Kategori
Uncategorized

Sinar Matahari Sebagai Antidepresan

sinar matahari
Foto: Jude Beck / Unsplash

Seperti vitamin lainnya, vitamin D merupakan bagian integral dari beberapa fungsi tubuh. Vitamin ini membantu tubuh menyerap kalsium, yang membuatnya penting untuk kesehatan tulang. Mereka yang tidak menerima kadar vitamin D yang memadai dapat menderita tulang yang lemah – suatu kondisi yang dikenal sebagai rakhitis pada anak-anak dan osteomalacia pada orang dewasa – sementara orang yang lebih tua dapat menderita osteoporosis, yang secara harfiah berarti “tulang keropos.”

Banyak produk yang diperkaya dengan itu, dari sereal, susu, dan bahkan beberapa jus jeruk, tetapi masih sulit untuk mendapatkan semua vitamin D yang dibutuhkan seseorang melalui asupan makanan saja. Untungnya, vitamin D juga diproduksi di dalam tubuh kita sendiri ketika kulit kita terpapar radiasi ultraviolet B (UVB) dari matahari, itulah sebabnya mengapa vitamin D seringkali dikenal sebagai vitamin sinar matahari. Kebanyakan orang mendapatkan sebagian besar vitamin D mereka melalui proses ini, terutama di musim panas ketika seseorang hanya membutuhkan antara 10 hingga 20 menit sinar matahari tengah hari pada wajah dan lengan seseorang untuk menghasilkan semua vitamin D yang mereka butuhkan untuk hari itu.

Sayangnya, selama bulan-bulan musim dingin, terutama jika seseorang tinggal jauh dari garis khatulistiwa (lebih dari 35 derajat garis lintang — kira-kira di utara Atlanta), matahari menjadi sangat lemah dan mungkin sulit untuk mendapatkan semua vitamin D yang dibutuhkannya. Ini terutama terjadi pada individu dengan kulit yang lebih gelap, karena mereka membutuhkan sinar matahari yang kuat dalam jumlah yang lebih besar untuk menghasilkan tingkat vitamin D.

Orang mungkin berpikir bahwa ini berarti segelas susu selama bulan-bulan musim dingin dapat menggantikan kekurangan itu, tetapi ini tidak sepenuhnya akurat. Asupan Vitamin D yang disarankan setiap hari adalah 600 IU (15 ug) untuk sebagian besar orang hingga usia 70 tahun, dan 800 IU (20 ug) untuk individu di atas usia 70 tahun, tetapi segelas susu 8 ons hanya mengandung sekitar 100 IU Vitamin D. Seseorang akan lebih baik dilayani secara teratur makan ikan berlemak, seperti salmon, trout, tuna, dan mackerel, karena mengandung lebih banyak Vitamin D (fillet salmon sockeye 3 ons mengandung 450 IU, misalnya). Jamur juga mengandung banyak Vitamin D. Suplemen adalah pilihan lain.

Selain sebagai bagian integral dari kesehatan tulang, vitamin D juga penting untuk otot, saraf, sistem kekebalan tubuh, dan pertumbuhan sel, dan beberapa data menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D mungkin terkait dengan jenis kanker tertentu (terutama usus besar, prostat, dan kanker payudara), serta penyakit lainnya. Mungkin juga memainkan peran dalam kesehatan mental.

Vitamin D dan Otak

Meskipun tidak jelas bahwa ada korelasi antara kekurangan vitamin D dan depresi, beberapa peneliti telah menawarkan penjelasan neurofisiologis yang potensial untuk hubungan ini.

Ditetapkan bahwa reseptor vitamin D ditemukan di seluruh tubuh dan otak. Selain itu, penelitian telah menunjukkan kekhususan pada daerah otak yang terkait dengan fisiologi depresi, terutama korteks prefrontal, hippocampus, cingulate gyrus, thalamus, hipotalamus, dan substantia nigra.

Juga telah dibuktikan bahwa bentuk aktif vitamin D, kalsitriol, berfungsi untuk mengaktifkan ekspresi gen tyrosine hydroxylase, suatu enzim yang selanjutnya berperan dalam sintesis dopamin, epinefrin, dan norepinefrin — tiga hormon yang juga dapat memainkan peran neurotransmitter di otak. Gangguan dua bahan kimia ini, dopamin dan norepinefrin, memainkan peran utama dalam depresi. Faktanya, banyak antidepresan secara khusus bertujuan untuk meningkatkan norepinefrin (dan serotonin) dengan menghambat reuptake-nya, sehingga memungkinkan lebih banyak norepinefrin untuk mengikat pada reseptor yang tersedia.

Keterhubungan Depresi dan Vitamin D

Walaupun hubungan ini pada awalnya tampak menarik dan berpotensi menjelaskan korelasi yang kuat antara depresi dan kekurangan vitamin D, sulit untuk menunjukkan secara empiris bahwa kadar vitamin D yang tidak memadai menimbulkan depresi. Di satu sisi, berkurangnya kadar kalsitriol di otak mungkin tidak memiliki dampak signifikan pada sintesis dopamin, epinefrin, dan norepinefrin, karena ada cara lain untuk mensintesis neurotransmiter ini. Di sisi lain, sulit untuk menentukan arah hubungan antara kekurangan vitamin D dan depresi.

Misalnya, orang yang depresi mungkin kehilangan nafsu makan dan pergi keluar lebih jarang daripada orang yang tidak mengalami depresi. Tanpa mengonsumsi suplemen vitamin D, kedua perilaku ini akan menghasilkan kadar vitamin D yang lebih rendah dan, seiring waktu, kekurangan vitamin D. Ini berarti depresi menyebabkan tingkat vitamin D yang tidak memadai, bukan sebaliknya.

Sebaliknya, penelitian menunjukkan bahwa kekurangan vitamin D dapat mempengaruhi keseimbangan dua neurokimiawi, serotonin dan melatonin, yang memainkan peran dalam pengaturan siklus tidur-bangun seseorang (atau ritme sirkadian), sehingga menyebabkan gangguan tidur. Gangguan tidur seperti itu dapat mengakibatkan efek negatif pada kesehatan mental seseorang, seperti yang saya catat di posting sebelumnya. Akibatnya, kekurangan vitamin D dapat membuat depresi lebih mungkin terjadi jika seseorang rentan terhadapnya.

Studi Empiris pada Depresi dan Vitamin D

Seperti Parker et al. tercatat dalam analisis 2016 yang diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders, ada hasil yang bertentangan ketika mempelajari hubungan antara depresi dan vitamin D. Beberapa menunjukkan hubungan positif antara kadar vitamin D rendah dan depresi, sementara yang lain tidak menemukan bukti kuat yang menghubungkan gejala depresi dengan kekurangan vitamin D. Dalam beberapa kasus, suplemen vitamin D meningkatkan skor depresi, sementara itu gagal melakukannya pada orang lain.
Para penulis analisis menemukan bahwa banyak studi cross-sectional yang mereka periksa gagal untuk menentukan arah, sedangkan uji coba terkontrol secara acak yang mengevaluasi vitamin D sebagai pengobatan untuk depresi menghasilkan hasil yang tidak konsisten. Selain itu, penulis menemukan bahwa, dalam beberapa kasus, vitamin D dalam hubungannya dengan antidepresan adalah pengobatan yang lebih efektif daripada hanya antidepresan saja, terutama dalam kasus di mana pasien memiliki kekurangan vitamin D sebelum perawatan, yang mungkin memiliki lebih banyak untuk dilakukan dengan itu meningkatkan kemanjuran antidepresan daripada bertindak melalui cara yang independen.
Pada akhirnya, diperlukan lebih banyak penelitian untuk membuktikan apakah ada hubungan positif antara depresi dan defisiensi vitamin D. Namun, ini tidak berarti bahwa seseorang tidak memerlukan vitamin D. Bukti jelas bahwa Vitamin D sangat penting untuk kesehatan tulang, dan sangat penting bagi anak-anak dan manula untuk menerima asupan harian yang direkomendasikan dengan kombinasi sinar matahari, makanan, dan, dalam beberapa kasus, suplemen.
*

Diterjemahkan dari Sunshine as an Antidepressant oleh Samoon Ahmad.

Tinggalkan Balasan