Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang

Jepang, disebut juga Nippon atau Nihon, adalah sebuah negara kepulauan di Asia Timur, yang terletak di barat laut Samudra Pasifik.

Jepang mencakup 6852 pulau dengan lima pulau utama adalah Hokkaido, Honshu, Shikoku, Kyushu, dan Okinawa. Tokyo adalah ibu kota Jepang dan kota terbesarnya. Selain itu ada kota-kota besar lainnya termasuk Yokohama, Osaka, Nagoya, Sapporo, Fukuoka, Kobe, dan Kyoto.

Jepang telah dihuni sejak periode Paleolitik Atas (30.000 SM), meskipun penyebutan tertulis pertama tentang kepulauan itu muncul dalam sebuah kronik Cina yang selesai pada abad ke-2 Masehi.

Urutan Periode Sejarah Jepang

  1. Jōmon (14,000 SM -300 SM)
  2. Yayoi (900 SM – 300 M)
  3. Kofun (300 M – 538 M)
  4. Asuka (538 M- 710 M)
  5. Nara (710 M – 794 M)
  6. Heian (794 M – 1185 M)
  7. Kamakura (1185 M – 1333 M)
  8. Muromachi (1333 – 1573)
  9. Azuchi-Momoyama (1573 – 1603)
  10. Edo (1603 – 1868)
  11. The Meiji Restoration, Meiji, and Taishō Periods (1868 – 1926)
  12. Shōwa Sebelum dan Sesudah Perang Dunia II (1926 – 1945)
  13. Shōwa Pasca Perang Dunia II (1945 – 1989)
  14. Heisei (1989 – April 2019)
  15. Reiwa (Mei 2019 – Sekarang)

Timeline Periode Sejarah Jepang

1. Periode Jōmon (縄文時代): 14.000 SM–300 SM)

Bukti paling awal dari tempat tinggal manusia di kepulauan Jepang berasal dari lebih dari 35.000 tahun yang lalu, dengan peninggalan seperti kapak yang ditemukan di 224 situs di Kyūshu dan Honshu.

Setelah akhir zaman gletser terakhir, budaya pemburu-pengumpul juga secara bertahap berkembang di pulau-pulau ini, yang pada akhirnya akan mencapai kompleksitas budaya yang signifikan.

Pada tahun 1877, sarjana Amerika Edward S. Morse menamai periode prasejarah sejarah Jepang ini sebagai Jōmon, nama itu sendiri berarti “ditandai dengan tali” dan terinspirasi oleh cara para pemburu-pengumpul ini menghias tembikar dengan menempelkan tali-tali ke tanah liat basah.

Sebagai catatan, mitos penciptaan Shintoisme menyatakan pendirian Keluarga Kekaisaran Jepang terjadi selama Periode Jōmon. Namun, tidak ada bukti arkeologis konklusif yang mendukung klaim ini.

Situs arkeologi Periode Jomon Sannai-Maruyama di Prefektur Aomori. Foto: owlcation.com
Situs arkeologi Periode Jomon Sannai-Maruyama di Prefektur Aomori. Foto: owlcation.com

Trivia Periode Jomon

  • Dalam diskusi akademis, Periode Jōmon biasanya dibagi menjadi era awal, tengah, dan akhir/akhir.
  • Tempat paling nyaman untuk mempelajari periode prasejarah sejarah Jepang ini adalah Museum Nasional Tokyo, yang memiliki koleksi peninggalan Periode Jōmon yang cukup banyak. Museum nasional besar lainnya, seperti Museum Nasional Kyūsh, juga memiliki pajangan yang luas.
  • Ada berbagai rekreasi desa Periode Jōmon di seluruh Jepang. Misalnya, Museum Sejarah Desa Jomon di Oku-Matsushima, di Prefektur Miyagi, dan di Situs Sannai-Maruyama di Prefektur Aomori.
  • “Wajah” paling terkenal dari Periode Jōmon mungkin adalah wajah Anjingū. Patung-patung tanah liat yang tampak unik ini sering diproduksi secara massal untuk dijual sebagai suvenir wisata.

2. Periode Yayoi (弥生時代): 900 SM-300 M

Di sebagian besar garis waktu sejarah Jepang, Periode Yayoi tumpang tindih dengan tahun-tahun terakhir Periode Jōmon. Nama itu sendiri berasal dari distrik Tokyo modern, tempat tembikar kuno tanpa hiasan ditemukan.

Sering digambarkan sebagai Zaman Besi Jepang, periode prasejarah ini menyaksikan pertumbuhan pembangunan pertanian. Ada juga impor senjata dan peralatan penting dari China dan Korea.

Secara geografis, budaya Yayoi meluas dari Kyūshu selatan ke Honshu utara, dengan bukti arkeologis yang menunjukkan budaya pemburu-pengumpul pada Periode Jōmon secara progresif digantikan oleh budidaya pertanian.

Khususnya, satu area yang membuat para peneliti terpesona adalah perbedaan fisik yang mencolok antara orang Jōmon dan Yayoi. Yayoi cenderung lebih tinggi daripada Jōmon, dengan fitur wajah yang lebih mirip dengan orang Jepang modern.

Tembikar Zaman Yayoi dipajang di Yoshinogari.
Tembikar Zaman Yayoi dipajang di Yoshinogari. Situs ini adalah tempat terbaik di Jepang untuk memahami periode prasejarah sejarah Jepang ini. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Yayoi

  • Pada akhir 1990-an, analisis sisa-sisa Yayoi yang ditemukan di Jepang Selatan mengungkapkan kesamaan dengan yang ditemukan di Jiangsu, Cina. Sebuah kepercayaan umum adalah bahwa orang-orang Yayoi adalah imigran dari daratan Asia.
  • Yoshinogari di Kyūsh adalah rekonstruksi pemukiman Periode Yayoi yang paling terkenal dan ekstensif.
  • Teks sejarah Tiongkok, Catatan Tiga Kerajaan, menyebutkan Yayoi Jepang. Teks kuno ini menyebut negara pulau kuno itu sebagai Yamatai dan menyatakan bahwa negara itu diperintah oleh seorang pendeta-ratu bergelar Ratu Himiko.
  • Ada banyak perdebatan akademis mengenai apakah “Yamatai” adalah transliterasi bahasa Mandarin dari Yamato (lihat bagian selanjutnya).
  • Teks sejarah Tiongkok lainnya mencatat Yayoi Jepang sebagai Wa (倭). Dalam bahasa Cina, kata itu berarti kerdil dan kemudian diubah di Jepang menjadi Wa (和), yang berarti harmoni.
  • Menurut catatan Cina kuno, Jepang adalah tanah suku yang tersebar selama Periode Yayoi. Ini bertentangan dengan peristiwa yang dinyatakan dalam Nihon Shoki, sebuah catatan sejarah Jepang yang ditulis pada abad kedelapan. Namun, perlu dicatat bahwa Nihon Shoki dianggap oleh para akademisi sebagian sebagai mitos/fiksi.

3. Periode Kofun (古墳時代): 300-538

Tahun-tahun setelah Periode Yayoi terjadi penyatuan bertahap setengah dari kepulauan Jepang di bawah satu klan. Beberapa penguasa klan ini juga membangun beberapa gundukan pemakaman yang rumit.

Praktek ini menyebabkan sejarawan modern menamai era ini sebagai Kofun. Namanya berarti “makam kuno” dalam bahasa Jepang.

Berpusat di daerah Kinai (Kansai modern) di Honshu, kerajaan bersatu segera dikenal sebagai Yamato juga, nama yang masih identik dengan sejarah Jepang. Selama periode ini, negara yang baru lahir ini sangat dipengaruhi oleh budaya, teknologi, dan seni yang diimpor dari Cina dan Semenanjung Korea.

Agama Buddha juga mencapai negara itu selama tahun-tahun terakhir Periode Kofun. Secara historis, masuknya agama Buddha menandai berakhirnya periode pra-abad pertengahan dalam sejarah Jepang.

Trivia Periode Kofun

  • Para penguasa Yamato mendasarkan aturan mereka pada model Cina. Namun, mereka tidak memiliki modal tetap. Ibukota sering dipindahkan, sebuah praktik yang berlanjut hingga Periode Heian.
  • Landmark paling representatif dari Periode Kofun adalah gundukan kuburan penguasa berbentuk lubang kunci yang sangat besar, banyak di antaranya masih dapat ditemukan di wilayah Kansai.
  • Berdasarkan lokasi gundukan pemakaman yang disebutkan di atas, Negara Bagian Yamato diyakini telah meluas dari Yakushima hingga Prefektur Niigata saat ini.
  • Negara Bagian Yamato tidak tertandingi. Ada klan lain yang hidup berdampingan dengan mereka. Semuanya akhirnya ditundukkan.

4. Periode Asuka (飛鳥時代): 538 – 710

Periode Asuka dalam sejarah Jepang dimulai dengan masuknya agama Buddha di negara tersebut. Itu juga ditandai dengan perubahan sosial-politik dan artistik yang signifikan.

Secara politis, klan Yamato dikukuhkan sebagai entitas penguasa tertinggi di Jepang Selatan. Pada puncak periode ini, Bupati Pangeran Shōtoku yang terkenal memperkenalkan hierarki dan konstitusi pengadilan baru, yang keduanya terinspirasi oleh visi dan sistem Tiongkok.

Sistem baru ini pada akhirnya membentuk fondasi bagi tahap selanjutnya dari pembangunan Jepang sebagai negara. Periode Asuka juga menjadi saksi awal dari sebuah fenomena yang akan berlanjut hingga zaman modern.

Pada tahun 587 M, klan Soga yang berkuasa mengambil alih pemerintahan dan menjadi penguasa de facto. Mereka digulingkan pada tahun 645 M, setelah itu klan Fujiwara memonopoli kekuasaan.

Selama beberapa dekade ini, Kaisar Yamato tetap pada posisinya, masih dihormati sebagai penguasa tertinggi, tetapi dengan sedikit atau tanpa kekuatan.

Fenomena kekuatan politik yang sebenarnya yang berada jauh dari tahta ini akan terus berulang sepanjang ratusan tahun ke depan dalam sejarah Jepang.

Horyu-ji dengan pagoda di belakangnya. Foto: owlcation.com
Horyu-ji dengan pagoda di belakangnya. Foto: owlcation.com

Trivia Periode Asuka

  • Periode ini dinamai wilayah Asuka, yang terletak di selatan Nara modern. Saat ini, wilayah Asuka adalah pusat wisata untuk berbagai arsitektur dan museum Periode Asuka.
  • Hōryū-ji, dekat wilayah Asuka, adalah rumah bagi apa yang secara luas dianggap sebagai pagoda kayu tertua yang masih ada di dunia. Kuil ini didirikan oleh Pangeran Shōtoku pada tahun 607 M.
  • Pangeran Shōtoku adalah seorang Buddhis yang taat, yang dianggap sebagai pendiri agama Buddha Jepang. Ada banyak kuil yang terkait dengannya di seluruh wilayah Kansai.
  • Pangeran Shōtoku juga merupakan salah satu pemimpin pertama dalam sejarah Jepang yang menyebut negaranya sebagai Nihon, atau Negeri Matahari Terbit.
  • Kuil Asukadera di Asuka berisi patung Buddha Jepang tertua yang diketahui dengan tanggal pembuatan yang diterima (609).

5. Periode Nara (奈良時代): 710-794

Periode singkat dalam sejarah Jepang klasik ini berisi dua peristiwa besar. Antara pendirian ibu kota permanen pertama Jepang di Heijō-ky (Nara modern), dan populasi yang dihancurkan oleh berbagai bencana alam dan epidemi.

Sebagai reaksi terhadap bencana, Kaisar Shōmu memerintahkan peningkatan promosi agama Buddha, sebuah langkah yang mengakibatkan banyak biara besar seperti Tōdai-ji dibangun di Heijō-ky.

Ironisnya, pengaruh politik biara segera menjadi terlalu mengkhawatirkan bagi keluarga kerajaan dan pemerintah, yang terakhir masih didominasi oleh klan Fujiwara.

Pada tahun 794 M, Periode Nara berakhir dengan Kaisar Kanmu memindahkan ibu kota dari biara ke Heian-ky. Heian-ky, atau Kyoto modern, kemudian tetap menjadi ibu kota kekaisaran selama 1000 tahun ke depan.

Tōdai-ji yang megah. Saat ini objek wisata yang paling banyak dikunjungi di Kota Nara dan ikon Zaman Nara. Foto: owlcation.com.
Tōdai-ji yang megah. Saat ini objek wisata yang paling banyak dikunjungi di Kota Nara dan ikon Zaman Nara. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Nara

  • Ada sebagian rekonstruksi istana Heijō-ky di dekat Kota Nara hari ini.
  • Hanya satu aula dari istana Heijō-ky asli yang selamat. Ini dipindahkan ke Kuil Toshodaiji.
  • Kuil paling terkenal dari Periode Nara tidak diragukan lagi adalah Tōdai-ji yang sangat besar. Namun, struktur saat ini sebenarnya merupakan rekonstruksi dari tahun 1692 M. Aula candi asli diyakini jauh lebih besar.
  • Biara-biara Buddhis besar begitu kuat, mereka mampu bersaing dengan klan aristokrat untuk dominasi politik.
  • Catatan sejarah semi-mitologis, Kojiki dan Nihon Shoki, ditulis selama Periode Nara.
  • Taman bergaya Jepang pertama dibangun selama periode klasik sejarah Jepang ini.

6. Periode Heian (平安時代): 794-1185

Selama Periode Heian, istana Yamato menaklukkan tanah Ainu di Honshu Utara, sehingga memperluas kekuasaan mereka atas sebagian besar kepulauan Jepang. Sebaliknya, ada kerentanan politik yang berkepanjangan.

Penurunan ini adalah hasil dari para abdi dalem yang lebih peduli dengan perebutan kekuasaan kecil dan pengejaran artistik, daripada pengelolaan pemerintahan yang tepat.

Pada 1068 M, hegemoni Fujiwara juga berakhir ketika Kaisar Go-Sanjō menerapkan berbagai kebijakan untuk mengekang pengaruh klan Fujiwara. Sayangnya, ini tidak menjamin kembalinya kekuasaan secara permanen ke takhta, tidak berkat kegagalan Reformasi Taika.

Program redistribusi tanah dan perpajakan yang dilaksanakan selama Periode Asuka, Reformasi Taika memiskinkan banyak petani, memaksa mereka untuk menjual tanah mereka kepada pemilik tanah besar. Pada saat yang sama, kekebalan pajak juga menyebabkan banyak bangsawan dan biara mengumpulkan kekayaan yang luar biasa.

Dampak dari Reformasi Taika pada akhirnya mengakibatkan pemilik tanah kaya sebenarnya memiliki lebih banyak tanah daripada pemerintah, dengan demikian juga menikmati lebih banyak pendapatan. Pemilik tanah ini kemudian menyewa tentara bayaran untuk melindungi kepentingan mereka, sebuah langkah yang sangat memicu munculnya kelas militer.

Di tengah situasi yang memburuk dan kemunduran klan Fujiwara, dua keluarga bangsawan kemudian menjadi terkenal. Konflik antara keduanya, klan Minamoto dan klan Taira, akhirnya mengakibatkan perang saudara habis-habisan.

Pada tahun 1160 M, Taira no Kiyomori menjadi penguasa de facto baru negara tersebut setelah kemenangannya atas Klan Minamoto dalam Pemberontakan Heiji.

Seperti Pemerintahan Heian sebelum mereka, klan Taira segera tergoda oleh kenyamanan dan intrik kehidupan istana kekaisaran. Sementara itu, putra-putra klan Minamoto yang masih hidup perlahan-lahan membangun kembali pasukan mereka.

Pada tahun 1180 M, Minamoto no Yoritomo bergabung dengan pemberontakan melawan pemerintahan Taira. Dia dibantu oleh saudara-saudaranya Noriyori dan Yoshitsune, yang terakhir salah satu jenderal yang paling dicintai dan legendaris dalam sejarah Jepang.

Pada tahun 1185 M, sisa-sisa klan Taira dikalahkan sepenuhnya dalam Pertempuran Dan-no-ura yang terkenal.

Yoritomo kemudian menjadi penguasa de facto baru negara itu. Lebih penting lagi, ia mendirikan Keshogunan Kamakura dan menjadi Shogun pertama, dengan demikian memulai periode berikutnya dalam sejarah Jepang.

Arsitektur Periode Heian di Kuil Heian Kyoto. Gaya brilian memberikan petunjuk tahun damai meskipun dekaden era itu. Foto: owlcation.com.
Arsitektur Periode Heian di Kuil Heian Kyoto. Gaya brilian memberikan petunjuk tahun damai meskipun dekaden era itu. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Heian

  • Sistem penulisan Kana Jepang diyakini telah dibuat selama Periode Heian. Pada gilirannya, perkembangan sistem baru melihat proliferasi karya sastra.
  • Berkat upaya pendiri masing-masing, sekte Buddha Jepang Tendai dan Shingon berkembang selama Periode Heian.
  • Sekte Tendai, yang menikmati hubungan dekat dengan istana kekaisaran, menjadi begitu kuat sehingga mereka dapat mendukung tentara monastik mereka sendiri.
  • Praktik menghitamkan gigi yang tidak biasa sebagai proyeksi kecantikan, yang dikenal sebagai ohaguruo, dimulai pada Periode Heian.
  • Byōdōin yang megah di Uji dibangun selama Periode Heian sebagai rumah peristirahatan bagi anggota klan Fujiwara yang kuat.
  • Pengembangan Gunung Kōya, markas besar Buddhisme Shingon Jepang, juga dimulai selama Periode Heian.

7. Periode Kamakura (鎌倉時代): 1185-1333

Dalam sebuah langkah yang akan diulang berabad-abad kemudian oleh Tokugawa Ieyasu, Minamoto no Yoritomo mendirikan basis kekuasaannya di Kamakura, jauh dari Heian-ky yang merupakan ibukota kekaisaran.

Minamoto no Yoritomo juga terkenal karena memerintahkan pembunuhan saudara-saudaranya Noriyori dan Yoshitsune. Yoshitsune terpaksa melakukan ritual bunuh diri setelah terpojok di Hiraizumi.

Yoritomo sendiri meninggal pada tahun 1199 M karena kecelakaan menunggang kuda, setelah itu istrinya Hōjō Masako merebut kekuasaan untuk keluarganya. Selama sisa Periode Kamakura, para bupati Hōjō akan menjadi orang-orang yang memegang otoritas sejati. Shogun Kamakura, yang dipuja sampai sekarang, tidak lebih dari boneka politik.

Pada 1274 M dan 1281 M, Kekaisaran Mongolia melancarkan dua invasi besar-besaran ke Jepang, yang keduanya gagal karena topan. Kemenangan ini tidak memperkuat pemerintahan Hōjō . Sebaliknya, kabupaten itu sangat lemah akibat pengeluaran pertahanan yang terus meningkat.

Pada tahun 1331 M, Kaisar Go-Daigo berusaha untuk menyingkirkan Keshogunan Kamakura dan Kabupaten Hōjō dengan paksa tetapi dikalahkan oleh Jenderal Ashikaga Takauji dari Kamakura. Ketika Kaisar mengulangi usahanya dua tahun kemudian, Takauji beralih pihak dan mendukung Kaisar sebagai gantinya.

Dengan bantuan Takauji, Go-Daigo berhasil menggulingkan Keshogunan Kamakura dan mengembalikan kekuasaan ke takhta kekaisaran. Sayangnya baginya, pemerintahan kekaisaran pada saat itu sudah ketinggalan zaman dan tidak efisien, sama sekali tidak dapat mengatur negara.

Merebut kembali, Takauji kemudian menyerang ibu kota dan mengusir Go-Daigo. Dia juga mengangkat dirinya sendiri Shogun, sehingga memulai shogun kedua dalam sejarah Jepang.

Patung Buddha besar di Kamakura yang terkenal dibangun selama Periode Kamakura dalam sejarah Jepang. Foto: owlcation.com.
Patung Buddha besar di Kamakura yang terkenal dibangun selama Periode Kamakura dalam sejarah Jepang. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Kamakura

  • Jepang menamai topan yang memukul mundur orang-orang Mongolia sebagai kamikaze, atau divi angin. Hari ini, nama itu lebih dikenal sebagai kecelakaan bunuh diri pesawat tempur Zero ke pasukan Sekutu selama Perang Dunia II.
  • Ayah dari Buddhisme Nichiren, Nichiren, hidup selama Periode Kamakura dalam sejarah Jepang.
  • Hanya tiga Shogun pertama dari Keshogunan Kamakura yang berasal dari klan Minamoto. Sisanya berasal dari keluarga bangsawan lain seperti Fujiwara.

8. Periode Muromachi (室町時代): 1333-1573

Meskipun Go-Daigo dikeluarkan oleh Ashikaga Takauji, dia tidak keluar dari permainan, jadi untuk berbicara. Melarikan diri ke Yoshino, ia mendirikan Pengadilan Selatan dan menantang kaisar yang ditunjuk Takauji.

Langkah ini memulai periode Pengadilan Utara dan Selatan dalam sejarah Jepang, di mana Keshogunan Ashikaga menghadapi tantangan ganda untuk mengalahkan Pemerintahan Selatan sambil mempertahankan kekuasaan nasional.

Meskipun cucu Takauji, Yoshimitsu, akhirnya berhasil menyatukan kembali negara tersebut, benih-benih perselisihan telah ditanam secara permanen. Ini datang dalam bentuk sekutu yang ditunjuk oleh Keshogunan Ashikaga untuk mengelola provinsi.

Sekutu seperti itu terus tumbuh dalam kekuasaan selama beberapa dekade berikutnya, sampai cukup kuat untuk secara terbuka menentang Keshogunan Ashikaga. Para pemimpin faksi ini juga menyebut diri mereka sebagai daimyo, gelar yang berarti Tuan Besar atau Pemilik Tanah Agung.

Pada tahun-tahun terakhir Keshogunan Ashikaga, seluruh negeri dilanda konflik internal yang tak ada habisnya. Yang terburuk dari ini adalah Perang Onin tahun 1467 M, krisis suksesi atas siapa yang akan menjadi Shogun berikutnya.

Meskipun krisis telah diselesaikan, Keshogunan kehilangan semua kekuatan yang tersisa dalam prosesnya, yang kemudian menyebabkan negara tersebut terpecah menjadi banyak negara yang bermusuhan.

Lebih buruk lagi, biara-biara Buddha besar yang telah lama mendukung tentara mereka sendiri segera bergabung dalam konflik juga. Keshogunan Ashikaga dihancurkan untuk selamanya pada tahun 1573 M ketika daimyo Oda Nobunaga mengusir Shogun Ashikaga ke-15, Yoshiaki, keluar dari ibu kota. Pada tahun 1588 M, Yoshiaki secara resmi mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Shogun.

Paviliun Emas Kyoto. Konstruksi paling terkenal dari Periode Muromachi dalam sejarah Jepang. Foto: owlcation.com.
Paviliun Emas Kyoto. Konstruksi paling terkenal dari Periode Muromachi dalam sejarah Jepang. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Muromachi

  • Era ini mengambil namanya dari distrik Muromachi di Heian-ky, di mana Ashikaga Shogun yang “berperforma terbaik”, Yoshimitsu, memiliki kediamannya.
  • Sejarawan menganggap klan Ashikaga sebagai yang terlemah dari tiga shogun Jepang.
  • Tahun-tahun terakhir Periode Muromachi melihat kedatangan orang Eropa di negara itu.
  • Secara khusus, Francis Xavier dan Katolik Roma mencapai pantai Jepang pada tahun 1549 M.
  • Paviliun Emas (Kinkaku-ji) dan Paviliun Perak (Ginkaku-ji) yang megah di Kyoto, keduanya dibangun selama Periode Muromachi.

9. Periode Azuchi-Momoyama (安土桃山時代): 1573-1603

Tiga nama mendefinisikan Periode Azuchi-Momoyama, atau dikenal sebagai era negara-negara berperang dalam sejarah Jepang. Nama-nama tersebut adalah: Oda Nobunaga, Toyotomi Hideyoshi, dan Tokugawa Ieyasu.

1. Oda Nobunanga

Lahir di Provinsi Owari (Prefektur Aichi Barat modern), Oda Nobunaga adalah seorang panglima perang kejam yang terkenal karena kecemerlangan strategisnya.

Melalui penempaan hubungan yang kuat dengan misionaris dan pedagang asing, ia mengamankan senjata api Eropa yang kuat untuk pasukannya, sehingga memastikan serangkaian kemenangan penting dalam perang saudara paling berdarah di Jepang.

Menjelang tahun 1582 M, jelas bahwa Nobunaga akan muncul sebagai pemenang terakhir, yang akan terjadi seandainya Nobunaga tidak mengalami kudeta. Pada 21 Juni 1582, punggawa Nobunaga, Akechi Mitsuhide, memojokkannya di kuil yang terbakar. Dalam menghadapi keputusasaan, Nobunaga memilih untuk melakukan ritual bunuh diri. Kematiannya yang tiba-tiba segera menciptakan kekosongan kekuasaan.

2. Toyotomi Hideyoshi

Tidak ada catatan yang dapat diandalkan tentang kehidupan muda Toyotomi Hideyoshi. Namun, ia secara populer diyakini sebagai putra seorang prajurit rendahan. Licik dan banyak akal, ia meraih pengakuan saat melayani di bawah Nobunaga.

Setelah kematian Nobunaga, Hideyoshi juga bergerak cepat untuk membalaskan dendam mantan tuannya, dalam proses dengan mudah menaklukkan anggota klan Oda yang masih hidup.

Pada tahun 1583 M, Hideyoshi telah menggantikan Nobunaga sebagai panglima perang paling kuat di abad pertengahan di Jepang. Meskipun ambisi megalomaniak berikutnya untuk menyerang China gagal total dan menyebabkan kematian klannya, Hideyoshi meninggal saat berkuasa. Saat ini, benteng Hideyoshi yaitu Istana Osaka tetap menjadi salah satu simbol negara.

3. Tokugawa Ieyasu

Seperti Hideyoshi, Tokugawa Ieyasu adalah sekutu dan bawahan Nobunaga. Dengan mudah menjadi anggota trio yang paling licik, Ieyasu dengan setia melayani Nobunaga dan Hideyoshi, tidak pernah sekalipun mengungkapkan ambisinya yang sebenarnya. Faktanya, Ieyasu sangat mahir dalam penyamarannya, dia ditunjuk sebagai penasihat kepala pewaris muda Hideyoshi, tidak lain oleh Hideyoshi sendiri.

Pada tahun 1599 M, hanya setahun setelah kematian Hideyoshi, Ieyasu berbalik melawan mantan tuannya dan menyerbu Istana Osaka. Setelah Pertempuran Sekigahara yang menentukan pada tahun 1600 M, ia muncul sebagai pemenang utama Periode Azuchi-Momoyama.

Pengangkatannya sebagai Shogun oleh Kaisar Go-Yōzei pada tahun 1603 M secara resmi memulai periode berikutnya dalam sejarah Jepang.

istana kastil jepang
Bagi banyak panglima perang selama Periode Azuchi-Momoyama, kastil adalah ekspresi kekuasaan, kekuatan, dan kemampuan politik. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Azuchi-Momoyama

  • Periode sejarah berdarah Jepang ini mengambil namanya dari benteng Nobunaga dan Hideyoshi. Markas Nobunaga adalah Kastil Azuchi yang legendaris. Markas Hideyoshi sebelum Istana Osaka adalah Istana Momoyama.
  • Pepatah mengatakan, Nobunaga menguleni adonan; Hideyoshi memanggang pai; dan Ieyasu memakan kuenya, merangkum kisah berdarah tiga panglima perang pemersatu Jepang.
  • Selain trio yang disebutkan di atas, ada beberapa panglima perang terkenal lainnya dari era ini. Misalnya, Takeda Shingen dari Kagemusha yang terkenal.
  • Sementara Nobunaga menyambut misionaris Kristen, meskipun dengan motif tersembunyi, Hideyoshi tidak mempercayai mereka. Hideyoshi terkenal memerintahkan eksekusi beberapa misionaris.
  • Ironisnya, seni teh yang tenang berkembang selama periode yang penuh gejolak ini. Nobunaga dan Hideyoshi sama-sama pengumpul peralatan upacara minum teh yang antusias.

10. Periode Edo (江戸時代): 1603-1868

Periode Edo juga dikenal sebagai Keshogunan Tokugawa dan mengacu pada tiga abad pra-modern ketika Jepang berada di bawah kekuasaan de facto Keshogunan Tokugawa.

Peristiwa besar dari periode sejarah penting ini termasuk penguatan tatanan sosial, penerapan kebijakan isolasionis nasional, dan pergeseran kekuasaan politik dari Pengadilan Heian ke Edo. “Edo” sendiri adalah nama sejarah Tokyo dan berarti “pintu masuk teluk.”

Sementara hukum Tokugawa seringkali keras dan brutal, negara ini menikmati perdamaian dan pertumbuhan ekonomi domestik selama tiga abad ini. Uniknya bentuk seni Jepang seperti Kabuki juga berkembang pesat. Sebagai indikasi kemakmuran, Edo tumbuh dari desa nelayan kecil menjadi kota ramai yang menjadi rumah bagi sejuta orang Jepang pada abad ke-18.

Akhir periode pra-modern yang damai ini dimulai pada tahun 1853 M dengan kedatangan Komodor Amerika Matthew C. Perry dan “Kapal Hitam” miliknya. Dipaksa oleh diplomasi kapal perang Perry untuk membuka pelabuhan bagi perdagangan internasional, Jepang akhirnya menyadari betapa terbelakangnya dia dibandingkan dengan kekuatan barat.

Pada saat itu, Keshogunan Tokugawa juga mengalami kemunduran, dengan ketidakpuasan berbahaya yang bercokol di antara kelas-kelas sosial yang diciptakan oleh Keshogunan Tokugawa.

Pada tahun 1867 M, Shogun Tokugawa ke-15 mengundurkan diri karena meningkatnya kerusuhan. Namun, ini tidak mencegah konflik bersenjata dan Perang Boshin pecah pada tahun berikutnya.

Dengan kekalahan pasukan pro-shogun pada tahun 1869 M, otoritas akhirnya sepenuhnya dikembalikan ke mahkota kekaisaran. Restorasi ini menandai langkah pertama negara kepulauan itu ke era modern.

Periode Edo Jepang dapat dialami di kota-kota kecil yang terpelihara dengan baik seperti Narai.
Hari ini, Periode Edo Jepang dapat dialami di kota-kota kecil yang terpelihara dengan baik seperti Narai. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Edo

  • Keshogunan Tokugawa menganggap Katolik sebagai ancaman besar, khususnya, daimyo yang diinjili di Jepang Selatan. Ini adalah alasan utama untuk isolasi.
  • Tokugawa Jepang tidak sepenuhnya terisolasi. Orang asing tertentu, seperti personel Perusahaan Hindia Timur Belanda, masih bisa berkunjung dan berdagang. Namun, semuanya terbatas pada pulau buatan Dejima di Nagasaki. Dejima saat ini, merupakan daya tarik wisata utama Nagasaki.
  • Masyarakat sangat terstruktur selama periode sejarah Jepang ini.
  • Perdamaian memberi rakyat jelata sarana dan waktu untuk mencari hiburan. Ini melahirkan ukiyo, bukan gaya lukisan tetapi istilah umum untuk pencarian hiburan sekilas. Pada gilirannya, ukiyo memicu pertumbuhan banyak industri dan bentuk seni.

11. Periode Restorasi Meiji, Meiji, dan Taisho (明治維新): 1868-1926

Restorasi Meiji mengambil namanya dari Kaisar Meiji, yang dikembalikan ke aturan tertinggi nominal setelah Perang Boshin.

Di bawah kepemimpinannya, para pemimpin pemenang Perang Boshin secara progresif memodernisasi Jepang menjadi kekuatan internasional terkemuka, dengan westernisasi sebagai kata kunci yang tak terucapkan selama tahun-tahun pembentukan ini.

Pada saat yang sama, militer Jepang juga agresif dalam mendirikan koloni di luar negeri, contohnya adalah pencaplokan Kepulauan Ryukyu (Okinawa) dan Korea.

Pada saat Kaisar Meiji meninggal pada tahun 1912, Jepang secara luas dianggap sebagai salah satu Kekuatan Besar dunia. Dia juga negara merdeka terkuat di Asia.

Dominasi politik oleh militer, industrialisasi nasional, dan westernisasi, berlanjut hingga masa pemerintahan Kaisar Taish, yang berlangsung dari tahun 1912 hingga 1926. Setelah berpartisipasi dalam Perang Dunia I di pihak Sekutu, negara

Kedudukan internasionalnya meroket di atas dia mendapatkan koloni Pasifik Selatan dari Jerman yang dikalahkan.

Gempa Besar Kant tahun 1923, yang menewaskan lebih dari seratus ribu orang, kemudian sangat menantang negara, namun demikian, pertumbuhan Jepang sebagai kerajaan baru tidak terhambat.

Menjelang akhir Periode Taisho, nasionalisme ekstrem juga mengakar, yang menyebabkan meningkatnya antagonisme terhadap kekuatan barat dan tetangga regional. Ketegangan ini akhirnya memulai konfrontasi besar-besaran yaitu Teater Pasifik Perang Dunia II.

taman hiburan meiji mura taisho
Taman hiburan Meiji Mura menampilkan beberapa permata arsitektur dari Periode Meiji dan Taisho. Struktur ini terkenal karena perpaduan harmonis antara elemen Timur dan Barat. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Meiji dan Taisho

  • Desain Barat sangat disukai selama periode Meiji dan Taisho. Integrasi selanjutnya dengan elemen tradisional menghasilkan gaya estetika Jepang yang unik.
  • Sementara Keshogunan Tokugawa bermusuhan dengan orang asing, pemerintah Meiji menyambut beberapa ribu “ahli” asing ke dalam kelompok mereka. Menggunakan teknologi pinjaman, Jepang berubah menjadi negara industri pertama di Asia dalam beberapa dekade.
  • Pemerintahan Kaisar Meiji juga menyaksikan kebangkitan “Sintoisme Negara”. Penggunaan ritus Shinto untuk mendukung nasionalisme radikal merupakan kontributor utama bagi upaya perang ekspansionis berikutnya di negara itu.
  • Periode Taish menjadi awal transisi Jepang menuju demokrasi modern. Sayangnya, ini dengan cepat dibungkam oleh dominasi militer di pemerintahan.

12. Periode Shōwa Sebelum Perang dan Perang Dunia II (昭和): 1926-1945

Periode Shōwa dinamai Kaisar Shōwa, atau Kaisar Hirohito karena ia lebih sering disebut saat ini. Periode itu sendiri mengandung tiga fase yang berbeda. Yaitu, tahun-tahun sebelum Perang Dunia II, perang itu sendiri, dan tahun-tahun pascaperang sesudahnya.

Tahun-tahun sebelum perang ditandai dengan puncak nasionalisme sayap kanan radikal dan dominasi militer di negara itu. Secara mengerikan, politisi moderat yang berusaha untuk memerintah di militer bahkan dibunuh; misalnya Perdana Menteri Tsuyoshi Inukai. Inukai sendiri juga merupakan politisi partai terakhir yang memimpin Nihon sebelum Perang Dunia II. Setelah pembunuhannya, kekuasaan de facto berada di tangan militer.

Pada tahun 1937, insiden Jembatan Marco Polo di Wanping, Tiongkok, menyebabkan pecahnya Perang Tiongkok-Jepang Kedua. Jepang kemudian menikmati serangkaian kemenangan yang berakumulasi dengan penaklukan Nanking. Pembantaian Nanking yang mengerikan, yang menyaksikan eksekusi ratusan ribu orang Cina, dilakukan setelah kemenangan ini.

Barat, pada gilirannya, bereaksi keras terhadap invasi Cina. Amerika Serikat memberlakukan sanksi keras, yang ditanggapi Jepang dengan membentuk aliansi dengan Jerman dan Italia fasis.

Baca juga: Ango Sakaguchi: Penulis Sinis yang Memotret Jepang Masa Perang

Setelah aset Jepang dibekukan oleh Amerika Serikat, Inggris, dan Belanda sebagai hukuman atas invasi Jepang ke Indochina Prancis, Kekaisaran Jepang melancarkan serangan mendadak terhadap Armada Amerika di Pearl Harbor. Dengan kekuatan militer Amerika di Pasifik untuk sementara lumpuh, tentara Kekaisaran Jepang melanjutkan untuk menyerang seluruh Asia Tenggara. Praktis semua koloni Asia Tenggara dari kekuatan Eropa ditaklukkan pada tahun 1942.

Namun, kemenangan di kawasan Asia Pasifik pada akhirnya berumur pendek. Setelah Pertempuran Midway, militer Jepang mengalami serangkaian kekalahan yang semakin lama semakin berdarah.

Pada 6 Agustus dan 9 Agustus 1945, Sekutu juga menghancurkan Hiroshima dan Nagasaki dengan bom atom pertama di dunia. Dihadapkan dengan invasi habis-habisan ke tanah air, serangan nuklir lebih lanjut, dan Uni Soviet menyatakan perang, Jepang mengumumkan penyerahan tanpa syarat pada 15 Agustus 1945.

Dalam tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya sepanjang sejarah Jepang, Kaisar Hirohito secara pribadi mengumumkan penyerahan diri di radio. Bagi banyak rakyat jelata Jepang saat itu, pemikiran Kaisar semi-ilahi yang berbicara langsung kepada mereka dianggap tak terbayangkan.

The capturing of Iwo-Jima by Allied Forces. WWII was the first time in history Japan was defeated by external powers.
Penaklukan Iwo-Jima oleh tentara sekutu. Untuk pertama kalinya Jepang dikalahkan kekuatan asing akibat Perang Dunia II.

Trivia Periode Showa Sebelum dan Saat Perang

  • Pada 2021, kekejaman selama Perang Dunia II tetap menjadi subjek yang sangat kontroversial antara Jepang dan tetangganya.
  • Sebelum kekalahannya di Midway, tentara kekaisaran mencapai selatan sejauh Indonesia.
  • Meskipun dia menduduki kota-kota penting seperti Shanghai dan Nanjing, Jepang bahkan tidak menaklukkan setengah dari Cina.
  • Banyak kota Jepang diratakan oleh pemboman udara selama tahun-tahun terakhir perang. Kyoto, bagaimanapun, terkenal terhindar.

13. Periode Shōwa Pascaperang: 1945-1989

Periode Showa pascaperang juga dapat dibagi i
menjadi tiga segmen. Ini adalah Pendudukan Sekutu yang berlangsung hingga tahun 1952, pemulihan pascaperang dan era pertumbuhan tahun 50-an dan 60-an, dan tahun-tahun ekonomi gelembung tahun 80-an.

Setelah penyerahan tanpa syarat yang dinyatakan oleh Kaisar Hirohito pada 15 Agustus 1945, Jepang kehilangan semua keuntungan teritorialnya pada masa perang. Perubahan konstitusi yang dipimpin oleh Jenderal AS Douglas MacArthur kemudian mempelopori demiliterisasi dan demokratisasi, serta pemisahan Shintoisme dari negara.

Dalam hal wilayah, Jepang sebagian besar tetap utuh. Sementara dia kehilangan semua keuntungan masa perangnya, wilayah asli kepulauan Jepang tidak direbut.

Sebagian berkat Perang Korea, ekonomi Jepang pulih dengan cepat setelah berakhirnya Pendudukan Sekutu. Tonggak pencapaian yang dicapai selama periode booming ini termasuk penyelenggaraan Olimpiade Musim Panas 1964 dan peresmian rute Kereta Cepat (Kereta Peluru) Shinkansen Tōkaid, yang terakhir juga pada tahun 1964.

Meskipun Jepang kemudian sangat terpengaruh oleh krisis minyak tahun 70-an , posisinya sebagai raksasa ekonomi tak tergoyahkan. Pada tahun 80-an, Negeri Matahari Terbit adalah salah satu negara terkaya di dunia. Dia juga secara luas dianggap sebagai pemimpin ekonomi dan teknologi.

Keajaiban ekonomi pascaperang terakumulasi dengan ekonomi gelembung aset di akhir tahun 80-an. Hari-hari minum sampanye yang memabukkan ini mulai berakhir pada tahun-tahun terakhir Periode Shōwa, berakhir dengan tahun-tahun yang sulit secara ekonomi di tahun 90-an; satu dekade yang oleh beberapa sejarawan disebut sebagai “Dekade yang Hilang”.

periode showa jepang
Meskipun berakhir dengan nada masam, ada nostalgia tertentu untuk Periode Showa tahun 60-an dan 70-an di Jepang saat ini. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Showa Pasca Perang

  • Pendudukan Sekutu adalah pertama kalinya dalam sejarah Jepang bahwa negara kepulauan itu diduduki oleh kekuatan asing.
  • Pasal 9 konstitusi Jepang pascaperang melarang negara itu mempertahankan angkatan bersenjata apa pun. Namun, ini tidak menghentikan negara untuk membangun dan mempertahankan kekuatan “Bela Diri” yang kuat.
  • Kaisar Hirohito tidak pernah dituntut oleh Sekutu atas kejahatan perang. Hal ini tetap menjadi subyek banyak perdebatan.
  • Keajaiban ekonomi pascaperang mengakibatkan banyak merek Jepang naik ke status nama rumah tangga internasional.

14. Periode Heisei (平成): 1989–April 2019

Periode Heisei dimulai dengan wafatnya Kaisar Hirohito dan pengangkatan putra sulungnya sebagai Kaisar Akihito pada 7 Januari 1989.

Dalam dua dekade sejak itu, Jepang terjebak dalam perjuangan yang berlarut-larut dengan ekonomi yang stagnan, populasi yang menua dengan cepat, dan hubungan buruk dengan negara tetangga. Meski demikian, pada 2019, negara ini tetap menjadi pusat keuangan, ekonomi, dan teknologi global.

Periode Heisei juga ditandai oleh dua bencana gempa bumi, yaitu Kobe (1995) dan Tohoku (2011). Yang terakhir adalah gempa bumi paling kuat yang pernah tercatat di Jepang dan mengakibatkan runtuhnya tiga reaktor di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi.

Di sisi lain, globalisasi dan kemajuan teknologi komunikasi memicu popularitas dunia hiburan massal Jepang seperti Anime, Manga, dan Cosplay.

Terakhir, transportasi massal yang terjangkau mengubah negara ini menjadi hotspot pariwisata untuk pelancong kelompok dan solo. Wilayah yang pernah menjadi salah satu negara paling terisolasi di dunia, ironisnya, menjadi tujuan liburan impian jutaan turis.

A rainy evening in Shinjuku, Tokyo, in April 2015.
Malam hujan di Shinjuku, Tokyo, pada April 2015. Foto: owlcation.com.

Trivia Periode Heisei

  • Terlepas dari kesulitan ekonomi, alam, dan sosial, beberapa proyek konstruksi yang memecahkan rekor diselesaikan pada Periode Heisei. Misalnya, Jembatan Akashi Kaiky dan Tokyo Skytree.
  • Meskipun sebagian besar tidak terlihat oleh pengunjung biasa, ekstremisme sayap kanan terus ada di negara ini. Pada tahun 2017, China menuntut boikot dari APA Hotel Group karena mempromosikan buku-buku yang menyangkal Pembantaian Nanking.
  • Ketegangan dengan China dan kedua Korea diperburuk oleh insiden penulisan ulang sejarah dalam buku teks Jepang, serta politisi top Jepang yang mengunjungi Kuil Yasukuni di Tokyo. Yasukuni mengabadikan beberapa penjahat perang Perang Dunia II yang dihukum.
  • Serangan Sarin Kereta Bawah Tanah Tokyo 1995 oleh sekte kiamat Aum Shinrikyo adalah tindakan terorisme domestik terburuk dalam sejarah Jepang.
  • Periode Heisei secara resmi berakhir pada 30 April 2019, dengan turunnya Kaisar Akihito.

15. Periode Reiwa (令和): Mei 2019–Sekarang

Periode Reiwa dimulai pada 1 Mei 2019 dengan kenaikan Kaisar Naruhito setelah ayahnya turun takhta. Namanya berarti “harmoni yang indah” dan berasal dari kumpulan puisi Waka abad kedelapan.

Sebagai catatan, Kanji kedua dari Wa (和) juga merupakan Kanji yang sering digunakan untuk mewakili asal Jepang. Misalnya, wafuku (pakaian Jepang) dan washoku (makanan Jepang).

Dalam pidato resmi pertamanya, Kaisar Naruhito berjanji untuk terus bekerja demi persatuan rakyat jelata. Dengan Kaisar dan Permaisuri keduanya telah tinggal dan belajar di luar negeri untuk waktu yang lama, analis politik memperkirakan pasangan kerajaan itu akan lebih internasional dalam pandangan mereka.

Kaisar juga diharapkan untuk melanjutkan gaya ayahnya yang sering menjangkau rakyat jelata. Kedua pendekatan tersebut tidak diragukan lagi sangat penting karena Jepang terus menavigasi banyak tantangan dunia postmodern.

Sayangnya, Periode Reiwa setelahnya dengan cepat mengalami krisis besar pertamanya dalam bentuk Pandemi COVID-19. Menghadapi berbagai penguncian negara pada Maret 2020, Jepang terpaksa menunda Olimpiade Tokyo 2020.

Dengan pariwisata internasional dan domestik yang juga sangat terpengaruh oleh pandemi COVID-19, hari-hari sulit terbentang. Masih harus dilihat bagaimana Negeri Matahari Terbit akan muncul dari tantangan-tantangan baru ini.

tokyo 2020 olympic

Trivia Periode Reiwa

  • “Rei” mengacu pada gelombang energi keberuntungan yang dihasilkan oleh bunga plum, sedangkan “Wa” sering digunakan untuk menunjukkan kedamaian.
  • Untuk merayakan era baru, Jepang mengumumkan liburan 10 hari yang belum pernah terjadi sebelumnya dari 27 April hingga 6 Mei 2019. Koin baru juga dirilis ke dalam sirkulasi.
  • Kaisar Naruhito adalah Kaisar Jepang ke-126. Rumah Kerajaan Jepang juga merupakan dinasti yang paling lama memerintah di dunia.
  • Olimpiade Tokyo 2020 akan menjadi acara internasional paling signifikan yang berlangsung di Periode Reiwa Jepang pada tahun 2020, seandainya tidak ditunda. Pada Januari 2021, dengan tingkat infeksi COVID-19 yang masih tinggi, masih harus dilihat apakah Olimpiade yang dijadwalkan ulang akan berjalan sesuai rencana.

*

Referensi:

Satu pemikiran pada “Linimasa dan Urutan Periode Sejarah Jepang”

Tinggalkan komentar