Kategori
Uncategorized

Para Pertapa Hikikomori

Teruyuki Kagawa berperan sebagai seorang hikikomori dalam film Tokyo! (2008)


Dalam dekade terakhir, sebuah fenomena baru telah muncul di mana orang Jepang yang kecewa mencari perlindungan dalam pengasingan dan isolasi sosial.

Istilah “Hikikomori” digunakan untuk menggambarkan lebih dari setengah juta orang Jepang (80 persen laki-laki) yang menarik diri dari semua ikatan sosial — pekerjaan, sekolah, teman, hobi, dll., Dan mengunci diri mereka di kamar tidur mereka yang sering dengan menghabiskan waktu mereka di internet, bermain video game, atau menonton TV.

Sebagian alasan untuk bentuk isolasi ekstrem ini adalah karena penurunan ekonomi Jepang di mana sekarang tidak ada jaminan pekerjaan bahkan jika seseorang lulus dari universitas bergengsi. “Para lelaki mulai merasakan tekanan di sekolah menengah pertama, dan keberhasilan mereka sebagian besar ditentukan dalam beberapa tahun,” kata James Roberson, seorang antropolog budaya di Tokyo Jogakkan College dan editor buku Men and Masculinities in Contemporary Japan. Roberson menduga, “Hikikomori adalah perlawanan terhadap tekanan itu. Beberapa dari mereka berkata: ‘Persetan dengan itu. Aku tidak suka itu dan aku tidak melakukannya dengan baik.'”

Yang menambah masalah ekonomi adalah rasa malu atau kegagalan selama berabad-abad yang tertanam dalam budaya kolektivis Jepang. “Ada tekanan ketat dari orang tua yang mendorong anak mereka untuk belajar dan bekerja keras, untuk bisa sukses di masyarakat. Ada tekanan yang datang dari teman sekelas, saudara dan tetangga, yang semuanya bertindak seperti terus-menerus mengawasi mata. Jika Anda melakukan kesalahan di tempat kerja atau di sekolah, itu adalah sesuatu yang tidak akan mudah dilupakan. Lebih jauh lagi, menambah tekanan yang sudah dekat ini adalah kekuatan rasa malu di kalangan orang Jepang, yang mengintensifkan perasaan gagal ketika tidak mampu mengimbangi harapan dari lingkungan seseorang. “

Sebagian dan tak terpisahkan dari rasa malu budaya ini adalah kebutuhan untuk menyembunyikan keprihatinan seseorang dari orang lain, bahkan sampai menyembunyikannya dari diri Anda sendiri. Bahkan ada ungkapan Jepang yang berbunyi “く さ い 物 に 蓋 を (kusai mono ni futa wo suru)”, yang dengan terjemahan kasar berarti “tutup dengan hal-hal yang berbau busuk”. Ini berarti bahwa alih-alih berurusan dengan sesuatu “yang menjijikan”, Anda harus menutup dan menyembunyikan masalahnya.

Keluarga inti Jepang juga berkontribusi terhadap rasa malu yang dalam ini karena cinta tanpa syarat diungkapkan melalui pelukan, ciuman, atau penegasan verbal seperti pujian tidak ada. “Sejumlah besar ibu-ibu Jepang tidak berciuman, atau bahkan memeluk anak-anak mereka, dan jika seorang istri memberi tahu suaminya bahwa dia mencintainya, dia mungkin akan memberinya tatapan aneh dan berpikir bahwa dia gila.”

Selain ekonomi, peran seks Jepang memainkan peran yang kuat dalam fenomena hikikomori karena penurunan angka kelahiran Jepang berarti lebih sedikit anak laki-laki tetapi lebih banyak tekanan yang diberikan pada mereka untuk berhasil. “Orang tua saat ini lebih menuntut karena angka kelahiran Jepang yang menurun berarti mereka memiliki lebih sedikit anak untuk mendorong harapan mereka. Jika seorang anak tidak mengikuti jalur yang ditetapkan ke universitas elit dan perusahaan besar, banyak orang tua – dan dengan perpanjangan anak-anak mereka —Melihatnya sebagai kegagalan. “, Mengutip Mariko Fujiwara, direktur penelitian di Institut Kehidupan dan Kehidupan Hakuhodo di Tokyo.

Namun, rasa malu budaya tetap menjadi jantung dari masalah ini. Sebuah pepatah Jepang menyatakan, “Paku yang menempel dipalu,” dan dalam hal ini, para ahli merasa bahwa palu itu memalukan. Dan dengan menggabungkan intensitas tekanan akademik / karier dengan ketajaman rasa malu masyarakat, kondisi pertapa yang dikenal sebagai palu Hikikomori adalah salah satu cara untuk menghadapi rasa malu itu secara langsung. 

*

Terjemahan dari The Hikikomori Hermits

Tinggalkan Balasan