Weathering With You: Cara Mengontrol Cuaca dengan Pikiran

Film anime Weathering With You dari Makoto Shinkai, adalah tentang banyak hal. Di satu sisi, ini adalah kisah cinta klasik cowok ketemu cewek, seperti yang dikatakan langsung Shinkai. Di sisi lain, ada pesan politik tentang perubahan iklim. Sekaligus tentang seorang gadis dengan kekuatan psikis – khususnya atmokinesis, kemampuan untuk mengubah cuaca dengan pikirannya, atau bahasa kearifan lokalnya pawang hujan.

Dalam film tersebut, Hina – seorang gadis muda dari Tokyo – menemukan bahwa kemampuan ini mengubah tubuhnya semakin dia menggunakannya, secara bertahap mengubahnya menjadi air. Hina bekerja sama dengan Hodaka, sang protagonis, untuk menjual jasanya kepada orang-orang di kota, yang diganggu oleh hujan yang tak henti-hentinya.

Mereka kebanyakan memesan jasanya untuk acara-acara khusus, ketika mereka membutuhkan cuaca cerah untuk acara di luar ruangan. Tetapi ketika Hina dan Hodaka mencoba melarikan diri dari masa lalu mereka, mereka menemukan diri mereka dalam banyak masalah.

Ini bukan pertama kalinya dalam budaya pop fenomena atmokinesis dieksplorasi. Memang, itu adalah kemampuan yang dimiliki oleh segelintir karakter Marvel, termasuk Dewa Petir sendiri, Thor, dan Storm dari X-Men.

Tapi itu bukan hanya fiksi – ada laporan tentang kejadian di mana manipulasi mental atmosfer dikatakan telah terjadi, dan orang-orang yang mengklaim memiliki kekuatan ini.

Weathering With You dan Atmokinesis

weathering with you anime makoto shinkai

Sutradara Weathering With You memberi tahu kita bahwa ide untuk membuat karakter yang bisa memanipulasi cuaca adalah ide yang datang begitu saja.

“Saya pikir semua orang, ketika mereka masih kecil, pada suatu saat pasti menginginkan hujan atau matahari, apakah itu agar tidak ada pelajaran olahraga atau karena mereka menantikan perjalanan sekolah mereka,” katanya. “Dan saya hanya berpikir, ‘Bagaimana jika seseorang benar-benar bisa mewujudkannya seratus persen?” Dan begitulah ‘100% Sunshine Girl’, Hina, muncul.”

Sementara Shinkai mengatakan kalau dia tidak melakukan penelitian khusus tentang fenomena tersebut ketika dia membuat konsep dan menulis filmnya, dia berkata, “Saya menemukan kemudian bahwa banyak orang mengatakan bahwa mereka dapat mengendalikan cuaca; terkadang orang akan mengirim email kepada saya dan mengatakan bahwa mereka dapat melakukannya.”

Jadi apa sebenarnya atmokinesis itu?

Pakar parapsikologi, Theresa M Kelly, MsD mendefinisikannya sebagai berikut: “Atmokinesis adalah jenis psikokinesis (PK), dan psikokinesis adalah jenis psi. Psi, dalam sains, adalah istilah parapsikologi untuk persepsi ekstrasensor dan gabungan psikokinesis. Atmokinesis dapat didefinisikan secara singkat sebagai pengaruh fisik fenomena meteorologi termasuk keadaan atmosfer yang diukur dalam skala suhu, kelembaban, kejernihan, dan aktivitas.

Kata ‘psychokinesis’ berasal dari bahasa Yunani, secara harfiah diterjemahkan sebagai ‘mental’ (‘psycho’) dan ‘gerakan’ (‘kinesis’), dan “Atmokinesis” juga dibuat dari kata Yunani ‘atmos’ yang berarti udara, uap atau uap alias atmosfer.

“Psychokinesis, secara umum, secara singkat didefinisikan sebagai efek langsung dari pikiran pada dunia fisik yang tidak dapat dijelaskan oleh radiasi energi fisik yang diketahui,” kata Kelly. “PK mencakup efek pikiran di atas materi langsung atau efek mental pada sistem fisik.”

Praktisi atmokinesis tidak dapat menciptakan kondisi cuaca yang aneh entah dari mana.

“Niat dan pengaruh terfokus pada fenomena meteorologi (peristiwa cuaca) sebagian besar terbatas pada peristiwa saat ini atau yang diprediksi,” kata Kelly. “Pengaruh ini biasanya sangat kecil tetapi dapat memiliki efek domino pada sistem badai yang lebih besar.”

Kelly mengatakan bahwa laporan kejadian pengendalian cuaca dan pengalaman psikokinetik lainnya menunjukkan bahwa contoh penggunaan terutama ketika ada kebutuhan yang mendesak. Jadi, dalam kasus atmokinesis, jika seseorang terdampar di tengah kondisi cuaca yang sangat buruk, kemampuan dianggap muncul untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia untuk bertahan hidup.

“Mereka yang memiliki pengalaman ini sering memiliki riwayat kebutuhan yang mendesak untuk mengendalikan cuaca di daerah mereka, yang dapat berasal dari apa saja mulai dari tunawisma hingga tinggal di komunitas pertanian hingga tinggal di negara terbelakang,” kata Kelly. “Namun, dengan perubahan iklim yang besar dalam beberapa tahun terakhir, laporan tentang pengalaman ini berkembang secara umum.”

Menggaungkan poin Kelly, di Weathering With You, Tokyo menderita curah hujan yang tidak sesuai musim dan tak henti-hentinya, dan inilah yang dikonfirmasi oleh Shinkai sebagai representasi dari perubahan iklim, yang tampaknya memunculkan dan mempercepat kemampuan atmokinetik Hina.

Kelly juga mengatakan bahwa ada contoh atmokinesis spontan yang terjadi sebagai akibat dari stres, pengalaman yang tidak disengaja yang “dapat mengakibatkan memburuknya badai”.

Apakah Ada Penjelasan Ilmiah Soal Atmokinesis?

Meski kemampuan psikis sebagian besar tetap tidak dapat dijelaskan – dan diberhentikan oleh para ilmuwan yang tidak menemukan bukti yang menunjukkan bahwa psikokinesis ada atau mungkin (laporan Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional AS tahun 1988 menyimpulkan bahwa “tidak ada pembenaran ilmiah dari penelitian yang dilakukan selama periode 130 tahun untuk keberadaan fenomena parapsikologis”) — ada beberapa yang percaya bahwa kemampuan ini dapat dijelaskan sebagai semacam manipulasi energi.

Jadi apa konsensus umum pendapat di antara mereka yang percaya pada kekuatan psikis seputar penjelasan untuk kemampuan seperti atmokinesis? Apakah ada tesis ilmiah? Kelly mengatakan bahwa belum ada banyak penelitian tentang atmokinesis secara khusus, tetapi ada fenomena yang dia sebut Clairvoyant Simulation, dan “pergeseran probabilitas”.

“Ada banyak eksperimen niat yang berfokus pada perubahan hasil yang mungkin terjadi dari berbagai jenis peristiwa,” kata Kelly. “Misalnya, Intent Experiment adalah serangkaian eksperimen berbasis web yang dikontrol secara ilmiah yang menguji kekuatan niat untuk mengubah dunia fisik, dan Gaia Experiment, yang melibatkan eksperimen terkait PK untuk mempelajari kemungkinan interaksi pikiran-materi dengan cuaca.”

Tapi, kata Kelly, bagaimana pengalaman ini mungkin secara ilmiah terus menjadi misteri. Ada banyak hipotesis, itu pasti, dan Kelly memiliki hipotesisnya sendiri.

“Hipotesis saya berpusat di sekitar interaksi kuantum non-lokal,” jelasnya. Artinya, ada faktor eksternal lain yang berkaitan dengan energi yang dia yakini dapat tersirat dalam fenomena tersebut. “Namun, sementara beberapa mungkin dapat memiliki pengalaman ini, banyak yang mungkin tidak pernah memilikinya. Melalui penelitian kualitatif saya, saya telah melihat banyak korelasi dengan tipe kepribadian dan tipe pengalaman psikis.”

Orang yang mengaku memiliki kemampuan atmokinetik cenderung masuk dalam kategori tertentu, berbagi sifat dengan orang lain.

“Atmokinetik biasanya ESFJ (Ekstravert, Sensing, Feeling, Judging),” kata Kelly. Itulah salah satu dari 16 tipe kepribadian yang diidentifikasi melalui tes kepribadian MBTI yang terkenal.

Simulator waskita, sementara itu, “biasanya INTP (Introvert, iNtuitive, Thinking, Perceiving) atau INTJ (Introverted, iNtuitive, Thinking, Judging)”.

Dia melanjutkan, “Perkiraan populasi orang dengan tipe kepribadian yang berkorelasi dengan potensi simulatif waskita adalah sekitar 2-10% dari populasi manusia. Estimasi populasi orang dengan tipe kepribadian yang berkorelasi dengan atmokinesis adalah sekitar 9-13%. Tentu saja, ciri-ciri kepribadian hanyalah salah satu dari banyak faktor yang dapat menghasilkan pengalaman psikis atau psikokinetik.”
Pengalaman Terkendali

Dia mengakui bahwa, ketika datang ke atmokinesis khususnya, sangat sulit untuk mengukur untuk mengesampingkan kebetulan. Plus, sebagian besar kasus yang dilaporkan terjadi secara spontan. Kasus pengalaman terkontrol lebih sering terjadi pada seseorang yang menggunakan atmokinesis secara profesional. Yang membawa kita kembali ke Weathering With You, dan bisnis manipulasi cuaca yang menghasilkan uang dari Hina dan Hodaka.

Tapi siapa, di dunia nyata, yang sedang kita bicarakan?

“Contohnya adalah praktik shaman membuat hujan yang melibatkan seluruh ritual untuk memfokuskan niat mereka,” kata Kelly. “Pembuatan hujan secara historis telah dilaporkan di seluruh dunia di Afrika, Asia, Amerika, dan Australia. Dan itu masih menjadi ritual yang digunakan di beberapa suku hari ini. Tentu saja, ada perdebatan apakah ritual ini hanya melibatkan fokus niat dukun individu atau jika ritual meminta beberapa bentuk entitas untuk mempengaruhi cuaca bagi mereka…

“Pengaruh cuaca ini juga dapat dilihat dalam mediasi kelompok besar dan bahkan upaya doa bersama untuk menenangkan cuaca berbahaya,” lanjut Kelly, “Di sinilah sains perlu menjembatani dengan spiritualitas untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi.”

*

Referensi:

Tinggalkan komentar