Kategori
Anime

Ketika Bakemonogatari Mengangkat Studio Shaft

Pada musim panas 2009, studio anime Shaft setahun lagi akan merayakan ulang tahun ke-35. Studio ini, yang didirikan oleh Hiroshi Wakao pada tahun 1975, telah berubah dari berfokus antara kerja kontrak ke berkolaborasi dengan studio yang lebih besar di awal 2000-an, akhirnya memproduksi sejumlah serial anime sendiri per tahunnya. Studio ini memiliki beberapa keberhasilan, tetapi tanpa sebuah serial yang akan mengangkat mereka melampaui status menengah. Lalu muncul Bakemonogatari.

Adaptasi pertama serial harem paranormal dari penulis Nisio Isin dan ilustrator Vofan, Bakemonogatari berjalan selama 15 episode mulai tanggal 3 Juli 2009. (Hanya 12 dari 15 yang ditayangkan, tiga yang terakhir kemudian dirilis sebagai OVA.) Serial ini langsung mengubah Shaft dari studio kecil menjadi studio yang akan mengembangkan pengikut setia dan mendapatkan perhatian kritis. Bakemonogatari adalah pernyataan artistik, karya yang kemudian dikenal sebagai “Shaft-style” dari anime – gaya yang disatukan oleh dua orang yang bertanggung jawab atas serial ini: direktur utama Akiyuki Shinbo dan direktur serial Tatsuya Oishi.

Dengan etos kerja seperti John Ford dan ketertarikan pada citra gothic Tim Burton-esque, Shinbo adalah salah satu pembuat storyboard, animator dan sutradara paling visioner dalam dua dekade terakhir. Dia bergabung dengan industri ini pada tahun 1981, membangun dirinya pada awal 1990-an berkat karyanya yang menganimasikan dan mengarahkan cult klasik Yu Yu Hakusho.

mayoi hachikuji bakemonogatari

Shinbo mengarahkan sejumlah seri dan OVA pada 1990-an sebelum tampaknya menghilang dari industri setelah The Soultaker pada 2001. Menurut pembuat video Digibro dalam seri Shinbo, pada awal 2000-an, animator ini mengarahkan sejumlah OVA hentai dengan nama samaran Jyuhachi Minamizawa. Shinbo “kembali” ke industri setelah Mitsutoshi Kubota menawarinya posisi direktur utama di Shaft setelah Kubota mengambil alih studio dari Wakao, yang pensiun pada tahun 2004.

Apa yang unik tentang posisi Shinbo adalah bahwa ia tidak mengarahkan anime tertentu, melainkan studio itu sendiri, yang namanya dan pengaruhnya melekat pada setiap serial dan film Shaft pasca-2005. Shinbo menolak anggapan bahwa dia adalah seorang auteur atau seniman. Ia memandang menganimasi dan menyutradarai hanya sebagai pekerjaan. Namun, seperti halnya sutradara naif yang ikonik, gayanya sangat berbeda, dan memiliki begitu banyak tema visual, sehingga tidak mungkin bagi kita yang menulis atau hanya memikirkan seni visual untuk tidak melabeli dia seperti itu.

Gaya Shinbo yang berbeda menampilkan beberapa elemen kunci: latar belakang warna tunggal, penggunaan efek pencahayaan yang berat, wide shot ke close-up kembali ke sekuens wide shot, penggunaan shading dan bayangan yang banyak, perubahan aspek rasio, banyaknya imaji penyaliban yang bahkan membuat Martin Scorsese akan berpikir itu berlebihan, dan obsesi langsung dengan close-up bola mata yang ekstrem, semuanya muncul di seluruh tubuh kerjanya.

koyomi araragi eye shaft

Ketika Shinbo bergabung dengan Shaft, dia melakukan lebih dari sekedar membawa gaya khasnya ke studio. Dia juga membawa Shin Oonuma dan Tatsuya Oishi, sepasang animator yang berpikiran sama yang membuatnya komplit dikenal sebagai “Tim Shinbo.”

Oishi bekerja dengan Shinbo sepanjang 1990-an dan mengikutinya ke Shaft, ia memulai sebagai pembuat storyboard, animator dan sutradara animasi pada seri Shaft era-Shinbo pertama. Dia memantapkan dirinya di perusahaan sejak awal berkat gaya eksperimentalnya mengarahkan opening-opening Shaft, sering menggabungkan 2D dan potongan animasi, fotografi, dan tipografi. Ketertarikannya yang kuat pada tipografi membawanya ke posisi yang sepenuhnya unik di perusahaan dan industri itu sendiri sebagai direktur tipografi Shaft. Setelah bertugas sebagai asisten sutradara untuk Hidamari Sketch x 365 pada 2008, ia diberi kesempatan untuk mengarahkan Bakemonogatari, anime pertamanya – dan sampai hari ini, satu-satunya.

Dibagi menjadi lima arc, Bakemonogatari mengikuti Koyomi Araragi, seorang siswa sekolah menengah tahun ketiga yang tidak begitu cerdas, berpikiran mesum, yang baru-baru ini selamat dari serangan vampir, dan gadis-gadis muda bermasalah yang eksentrik memasuki hidupnya.

koyomi araragi bakemonogatari

Ia menghabiskan seri membantu mereka dengan masalahnya masing-masing (baik supranatural dan personal). Dia tidak minum darah, tidak memiliki karisma khas vampir, dan dapat berjalan bebas di bawah sinar matahari. Namun, ia masih sepersepuluh vampir dan memiliki beberapa ciri khas – terutama, kemampuan tubuhnya untuk beregenerasi.

Setiap arc memperkenalkan kita kepada karakter baru dan mengikuti struktur yang serupa: Araragi melakukan kontak dengan gadis muda itu, melihat bahwa dia saat ini berurusan dengan makhluk halus, dan mengunjungi bekas sekolah bimbingan belajar yang ditinggali oleh Meme Oshino, seorang pengusir setan yang kalem dan sarkastik yang menyelamatkan kemanusiaan Araragi, dan Shinobu Oshino, seorang bocah mungil, “pseudo-vampire” yang Araragi bantu tetap hidup dengan menawarkan darahnya (hubungan mereka sepenuhnya diubah dalam trilogi prekuel Kizumonogatari). Araragi kemudian meminta bantuan dan informasi tentang makhluk ghaib. Saat berusaha membebaskan para gadis itu dari apa pun yang menghantuinya, kita mengetahui bahwa itu terhubung dengan setan pribadi mereka.

Dalam episode Hitagi Crab, Araragi membantu Hitagi Senjougahara – teman sekelas Araragi yang berambut indigo, sangat cerdas, dan cemerlang yang suka mengancam orang-orang dengan alat tulis kantor (mereka berdua akhirnya berkencan), membebaskan dirinya dari “Kepiting Batu Berat;” dewa yang telah mengambil semua berat badannya. Di Mayoi Snail, ia bertemu dan membantu Mayoi Hachikuji, seorang siswa sekolah dasar dengan tas punggung berwarna merah muda yang sangat besar, mencari jalan ke rumah ibunya. Suruga Monkey membuat manusia sepersepuluh vampir itu bersentuhan dan kemudian berkonflik dengan Suruga Kanbaru, seorang bintang olahraga sekolah yang kamarnya dipenuhi manga BL (yang mengingatkan pada La Chinoise karya Jean-Luc Godard), dan yang lengannya ditutupi perban untuk menyembunyikan bahwa tangannya telah berubah menjadi lengan monyet; efek samping dari membuat kesepakatan dengan “Setan Hujan.” Nadeko Snake membuat Araragi dan Kanbaru datang untuk membantu Sengoku Nadeko, mantan teman sekelas adik perempuan Araragi, Tsukihi, yang hidupnya dalam bahaya karena sepasang kutukan “Jagirinawa” yang dilemparkan padanya oleh dua teman sekelasnya yang patah hati; dan dalam seri terakhir, Tsubasa Cat, jagoan mesum kita dihadapkan pada “Hanekawa Hitam,” personifikasi dari stress Tsubasa Hanekawa sang presiden kelas.

Di tiap kasusnya Araragi berusaha menyelamatkan mereka dan menerima hukuman ekstrem atas masalah yang dibawanya; ia mengetahui bahwa para makhluk gaib itu semua terkait dengan trauma pribadi yang memengaruhi tiap gadis ketika dalam kesusahan. Senjougahara berurusan dengan kesedihan emosional yang datang setelah selamat dari penyakit yang fatal namun disembunyikan, kekerasan seksual oleh anggota sekte yang ibunya ikuti, dan perceraian keluarganya ketika ibunya malah memihak sekte tadi. Pada akhir arc Mayoi Snail, terungkap bahwa Mayoi tidak dihantui, tetapi justru dirinya sendiri hantunya; produk dari perceraian, dia kehilangan nyawanya saat mencoba menemukan rumah ibunya, karena dia lupa seperti apa rupa ibunya. Kanbaru diliputi dengan kecemburuan ekstrem atas hubungan Araragi dan Senjougahara, karena dia jatuh cinta pada Senjougahara; Nadeko berhadapan dengan kecemasan sosial yang timbul karena ditempatkan di sekolah baru dan diintimidasi, dan sisi gelap Hanekawa muncul bukan karena tekanan yang berasal dari kehidupan keluarganya yang kasar atau tekanan untuk berprestasi di sekolah, tetapi karena tertekan oleh romansa dan perasaan seksualnya pada Araragi.

Para penonton selalu mengaitkan gaya visual seri yang dipuji tinggi ini dengan Shinbo sendirian berkat statusnya yang ada di dalam studio. Tidak sulit untuk melihat alasannya, karena Bakemonogatari dipenuhi dengan gaya khas Shinbo. Ada citra bola mata di tiap episodenya; sering menggunakan latar belakang warna tunggal, terutama dalam klimaks dari arc pertama, ketiga, dan terakhir. Pertama kali Araragi melihat Senjougahara, ia terjatuh dari jarak yang sangat jauh ketika syut POV menunjukkan Senjougahara dengan kedua lengannya terentang seperti salib. Citra salib juga muncul dalam kalung jimat dan anting-anting Oshino, serta jimat yang dikenakan Senjoughara sebelum Oshino menjalankan ritualnya.

meme oshino bakemonogatari

Urutan wide shot / close-up / wide shot gaya khas Shinbo muncul dalam percakapan pertama antara Araragi dan Senjoughara (dia menempelkan stapler di mulutnya; tidak dapat memilih siapa yang kamu cintai, bung), serta selama momen kunci lainnya dalam seri. Ada juga banyak adegan di sepanjang seri yang menampilkan shading dan bayangan khas Shibo.

Lalu, tentu saja, ada kepala menengadah a la Shaft, gaya khas paling terkenal dan mudah dikenali dari studio ini. Episode awal Moon Phase, serial Shaft era-Shinbo pertama, mencoba-coba teknik ini, tetapi baru benar-benar mencapai kematangannya dalam episode kedua Bakemonogatari, ketika Senjougahara mengangkat kepalanya sekitar 110 derajat ke atas dan 30 derajat ke kiri.

Hitagi Senjougahara monogatari

Semua ini sudah bisa ditebak ketika menonton serial yang melibatkan Shinbo. Dia memiliki gaya yang berbeda dan sangat mudah dikenali yang jarang dia sembunyikan. Namun, sementara input dan pengaruhnya tidak dapat dipungkiri, Bakemonogatari dan orang-orang “Shaft-style” menjadi keranjingan bertahun-tahun selanjutnya, tidak akan mungkin terjadi tanpa sutradara Tatsuya Oishi.

Oishi mengisi Bakemonogatari dengan elemen-elemen dari karya opening-nya, termasuk pencampuran media visual, penggunaan warna, tipografi, dan pengeditan yang tepat. Perpaduan antara animasi dan fotografi ini terjadi dalam kilas balik Senjougahara, melambangkan semakin terputusnya hubungan antara dia dan ibunya serta upaya pemerkosaan. Contoh lain termasuk percakapan antara Kanbaru dan Araragi. Ketika dia menjelaskan perasaan penolakan, kekecewaan, dan kecemburuannya atas hubungannya dengan Senjougahara, animasi staples menghunjam ke seluruh lengan, tubuh, dan wajah perempuan yang realistis. Fotografi terintegrasi tidak digunakan untuk satu seri Monogatari setelah Bakemonogatari dengan pengecualian trilogi Kizumonogatari 2016, ketika Oishi kembali.

Satu elemen yang terus berlanjut setelah kepergian Oishi adalah penggunaan “adegan warna,” atau kilasan merah, abu-abu, persik, hijau, hitam, dan merah muda yang semuanya terintegrasi dengan teks. Ada spekulasi pada saat itu bahwa adegan warna merupakan cara bagi Shaft untuk mengimbangi anggarannya yang rendah. Namun, mengingat bahwa Oishi menggunakan teknik itu lagi dalam trilogi Kizumonogatari, sekarang hal itu diakui sebagai salah satu teknik keistimewaannya.

title card studio shaft

Menelusuri kembali ke opening pertama untuk Maria † Holic pada 2007, teknik ini menempatkan kartu animasi, nomor bab, garis dialog, atau kutipan langsung dari bahan sumber yang tidak ditempatkan dalam skrip anime pada adegan warna.

Unsur “Shaft-style” yang belum dikaitkan dengan Shinbo atau Oishi yang diperkenalkan di Bakemonogatari adalah secara terbuka memuaskan nafsu bagi para otaku. Bakemonogatari membuat banyak referensi untuk Dragon Ball Z, Fullmetal Alchemist dan Doraemon. Di awal seri, Senjougahara menyebut dirinya sebagai “tsundere,” atau karakter yang awalnya dingin dan bermusuhan di awal seri, tetapi yang secara bertahap menjadi ramah dan menuju episode terakhir, Senjougahara dengan manis mengatakan kepada Araragi bahwa dia bisa dengan mudah meniru suaranya karena “aktris suaraku cukup bagus.” Ini adalah jenis humor referensial yang menggairahkan peminat Shaft sekaligus menjengkelkan pencelanya.

Bakemonogatari tidak hanya satu dari seri Shaft yang paling sukses, tetapi juga salah satu kisah sukses terbesar dalam sejarah industri. Keberhasilannya datang pada saat ekonomi Jepang sedang berjuang, sehingga studio, tidak ingin mengambil banyak risiko, memutuskan untuk kembali dan menghidupkan lagi properti lama seperti Fullmetal Alchemist (Bones), Dragon Ball Z (Toei), dan kemudian Hunter x Hunter (Madhouse). Ini membuat kesuksesan Bakemonogatari semakin mencengangkan karena ini adalah seri yang sangat eksperimental dan bukan yang bertujuan untuk audiens seluas mungkin. Itu adalah anime dengan penjualan terlaris tahun 2009 dan rilis anime terlaris Blu-Ray, sebelum dilampaui oleh hit anime 2009 lainnya, K-ON dari Kyoto Animation!

K-ON dari Kyoto Animation
K-ON dari Kyoto Animation.

Seri Monogatari akan berlanjut selama satu dekade lagi, secara resmi berakhir tahun kemarin dengan versi TV Zoku Owarimonogatari. Sebelum itu, Shaft membuktikan bahwa “Shaft-style” bukan kebetulan ketika studio merilis hit blockbuster lain pada tahun 2011 – Madoka Magica, anime asli pertama mereka.

Penggemar fanatik Shaft setelah Bakemonogatari dan Madoka mulai menguap. Oishi membutuhkan waktu enam tahun untuk merilis tindak lanjutnya ke Bakemonogatari, dan sejak 2017 ia belum mengarahkan apa pun sejak itu. Dalam postingan musiman Fire Force, Sakugablog menyatakan bahwa staf, yang banyak di antaranya bekerja dalam animasi kunci, telah meninggalkan Shaft, dari yang kita ketahui Oishi masih di sisi mentornya. Dengan berakhirnya Monogatari, mungkin Shinbo dan Oishi dapat bebas untuk membuat adaptasi Shaft besar berikutnya, membuat semua orang yang dulu terobsesi dengan studio memiringkan kepala mereka ke atas dan ke samping sekali lagi untuk melihat apa yang dapat ditawarkan studio ini.

*

Diterjemahkan dari artikel Polygon berjudul How Bakemonogatari took anime studio Shaft to another level.

Oleh Arif Abdurahman

Pekerja teks komersial, yang juga mengulik desain visual dan videografi. Pop culture nerd dan weeboo yang punya minat pada psikologi, sastra, dan sejarah.

Tinggalkan Balasan