Kategori
Fotografi

Martin Parr Mengingat Karya-karya Awalnya

Martin Parr ingat ketika, sebagai seorang pemuda yang tumbuh di Inggris, ia pertama kali menyadari bahwa sudah menjadi takdirnya untuk menjadi seorang fotografer. Itu bermula ketika kakeknya meminjamkannya kamera, dan berkembang ketika dia menemukan majalah Creative Camera di akhir 1960-an, membenamkan dirinya dalam karya Robert Frank dan Garry Winogrand.

“Tapi yang paling menarik bagi saya adalah melihat karya Tony Ray-Jones,” kata Parr kepada AnOther. Saat itu tahun 1971. Parr, seorang mahasiswa fotografi di Politeknik Manchester, menemukan foto-foto Ray-Jones yang dibuat di Inggris pada akhir 1960-an dan terpaku. “Ini adalah salah satu momen ketika hidup Anda berubah,” kenangnya. “Anda melihat sesuatu dan berpikir, ‘Ahh, ini adalah tujuan yang dapat saya lihat dalam hal karya.”

martin parr early photography
Brimham Rocks, North Yorkshire, 1974
martin parr early photography
Elland, West Yorkshire, 1978
martin parr early photography
Toko swalayan Lennon, Prescot, 1984
martin parr early photography
Manorhamilton Sheep Fair, County Leitrim, Irlandia, 1981.
martin parr early photography
Jamuan makan Walikota, Todmorden, West Yorkshire, 1977.
martin parr early photography
Moss Side, Manchester, 1972.
martin parr early work st ives
St Ives, Cornwall, 1975.
martin parr early photography
Yates’s Wine Lodge, Great Charlotte Street, Liverpool, 1983

Dengan perangkat kompasnya, Parr pergi untuk memotret pantai dan pedesaan Inggris utara dan Irlandia Utara, menciptakan serangkaian karya hitam putih yang meletakkan fondasi selama 50 tahun praktiknya berikutnya. Dalam buku baru, Martin Parr: Early Works (RRB Photobooks / Martin Parr Foundation), sang fotografer membawa kita kembali ke tahun-tahun pembentukan itu, melukis potret Inggris yang dengan fasih menangkap karakter istimewa orang-orangnya.

“Ini adalah negara yang cukup eksentrik, dan kecermatan pengamatan yang dilakukan Tony Ray-Jones dengan baik adalah sesuatu yang saya cita-citakan untuk diri saya sendiri,” kata Parr. “Ada humor dan selalu ada tragedi – terutama di tepi pantai. Selalu terasa sedikit sedih. Mereka semua ditakdirkan untuk menjadi periang tetapi sering kali mereka kehilangan daya. Sehingga kontradiksi dan ambiguitas itu sangat saya sukai.”

martin parr early photography
Pasangan Smith, pemilik The Fairlawn Hotel, Calcutta, India, 1984.

Foto-fotonya – dibuat di lapangan sepak bola, pertandingan kriket, pacuan kuda, pameran pedesaan, kolam renang, makan siang prasmanan, jamuan makan, dan acara serba-serbi lainnya – menawarkan tampilan intim dan mengungkapkan gaya hidup yang sangat tradisional.

“Saya sangat menyukai foto hitam putih awal saya,” kata Parr. “Meskipun itu hampir dua generasi yang lalu, saya ingat mengambil setiap foto dan perasaan meluap-luap dan kegembiraan karena pergi keluar dunia dan mendapat foto. Sebagian besar waktu kita tidak mendapat foto-foto itu, jadi ini adalah saat-saat berharga yang pas. Untuk mencapai itu, Anda harus terus menjepret dan terobsesi – yang saya lakukan. Sangat menyenangkan melihat akhirnya itu berbuah.”

*

Diterjemahkan dari Martin Parr Remembers His Early Works.

Tinggalkan Balasan