Wawancara Gosho Aoyama dan Eichiro Oda: Detective Conan dan One Piece yang Menolak Tamat

Serial Detective Conan dan One Piece telah melampaui 100 volume, atau 1.000 chapter. Kedua serial ini telah menjadi unggulan dalam lanskap shonen, Detective Conan dari Weekly Shonen Sunday dan One Piece dari Weekly Shonen Jump.

Dialog ajaib antara dua mangaka yang telah berada di garis depan industri manga, yakni Gosho Aoyama dan Eichiro Oda, akhirnya tercipta.

Sesi wawancara bertajuk “OVER 100 Miracle Talk” ini telah diterjemahkan ke Bahasa Inggris oleh @WSJ_manga dan @Wsstalkback, dan saya hanya menerjemahkannya ke bahasa Indonesia dengan beberapa tambahan penjelasan referensi.

Mengenang ‘Jump’ dan ‘Sunday’ di Masa Silam

Dalam wawancara sebelumnya, Aoyama-sensei mengatakan bahwa “bakal menarik kalau bisa ngobrol dengan Oda-kun. Sebagai kawan yang akan mencapai 100 volume secara bersamaan, saya ingin membicarakan berbagai hal”. Oda-sensei menjawab dalam komentar bahwa dia “belum pernah bertemu dengannya, tetapi merasa seperti kawan seperjuangan. Saya tahu betapa sulitnya mencapai 100 volume, Aoyama-san! Selamat atas 100 volume Conan!”. Pembicaraan legendaris ini sekarang akhirnya menjadi kenyataan.

Aoyama: Oda-kun jarang menunjukkan wajahnya, jadi suatu kehormatan bisa melihatnya haha.

Oda: Aoyama-san memang menunjukkan wajahnya di banyak tempat. Tapi saya sangat senang. Saya pikir saya belum pernah bertemu Anda.

Aoyama: Saya juga tidak pernah haha. Saya selalu berpikir tidak akan pernah ada masa depan di mana saya bertemu dengan Anda.

Oda: Saya cukup terkesan sebelumnya karena saya mendapat kartu nama dari Pemimpin Redaksi Weekly Shonen Sunday. “Saya mendapat kartu nama Sunday! Hal semacam ini benar-benar terjadi!”, haha.

majalah weekly shonen sunday
Majalah manga Weekly Shonen Sunday. Foto: SoraNews24.

Saya telah mencari kesamaan yang Anda miliki, dan tampaknya Oda-sensei lahir pada tahun 1975 sementara Aoyama-sensei lahir pada tahun 1963. Anda berdua memiliki shio yang sama yang lahir di Tahun Kelinci.

Aoyama: Itu benar. Apakah Anda tahu tentang legenda Tahun Kelinci itu? Tetsuya Chiba-sensei (mangaka Ashita no Joe dan genre olahraga lain) lahir pada tahun 1939, dan Mitsuru Adachi-sensei (mangaka romcom dan olahraga) lahir pada tahun 1951. Keduanya juga lahir di Tahun Kelinci, dipisahkan oleh 12 tahun. Saya juga lahir 12 tahun setelah Mitsuru Adachi-sensei, dan Anda lahir 12 tahun persis setelah saya. Kami tidak punya siapa-siapa setelah itu.

Oda: Saya berharap kita bisa menempatkan Akira Toriyama-sensei di suatu tempat, tapi dia bukan dari Tahun Kelinci haha. …Saya harus mengakui bahwa saya hanya tahu tentang Weekly Shonen Jump. Apakah Anda memiliki pengetahuan tentang majalah lain, Aoyama-san?

Aoyama: Tidak juga. Pada awalnya, saya membawa karya saya ke Weekly Shonen Magazine, dan saya diberitahu “itu tidak terlalu cocok dengan mereka, jadi bawa ke publikasi yang berbeda”. Saat itulah saya membawa karya saya ke Sunday, dan di sanalah saya sejak saat itu.

Oda: Anda debut di tahun 1986, kan? Hits apa yang ada di sana sebelum Anda debut?

Aoyama: Ya, saya adalah seorang ‘Bocah Magazine’, jadi saya tidak banyak membaca Jump, tapi saya masih menikmati karya-karya seperti 1·2 no Sanshirou oleh Makoto Kobayashi dan Ore wa Teppei oleh Tetsuya Chiba. Kalau Sunday, itu adalah Touch dari Mitsuru Adachi.

Oda: Saya membaca Touch, dan juga Rough dari Mitsuru Adachi.

Aoyama: Saya juga ingat menonton serial anime Urusei Yatsura karya Rumiko Takahashi.

Baca juga: 10 Mangaka Perempuan yang Bikin Serial Shonen

Oda: Setelah debut, Anda membuat serial Magic Kaito, YAIBA dan 3rd Base 4th, dan Detective Conan menjadi karya keempat Anda.

Aoyama: Benar. Sementara itu, Oda-kun belum pernah menggambar seri selain One Piece?

Oda: Memang. Saya tampaknya seorang one-hit wonder.

Aoyama: Seorang one-hit wonder! Dengan satu hit yang begitu besar haha.

Oda: Serial apa lagi yang diserialkan di Sunday ketika Anda memulai Detective Conan?

Aoyama: Ya, saat itu adalah waktu yang benar-benar menakjubkan. Ranma dari Rumiko Takahashi, Ushio to Tora dari Kazuhiro Fujita, H2 dari Mitsuru Adachi, Kyou Kara Ore Wa dari Nishimori Hiroyuki… Susunannya benar-benar menakutkan.

Oda: Saya membaca Ranma, itu sangat menyenangkan! Dengan membaca majalah yang berbeda, tidak peduli berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk itu, apa yang akhirnya Anda baca atau lihat juga benar-benar berbeda. Kembali ketika Detective Conan dimulai, Jump punya Dragon Ball dari Akira Toriyama dan SLAM DUNK dari Takehiko Inoue.

Aoyama: Saya membaca Dragon Ball! Saya suka gaya seni Toriyama-sensei.

Oda: Saya adalah seorang ‘jumper’ (sebutan fan Jump) pada waktu itu, tetapi ini adalah sesuatu yang ingin saya tanyakan kepada Anda saat kita bisa bertemu: bagaimana Anda melihat Jump saat itu? Penjualan melonjak sangat luar biasa selama waktu itu, tetapi ada sedikit konflik muncul kemudian ketika Weekly Shonen Magazine melampaui jumlah sirkulasinya.

Aoyama: Saya harus minta maaf, tapi saya tidak peduli sama sekali tentang itu haha.

Oda: Ah, jadi Anda tidak mempermasalahkannya haha.

Saya ingin bertanya tentang pemikiran dan ingatan kalian saat serial Anda dimulai. Ketika Anda berdua menerbitkan chapter pertama Anda, seperti apa rasanya?

Oda: Saya mulai membuat serial One Piece pada tahun 1997, dua tahun setelah Dragon Ball berakhir pada tahun 1995. Sangat mengejutkan bagi kami semua pendatang baru yang datang ke majalah ini untuk mengklaim takhta seri yang ditinggalkan. Pada saat itu, pertarungan untuk tempat tersisa Dragon Ball akan dimulai, dan selama 2 tahun semua orang akan membandingkan seri mereka dan benar-benar hancur, sampai akhirnya saya selamat.

Aoyama: Luar biasa haha.

Oda: Itu adalah waktu di mana Dragon Ball dan SLAM DUNK berakhir tepat setelah yang lain, dan banyak orang mengira Jump akan berada dalam masalah besar. Saya ingat sampul edisi Jump di mana serial saya mulai muncul di halaman depan sebuah surat kabar, menampilkan sampul ONE PIECE di sebelah tajuk ‘Jump disalip Magazine’. Dan itu tidakt seperti saya memiliki tanggung jawab sama sekali haha, tapi saya masih ingat merasa sangat frustrasi.

Aoyama: Bagi saya, ketika chapter pertama Detective Conan akan diterbitkan, saya seharusnya akan muncul di tengah sampul majalah. Masalahnya, selama Penyisihan Piala Dunia, Masashi Nakayama mencetak gol yang sangat keren dan sampul saya diganti dengan fotonya… Itu sebabnya sampul Conan, yang seharusnya muncul dalam chapter pertama, bernasib buruk sebab muncul dengan chapter kedua sebagai gantinya haha.

Semangat Kompetitif yang Diciptakan oleh Jump

Apa pendapat kalian berdua tentang satu sama lain dan mangaka lain yang juga memiliki karya yang sukses?

Oda: Setelah Dragon Ball berakhir, dunia manga shonen didominasi oleh dua karya, Detective Conan dan The Kindaichi Case Files. Conan selalu menang.

Aoyama: Ah… Serius? Ha ha.

Oda: Itu memang perspektif saya. Karya hit Jump pendukung lainnya saat itu adalah Rurouni Kenshin oleh Nobuhiro Watsuki. Saya adalah salah satu asisten Watsuki-sensei. Saya tidak akan ragu mengatakan ini, kami bangga senior kami memimpin dunia manga shonen dengan manga yang berfokus pada pertempuran, jadi kami benar-benar berpikir “manga misteri tidak boleh berada di puncak manga shonen” haha. Watsuki-sensei sendiri memiliki pendirian bahwa “jika sebuah serial tidak selalu tampil seperti karyanya, itu tidak akan berada di puncak Jump”. Itu sebabnya saya selalu menganggap Detective Conan sebagai musuh saya dan karenanya tidak membacanya. Saya bahkan memiliki pemikiran seperti “Saya akan menyeret Anda ke bawah, haha ​​…”. Ini tidak bercanda, saya dulu menganggap Anda sebagai musuh sampai sekarang haha!

Aoyama: Tidak mungkin, seorang musuh!? Oh haha!

Oda: Melihat balasan Anda, sepertinya hanya saya yang mengira kita punya semacam rivalitas haha. Tolong, katakan sesuatu seperti “Begitulah seharusnya Jump”! Pernahkah Anda memandang seseorang sebagai saingan?

Aoyama: Tidak juga. Ketika berbicara tentang The Kindaichi Case Files karya Kanari Yozaburo, Seimaru Amagi dan Satou Fumiya, saya dulu memiliki perasaan “Saya tidak akan kalah”, tetapi mereka masih seri dengan genre yang sangat berbeda.

Oda: Ketika saya melihat seluruh industri manga dan melirik ke atas, Detective Conan selalu ada. Saya cukup menyadari itu semua ketika saya tidak lebih dari seorang pemula, tetapi memang benar bahwa ketika Anda mencapai puncak, Anda berhenti melihatnya.

Aoyama: Tapi saya langsung disalip, kan? Atau saya salah? Ha ha.

Oda: Saya sangat putus asa saat itu, jadi saya tidak sepenuhnya yakin bagaimana semuanya berjalan. Sejak saya memulai seri ini, saya telah berusaha melakukan yang terbaik untuk diri saya sendiri, jadi saya berhenti melihat sekeliling saya.

Aoyama: Itu luar biasa, tapi itu juga sangat sulit bagi saya. Melakukan serial detektif sendiri mengharuskan saya untuk selalu memikirkan cerita dan gaya seni saya, yang membuat saya tidak punya waktu untuk memikirkan serial lainnya.

Oda: Pada dasarnya, saat Anda memulai serialisasi, Anda berhenti melihat apa yang ada di sekitar Anda! Saya sangat menghormati Anda, karena masih bisa melanjutkan selama ini.

majalah weekly shonen jump one piece eichiro oda
Majalah Weekly Shonen Jump. Foto: Japan & Manga’s World.

Pernahkah Anda menganggap mangaka pemula sebagai saingan Anda?

Aoyama: Para saingan… Saya pikir. Saya kira orang lain adalah orang lain, dan saya ya saya sendiri haha.

Oda: Anda cukup tenang. Kapan Anda membangun mentalitas seperti itu?

Aoyama: Saya akan mengatakan sejak dari awal.

Oda: Sungguh!? Bukankah itu terasa seperti kompetisi ketika Anda masih muda?

Aoyama: Ketika saya masih muda, karya detektif lain mulai muncul di Jump karena Detective Conan berkinerja baik, jadi saya memiliki perasaan ‘tidak ingin kalah’, tapi itu saja. Ini mungkin terdengar aneh, tapi saya rasa saya tidak pernah merasa memiliki musuh. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, The Kindaichi Case Files ada di sana, tetapi itu adalah karya yang berbeda.

Oda: Saya melihat lingkup musuh Anda adalah seri misteri.

Aoyama: Ya. Tapi tetap saja, tidak banyak mangaka menggambar seri detektif saat itu, jadi saya merasa itu adalah sesuatu yang saya lakukan sendirian. Begitulah cara saya menyimpulkan bahwa orang lain adalah orang lain, dan saya adalah diri saya sendiri.

Oda: Bagi saya, selama beberapa tahun terakhir ini saya dapat mempertahankan keadaan pikiran yang sama. Sampai sekarang, saya sadar pembaca sering kecewa jika One Piece tidak menerbitkan chapter baru, dan saya merasa bertanggung jawab untuk itu. Semuanya telah berubah akhir-akhir ini berkat penulis baru yang lebih muda yang tumbuh di Jump dan lebih mendukung saya bahkan ketika saya sedang istirahat, mengambil banyak beban dari pundak saya. Ini juga mengapa saya berhenti peduli tentang berkelahi dengan seri manga lainnya. Rasanya benar-benar seperti akhirnya saya memiliki kebebasan untuk menghadapi penggemar saya dengan langkah saya sendiri.

Aoyama: Oh! Tampaknya Anda telah cukup sibuk sampai sekarang.

Oda: Saya juga berpikir kenapa seperti ini? Apakah sistem Jump seburuk itu? Ha ha. Ini adalah kompetisi yang sengit. Jika apa yang Anda gambar tidak cukup baik, itu jelas akan dihentikan. Apakah sama untuk Sunday?

Aoyama: Ya begitulah. Tetapi di Sunday itu dari masa lalu, editor tidak akan memberi tahu mangaka peringkat seri mereka. Setelah Detective Conan mencapai Chapter 10, saya harus meminta mereka untuk memberikan peringkat kepada saya dan mulai mengikuti mereka secara diam-diam.

Oda: Mungkin Jump sengaja menunjukkan peringkat dan kuesioner ke mangaka mereka sebagai bahan bakar semangat juang mereka. Itu adalah sesuatu yang semua orang, bahkan saya, khawatirkan ketika memulai sebuah seri, karena Anda selalu ingin tahu apakah Anda bisa bertahan atau tidak.

YAIBA, serialisasi Anda sebelum Detective Conan, berhasil mencapai peringkat 1 di peringkat 2 kali selama chapter terakhirnya, bukan?

Aoyama: Ya! Saking senangnya saya akhirnya mencapai posisi 1 saya meminta departemen editorial untuk memasukkannya ke dalam peti mati saya, karena saya yakin saya akan mati karena terlalu banyak bekerja haha.

Oda: Saya melihat Anda memiliki beberapa keterikatan pada angka! Tidakkah Anda merasa frustrasi jika kehilangan posisi itu?

Aoyama: Ya, tapi Detective Conan telah berada di posisi pertama sejak seri dimulai… Agak menjijikkan untuk mengatakan itu, jadi saya akan berhenti haha.

Oda: Haha, saya juga mengerti perasaan itu.

Seberapa besar tekanan yang kalian berdua rasakan karena membawa unggulan majalah begitu lama?

Aoyama: Tekanan? Nol haha.

Oda: Itu sama bagi saya!

Aoyama: Maksud saya, saya pikir itu adalah kesalahan Shogakukan (penerbit Shonen Sunday) karena membiarkan saya menggambar seri ini haha.

Oda: Saya selalu sadar akan keegoisan saya sendiri, jadi semakin semangat juang saya tumbuh, semakin saya berpikir itu adalah kesalahan saya jika serial ini harus berakhir atau jatuh popularitasnya.

Itu sangat sulit untuk dibayangkan.

Aoyama: Sejujurnya, jika saya merasakan tekanan, saya tidak akan bisa menggambar.

Oda: Ya. Jika Anda berhenti untuk memikirkannya sejenak, agak menakutkan berapa banyak barang yang terkadang harus saya bawa. Saya pikir hanya orang-orang dengan kepribadian seperti kita yang bisa bertahan melalui semua ini.

Aoyama: Saya juga berpikir begitu.

Apa pendapat kalian tentang gaya seni satu sama lain?

Oda: Ini menarik. Ini sangat menarik! Bahkan ketika satu-satunya pengetahuan saya adalah tentang gaya seni, saya pikir itu benar-benar unik. Sejujurnya, gaya seni yang berbeda dan tidak biasa adalah orang-orang yang bisa bertahan di dunia manga ini. Dan bukan hanya itu, tetapi ketika saya membaca serialnya, saya merasakan daya tarik yang misterius. Anak-anak, pria dan perempuan dewasa semua dapat merasakan pesona yang sama dan menyukai serial ini, itulah sebabnya saya selalu berpikir itu akan menjadi sukses.

Aoyama: Saya sangat terkejut ketika saya melihat tidak ada adegan Luffy memakan Gomu Gomu no Mi! Jika itu saya, saya akan menggambar SFX “Dokkun” setelah dia memakannya haha. Dalam Detective Conan, karakter utama juga mengubah tubuhnya setelah mengkonsumsi obat, tetapi bahkan jika saya mencoba untuk menggambar sensasi yang sama, saya pikir ekspresi One Piece terasa jauh lebih segar. Juga, desain para tetua dari Gorosei yang muncul di Arc Reverie itu luar biasa! Sejujurnya saya tidak tahu cara menggambarnya.

Oda: Saya pikir itu adalah sesuatu yang bagus dari diri saya yang lebih muda. Saya membuatnya muncul sejak lama, tetapi ketika saya melihat kembali sekarang, saya tidak berpikir desain mereka buruk sama sekali. Namun, karakter tersebut belum benar-benar menunjukkan nilai sebenarnya.

Tim Detective Conan, Tim ONE PIECE

Soal adaptasi anime TV, banyak suara yang berakhir tumpang tindih. Yamaguchi Kappei mengisi suara Shinichi Kudo, Kaito Kid dan Usopp; Ikeda Shuichi menyuarakan Akai dan Shanks; Furuya Toru menyuarakan Amuro dan Sabo; Ootani Ikue menyuarakan Mitsuhiko dan Chopper…

Aoyama: Tidak heran mereka saling tumpang tindih mengingat kedua anime telah berlangsung selama seperempat abad.

Oda: Ketika saya menonton Detective Conan: The Bride of Halloween, saya terkejut dengan banyaknya suara yang saya kenali. Yuriko Yamaguchi, yang menyuarakan Nico Robin, muncul (sebagai Christine Richard). Di Arc Dressrosa, ada banyak pengisi suara dari Detective Conan! Megumi Hayashibara, yang menyuarakan Ai Haibara, memainkan peran Rebecca.

Aoyama: Furuya Toru, yang menyuarakan Amuro, juga muncul sebagai Sabo, peran yang cukup bagus! Dan Ikeda Shuichi menyuarakan Shanks di FILM RED mendatang, kan Oda-kun? Dia juga mengisi suara Akai Shuichi di Detective Conan, yang merupakan peran yang cukup populer.

Oda: Dia tidak muncul di film terakhir Anda, kan?

Aoyama: Di The Bride of Halloween… Fufufu, haha.

Oda: Tapi di Detective Conan dia lebih sering muncul, kan? Dalam One Piece berkali-kali anggota kru harus berpisah, jadi ada banyak contoh karakter reguler yang cukup sering berlibur. “Sanji balik dubbing lagi untuk pertama kalinya setelah 3 tahun”, haha.

Aoyama: Butuh 7 tahun sejak Akai pergi dan muncul lagi, dan saya bahkan berpikir untuk merusaknya setelah 2 tahun berlalu. Vermouth juga membutuhkan waktu 5 tahun untuk tampil sekali lagi di TV Anime sejak penampilan terakhirnya.

Oda: Saya tidak menyangka serial anime akan berlanjut begitu lama, banyak pengisi suara yang semakin menua. Beberapa waktu lalu, Mayumi Tanaka, pengisi suara Luffy, bertanya kepada kami dengan khawatir apa yang akan terjadi jika dia meninggal, jadi Masako Nozawa, yang menyuarakan Kureha, mengatakan kepadanya “Jika kamu mati, aku akan mengambil peranmu” haha. Saya berharap mereka semua tetap sehat selalu. Aoyama-san, apakah Anda biasa ngobrol dengan pengisi suara?

Baca juga: 10 Seiyuu dengan Penghasilan Tertinggi, Pengisi Suara Anime Selevel Idol

Aoyama: Sebelum Coronavirus terjadi, kami mengadakan ‘pesta peluncuran film’, jadi kami sering berbicara. Beberapa waktu lalu, saya melihat pertunjukan kembang api dari ruang tamu saya, jadi saya mengajak semua pengisi suara dan mengadakan pesta besar di rumah saya. Sangat menyenangkan, meskipun masih banyak pekerjaan haha. Anda terus melakukannya, kan Oda-kun? Itu luar biasa.

Oda: Kami biasanya hanya melakukan seadanya, dan saya memberi tahu mereka bahwa saya mengadakan pesta takoyaki! Lalu saya memasak semuanya tanpa meminta yang lain haha!

Oda-sensei, Anda mengatakan dalam sebuah wawancara lama bahwa Anda “senang bisa dekat dengan semua staf anime”, dan semua ini benar-benar memberi kesan bahwa Anda bergaul dengan staf animasi dan produksi.

Oda: Ya, selalu seperti itu. Anime TV dimulai sejak lama. Mereka semua telah menjadi kerabat saya saat ini. Bahkan anak-anak saya sudah mengenal mereka sejak mereka kecil, jadi hampir seperti hubungan keluarga.

Aoyama: Hubungan saya tidak terlalu jauh, tetapi saya telah menyatakan berkali-kali dengan tekad bahwa “aktor ini harus menyuarakan karakter ini”. Misalnya, Koichi Yamadera, yang menyuarakan Tsutomu Akai, karakter yang baru-baru ini muncul di anime, dipilih oleh saya. Saya terkadang juga mengubah karakter di manga setelah mendengarkan suara seiyuu mereka, berpikir dalam hati “jadi ini suara mereka”.

Oda: Saya mengubah peran Chopper menjadi karakter maskot setelah mendengar suaranya di Anime TV, bahkan ketika saya memiliki kebijakan untuk tidak menggambar karakter maskot, tetapi suara Ootani Ikue terlalu imut haha.

Aoyama: Itu sama buat saya! Ketika saya mendengar suara Ootani sebagai Mitsuhiko, saya pikir itu sangat lucu sehingga saya mulai menggambar karakternya lebih imut.

Oda: Aoyama-san, Anda juga sering tumpang tindih nama seiyuu dengan peran mereka, kan? Seperti Takagi-san atau Furuya-san.

Aoyama: Wataru Takagi-san memiliki peran yang tidak disebutkan namanya saat itu, tetapi ketika karakternya muncul di TV Anime dia menjadi Detektif Takagi karena dia memperkenalkan dirinya dengan mengatakan “Panggil saja aku Takagi”. Saya membuatnya bertanggung jawab dan bahkan muncul di serial dengan nama aslinya haha. Kasus Furuya Toru sebenarnya adalah penghormatan kepada Rei Amuro dari Gundam, sebuah nama yang saya pisahkan untuk melahirkan dua nama: Furuya Rei dan Amuro Toru. Saya harap penggemar Gundam akan senang dengan ini. Apakah Anda menonton Gundam, Oda-kun?

Oda: Saya memang menonton Gundam, dan saya menyukainya. Tapi saya pikir pengalaman yang kita miliki dengannya sangat berbeda.

Aoyama: Saya mengerti, jadi Anda tidak menonton ‘Gundam Pertama’ (merujuk pada Mobile Suit Gundam tahun 1978)?

Oda: Bukan, itu memang ‘Gundam Pertama’. Ledakan serial ini terjadi di masa remaja Anda, Aoyama-san, dan setelah itu, ketika saya masih kecil, ledakan kedua datang. Saya mendapat kesan bahwa siaran ulang itu sudah menjadi sebuah hit besar.

Baca juga: Urutan Nonton Anime Gundam Timeline Universal Century

Bagaimana biasanya kalian berdua terlibat dengan film serial kalian?

Aoyama: Saya melibatkan diri saya sejak awal film. Mulai dari skenario hingga konten, hingga terlalu terlibat dan tidak disukai haha.

Oda: Selain itu, Detective Conan merilis film setiap tahun, kan? Saya bertanya-tanya apakah sifat terputus-putus dari cerita dalam seri inilah yang membuatnya bekerja dengan sangat baik, karena dalam kasus saya setiap chapter terhubung satu sama lain. Saya harus terus memikirkan cerita dalam serialisasi mingguan, jadi saya tidak bisa benar-benar memikirkan cerita yang berbeda. Saya kira otak kita bekerja secara berbeda.

Aoyama: Biasanya, satu kasus berlangsung sekitar 3 sampai 6 chapter di Detective Conan, yang membuatnya lebih mudah untuk merencanakan sebuah film. Tapi di One Piece, kasus apa pun berlangsung terlalu lama haha. Panjangnya itu mungkin yang membuat sulit untuk membuat lebih banyak film untuk serial ini. Tampaknya cukup sulit untuk menangani semacam perjalanan sampingan ke pulau yang berbeda ketika semua karakter sudah dalam perjalanan mereka untuk menemukan One Piece.

Oda: Bukan hanya itu, tapi kru onboard terus bertambah sehingga dengan apapun yang terjadi tidak hanya ada satu reaksi, yang justru membuat cerita semakin panjang. Begini saja, jika jumlah detektif di ‘Detective Conan’ bertambah, bukankah itu akan merepotkan Anda?

Aoyama: Saya benar-benar tidak ingin menambah tim detektif… Hahaha, saya pasti tidak akan menambahnya.

Apa pengalaman kalian menonton film satu sama lain?

Oda: The Bride of Halloween sangat keren!! Saya terkejut ketika saya mendengar Detective Conan meningkatkan jumlah pembaca perempuan karena saya selalu berpikir itu hanya seri shonen di mana sekelompok anak kecil menyelesaikan kasus. Saya bertanya-tanya mengapa demikian, dan benar-benar memahaminya ketika saya melihat filmnya. “Ah, jadi mereka sangat menyukai karakter polisi dan semua pria dewasa yang tampan ini”.

Aoyama: Dari semua film Oda-kun, yang paling saya suka adalah ‘One Piece Film Gold’. Itu menyenangkan karena saya selalu menyukai tempat-tempat gemerlap seperti Las Vegas haha. Saya ingin pergi ke Kapal Kasino itu, Gran Tesoro!

Oda: Serius!? Terima kasih!

Aoyama: Jika saya harus menyebutkan kesamaan dari semua film kami, apakah di One Piece dan Detective Conan selalu ada ‘ekspansi’ di bagian akhir.

Oda: Itu cara manga shonen royal yang benar dan klasik, kan?

Aoyama: Oh bukan, saya tidak mengacu pada narasi dengan ‘ekspansi’. Di Detective Conan kami membesarkan bola sepak, dan di One Piece Luffy bisa membesarkan seluruh tubuhnya. Semakin besar mereka, semakin menarik!

Oda: Jadi itu maksud Anda haha. Besar selalu keren, saya rasa cukup jelas kita berdua berasal dari era Ultraman.

Aoyama: Saya ingat bahwa di FILM GOLD, ada kura-kura yang memindahkan mobil di Turtle Car Race. Apakah Anda salah satu yang memunculkan ide-ide ini?

Oda: Saya biasanya menyerahkan semua ide kepada penulis naskah, dan saya hanya memeriksa isi film dan memperbaiki apa saja yang perlu diperbaiki. Film adalah milik sutradara jadi itu adalah sesuatu yang tidak boleh saya lakukan, tetapi jika saya tidak melakukannya, saya tidak dapat benar-benar bertanggung jawab. Anda menggambar key frame untuk film Anda, bukan?

Aoyama: Saya telah memenuhi peran itu sejak film pertama, The Time-Bombed Skyscraper, dan itu terus meningkat. Tahun ini saya telah menggambar sekitar 20 key frame.

Oda: Saya cukup yakin penggemar dapat dengan mudah melihat mana yang digambar oleh Anda!

Aoyama: Anda juga bisa menggambar key frame film, Oda-kun.

Oda: Jika saya terlalu banyak bekerja di film, maka saya tidak akan bisa melanjutkan serial mingguan secara teratur, jadi sulit untuk menanganinya. Saya tahu bahwa untuk mempertahankan popularitas serial ini, saya harus menarik penggemar baru dan menghasilkan lebih banyak gaung di seluruh dunia dengan film setidaknya sekali setiap tiga tahun, tapi sejujurnya itu sangat sulit! Saya tahu jika saya harus melakukannya, saya akan sangat pemilih, saya menyadari kepribadian saya sendiri meskipun pada awalnya saya tidak terlalu menyukainya haha. Pada akhirnya, saya ikut campur bahkan dalam proses periklanan, saya memeriksa buklet yang ditangani di bioskop dan tenggat waktu produksinya, dan mengawasi semuanya. Saya juga mengawasi tata letak dan desain poster.

Aoyama: Anda sangat menyukai ini hahaha.

Oda: Tetap saja, saya merasa tidak enak dengan mangaka junior saya. Saya menciptakan budaya di Jump di mana film akan sukses jika penulis aslinya terlibat, jadi semua orang mulai beralih untuk mengerjakannya. Namun yang mengejutkan saya, anak-anak muda ini sangat menikmatinya.

Aoyama: Tidak sama sekali, menurut saya itu sangat bagus! Semua orang tampaknya menikmatinya!

Apa pendapat kalian tentang protagonis kalian?

Aoyama: Conan adalah pengatur semua orang.

Oda: Bagi saya, Luffy adalah karakter yang paling mudah untuk digambar. Saya selalu tahu bahwa dia akan menjadi karakter yang akan tinggal paling lama dengan saya.

Jika demikian, menurut Anda, karakter apa yang Anda satu-satunya orang yang dapat menulisnya?

Oda: Saya pikir itu masih Luffy. Banyak penulis naskah mencoba berurusan dengannya tetapi saya harus memperbaiki kalimatnya sepanjang waktu, jika tidak orang tidak akan menerimanya sebagai Luffy yang mereka kenal. Apakah Detective Conan memiliki karakter seperti itu? Karakter yang selalu perlu diperbaiki dialognya?

Aoyama: Dalam seri saya itu adalah Gin! Semua orang selalu mencoba membuatnya berkata “Aku akan membunuh semua orang” dan saya harus memberitahu mereka “Tidak, dia tidak akan pernah mengatakan itu” hahaha.

Oda: Saya mengerti, karakter yang selalu harus kita perbaiki di film apapun adalah karakter yang sama hanya kita yang bisa menulis. Hubungan yang cukup aneh, kan? Dari sudut pandang pembaca, Anda dapat melihat detail kecil jika karakter bertindak berbeda, tetapi sebagai penulis naskah rasanya seperti karakter yang sama sekali berbeda.

Aoyama: Saya selalu harus 100% memperbaiki Gin. Akhir-akhir ini penulis naskah menyerahkan naskah kepada saya jadi saya langsung memperbaikinya hahaha. Kadang-kadang ditulis sebagai semacam adegan komedi romantis, seperti “Aoyama-sensei, selamatkan aku”, dan aku seperti “Eeeh? Seriusan?” ha ha ha.

Oda: Kemudian Anda segera memperbaikinya, pekerjaan menjadi sukses dan mereka tetap mengandalkan Anda.

Aoyama: Tepat sekali haha. Tapi itu membuat saya senang karena mereka mengandalkan saya!


Ini baru bagian pertama, tunggu kelanjutannya, ya!

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *