Yokai: Sejarah Makhluk Mistis Jepang

Yōkai adalah kehadiran yang dicintai di Jepang, dari anime seperti Gegege no Kitaro, Yōkai Watch, dan Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba hingga mode baru-baru ini untuk Amabie yang menghilangkan pandemi.

Hantu dan makhluk aneh juga ada di luar negeri, tetapi pencipta Jepang memiliki kemampuan untuk mengubahnya menjadi karakter yang menghibur. Bagaimana kehadiran menakutkan berevolusi menjadi bahan pokok rekreasi dan bermain di sini di Jepang?

Cerita Rakyat Mistis Jepang

Sepanjang sejarah manusia, orang kadang-kadang melaporkan kejadian aneh yang menentang penjelasan rasional—kemunculan kembali individu yang telah meninggal; penampakan makhluk aneh; suara-suara yang tidak dapat dijelaskan terdengar ketika tidak ada orang di sekitar; lampu aneh atau api terpaut dalam kegelapan. Perjumpaan-perjumpaan semacam ini tak terhindarkan menimbulkan kegelisahan dan ketakutan.

Cerita rakyat Jepang menyatakan bahwa fenomena aneh ini adalah semua perbuatan yōkai. Kata ini memiliki sejarah panjang di Jepang, tetapi baru digunakan secara luas pada periode Meiji (1868–1912) berkat upaya pendidikan Inoue Enryō (1858–1919), seorang filsuf dan penentang takhayul.

Lama digunakan dalam bidang studi cerita rakyat, kata yōkai benar-benar dipopulerkan oleh seniman manga Mizuki Shigeru (1922–2015). Serial komiknya yang berbasis cerita rakyat Gegege no Kitarō memulai debutnya sebagai anime pada tahun 1968, memicu tren yang memperkenalkan konsep yōkai sebagai karakter populer untuk sejumlah besar anak muda Jepang.

Tetapi akar tren meluas lebih jauh ke belakang dalam catatan sejarah. Faktanya, orang Jepang pertama kali mulai menikmati yōkai sebagai hiburan pada periode Edo (1603–1868).

yokai gegege no kitaro mizuki
Yōkai dari Gegege no Kitaro karya Mizuki. (© Mizuki Pro)

Yokai sebagai Fantasi Populer

Kembali pada periode Edo, yōkai dikenal sebagai bakemono—pengubah bentuk.

Etimologi berasal dari fakta bahwa hewan seperti rubah dan tanuki (anjing rakun) telah lama diyakini memiliki kemampuan untuk mengubah bentuk untuk menipu manusia, tetapi juga mencakup yōkai dengan bentuk tetap, seperti kappa (goblin sungai) atau rokuro- kubi (wanita berleher ular).

Intinya, itu merujuk pada apa pun di luar batas makhluk hidup normal.

Ilustrasi yokai periode Edo tentang kappa dan rokuro-kubi (wanita berleher ular) dengan inu-gami (roh anjing).
Penggambaran periode Edo tentang kappa (kiri) dan rokuro-kubi (wanita berleher ular) dengan inu-gami (roh anjing). (Pusat Penelitian Internasional untuk Studi Jepang)

Kata bakemono muncul secara luas di kusazōshi, sebuah bentuk publikasi yang sesuai dengan buku bergambar dan manga modern. Di sana hampir pasti mengacu pada karakter fantastis.

Hubungan antara bakemono dan imajiner ini dapat dilihat dalam pepatah populer saat itu, “di luar Hakone tidak ada apa-apa selain udik dan bakemono.” Ini adalah bukti penghargaan tinggi di mana orang Edo menganggap diri mereka sendiri, “bumpkins” yang menggambarkan siapa pun yang tidak terbiasa dengan aturan dan cara tempat kesenangan, dan bakemono yang meremehkan apa pun di luar batas lingkup pengaruh dan kecanggihan Edo.

Ungkapan populer lainnya yang menampilkan konsep tersebut termasuk “berpegang pada uang sama sulitnya dengan menemukan bakemono,” dan “Tidak ada yang namanya bakemono atau teetotaler.”

https://i0.wp.com/www.nippon.com/en/ncommon/contents/japan-topics/1620322/1620322_org.jpg?w=1290&ssl=1
Foto: Kagawa Masanobu.

Sannin kodakara-bakashi (Trio Harta Karun Pemakan Persik) adalah kusazōshi yang menampilkan dua pahlawan cerita rakyat paling terkenal di Jepang, Momotaro dan Kintaro, dalam sebuah petualangan. Mereka mengunjungi kuil tua dan diserang oleh bakemono, yang mereka kalahkan.

bakemono setai katagi yokai ilustrasi
Foto: Kagawa Masanobu.

Bakemono setai katagi (Keluarga Bakemono) menampilkan bakemono sebagai protagonis. Di dalamnya, pemimpin mereka, seorang yōkai bernama Mikoshi-nyūdō (Biksu Penglihat), memerintahkan mereka untuk berhenti menipu manusia dan mulai bekerja dengan jujur.

Sangat mudah untuk membayangkan orang-orang pramodern diliputi oleh takhayul, tetapi setidaknya ketika datang ke kota besar seperti Edo, pemikiran rasional dan realistis tampaknya sudah umum. Yang membedakan orang zaman ini adalah mereka tidak membuang bakemono. Sebaliknya, mereka mengambil sikap “nyata atau tidak, hidup lebih menarik dengan bakemono di dalamnya, jadi mari bersenang-senang dengan mereka.” Dengan kata lain, mereka menikmati fantasi ini sebagai fantasi.

“Fiksi” bakemono ini, yaitu yōkai, dimulai pada pertengahan era Edo, sekitar abad kedelapan belas. Hal ini didorong oleh pergeseran cara berpikir masyarakat kota tentang alam. Sampai abad pertengahan, orang Jepang melihat alam sebagai kekuatan yang liar dan menakutkan. Yōkai adalah hal-hal yang ditemui di habitat alami seperti gunung, sungai, atau laut― dengan kata lain, alam yang tidak berada di bawah kendali manusia. Yōkai berfungsi sebagai peringatan bagi manusia tentang bahaya alam.

Pada periode Edo, mereka yang tinggal di daerah pedesaan sama takutnya dengan kekuatan alam seperti biasanya, dan mungkin pada gilirannya benar-benar takut pada yōkai.

Tapi warga kota adalah masalah lain. Mereka hidup terpisah dari alam. Menggunakan uang untuk membeli makanan dan sayuran apa pun kemampuan yang mereka inginkan, kapan pun mereka mau, mereka dipisahkan dari siklus suka dan duka yang menyertai pesta dan kelaparan yang menentukan kehidupan petani dan nelayan.

Saat ketakutan kaum urban terhadap alam berkurang, perasaan mereka tentang “realitas” yōkai juga ikut berkurang.

Revolusi Yōkai Edo

Bidang sejarah alam tumbuh pesat di abad kedelapan belas. Sebagai bagian dari rencana untuk mempromosikan pembangunan nasional, shōgun Tokugawa Yoshimune (1684–1751) memerintahkan survei yang dilakukan terhadap sumber daya alam di seluruh Jepang. Bidang jamu berkembang seiring dengan proyek ini.

Mirip dengan pendekatan Barat di lapangan, para spesialis membuat katalog dan mengkategorikan hal-hal alami dengan tujuan memahami sifat dan nilai obatnya. Hal ini mengakibatkan ledakan karya sastra berupa ensiklopedia tentang kehidupan hewan dan tumbuhan.

Para pendukungnya juga mengumpulkan dan mengawetkan banyak sekali spesimen, yang berkontribusi pada pengembangan cabang ilmu alam yang disebut yakuhin-e, pendahulu farmakologi.

Pada saat itu yōkai diperlakukan sebagai jenis makhluk hidup, dan karena itu sering dikatalogkan bersama tumbuhan dan hewan kehidupan nyata di ensiklopedia dan buku-buku pada zaman itu. Ini adalah contoh lain tentang bagaimana mereka dilihat sebagai elemen dari dunia alami.

Tapi secara ilmiah membuat katalog yōkai menghilangkan misteri mereka, mengempiskan rasa takut di sekitar mereka. Mengkategorikan mereka di samping hewan menggambarkan mereka lebih rendah dari manusia, “menurunkan” mereka ke hal-hal yang bisa dikendalikan. Saya menyebut fenomena ini Revolusi Yōkai Edo.

Pada tahun 1776, seorang seniman bernama Toriyama Sekien menerbitkan ensiklopedia yokai yang disebut Gazu hyakki yagy (trans. Japandemonium Illustrated). Ini melambangkan perubahan dramatis dalam cara yōkai terlihat.

hyakki yagyo emaki gulungan parade yokai bergambar
Hyakki yagyo emaki (Gulungan Parade Yōkai Bergambar). Salah satu dari banyak gulungan yang menggambarkan para yōkai. Banyak jenis yang ditampilkan, termasuk alat yang berubah menjadi yokai dan yōkai hewan. Foto: Museum Sejarah Prefektur Hyōgo.

Yōkai awalnya dipahami sebagai “penjelasan” untuk fenomena yang tidak dapat dijelaskan pertama dan terutama, dengan “penampilan” mereka diperlakukan sebagai sekunder. Tapi kemunculan ensiklopedia yōkai Sekien mengubah itu. Sekarang yōkai menjadi terjalin dengan penampilan yang khas. Dan melampirkan nama ke formulir membuat mereka dapat diidentifikasi dan diklasifikasikan, dalam banyak cara karakter Pokemon modern.

mimikyu asal mula pikachu pokemon
Mimikyu (kiri) dan Pikachu di karpet merah Festival Film Internasional Tokyo 2017. Saat ini, ada 901 karakter berbeda dalam seri Pokémon. (© Jiji)

Obake Karuta: Leluhur Pokemon?

Menjelang akhir zaman Edo, gaya cetak balok kayu yang disebut omocha-e (gambar mainan) muncul. Ditujukan untuk anak-anak, banyak menampilkan ilustrasi bakemono. Mereka menggambarkan banyak bakemono dalam satu lembar, menjadikannya semacam ensiklopedia yōkai di dalam dan tentang diri mereka sendiri.

ilustrasi yokai jepang
Banyak yōkai digambarkan dalam satu lembar dalam apa yang dikenal sebagai gaya omocha-e bakemono-tsukushi (“Banyak Bakemono”). Foto: Museum Sejarah Prefektur Hyōgo.

Bakemono juga digunakan sebagai subjek untuk berbagai mainan. Sugoroku, permainan papan yang menampilkan motif bakemono, dan permainan kartu karuta di mana anak-anak mencocokkan gambar bakemono dengan nama mereka, juga sarat dengan kepekaan ensiklopedia yōkai.

bakemono mawari waraigusa ilustrasi yokai

Bakemono mawari waraigusa (Permainan Bakemono yang Menyenangkan). Cetakan papan permainan sugoroku. Setiap ruang memiliki bakemono, menjadikannya bentuk ensiklopedia. (Museum Sejarah Prefektur Hyōgo Courtesy)

kartu obake ekruta

Kartu obake ekruta, sekitar tahun 1860. Kartu dengan teks dibacakan dengan keras, dan pemain pertama yang mengambil gambar yōkai yang sesuai mengambilnya. Sekitar 130 tahun sebelum kelahiran Pokemon, anak-anak Jepang mengumpulkan monster. Foto: Museum Sejarah Prefektur Hyōgo.

Permainan modern Pokemon melibatkan petualangan melalui dunia fantasi untuk mengumpulkan makhluk dari berbagai jenis, dengan tujuan merakit “Pokédex” lengkap—sebuah ensiklopedia Pokemon. Hal ini membuat de salah satu ciri dari semua mainan era Edo yang didasarkan pada ensiklopedia ykai. Bukti ini dapat dilihat pada fakta bahwa bahkan ada penghormatan langsung kepada yōkai di antara kebun binatang Pokémon, seperti Kyūkon (Ninetails), yang didasarkan pada rubah berekor sembilan dari cerita rakyat.

Konon, ada perbedaan mendasar antara bakemono dan Pokémon. Bakemono era Edo sama sekali tidak memiliki karakteristik khas Pokémon: kelucuan kawaii mereka. Orang Edo melihat bakemono sebagai hal yang lucu, tetapi mereka tidak menganggapnya sebagai hal yang lucu. Sebaliknya, saat ini bahkan kehadiran yang sebelumnya menakutkan seperti kappa atau tengu (goblin gunung) cenderung digambarkan dengan penampilan yang lucu seperti Pokémon. Ini adalah cara yang sangat modern dalam memandang sesuatu.

contoh yokai jadi simbol maskot

Contoh penggambaran yōkai modern termasuk Kapal,” maskot komite promosi olahraga Shiki, Saitama, dan “Konyūdō-kun,” maskot kota Yokkaichi, Mie, rumah bagi festival kendaraan hias pawai automata jarum jam terbesar di Jepang. (Komite Promosi Olahraga Kota Shiki dan Kota Yokkaichi)

*

Referensi:

Share your love
Arif Abdurahman
Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial asal Bandung, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan otaku yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Articles: 1771

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *