada di Port-au-Prince.

Shay kemudian menyamar sebagai kurir Templar dan mengirimkan artefak ke Benjamin Franklin yang disuarakan oleh Rick Jones. Eksperimen Benjamin dengan listrik menghasilkan peta yang menunjukkan semua lokasi kuil Prekursor. Sebuah kuil di Lisbon menyimpan Piece of Eden. Shay dikirim untuk mengambilnya.

Namun, begitu dia mengetahui bahaya yang terkait dengan mengambil Piece of Eden, dia memutuskan untuk melupakan misi dan mencuri manuskrip itu sehingga tidak ada lagi kehancuran yang bisa terjadi. Persaudaraan menangkapnya, meskipun dan menembaknya sebelum dia dapat menghancurkan naskah.

System requirement:

AC: Rogue mengambil langkah kecil lagi dalam hal persyaratan sistem, tetapi sistem modern harus dapat menanganinya juga. Gim ini merekomendasikan untuk memiliki setidaknya:

  • Prosesor Intel Core i5 2400s atau AMD FX-6100
  • Kartu video NVIDIA GTX 560Ti atau AMD Radeon HD 6870
  • Memori 4GB
  • Ruang penyimpanan yang tersedia 12GB

8. Assassin’s Creed: Unity (2014)

Assassin's Creed: Unity (2014)

Assassin’s Creed: Unity dimulai pada 1307. Seorang Templar menyembunyikan pedang dan buku di ruang bawah tanah sebelum dibunuh. Kita kemudian melihat memori berkedip maju ke kematian de Molay dan dia mengutuk Raja Phillip IV dan Paus Clement V.

Saat ini, Bishop, anggota dari Assassin Brotherhood modern, mengambil alih memori. Memori bergerak maju ke Versailles pada tahun 1776. Dalam memori ini, Arno Dorian bertemu Elise De La Serre. Dia adalah putri dari Grand Master Templar.

Setelah ini cerita melompat ke depan ketika Arno menyelinap ke pesta untuk bertemu dengan Elise. Ketika dia menyelinap keluar, dia menemukan Grand Master terbunuh dan dikira sebagai pembunuhnya.

Setelah dia melarikan diri dari sel penjaranya, dia kembali ke rumah Elise hanya untuk ditolak. Dia kemudian bergabung dengan Brotherhood dan menjadikan pencarian semua Templar yang terlibat dengan pembunuhan De La Serre sebagai targetnya.

System requirement:

Meskipun dirilis pada tahun yang sama dengan Black Flag, AC: Unity melihat lompatan besar dalam persyaratan sistem. Meski begitu, kebanyakan PC atau laptop gaming modern seharusnya bisa menangani game berusia 5 tahun ini. Gim ini merekomendasikan untuk memiliki setidaknya dan prosesor Intel Core i7-3770 atau AMD FX-8350, kartu video GTX 780 atau Radeon R9 290X, RAM 8GB, ruang penyimpanan 50GB yang tersedia.

9. Assassin’s Creed: Syndicate (2015)

Assassin's Creed: Syndicate (2015)

Dalam judul ini, seorang inisiat pembunuh dipanggil lagi untuk menghidupkan kembali kehidupan lebih banyak pembunuh. Kali ini, assasins yang terlibat adalah saudara kembar Jacob dan Evie Frye. Tugasnya adalah menemukan Piece of Eden di London.

Namun, mengambil Piece of Eden lebih merupakan tugas karena London telah diambil alih oleh Grand Master Templar, Crawford Starrick. Agenda Starrick adalah meningkatkan kekuatan politik Templar di dunia. Sedikit yang dia tahu bahwa di luar London si kembar Frye sudah mulai merusak rencananya.

Memutuskan untuk tidak mematuhi Brotherhood, si kembar pergi ke London di mana mereka bertemu seorang kenalan ayah mereka. Bersama-sama, mereka mulai mengalahkan geng yang dikendalikan Templar dan membunuh Templar peringkat tinggi. Akhirnya membentuk geng kriminal mereka yang disebut Rooks dan merekrut berbagai orang dengan misi mereka.

System Requirements:

AC: Syndicated merekomendasikan untuk memiliki setidaknya CPU Intel Core i7-3770 atau AMD FX-8350, GPU GTX 760 atau Radeon R9 280X, RAM 8GB, dan ruang penyimpanan 50GB.

10. Assassin’s Creed: Origins (2017)

Assassin's Creed: Origins (2017)

Dalam judul kesepuluh permainan ini, kita kembali ke 49 SM untuk bertemu Bayek dan putranya Khemu. Mereka akhirnya diculik oleh sekelompok pria bertopeng dan dibawa ke lemari besi di Kuil Amun. Di sana, para pria bertopeng memberi Bayek sebuah apel Eden yang tidak aktif dan mencoba memaksanya untuk membuka brankas rahasia. Saat berjuang untuk melarikan diri dari penculiknya, Bayek secara tidak sengaja membunuh Khemu.

Setelah kematian putranya, tujuan Bayek adalah membunuh semua yang bertanggung jawab atas kematian ayahnya. Pencariannya membawanya ke berbagai lokasi termasuk Siwa dan Alexandria.

Selama di Alexandria, Bayek dikenalkan dengan Cleopatra yang menegaskan bahwa memang ada lebih dari lima orang yang terlibat dalam kematian Bayek. Ada seluruh ordo yang dikenal sebagai Order of Ancients, dan tujuan mereka adalah untuk mengambil alih Mesir.

Cleopatra kemudian mengungkapkan kepada Bayek siapa anggota Order of Ancients dan menugaskan Bayek untuk membunuh mereka.

System Requirements

Meskipun dirilis hampir dua tahun setelah AC: Unity, AC: Origins tidak memiliki persyaratan sistem yang direkomendasikan berbeda. Origins merekomendasikan untuk memiliki setidaknya

  • Prosesor Intel Core i7-3770 atau AMD FX-8350
  • Kartu grafis GTX 760 atau Radeon R9 280X
  • RAM 8GB
  • Ruang penyimpanan 50GB.

11. Assassin’s Creed: Odyssey (2018)

Assassin's Creed: Odyssey (2018)

Plot Assassin’s Creed ini dimulai dengan pertempuran Thermopylae antara Spartan dan Persia. Raja Leonidas, pemimpin tentara Sparta, memenangkan pertempuran, tapi kemudian diberitahu bahwa Persia telah menemukan jalan gunung.

Saat ini, tombak King Leonidas telah ditemukan, dan memiliki DNA yang dapat mengaktifkan Animus. Di dalam Animus, memori dimulai dengan Misthios sebagai seorang anak. Setelah terlempar dari gunung dan selamat, Misthios melarikan diri ke pulau Kephallonis.

Kemudian, Misthios disewa untuk membunuh serigala Sparta, hanya untuk mengetahui bahwa Serigala Sparta tidak lain adalah Nikolaos. Misthios melakukan perjalanan ke Delph di mana mereka bertemu Herodotos dan diperingatkan tentang Sekte Kosmos. Cult of Kosmos ingin mereka dan keluarga mereka pergi. Misthios memutuskan untuk membersihkan Cult sebelum Cult dapat menguasai Yunani dan menyingkirkan mereka.

System Requirements:

Edisi terbaru kedua dalam Assassin’s Creed, Odyssey, sedikit lebih menuntut daripada game sebelumnya. Memang masih bisa dijalankan di sebagian besar desktop dan laptop kelas menengah. Faktanya, laptop RTX 3060 baru seharusnya menjalankan game ini dengan baik. Persyaratan minimum yang disarankan:

  • Prosesor Intel Core i7-3770 atau Ryzen 5 1400
  • Kartu video GTX 970 atau Radeon R9 290
  • Memori 8GB
  • Ruang penyimpanan 46GB.

12. Assassin’s Creed: Valhalla (2021)

Assassin's Creed: Valhalla (2021)

Jika menyukai Viking maka judul terbaru dari Assassin’s Creed ini layak untuk dicoba. Di awal AC Valhalla, kita melakukan perjalanan kembali ke Norwegia abad ke-9 dan menyaksikan kota viking diserbu oleh panglima perang Kjotve melalui pengamatan Eivor Varinsdottir.

Bertahun-tahun kemudian, bermain sebagai Eivor, kita akan memimpin klan ke Inggris sebagai bagian dari invasi Nordik dan menetapkan arah untuk klan kita. Selama permainan, Eivor bertemu dengan Hidden Ones dan bergabung dengan mereka dalam pertempuran melawan Order of the Ancients.

System Requirements

Assassin’s Creed Valhalla adalah judul AC yang paling menuntut, dengan persyaratan minimum:

  • CPU Ryzen 3 1200/i5-4460
  • RAM 8GB
  • GPU R9 380/GTX 960

13. Assasin’s Creed: Mirage

Assassin’s Creed: Mirage merupakan seri ketiga belas yang berlatarkan jalan-jalan sibuk di Bagdad abad ke-9 dan mengikuti kisah asal usul Basim dari Valhalla, seorang pencuri jalanan yang berubah menjadi Master Assassin dengan takdir yang penuh konflik.

Ubisoft memutuskan untuk mengambil pendekatan kembali ke dasar dengan Mirage, yang berarti game ini memiliki dunia yang lebih kecil dibandingkan game terbaru lainnya.

Alih-alih menyoroti open world yang luas, seperti yang terlihat di Odyssey dan Valhalla, Mirage memberikan penghormatan kepada game-game sebelumnya dalam seri ini dengan menempatkan fokus yang lebih besar pada stealth, parkour, dan pembunuhan yang lebih mendalam.

Selain itu, berkat skalanya yang lebih kecil dan alur cerita yang lebih linier, game ini dapat diselesaikan hanya dalam waktu kurang dari 20 jam, sehingga ideal untuk para gamer yang sibuk.

14. Assassin’s Creed: Shadows

Dalam 17 tahun sejak diluncurkan, seri Assassin’s Creed telah menarik penggemar di seluruh dunia, dari latar Yunani Kuno hingga London pada zaman Victoria. Namun meski banyak sekali permintaan, namun tak pernah sampai ke Jepang sampai sekarang.

Assassin’s Creed: Shadows, yang sebelumnya diberi codename Assassin’s Creed: Red, adalah judul yang telah lama ditunggu-tunggu untuk franchise ini. Kita menjelajah periode Sengoku abad ke-16 yang feodal di negara tersebut.

Memperkenalkan protagonis ganda, yakni Naoe seorang kunoichi atau ninja wanita, dan Yasuke yang didasarkan pada sosok kehidupan nyata yang sering disebut sebagai “samurai Afro”.

Hadir pula dua gaya permainan berbeda. Dengan Naoe, pemain didorong untuk mengambil pendekatan yang stealth, mirip dengan game seperti Mirage, sementara gaya Yasuke yang lebih fokus pada pertarungan mengingatkan pada Valhalla.


Sudahkah kamu memainkan salah satu atau bahkan semua game Assassin’s Creed? Jika demikian, mana yang menjadi favoritmu? Beri tahu saya di bagian komentar di bawah.

Agar tak ketinggalan tulisan menarik lain, jangan lupa ikuti blog ini di Google News, ya!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1772

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *