Kategori
Movie Enthusiast

5 Sutradara Masa Keemasan Sinema Jepang

Sinema Jepang awal 1950-an sampai awal 1960-an adalah yang terbaik di dunia, menyaingi Hollywood, dengan sinematografi menakjubkan, akting cemerlang, produksi solid, penulisan cerita lintas genre, pendekatan gaya yang menawan, dan skor musik film mendalam.

Sinema Jepang, atau disebut Nihon eiga, memiliki sejarah yang membentang lebih dari 100 tahun. Film telah diproduksi di Jepang sejak 1897, ketika juru kamera asing pertama tiba. Namun, baru pada tahun 1950-an sinema Jepang memasuki masa keemasannya.

Awal 1950-an sampai awal 1960-an sinema Jepang adalah yang terbaik di dunia, menyaingi Hollywood, dengan sinematografi menakjubkan, akting cemerlang, desain kostum & produksi yang solid, penulisan cerita yang dirangkai lintas genre (horor, drama, aksi, dan romansa), pendekatan gaya yang menawan, dan bahkan skor musik film yang mendalam.

Output sinematik Jepang di tahun 1950-an bukan hanya yang terbaik dalam dekade itu, itu juga yang terbaik sepanjang masa. Banyak sejarawan film dengan tepat menyebutnya sebagai “zaman keemasan” Jepang, waktu yang menyenangkan ketika beberapa sutradara Jepang mengangkat sinema ke derajat baru yang imajinatif. 

Untuk menghargai film-film Jepang sepanjang 1950-an, penting untuk memahami iklim pembuatannya. Menyusul kekalahan dalam Perang Dunia II, Jepang dipandang sebagai negara yang hancur, bergulat dengan krisis identitas. Pendudukan Amerika secara radikal mereformasi negara itu sementara warisan Jepang, ideologi dan adat istiadat tradisional ditekan dan dihilangkan. Negara ini telah menjadi serangkaian kelompok yang terpecah-pecah, terbagi berdasarkan garis generasi, politik dan filosofis. Gagasan tentang apa itu menjadi orang Jepang bukan lagi fakta yang pasti, melainkan serangkaian hal-hal yang kabur dan kontroversial.

Di samping itu, di periode ini terjadi peningkatan keragaman dalam distribusi film berkat peningkatan produksi dan popularitas studio film Toho, Daiei, Shochiku, Nikkatsu, dan Toei. Era yang ditandai dengan beberapa film yang diakui secara internasional. Periode yang memunculkan beberapan seniman besar dalam sinema Jepang.

1. Akira Kurosawa

Seven Samurai (1954) Akira Kurosawa
Seven Samurai (1954)

Sutradara Jepang pertama yang membuat terobosan besar di barat, Akira Kurosawa berdiri sebagai salah satu sutradara yang paling berpengaruh secara internasional dalam sejarah perfilman.

Kurosawa memperkenalkan atau mempopulerkan banyak teknik penyuntingan dan narasi yang akan menginspirasi, bahkan dicontek, pembuat film seperti Sergio Leone, Sam Peckinpah, George Lucas, Martin Scorsese, Steven Spielberg, Francis Ford Coppola, dan Walter Hill.
Mengikuti beragam jalanan yang kejam baik dari abad pertengahan, dari epos jidai-gekiSeven Samurai (1954) dan era modern, dari thriller kriminal kontemporer Stray Dog (1949) dan High and Low (1963).

Kurosawa terkenal karena film-film aksi berototnya, tetapi ia terbukti sama-sama mahir dalam pathos humanis, dengan drama yang menggetarkan hati seperti Ikiru (1952). Belum lagi fakta bahwa ia juga yang memunculkan sebuah istilah untuk relativitas kebenaran lewat Rashomon (1950) yang sejak lama menyelinap batas-batas budaya dan menjadi konsepsi internasional yang umum.

2. Yasujiro Ozu

Tokyo Story (1953) Yosujiro Ozu
Tokyo Story (1953)

Terkenal karena dihebohkan oleh Paul Schrader sebagai trio pembuat film transendental (bersama dengan Robert Bresson dan Carl Dreyer), Yasujiro Ozu mendapatkan ketenaran internasional berdasarkan setengah lusin filmnya (kebanyakan film-film terakhirnya): drama rumah minimalis dan bisu yang dihargai untuk “kebenaran abadi” mereka tentang keluarga, kematian, kefanaan dan tradisi, untuk kepedihan mereka, ketenangan Zen dan rasa tenang pengunduran diri, dan untuk kenikmatan, pengekangan, dan kekakuan formal mereka.

Meskipun tidak ada gunanya untuk menyangkal kualitas-kualitas ini dalam karya Ozu, atau untuk berpendapat bahwa film-film terakhir ini sama sekali tidak sublim – khususnya duo yang menakjubkan dari Late Spring (1949) dan Tokyo Story (1953), karya-karya mula sutradara ini yang mendapatkan pengakuan di Barat – pembacaan ini mengabaikan atau menekan banyak dari apa yang sebenarnya terdiri dari semesta Ozu.

Seperti yang diperlihatkan oleh film-film seperti Flavour of Green Tea Over Rice (1952), Late Autumn (1960), dan Equinox Flower (1958), humor dan patah hati sama-sama menjadi keaslian film Ozu, terutama dalam kritik sutradara atas anggapan patriarkal dan kesombongan lelaki. Namun demikian, hampir tidak akurat untuk menganggap Ozu sebagai salah satu penyair sejati film tentang kefanaan: berdasarkan bukti An Autumn Afternoon (1962), yang bergabung dengan L’Argent-nya Bresson dan Gertrud-nya Dreyer sebagai salah satu yang terbesar dari semua film terakhir, sulit untuk percaya bahwa Ozu tidak memiliki pandangan yang ditetapkan pada yang kekal.

3. Kenji Mizoguchi

Saikaku Ichidai Onna / The Life of Oharu (1952) Kenji Mizoguchi
Saikaku Ichidai Onna / The Life of Oharu (1952)

“Seperti Bach, Titian, dan Shakespeare, ia adalah yang terbaik dalam seninya,” kritikus Prancis Jean Douchet pernah berkata tentang Kenji Mizoguchi, dan seperti para pendahulu yang perkasa, oeuvre sutradara memaksakan kehebatan, jangkauan, pencapaian, dan pengaruhnya: Godard , Pasolini, Fassbinder, Straub-Huillet, dan Tarkovsky hanyalah beberapa pembuat film yang dipengaruhi Mizoguchi, dan ketika karya-karyanya mencapai Barat, ia segera menjadi salah satu pilar politique des auteurs yang dikembangbiakkan oleh Cahiers du Cinéma.

Klasik seperti Ugetsu (1953), Sansho the Bailiff (1954), The Crucified Lovers (1954), dan The Life of Oharu (1952) tidak ada bandingannya karena kekayaan visual dan kekuatan emosional mereka, serta cara-cara mereka mengembangkan dan memperluas perhatian inti pembuatnya: interaksi seni dan kehidupan, jarak dan identifikasi, kefanaan kehidupan, kesombongan ambisi manusia, transendensi melalui cinta setelah kematian, dan, yang paling mendesak, penaklukan historis perempuan di Jepang.

4. Kon Ichikawa

Yukinojo Henge / An Actor's Revenge (1963) Kon Ichikawa
Yukinojo Henge / An Actor’s Revenge (1963)

Meskipun Kon Ichikawa telah lama dikenal sebagai salah satu seniman sinema Jepang yang paling signifikan dan produktif, luasnya dan eklektisisme karyanya telah membuatnya sulit untuk “dijabarkan” kontras dengan konsistensi relatif dan keseragaman dari rekan sezamannya.
Ichikawa adalah seorang seniman dengan perintah yang luar biasa dari banyak genre, bentuk dan nada, dari film perang humanis yang ganas hingga sindiran sosial yang canggih, film dokumenter formalis hingga karya seni periode mewah.

Adaptasinya yang terkenal atas novel-novel Jepang yang terkenal seperti Enjo (1958) dan The Makioka Sisters (1983) membuatnya mendapatkan reputasi sebagai “deadpan sophisticate” (dari Pauline Kael) dengan gaya komposisi yang elegan, kecerdasan berbisa, dan keberanian naratif. 
Ichikawa juga seorang ahli yang cerdik dalam hiburan populis – dan, dengan epik layar lebar yang benar-benar keterlaluan An Actor’s Revenge (1963), ia membuktikan dirinya sebagai ahli berani tontonan pembungkusan gender (dan genre), memadukan lelucon visual dan aural dengan trik narasi hall-of-mirror, godaan cross-dressing, pertarungan pedang, dan kontes lasoing, semua dipentaskan pada set yang sangat bergaya dan disertai dengan semburan jazz.

5. Mikio Naruse

Ukigumo / Floating Clouds (1955) Mikio Naruse
Ukigumo / Floating Clouds (1955)

Lama dibayangi oleh orang-orang sezamannya yang lebih terkenal, Kurosawa, Ozu, dan Mizoguchi, Mikio Naruse akhirnya mulai menerima pujian yang terlambat.

Salah satu penyebab pengabaian ini adalah fakta bahwa Naruse memiliki kemiripan yang kuat dengan setidaknya dua anggota dari tiga serangkai itu. Seperti Ozu, ia menetapkan serangkaian tema dan variasi yang ia kembali lagi dan lagi, penanda tematik yang tercermin (yang lagi-lagi seperti Ozu!) Dalam kesamaan yang terkadang membingungkan dari judul-judulnya dan penggunaan berulang aktor-aktor tertentu, terutama Kinuyo Tanaka, Setsuko Hara, dan Hideko Takamine, yang terakhir membintangi dua karya unggulannya, Floating Clouds (1955) dan When a Woman Ascends the Stairs (1960).

Lebih lanjut, karena begitu banyak film Naruse tentang perempuan terperangkap dalam beberapa cara, mereka sering dibandingkan dengan Mizoguchi – perbandingan yang mengatakan tetapi akhirnya tidak penting, begitu jauh dari semesta Mizoguchi tentang penderitaan, penyesalan, dan katarsis Mizoguchi adalah dunia para korbannya Naruse yang sadar secara tragis tetapi gigih, nadanya tidak sentimental, bahkan pedas, dan transparansi gaya bahasanya.

Pada akhirnya, adalah Kurosawa (yang mengatakan bahwa Naruse adalah sutradara favoritnya) yang paling tepat membedakan seni tak kasat mata, kompleksitas tersembunyi gaya Naruse, ketika Kurosawa membandingkan film-film Naruse dengan “sungai yang dalam dengan permukaan yang tenang menyamarkan amukan yang cepat mengamuk di bawahnya.”

Tinggalkan Balasan