Kategori
Psikologi

Psikologi Lingerie

Lingerie memulai awal modernnya di akhir abad ke-19 sebagai pakaian dalam berenda untuk tujuan agar tampak menarik. Sejak itu lingerie telah menjadi industri sekitar $ 15 miliar dolar. Tapi mengapa korset dan celana dalam renda seperti subjek yang sensitif sementara juga tampak seperti perpanjangan alami feminitas?

Banyak wanita berbagi emosi yang bertentangan ketika mengenakan dan bahkan membeli pakaian dalam. Dalam studi berjudul “You do act differently when you’re in it’: lingerie and femininity“, Rachel Wood melakukan 16 wawancara mendalam dengan beragam wanita mengenai pemikiran mereka tentang pakaian dalam. Sementara tidak pernah ada jawaban yang homogen, penelitian ini mengungkapkan beberapa kegembiraan dan rasa tidak aman yang dirasakan wanita ketika mengenakannya.

an seo rin lingerie sexy korea white

Mari kita mulai dengan salah satu pertanyaan terdalam. Mengapa seseorang memakai lingerie? Apakah itu untuk kekasih mereka atau untuk diri mereka sendiri? Banyak wanita merasa tidak yakin dengan apa “tujuan” pakaian dalam seharusnya. Beberapa berpendapat bahwa mereka mengalami kepercayaan diri yang baru ketika mengenakannya untuk ditunjukan. Yang lain mencatat bahwa mereka bertujuan untuk membangkitkan hasrat menderu dari pasangan mereka. Sepertinya bisa jadi keduanya.

Banyak wanita mengklaim bahwa mereka mengalami sensasi hanya dari pemikiran dan persiapan yang tampak berbeda (bukti untuk pemanasan!). Yang lain tampak gugup tentang gagasan dihakimi dalam satu momen “wow” yang datang dengan penampilan besar mereka. Meski semua jawaban datang dalam spektrum, umumnya rasanya seolah-olah ada dua kubu yang terpisah.

an seo rin lingerie sexy korea white

Dari pandangan mata burung, kita bisa melihat pakaian dalam sebagai cara bagi seorang wanita untuk meninggalkan zona nyamannya dan menjadi sesuatu yang berbeda. Salah satu kutipan paling mendalam dari penelitian ini adalah tentang bagaimana, “Tubuh kemudian dapat dianggap bukan sebagai objek, di mana budaya menulis makna, tetapi sebagai peristiwa yang terus-menerus dalam proses menjadi”.

Gagasan tentang tubuh sebagai suatu peristiwa menarik. Itu membuat gagasan untuk mengenakan lingerie lebih sedikit dari permainan berdandan dan lebih dari pengalaman tubuh itu sendiri. Semua pakaian dapat dipikirkan dengan cara ini tetapi lingerie secara eksplisit bersifat seksual. Pakaian rumit dan tali pengikat mata dimaksudkan untuk memberikan contoh tubuh di bawahnya. Setelah penampilan besar mereka, banyak wanita mengatakan mereka harus menjaga pasangan mereka dari merobek pakaian mereka untuk mendapatkan “nilai uang” mereka. Ini bukan tentang Anda dalam pakaian, ini tentang Anda.

Terlepas dari perasaan pribadi seorang wanita pada pakaian dalam, tidak ada keraguan stigma budaya yang ada di sekitar membelinya. Ketika para wanita dalam penelitian ditanyai apa yang mereka cari dalam pakaian dalam, seringkali satu-satunya persyaratan adalah bahwa itu “bagus”. “Pakaian stripper” stereotip sering dibuang sebagai opsi (bukan berarti ada yang salah dengan roleplay). Saya pikir ini menguraikan jenis “semua mata yang melihat” yang dapat kita rasakan dari budaya kita tentang ekspresi tubuh wanita.

an seo rin lingerie sexy korea white

Kita ingin berselera tetapi pada saat yang sama kita tidak ingin merasa terkurung. Pergi ke butik dan berbicara kepada karyawan bisa menjadi intimidasi dalam proses yang sensitif. Ini bisa menjadi alasan mengapa toko pakaian online seperti Yandy mengalami booming. Sangat menarik untuk melihat bagaimana masalah pribadi dalam mengenakan lingerie memiliki aspek publik yang hampir perlu ini dalam membelinya yang menghalangi beberapa wanita. Tidak ada komentar, hanya beberapa makanan untuk dipikirkan.

Masih terasa seolah-olah kita belum mencapai sesuatu yang konklusif. Lingerie tetap misterius. Tidak heran, itu adalah ekspresi seksualitas. Jika seks itu sendiri mudah dipahami maka itu tidak akan diinginkan. Ketegangan dan ketidakpastianlah yang membuatnya menarik. Itu perbedaan antara makan yogurt biasa dan makan kue beludru merah. Yang satu kaya dan kompleks dan yang lainnya adalah … yogurt.

Lingerie membangkitkan emosi dan langsung menunjuk identitas dan tubuh sambil tetap pasif. Ini adalah bentuk ekspresi diri yang dapat dilihat untuk melanggar batasan baru untuk wanita. Tidak apa-apa jika Anda memakainya dan tidak apa-apa jika tidak. Beberapa orang menyukai celana jeans tertentu. Ini adalah diskusi lanjutan dalam menampilkan seksualitas untuk wanita dan itu tidak akan hilang dalam waktu dekat.

*

Diterjemahkan dari The Psychology of Lingerie.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Tinggalkan Balasan