Kategori
Anime

Masaaki Yuasa: Anime Buat Penggemar Bijak

Masaaki Yuasa adalah salah satu sutradara paling menarik yang bekerja di animasi Jepang hari ini, dengan karir sepanjang tiga dekade ke belakang. Namun sampai tahun lalu, kamu mungkin belum pernah mendengar tentang dia. Kerinduan pada pembuat film pilihan bagi penggemar anime yang cerdas, pria berusia 54 tahun ini memiliki profil yang signifikan belakangan ini, merilis dua fitur layar lebar – The Night is Short, Walk on Girl dan Lu Over the Wall – dan seri Netflix, Devilman Crybaby, yang mengamankan pemirsa terbesarnya hingga saat ini.

Yuasa adalah sutradara anime unggulan di Tokyo International Film Festival 2018, mengikuti jejak Hideaki Anno, Mamoru Hosoda dan sahabat lamanya Keiichi Hara. Program ini mencakup ketiga filmnya, dimulai dengan Mind Game favorit 2004, serta pemutaran Devilman sepanjang malam dan antologi fitur pendek animasi dari sepanjang karirnya.

Yang paling awal adalah dua musikal dari film rilisan 1992 Chibi Maruko Chan: My Favorite Song, yang merupakan film perjalanan menggembirakan yang bagaikan mimpi yang mengarah ke alunan Drag Race 1969 karya Eiichi Otaki. Yuasa bekerja sebagai animator utama di film, dan bertanggung jawab untuk mengarahkan dan menghidupkan segmen ini. Dia mengenang sutradara film dan pencipta Chibi Maruko-chan, Momoko Sakura, yang menulis naskah filmnya, begitu antusias dengan pendekatannya yang tak kenal batas.

“Sangat menyenangkan ketika membuatnya, dan staf benar-benar senang dengan hasilnya,” katanya. “Saya tidak begitu percaya pada pekerjaan saya sampai saat itu, jadi itu adalah dorongan besar bagi saya.”  

Musik memainkan peran penting dalam karya Yuasa, dan telah memasok beberapa momen paling menarik dalam oeuvre-nya: adegan bercinta di Mind Game, saat pasangan protagonis berubah menjadi serangga dan mengaburkan warna impresionistis dengan latas bossa nova yang lembut; paduan suara bola tenis meja yang disatukan menjadi karya orkestra gaya Steve Reich di Ping Pong: The Animation; wabah tarian massal di Lu Over the Wall, semua anggota badan karet gaya Tex Avery yang memutarbalikkan soundtrack techno yang melenting.

Adegan ini mungkin terlihat seperti telah diedit ke musik, tetapi ia mengatakan bahwa tidak selalu demikian: Kadang-kadang gambar, atau bahkan penampilan aktor suara, akan menentukan bentuk urutan terakhir. Bagi Yuasa, kemampuan beradaptasi adalah bagian penting dari proses kreatif.

“Semakin banyak pekerjaan yang saya lakukan, semakin saya memahami apa yang dapat kamu ungkapkan dengan gambar dan warna,” katanya. “Ada banyak bagian berbeda: pemandangan, suara, musik. Saya mencoba untuk membuat semuanya terhubung secara alami. ”

Setelah bertugas sebagai staf di studio Ajia-do Animation Works, Yuasa menghabiskan sebagian besar pekerjaan lepas tahun 1990-an, menguasai berbagai aspek animasi saat ia mengerjakan segala sesuatu mulai dari seri Crayon Shin-chan hingga serial My Neighbors the Yamadas karya Isai Takahata.   Ketika ia membuat debutnya dengan Mind Game pada tahun 2004, rasanya seperti kedatangan bakat baru yang besar. Film ini mengimbangi anggaran terbatasnya dengan imajinasi visual yang tak terbatas dan pendekatan asosiatif bebas yang limbung. Meskipun distribusinya internasional tidak merata, film ini mengembangkan banyak pengikut di luar negeri (film ini akhirnya mendapatkan rilis Blu-ray yang tepat di Amerika Serikat awal tahun ini).

“Meskipun Mind Game tidak laku, saya telah bertemu banyak orang di luar negeri yang pernah melihatnya,” katanya. “Mungkin itu hal yang paling banyak ditonton yang pernah saya buat — yah, terlepas dari Devilman.”

Mind Game mengalahkan Howl’s Moving Castle-nya Hayao Miyazaki untuk memenangkan hadiah animasi di Mainichi Film Awards dan Japan Media Arts Festival, tetapi butuh lebih dari satu dekade sampai Yuasa merilis film lain. Sebagai gantinya, ia memilih untuk fokus di TV, dimulai dengan Kemonozume, sebuah kisah romansa dan monster pemakan daging yang disiarkan di saluran satelit Wowow pada tahun 2006.

“Saya pikir saya bisa berpetualang dengan TV,” katanya. “Saya adalah seorang animator, dan saya membuat Mind Game tanpa memiliki banyak pengalaman penyutradaraan, jadi saya ingin belajar lebih banyak. Saya awalnya berpikir bahwa jika saya membuat sesuatu yang saya temukan menarik bagi diri saya sendiri, semua orang akan menganggapnya menarik juga, tetapi saya menemukan bahwa sering kali bukan itu masalahnya.”   Setelah memulai untuk membuat tiga acara TV, ia akhirnya menelurkan empat: Kemonozume diikuti oleh seri Wowow lain, Kaiba, sebelum ia beralih ke penyiaran terestrial Fuji TV untuk The Tatami Galaxy dan Ping Pong: The Animation. Dia juga menyutradarai episode aneh yang dapat dikenang dari serial Cartoon Network Adventure Time pada tahun 2014, dan Kick-Heart yang dibiayai secara crowd-fund pada tahun 2012, yang keduanya diputar di TIFF.

“Saya belajar lebih banyak tentang bercerita dan proses produksi ketika saya membuatnya, tetapi hal yang paling menarik bagi saya adalah bagaimana orang-orang benar-benar menonton,” katanya. “Animasi 2D tidak seperti novel atau manga. Saya mencoba membayangkan bagaimana orang menonton sesuatu, dan harapan seperti apa yang mereka miliki. Ketika saya mulai mengatasinya, saya merasa siap untuk membuat film lain.”

Meskipun dia mengatakan dia tidak lagi menonton anime TV, dia mengikuti film-film di bioskop terbaru, dan tidak hanya untuk tujuan rekreasi.

“Ketika sebuah film menjadi hit, saya akan benar-benar memilihnya,” katanya. “Apa yang membuatnya seperti itu? Seperti apa orang-orang yang menontonnya? Jika ada sesuatu yang dapat saya ambil darinya, saya akan mencoba memasukkannya ke dalam karya saya.”

Ketika Yuasa kembali ke film tahun lalu, tidak hanya satu tetapi dua proyek, dirilis hanya terpisah enam minggu di Jepang. The Night is Short, Walk on Girl – pengembaraan romantis surealis yang terjadi sepanjang malam yang tampaknya tak berujung di Kyoto – diadaptasi dari sebuah novel karya penulis The Tatami Galaxy, Tomihiko Morimi. Lu Over the Wall, yang lebih ramah keluarga, berdasarkan pada skenario asli oleh Yuasa dan penulis naskah Reiko Yoshida, mengikuti eksploitasi siswa SMA yang pemalu yang berteman dengan putri duyung yang suka musik.   Yuasa mengatakan pelajaran yang dipetik dari tahun-tahun TV-nya jelas dalam pembuatan naskah untuk kedua film.

“Secara umum, saya membuat hal-hal mudah dipahami: Daripada menganggap itu cukup hanya untuk menunjukkan sesuatu, saya juga menyebutkannya dalam naskah, dan mencoba untuk mengambil sesuatu secara perlahan,” katanya. “Ya, Night is Short benar-benar serba cepat, tapi aku mencoba menjelaskan semuanya dengan jelas dan tidak menggunakan tata letak yang ekstrem.”

Dengan Devilman Crybaby, animasi tidak lazim Yuasa telah menemukan banyak penggemar baru. Adaptasinya terhadap manga klasik Go Nagai tahun 1972 telah menarik perhatian terbesar dari semua seri anime yang ditugaskan oleh Netflix sejauh ini, dan 90 persen penonton berada di luar Jepang.   “Perbedaan terbesar dengan Netflix adalah bahwa orang-orang di seluruh dunia dapat menonton sesuatu pada saat yang sama,” katanya. “Kamu bahkan bisa menonton 10 episode sekaligus jika kamu mau.”   Serial ini menampilkan beberapa seks dan kekerasan yang luar biasa aneh, sehingga mengejutkan mendengar Yuasa mengatakan bahwa ia telah menahan beberapa impuls gelapnya dalam karyanya.

“Saya suka menggambarkan sisi buruk manusia dan semua ketidaknyamanan di dunia,” katanya. “Tapi saya ingin orang-orang dapat menikmati menonton karya saya, jadi saya berusaha untuk tidak menunjukkan hal itu.”

Jadi bagaimana dengan semua darah di Devilman Crybaby?

“Oke, aku menyelipkannya di sana.”  

  *

Diterjemahkan dari Masaaki Yuasa: Anime for the Discerning Fans di The Japan Times.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Berkomentarlah sebelum komentar dilarang