Kategori
Uncategorized

Pariwisata Menyumbang Emisi Global

tourism
Foto: Luke Porter / Unsplash

Inilah sesuatu yang perlu diingat ketika Anda merencanakan liburan Anda musim panas ini: Sebuah studi terbaru, pada 7 Mei di Nature Climate Change, menemukan bahwa emisi global dari pariwisata lebih dari tiga kali lebih tinggi daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Pariwisata global adalah industri senilai $ 1,2 triliun, dan terus tumbuh setiap tahun. Perkiraan sebelumnya dari jejak karbon industri pariwisata menempatkannya di antara 2,5 dan 3 persen dari total emisi karbon dioksida global.

Tetapi perkiraan itu tidak memperhitungkan emisi di sepanjang rantai pasokan barang dan jasa yang terkait dengan industri. Wisatawan tidak hanya menghabiskan bahan bakar fosil untuk mengemudi atau terbang ke tujuan mereka — hotel, makanan, minuman, dan barang-barang eceran lainnya semuanya datang dengan emisi karbon sendiri. “Ada kesenjangan yang jelas dalam hal tidak ada yang melakukan penilaian komprehensif jejak karbon pariwisata,” kata Arunima Malik, seorang dosen di University of Sydney dan penulis utama pada studi baru.

Untuk mengisi kekosongan ini, Malik dan rekan-rekannya harus mengevaluasi emisi karbon untuk satu miliar rantai pasokan untuk barang dan jasa terkait pariwisata di negara-negara di seluruh dunia. Mereka juga memperhitungkan emisi gas rumah kaca lainnya — termasuk metana, dinitrogen oksida, klorofluorokarbon, dan hidrofluorokarbon, antara lain — untuk membuat perkiraan total emisi pariwisata yang lebih komprehensif. Malik mengatakan penilaian membutuhkan waktu satu setengah tahun untuk menyelesaikannya.

“Sangat membuka mata untuk melihat bahwa jejak karbon mewakili 8 persen dari emisi gas rumah kaca global,” katanya.

Tim menganalisis emisi dari dua perspektif: berbasis tempat tinggal, di mana emisi dikaitkan dengan negara asal wisatawan, dan berbasis tujuan, yang menghubungkan emisi dengan negara tujuan. Kategori-kategori ini memberi para peneliti dan pembuat kebijakan wawasan yang berbeda tetapi sama pentingnya dalam pola pariwisata: Perspektif berbasis tempat tinggal mencerminkan seberapa banyak pelancong yang harus disalahkan atas emisi masing-masing, dan perspektif berbasis tujuan memungkinkan titik-titik pariwisata untuk lebih memahami dan bertindak berdasarkan karbon mereka tapak.

Amerika Serikat berada di puncak daftar untuk keduanya — dengan pelancong AS yang bertanggung jawab atas 1.060 metrik ton emisi, dan 909 metrik ton emisi di tujuan AS — diikuti oleh China (528 metrik ton untuk pelancong, 561 ke tujuan Cina) dan kemudian Jerman (305) metrik ton untuk pelancong Jerman, 329 ke tujuan).

“Bepergian sebagian besar adalah urusan berpenghasilan tinggi,” tulis para penulis, dengan emisi terkait pariwisata “mengalir [terutama] antara negara-negara berpenghasilan tinggi yang bertindak baik sebagai tempat tinggal pelancong dan tujuan.”

Sementara itu, beberapa pulau kecil memiliki beberapa jejak karbon berbasis tujuan tertinggi: Di Maladewa, Siprus, Seychelles, dan Mauritius, antara 30 hingga 80 persen emisi nasional terkait dengan pariwisata. Temuan ini mempertanyakan kebijaksanaan mengejar pengembangan pariwisata berskala besar sebagai sarana pertumbuhan ekonomi yang lebih berkelanjutan.

Bagian emisi global dari pariwisata hanya diharapkan tumbuh, karena peningkatan kemakmuran di seluruh dunia dan industri lain bergerak untuk menghilangkan karbon untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris. (Baik industri penerbangan dan perkapalan, yang emisinya sulit diatribusikan ke negara mana pun, ditinggalkan di luar kesepakatan internasional). Dan upaya sejauh ini untuk mengendalikan emisi pariwisata dengan mendorong pelancong untuk lebih sedikit terbang dan operator berinovasi lebih banyak untuk menghemat energi sejauh ini hanya berdampak kecil pada emisi industri.

Bagaimanapun, industri yang sedang booming bisa menuju kehancuran, mengingat bahwa beberapa tujuan paling populer juga paling rentan terhadap perubahan iklim. Awal tahun ini, misalnya, pejabat di Thailand dan Filipina mengumumkan bahwa beberapa pantai favorit wisatawan akan ditutup sementara untuk memberikan ekosistem kesempatan untuk pulih dari perubahan iklim dan polusi.

*

Diterjemahkan dari artikel CityLab berjudul Tourism’s Climate Footprint Is Much Larger Than Previously Thought.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang